Spesial Latin (IAST)

Devanāgarī
0

1

2

3

4

5

6

7

8

9

a

ā

i

ī

u

ū

ri

li

e

ai

o

au

ka

kha

ga

gha

nga

ca

cha

ja

jha

ña

Ṭa

Ṭha

Ḍa

Ḍha

Ṇa

ta

tha

da

dha

na

pa

pha

ba

bha

ma

ya

ra

la

va

śa

Ṣa

sa

ha


Translasi Bahasa Sansekerta (Devanāgarī)

Devanāgarī dari kata deva (Tuhan) dan nāgarī  (kota”). Aksara ini digunakan untuk menulis bahasa Sanskerta, Prakerta, Hindi, Marathi dan Nepal, dikembangkan dari bahasa aksara monumental India Utara yang dikenal sebagai Gupta dari abjad Brāhma, dari mana semua sistem penulisan India modern berasal.

Sistem penulisan Devanāgarī adalah kombinasi dari suku kata dan alfabet. Salah satu karakteristiknya yang lebih menonjol adalah konvensi bahwa simbol konsonan yang tidak memiliki diakritik dibaca sebagai konsonan, diikuti oleh huruf a , tersirat daripada ditulis sebagai karakter terpisah.

Karakteristik penting lainnya adalah bahwa simbol Devanāgarī yang paling umum mengikuti urutan fonetik di mana vokal diucapkan sebelum konsonan. Sebaliknya, kebanyakan alfabet mengikuti urutan yang mencampur vokal dan konsonan secara bersama-sama. Devanāgarī mengatur vokal dan konsonan dalam urutan yang dimulai dengan suara yang diucapkan di bagian belakang rongga mulut dan berlanjut ke suara yang dihasilkan di bagian depan mulut.

Konsonan pada Devanāgarī dibagi menjadi kelas atas (bunyi yang diucapkan dengan menghentikan dan kemudian melepaskan aliran udara, seperti k , c ,, t , p ), semivokal ( y , r , l , v ) dan spiran (ś , , s , h). Urutan pemberhentian adalah :

  1. Velar / guttural : diproduksi di area velum, disebut jihvāmūlīya
  2. Palatal : dihasilkan dengan bagian tengah lidah mendekati atau membuat kontak di langit-langit keras, yang dikenal sebagai tālavya 
  3. retroflex / cacuminal : dihasilkan dengan menggulung lidah kembali ke area belakang punggungan yang disebut alveola dan membuat kontak cepat di sana dengan ujung lidah, disebut sebagai mūrdhanya
  4. Dental : dihasilkan dengan melakukan kontak dengan ujung lidah pada akar gigi atas), disebut dantya
  5. Labial : dihasilkan dengan mendekatkan bibir bawah ke bibir atas, yang dikenal sebagai oṣṭhya.

Semivokal dan spiran mengikuti urutan yang sama, dengan tambahan kategori perantara “labio-dental”, dihasilkan dengan membawa gigi depan atas ke dalam dengan bagian dalam bibir bawah, dengan gesekan yang sangat kecil, yang disebut dantoṣṭhya untuk v. Vokal mengikuti urutan umum yang sama, dengan vokal sederhana diikuti oleh diftong asli.

Selain itu, ada simbol untuk suara tertentu yang tidak memiliki status independen dan yang terjadinya ditentukan oleh konteks tertentu: nasal luncuran disebut anusvāra dan spiran ḫk (jihvāmūlīya), ḫp (upadhmānīya) dan  (visarjanīya, visarga).

Nama setiap vokal ditentukan oleh bunyinya ditambah akhiran –kāra ; dengan demikian, akāra adalah nama untuk a dan ākāra untuk ā. Sebuah konsonan biasanya disebut oleh suara yang ditambah standar vokal a dan akhiran –kāra : Kakāra adalah nama untuk k, khakāra untuk kh, gakāra untuk g, ghakāra untuk gh, ṅakāra untuk, yakāra untuk y, śakāra untuk ś, hakāra untuk h, dan sebagainya.

Nama-nama dari beberapa huruf yang tidak teratur, terutama repha (untuk r ), anusvāra (untuk ), dan dari ḫk , ḫp  dan , seperti disebutkan sebelumnya.

Realisasi yang tepat dari bunyi-bunyi tertentu berbeda dari satu daerah ke daerah lain dalam bahasa Indo-Arya Kuno dan terus demikian dalam pengucapan modern. Dengan demikian, di awal Indo-Aryan, adalah suara yang kompleks dengan r diapit oleh segmen vokal yang sangat singkat seperti di ə̆rə̆.

Kualitas segmen vokal berbeda dalam berbagai tradisi pembacaan Veda. Pengucapan bahasa Sansekerta modern juga menunjukkan perbedaan regional. Misalnya, adalah diucapkan ri di utara dan ru di berbagai bidang seperti Maharashtra; dalam pengucapan yang sangat hati-hati (seperti yang diajarkan, misalnya, di Maharashtra), vokal ini diucapkan .

Ahli fonetik dari masa lalu yang jauh menggambarkan r baik sebagai retroflex ( ɽ ) dan sebagai alveolar. Dalam pengucapan modern Sansekerta, perbedaan antara palatal ś (ç) dan retroflks ( ʂ ) umumnya tidak diamati-dengan aproksimasi suara ʂ untuk kedua-kecuali dalam pengucapan sangat berhati-hati diajarkan di beberapa daerah seperti Maharastra. Aksara awalnya mewakili sebuah luncuran untuk vokal yang memiliki sengau kualitas hanya yang tepat dan mengambil warna vokal sebelumnya; misalnya, aṃ diucapkan əə̆.

Dalam pengucapan sansekerta adalah bersuara dengan diikuti oleh gema dari segmen vokal terakhir sebelumnya; misalnya yang dieja sebagai āḥ, iḥ, eḥ, oḥ, ai, auḥ diucapkan sebagai āɦā,, eɦe, oɦo, əiɦi, əuɦu.

Kombinasi simbol konsonan digunakan untuk mewakili kelompok suara. Penempatan dan bentuk yang tepat dari beberapa di antaranya tergantung pada apakah konsonan tersebut memiliki guratan tidak.

Untuk teks-teks Veda, simbol diakritik digunakan untuk menandai nada dan untuk varietas anusvāra. Substroke horizontal secara teratur menandai suku kata bernada rendah. Dalam notasi terluas, suku kata yang diucapkan dengan nada tinggi normal dibiarkan tanpa tanda, subskrip horizontal menandai suku kata bernada rendah, dan superskrip vertikal menandai suku kata svarita — misalnya, agnim ī̀ḷe – Saya memuji Agni.

Di Śuklayajurveda, ada simbol khusus untuk suku kata svarita dalam konteks yang berbeda untuk varian anusvāra dan visarjanīya. Sistem notasi yang digunakan dalam manuskrip Saṃhitā dari Maitrāyaṇa, tidak hanya menandai svarita yang berbeda tetapi juga menggunakan goresan superskrip untuk menunjukkan suku kata bernada tinggi.


Suara Pendek
a
i
u
Suara Panjang
ā
ī
ū
Suara Kuat
ai
au
Konsonan langit-langit lunak
ka
kha
ga
gha
ṅa
Konsonan langit-langit keras
ca
cha
ja
jha
ña
Konsonan Retrofleksi
ṭa
ṭha
ḍa
ḍha
ṇa
Konsonan gigi
ta
tha
da
dha
na
Konsonan Bibir
pa
pha
ba
bha
ma
Semivokal
ya
ra
la
va
Suara "s"
sa
śa
ṣa
anusvāra
aṃ
visarga
aḥ
Kombinasi
jña
hma,
hna

  • a
  • ā
  • i
  • ī
  • u
  • ū
  • e
  • ai
  • o
  • au
  • अं
    aṃ
  • अः
    aḥ
  • अँ
    am̐
  • k
  • kh
  • g
  • gh
  • c
  • ch
  • j
  • jh
  • ñ
  • ṭh
  • ḍh
  • t
  • th
  • d
  • dh
  • n
  • p
  • ph
  • b
  • bh
  • m
  • y
  • r
  • l
  • v
  • ś
  • s
  • h

  • क्ष
    kṣ
  • ज्ञ
  • oṃ
  • '
  • [ x ]
  • [ x ]
  • 0
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
  • 6
  • 7
  • 8
  • 9
  • अॅ
    [ x ]
  • क़
    [ x ]
  • ख़
    [ x ]
  • ग़
    [ x ]
  • ज़
    [ x ]
  • ड़
    [ x ]
  • ढ़
    [ x ]
  • फ़
    [ x ]
  • य़
    [ x ]
  • [ x ]

"Beryadnya dengan Sharing"

Tak Akan Mengurangi Pengetahuan