Canakya Niti Sastra – Ilmu Politik, Kepemimpinan dan Moralitas


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Kewaspadaan

“Sedia payung sebelum hujan” nampaknya peribahasa ini mengajarkan kita untuk selalu waspada dalam menghadapi segala hal. Kewaspadaan menuntun seseorang untuk selalu berkata, bersikap, dan melakukan sesuatu dengan hati-hati. Dengan kewaspadaan seseorang bisa mencapai atau meraih suatu keberhasilan. Sikap yang selalu waspada pada diri seseorang itu sangat diperlukan kapanpun dimanapun. Apabila seseorang yang selalu ceroboh, gegabah dan tidak pernah memiliki rasa curiga maka orang itu akan mudah untuk dihancurkan. Sikap waspada harus selalu ada pada diri kita untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak kita inginkan.

Tavad bhayena bhetavyam Yayad bhayam anagatam Agatam tu bhayam viksya Prahartavyamasankaya

Canakya Niti Sastra, V.3

Terjemahan:

Sampai kapan bahaya tidak datang, selama itu orang hendaknya merasa takut/was-was. Begitu bahaya datang hendaknya tanpa dipikir-pikir lagi dihantam saja.

Dala sloka diatas diajarkan bahwa kita harus selalu waspada terhadap sesuatu, karena kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. Apabila seseorang sudah waspada dan berhati-hati dalam melangkah, kemungkinan untuk mengalami kegagalan sangatlah kecil. Kepercayaan kepada seseorang sangatlah perlu untuk menjalin kerjasama yang baik, akan telapi jangan selalu percaya kepada semua orang atau yang lainnya.

Nadinam sastra-paninam Nakhinam ssrengginam tatha Visvaso naiva kartavyah Strisu raja-kulesu ca

Canakya Niti Sastra, 1.13

Terjemahan:

Janganlah percaya kepada sungai, orang-orang yang membawa senjata, binatang bercakar atau mempunyai kuku tajam dan runcing, binatang bertanduk, keluarga dekat dari raja dan wanita/kapan pun, janganlah menaruh kepercayaan kepada semua itu.

 

Maksud dari sloka diatas adalah jangan percaya pada sungai karena air sungai selalu mengalir, artinya jangan percaya kepada orang yang baru kenal karena sifatnya belum kita kenali. Jangan percaya kepada orang yang membawa senjata karena sewaktu-waktu dia bisa membunuh kita dengan senjatanya. Jangan percaya kepada binatang berkiiku tajam dan runcing serta binatang bertanduk karena dengan mudah dia bisa menerkam kita.

Jangan percaya kepada keluarga dekat dari raja (orang yang terlalu bangga dan suka memfitnah). Dan wanita yang dimaksud adalah wanita jalang. Dari semua itu hendaknya jangan terlalu dipercaya, karena sewaktu-waktu kita bisa disakiti olehnya. Apabila memiliki idea tahu rencana mengenai pekerjaan yang akan kita lakukan hendaknya jangan mudah disebarkan kepada orang lain, begitu juga kepada orang yang kita percaya.

Manasa cintitam karyam Vacasa na prakasayet Mantrena raksuyed gudham Karya capi niyojayet

Canakya Niti Sastra, II.7

Terjemahan :

Pekerjaan/rencana apapun berada dalam pikiran, jangan sama sekali anda keluarkan dalam kata-kata. Simpanlah dalam-dalam di dalam pikiran anda, dan diam-diam lakukan pekerjaan tersebut dengan penuh kemantapan.

Na visvaset kumitre ca Mitre capi na visvaset Kadacit kupitam mitram Sarva guhyam prakasayet.

Canakya Niti Sastra,II .6

Terjemahan :

Janganlah menaruh kepercayaan kepada teman jahat/kumitra. Juga jangan terlalu percaya kepada teman dekat sekalipun, sebab kalau ia marah, segala rahasia anda akan dibukanya.




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga