Stuktur & Makna Pura di Bali berdasarkan Asta Kosala-Kosali


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Penting :

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email yang aktif untuk Konfirmasi dan Login.
  • Pembayaran : Transfer Bank (VA Account), QRIS (QR scanner seperti BCA Mobile, OVO, Dana, LinkAja, Gopay, Shopee pay, Sakuku, dll).
  • Aktivasi akun : Tidak diperlukan untuk melakukan konfirmasi pembayaran, karena sistem Gateway  akan melakukan verifikasi otomatis jika pembayaran sudah terverifikasi (sukses) oleh penyedia Payment Gateway di iPaymu. Max. 1×24 jam di Hari / Jam Kerja setelah pembayaran diterima.
  • Email Aktivasi : akan dikirimkan ke email. Periksa inbox atau spambox / junkmail folder anda untuk petunjuk Login.
  • Jika ada masalah login silahkan menghubungi disini.
  • Contoh PDF hasil dari download
    Klik disini

6. Pelinggih-pelinggih Runtutan

Meru, Padmasana, Gedong dan Kemulan merupakan bangunan-bangunan pelinggih tempat pemujaan utama.

Untuk bangunan pelengkap dengan fungsi tertentu di suatu Pura atau Pamerajan dibuat bangunan-bangunan runtutan sebagai berikut :

  • Tajuk atau pepelik ; bentuk dan konstruksinya serupa bangunan gedong terbuka tiga sisi ke depan dan sisi samping. Fungsinya untuk penyajian sarana dan perlengkapan upacara.
  • Bangunan dan paliangan ; bentuk dan konstruksinya serupa dengan gedong, sedikit lebih besar dan ada yang memakai tiang jajar. Fungsinya untuk menstanakan symbol-simbol dan saran upacara.
  • Taksu nenggeng ; semacam gedong bertiang satu dan taksu nyangkil semacam gedong ruang dua empat tiang, dua tiang gantung di tepi kanan.
  • Manjangan salu wang ; Serupa dengan gedong, terbuka tiga sisi, didepan memakai tiang tengah dengan kepala manjangan.
  • Gedong Mas Catu dan Mas Sari ; bentuk dan konstruksinya sama dengan gedong. Mas Catu puncak atapnya tumpul dan Mas Sari puncaknya kerucup lancip. Fungsinya untuk tempat pemujaan Sri Sedana, harta kekayaan untuk kesejahteraan.
  • Gedong Agung, Gedong Ibu dan Gedong Batu ; bangunan gedong besar dengan dinding batu berhias ornament pepalihan. Fungsinya tempat pemujaan leluhur di sanggah dan pamerajan. Terdapat juga di Pura Kahyangan Tiga.
  • Selain bangunan-bangunan itu terdapat juga bangunan-bangunan yang digunakan sebagai pelengkap upacara, yaitu ;
  • Bale Piyasan :sebuah bangunan tipe sakepat, sakenem, astasari, atau sakaroras sesuai dengan besarnya tingkatan pura. Fungsinya untuk tempat penyajian sarana-sarana upacara. Terbuka pada keempat sisinya. Letaknya di sisi barat halaman atau sisi lain menghadap meru, gedong atau padmasana. Atap dari alang-alang dan bahannya dari klas khusus untuk bangunan pemujaan.
  •  Bale Pawedaan : bangunan sakepat atau lebih besar, letaknya di sisi sehadapan dengan bangunan pemujaan. Bale Pawedaan dibangun di pura-pura besar yang sering menyelenggarakan upacara tingkat utama.
  • Pewaregan Suci, letaknya di Jaba tengah atau jaba sisi. Bentuk bangunannya memanjang deretan tiang dua-dua,luas bangunan tergantung keperluan dari besarnya suatu pura. Fungsi bangunan untuk dapur mempersiapkan keperluan sajian upacara di Pura yang jauh dari desatempat pemukiman.
  • Bale Gong, terletak di jaba tengah atau jaba sisi, bangunan tanpa balai-balai jajaran tiang tepi tanpa tiang tengah. Fungsi bangunan untuk tempat menabuh gamelan gong atau gamelan lainnya.
  • Bale Kul-kul, letaknya di sudut depan pekarangan pura. Fungsinya untuk tempat kulkul yang dibunyikan awal, akhir dan saat tertentu pada upacara.
  • Penggunaan, letaknya dibagian selatan menghadap ke utara atau jabaan. Bentuk bengunan sederhana, fungsinya untuk tempat penyajian banten upacara.

Pura dapat dikelompokkan dalam berbagai jenis, namun walaupun demikian, tidak mempengaruhi bentuk fisik dari pura tersebut. Pengelompokkan adalah sebagai berikut :

a. Berdasarkan Fungsinya

  • Pura Jagat, yaitu Pura yang berfungsi sebagai tempat memuja Sang Hyang Widhi Wasa atau Tuhan Yang Maha Esa dengan segala manifestasinya atau dengan segala perwujudannya.
  • Pura Kawitan, yaitu Pura sebagai tempat suci untuk memuja roh suci leluhur. Masyartakat Bali percaya bahwa setelah melalui upacara penyucian, roh leluhur memasuki alam dewata. Secara fisik tidak terlihat perbedaannya, tetapi hal tersebut dapat dibedakan dengan pedagingannya.

b. Berdasarkan pemuja pura

  • Pura yang penyungsungnya atau pemujanya berasal dari satu keluarga atau mempunyai hubungan darah. Kelompok Pura ini adalah Sanggah, sebutan untuk golongan jaba (diluar Tri Wangsa), Pemerajan (sebutan untuk golongan Tri Wangsa), Dadia dan Kawitan.
  • Pura yang penyungsungnya atau pemujanya berasal dari satu wilayah atau teritorial yang sama. Kelompok Pura ini pura Kahyangan Tiga (Pura Desa dan Bale Agung, Pura Puseh, Pura Dalem). Pura Kahyangan Tiga memiliki tiga macam Pura yang masing-masing merupakan tempat pemujaan Trimurthi (perwujudan Sang Hyang Widhi), yaitu;
    • Pura yang diperuntukkan untuk memuja Dewa Brahma, yaitu perwujudan Ida Sang Hyang Widhi sebagai pencipta alam semesta. Pura ini letaknya di pusat desa dan biasa disebut sebagai Pura Desa.
    • Pura yang diperuntukkan untuk memuja Dewa Wisnu, yaitu perwujudan Ida Sang Hyang Widhi sebagai pemelihara alam semesta. Pura ini disebut Pura Puseh dan letaknya berdekatan dengan Pura Desa atau satu tempat dengan Pura Desa.
    • Pura yang diperuntukkan untuk memuja Dewa Siwa, yaitu perwujudan Ida Sang Hyang Widhi sebagai Sang Pelebur. Pura ini disebut Pura Dalem, dan biasanya terletak di dekat kuburan desa, di tepi, atau di luar desa.
  • Pura yang penyungsungnya atau pemujanya mempunyai kepentingan yang sama atau fungsional. Pura ini biasa disebut sebagai Pura Pengulu. Pura ini diperuntukkan bagi umat Hindu yang memiliki profesi yang sama, sebagai contoh petani, nelayan, dan lain-lain.
  • Pura yang penyungsungnya atau pemujanya mempunyai ikatan keagamaan secara umum untuk seluruh umat tidak ada batasannya. Kelompok Pura ini adalah Pura Sad Kahyangan (Pura Besakih, Pura Lempuyang, Goa Lawah, Pura Luhur Uluwatu, Pura Bukit Pengelengan, Pura Watukaru), Pura Kahyangan jagat (Pura Batur, Pura Andakasa, Pura Tanah Lot, Pura Pulaki, dan lain – lain termasuk Pura Sad Kahyangan di atas) yang tersebar di seluruh Bali. Biasanya Pura Sad Kahyangan dijadikan tempat untuk mengadakan upacara yang diperuntukkan untuk alam, seperti hutan, kebun, ladang, gunung, laut, danau, dan lain-lain.

c. Pura Penunggu,

yaitu Pura yang sengaja dibangun di tempat-tempat yang dianggap angker atau ada penunggunya, seperti goa,lokasi tempat terjadi kecelakaan, dekat pohon besar yang dianggap angker, dan lain-lain.

Sebagai bagunan suci, Pura merupakan sarana peribadatan bagi umat Hindu dalam usahanya melakukan penyerahan diri dan mendekatkan diri kehadapan Sang Hyang Widhi Wasa sehingga dapat meningkatkan kualitas umat manusia sebagai makhluk individu dan makhluk sosial. Di tempat suci seperti Pura, diharapkan manusia dapat mengembangkan dirinya untuk saling mengenal diantara sesama umat sehingga kerukunan intern umat Hindu dapat terwujud.
Pura digunakan oleh umat Hindu untuk melakukan upacara–upacara yang bersifat keagamaan. Secara keseluruhan, kegiatan upacara dapat dibagi menjadi lima macam upacara (Panca-Yadnya). Panca Yadnya merupakan lima pokok penuntun pelaksanaan upacara yadnya di Bali.



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga