Arsitektur Rumah Tradisional Bali


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Penting :

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email yang aktif untuk Konfirmasi dan Login.
  • Pembayaran : Transfer Bank (VA Account), QRIS (QR scanner seperti BCA Mobile, OVO, Dana, LinkAja, Gopay, Shopee pay, Sakuku, dll).
  • Aktivasi akun : Tidak diperlukan untuk melakukan konfirmasi pembayaran, karena sistem Gateway  akan melakukan verifikasi otomatis jika pembayaran sudah terverifikasi (sukses) oleh penyedia Payment Gateway di iPaymu. Max. 1×24 jam di Hari / Jam Kerja setelah pembayaran diterima.
  • Email Aktivasi : akan dikirimkan ke email. Periksa inbox atau spambox / junkmail folder anda untuk petunjuk Login.
  • Jika ada masalah login silahkan menghubungi disini.
  • Contoh PDF hasil dari download
    Klik disini

Menciptakan keselarasan dan keharmonisan serta integrasi yang menyeluruh antara mikrokosmos (buana alit) dan makrokosmos (buana agung) berlandaskan pada tata kehidupan sosial yang religius, merupakan pandangan hidup masyarakat Hindu di Bali. Pandangan ini di wujudkan juga dalam budaya masyarakat Hindu khususnya di Bali terutama dalam penataan bangunan tempat tinggalnya. Perwujudan bangunan perumahan di Bali sangat kompleks dan bervariasi seiring dengan perkembangan peradaban dan teknologi. Bangunan perumahan di Bali dirancang tidak hanya untuk memenuhi tuntutan kebutuhan yang praktis, tetapi juga untuk mengekspresikan emosi atau ide-ide simbolik dan keagamaan sekuler.

Permukiman tempat tinggal masyarakat di Bali yang tradisional, menggunakan konsep Tri Mandala (nista, madya dan utama mandala) dan Tri Hita Karana. Semua ini bersumber dari lontar Asta Kosala-Kosali dan Asta Gumi.  Penjabaran ajaran Tri Hita Karana dan kaitannya dengan konsep Tri Mandala adalah hubungan manusia dengan Tuhannya yang aktivitasnya dilakukan di utama mandala, hubungan manusia dengan sesamanya dilakukan di madya mandala dan manusia dengan alam lingkungannya di lakukan di nista mandala.

Masyarakat tradisional di Bali berusaha untuk hidup berdampingan, selaras serta menghindari sifat pemaksaan atau pemerkosaan terhadap lingkungan, sehingga setiap unsur yang akan dirubah fungsinya selalu didahului dengan melakukan suatu penghormatan, dengan menyelenggarakan suatu uapacara tertentu sesuai dengan ajaran susila yang termuat di dalam ajaran agama Hindu. Pelaksanaan dari upacara-upacara penghormatan selalu di-lengkapi dengan sarana-sarana yang berupa upakara-upakara berbentuk sesajen sebagai pernyataan rasa bhakti terhadap sesama mahluk ciptaan.

Pada arsitektur tradisional Bali hal ini terlihat jelas dalam proses pembangunan yang selalu disertai dengan serentetan upacara, mulai dari proses, pencarian bahan (menebang kekayuan), penentuan lahan untuk bangunan (pekarangan) dengan upacara “nyukat karang” dan “mecaru” sebagai pernyataan permohonan untuk merubah fungsi site (lahan), upacara pembuatan standar ukuran (gegulak), upacara “ngeruak” sebagai pernyataan permohonan untuk mendirikan bangunan, upacara “memakuh” sebagai upacara perletakan batu pertama “nyejer daksina” sebagai permohonan keselamatan dan pengawasan kepada Begawan Wismakarma sebagai dewa para Arsitek tradisional Bali (undagi) agar selama proses pembangunan tidak ada gangguan dan kesalahan, upacara “pemelaspas” dan pengurip-urip sebagai pernyataan bersyukur atas terwujudnya bentuk baru, serta pengakuan dalam wujud tersebut memiliki kekuatan magis dan jiwa sebagaimana halnya manusia dan mahluk-mahluk lainnya.

Arsitektur Rumah  Tradisional Bali

Arsitektur rumah  tradisional bali yang di latar belakangi oleh norma-norma agama, kepercayaan dan adat kebiasaan setempat, dalam pedoman pelaksanaannya terkandung berbagai aturan, ketentuan, ketetapan dan berbagai penataan lainnya yang merupakan faktor-faktor pelindung dalam perkembangannya. Perwujudan bangunan memakai sekala ukuran sesuai dengan Hasta Kosala-Kosali.

Dalam asta kosala-kosali terdapat ukuran-ukuran atau dimensi yang didasarkan pada ukuran atau dimensi pada ukuran jari-jari si pemilik rumah yang akan menempati rumah tersebut. Seperti Musti, yaitu ukuran atau dimensi untuk ukuran tangan mengepal dengan ibu jari yang menghadap ke atas.

Hasta untuk ukuran sejengkal jarak tangan manusia dewata dari pergelangan tengah tangan sampai ujung jari tengah yang terbuka. Depa untuk ukuran yang dipakai antara dua bentang tangan yang dilentangkan dari kiri ke kanan.

Dimensi bangunan menggunakan ukuran anggota tubuh dari pemilik bangunan tersebut seperti: tangan, lengan dan kaki dengan maksud agar si pemilik dengan bangunannya secara psikologis menjadi satu dan akrab, kesesuaian rasa ruang, menghindari ketakutan pada skala ruang yang kebesaran. Dari unsur tangan skala ukuran berbentuk: a lengkal, a cengkal, a telek, a useran, a lek, a kacing, a musti, a sirang, a gemal, a guli tujuh, a nyari, a rai, a duang nyari, a tampak lima, petang nyari, a tebah, tampak lima. Dari unsur lengan ukuran berbentuk; tengah depa agung, tengah depa alit, a hasta. Dari unsur kaki ukuran berbentuk; a tampak, a tampak gandang.



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga