Sanggah Kamulan dan Tata Cara Mendirikannya


Sanggah Kamulan berasal dari dua kata yaitu: sanggah (sanggar) yang artinya tempat pemujaan dan kamulan artinya (mula) artinya akar, umbi, dasar, permulaan, asal. Kamulan juga sering disebut kamimitan dari kata (wit) yang artinya sumber atau asal darimana manusia ada. Jadi sanggah kamulan adalah tempat pemujaan asal atau sumber. Sanggah kamulan berdasarkan letaknya adalah sebagai penghulun karang, Penghulun karang berasal dari dua kata yaitu: hulu yang artinya udik,dan karang adalah secuntak tanah yang digunakan sebagai  karang  perumahan. Jadi penghulun karang adalah tempat pemujaan yang terletak pada bagian udik  yaitu di Timur Laut (Kaja-kangin) dari karang perumahan. Masih ada perbedaan persepsi dimasyarakat mengenai siapa yang dimaksudkan  dengan sumber atau asal tersebut, dan siapa yang dipuja di sanggah kemulan. Itu karena sumber yang  dijadikan acuan berbeda-beda. ... Selengkapnya


Tata Cara Nyukat & Nyakap Karang serta Membangun Rumah Bali

Keharmonisan dalam membina hubungan baik dengan lingkungan didasari ajaran Tat Twam Asi yang perwujudannya berbentuk Tri Hita Karana. Pembangunan rumah sebaiknya memperhatikan hal-hal yang berhubungan dengan sejarah tanah tersebut,  atau menyesuaikan dengan faktor keseimbangan atau keharmonisan sekala dan niskala. Karena dengan mengetahui asal tanah yang akan dibangun rumah tersebut dapat menyebabkan kenya... Selengkapnya

Lontar Tattwa Gama Tiga

1b. Om Awighnamastu nama siddam. Pwa ki magama tiga, Gria Badulu. “Om Déwa-déwi Tri déwananem, Tri Murti, Tri Linggatmakem, Tri Purusha, suddhanityem sarwa jagat jiwatmanem. Om guru déwa guru rupem, guru madya guru purwa, guru pantarem, Aem (A-ricem) Brahma Iswara déwam Wisnu jiwatma tri lokem, sarwa jagat prathistanem sarwa wighna winasanem, Shiwa Sadashiwa, tirthan mrethaning malem, Buddha tir... Selengkapnya

Gagelaran Japa Mantra Balian Bali

Balian usada Bali adalah orang yang mempunyai kemampuan untuk mengobati atau menyembuhkan orang yang sakit dengan ilmu pengobatan atau sastra usada yang dipelajarinya yang dipadukan dengan kekuatan gaib atau magis dari japa mantra. Balian usada biasanya menggunakan sarana dari tumbuh-tumbuhan usada (tanaman obat) bahkan hewan tertentu,untuk mengobati pasiennya dengan diiringi atau diantar oleh doa-doa atau... Selengkapnya

Sangkul Putih /Kusumdewa Untuk Pemangku

Seorang Pemangku atau Pinandhita dalam melaksanakan tugas dan swadharmanya sebagai orang suci dalam hal melayani umat dan memiliki kawenangan untuk nganteb upacara yadnya harus mengetahui gagelarannya sebagai Pemangku seperti yang tersurat dalam Lontar Sangkul putih maupun Lingganing Kusumdewa. Dalam lontar ini sangat jelas sekali mengenai gagelaran Pemangku itu. Urutan atau eedan yang lumbrah disebut dudo... Selengkapnya

Sarana dan Perangkat Upakara (Uparengga) Yadnya

Upakara (Uparengga) yajña (Yadnya) yang dilaksanakan oleh umat Hindu selalu disertakan dengan segala perangkat upacara, sehingga upacara tersebut dapat berjalan dengan lancar, semarak, umat mendapatkan kepuasan (atmanastuti), dan selanjutnya dapat meningkatkan śraddha dan bhakti penyelenggara upacara yajña. Perangkat upakara yang biasa dipergunakan pada setiap upacara Panca Yajña disebut dengan istilah... Selengkapnya

Upanishad Pañcha Brahmā & Lima Aspek Śiva

Upanishad Pañcha brahmā (पञ्छब्रह्मा) membahas lima aspek aspek Pañchabrahmā dari Śiva, yaitu Sathyojatha, Aghora, Vāmadeva, Thathpurusha dan Īśāna, atribut, fungsi dan warna masing-masing. Aspek lima kali lipat dari Brahman atau Śiva diwakili oleh lima suku kata yang tersembunyi dalam mantra Panchaksari, "Na-Ma-Si-Va-Ya." Upanishad juga mengungkapkan fakta bahwa setiap bentu... Selengkapnya