Terjemahan Isi Lontar Usada Pamugpugan


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 110.000,00


Penting – Mohon untuk dibaca :

  • Donasi ini bukan sebagai “penjualan konten atau konten berbayar“, karena “tanpa donasipun” user tetap dapat membaca seluruh konten yang ada di website Blog Bali ini. Isi serta format sama dengan apa yang akan di download ke PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan. Konten akan terus ada penambahan, dan bebas untuk download konten baru selama akun aktif.
  • Pastikan menggunakan Email yang aktif untuk pendaftaran dan Login.  Seringkali user ada kesalahan ketik saat memasukan alamat email ( baik saat mendaftar maupun saat login), mohon pastikan dan teliti kembali email yang digunakan sebagai username.
  • Pembayaran : Transfer Bank (VA Account), QRIS (QR scanner seperti BCA Mobile, OVO, Dana, LinkAja, Gopay, Shopee pay, Sakuku, dll).
  • Tidak diperlukan untuk melakukan konfirmasi pembayaran ke admin, karena sistem pembayaran melaui Gateway iPaymu dan akan diteruskan secara otomatis oleh pihak iPaymu ke admin web untuk aktivasi akun.
  • Aktivasi Akun oleh Admin : 1×24 jam (paling cepat 2 jam dan paling lama 24 jam hari kerja,  diluar hari libur umum) setelah pembayaran diterima dari iPaymu oleh pihak Blog Bali. Mohon untuk bersabar.
  • Email Aktivasi : akan dikirimkan ke email. Periksa inbox atau spambox / junkmail folder anda untuk petunjuk Login sesuai dengan Link Login yang ada di email.
  • Sebelum anda merima email aktivasi dari Blog Bali, mohon untuk Tidak mengulangi pendaftaran.
  • Lakukan Login sebelum Download.
  • Jika anda lupa password, lakukan Reset Password.
  • Contoh PDF hasil dari download
    Klik disini
  • Jika kurang jelas dapat melihat petunjuk pendaftaran dan login di link ini.
  • Jika ada masalah login silahkan menghubungi disini.

Mengapa status transaksi masih PENDING sedangkan dana saya di Bank sudah berkurang?

​Transaksi VA ini (Virtual Account) melalui ATM/Internet banking/Mobile Banking dilakukan melalui kliring (SKN/LLG) agar dana bisa sampai ke rekening VA tujuan. Dana pelanggan tertahan di sisi bank pengirim dana sampai dilakukan kliring harian. Setelah proses kliring selesai dilakukan maka dana akan masuk ke rekening VA tujuan. Bank akan mengirimkan notifikasi bahwa nomor VA sudah terbayar ke sistem kami untuk melakukan update status.


1b. Ya Tuhan, semoga kami tidak menemukan rintangan. Inilah disebut Usada Pabugbugan. Sarana untuk menghidupkan rasa adalah air diberi mantra “Ong Ah, Ung Ang Ah”. Sarana obat untuk penyakit cacar, terdiri atas air diberi mantra “Ong Ang Ung Mang Mang Mêh, Awreyah”. Sarana untuk penawar penyakit adalah air diberi mantra “Ang Asweryêr”. Sarana untuk pematuh terdiri atas air diberi mantra “Asweryuh, Ong masaý”. Sarana penempur segala penyakit terdiri atas air diberi mantra “Ong tayà I yà. Ong tayà A I, yata A I Ong”. Sarana penawar penyakit batuk, mata mengeluarkan darah dan nanah terdiri atas air ditaruh di dalam sibuh (tempurung kelapa kecil), diisi bunga kamboja, diberi mantra “Ong Ai Ih, Ong Ih A Ah”, lalu air itu diminum. Sarana obat penyakit mata, terasa sakit seperti menusuk-nusuk, terdiri atas air ditaruh dalam sibuh, berisi bunga waribang, diberi mantra


2a. “Ong Ang Ah, Ong Ah Ang”. Sarana untuk peruwatan terdiri atas air diberi mantra “Ong Ang Ah, Ah Ang Ong”. Sarana obat penyakit filek disertai dan panas badan terdiri atas air diberi mantra “Ong A AH, Ih Ah Ong”. Atau juga boleh menggunakan sarana apa saja untuk menyembuhkan segala jenis penyakit, diberi mantra “Ong Ang Ah, Ong Ah Ang”. Sarana obat penyakit perut terdiri atas air diberi mantra “A A A, Ah Ah Ah, Ah A, A, A”. Sarana penawar segala jenis penyakit terdiri atas air ditaruh dalam sibuh berisi bunga merah, diberi mantra “Ong Ih Eh Ah Ung Oh Ah, Ong Ih Ong Ih Ung”. Sarana untuk penawar panas badan terdiri atas air diisi bunga merah, diberi mantra “Ong Eh Ang, Eh Ong Ang, Ong Ang Eh, ngryaý madhisêng”. Sarana obat untuk segala jenis penyakit, terdiri atas air diberi mantra. Ketika merapalkan mantra, dukun wajib mendampingi sesajen terdiri atas sesajen sagi-sagi, uang 7, beras 7 genggam, sirih 3 lembar. Mantranya adalah “Ung Ang Ang Ung Ah Ang”. Sarana obat lesu terdiri atas air. Ketika merapalkan mantra, janganlah bernafas (nafas ditahan). Mantranya adalah “Ong


2b. Ang Ah”. Sarana obat sakit terasa seperti menusuk-nusuk, terdiri atas air diberi mantra “Ong Mang Ah, Ong Ah Mang”. Sarana obat untuk sakit perut, terdiri atas buah pinang diberi tulisan gaib A diberi mantra A. Lalu buah pinang itu dimakan oleh pasien. Sarana untuk menghidupkan tenaga terdiri atas air, dipercikkan di atas ubun-ubun pasien, diberi mantra “Ong Ah, Ah Ong”. Sarana untuk pembangkit darah terdiri atas air diberi mantra “Ong Ah Ang, Ang Ah Ung”. Cara untuk menaklukkan guna-guna, seperti desti, dengen, dan babai boleh menggunakan sarana apa saja, diberi mantra “úaúaúàs, úaúa sangsayà”. Sarana untuk memproteksi rumah dari berbagai pengaruh jahat, terdiri atas segenggam nasi ditaruh di halaman rumah, diberi mantra “Apah pasa A”. Sarana untuk penawar segala jenis penyakit terdiri atas air diberi mantra “A Ang, A Ang”. Mantra untuk menambah kekuatan doa adalah “Ong Ang Ah, Ong Ah Ang”. Sarana penawar untuk penyakit akibat terserang racun hewan/binatang, terdiri atas air diberi mantra “Ah Ih Ih A”. Sarana untuk penakut lawan terdiri atas tanda tambah diberi mantra “Ong Ong Ong”. Adapun yang dimaksud adalah


3a. letak tempat sucinya di dalam tubuh, yaitu Ong berada di tengah lidah sebagai tempat Bhatari Durga, Ong di pangkal lidah, dan Ong di ujung lidah. Mantranya adalah “Mryuh, Ang Ah A”. Ada lagi mantra yang lain yaitu “Ah Ah Ang, A Ang Ah, mryuh”. Sarana untuk mengusir roh-roh jahat seperti Kala, Bhuta, Dengen terdiri atas air diberi mantra “Ang Ung Mang, Ung Mang Ang”. Sarana untuk melepaskan panas di dalam tubuh, terdiri atas air diberi mantra “Uh Ah Aih Ih”; atau dengan mantra “Ah Ih Uh Aih mryuh”. Sarana untuk mengikat panas di dalam tubuh terdiri atas air diberi mantra “Ing Ung mang Ang Ong, Ong Ung Mang Ang Ing”. Sarana untuk peruwatan terdiri atas air diberi mantra “Ariyuah, Ong Ang Ung Ing Yang”. Sarana untuk penawar racun hewan/binatang terdiri atas air diberi mantra “Ong Ang A, Ang A Ong”. Sarana untuk pengampuh obat supaya obat itu menjadi ampuh,


3b. terdiri atas air diberi mantra “Mriyuêm, Ung Ang Ong Mang Mêng”. Sarana untuk penawar guna-guna Bali, guna-guna Sasak, guna-guna Jawa terdiri atas air ditaruh di atas ubun-ubun pasien. Peruwatan terhadap pasien dilakukan di Pura Dalem. Mantra peruwatannya adalah “Driyeryuh, Ariyeryuh, Ah Jêng, Ong Ang Ung Mang O E Ah Ih”. Sarana untuk mengasapi pasien terdiri atas dupa, kemenyan diberi mantra “Aêh Ah E Ang, Ing Ah, Ung Ong Bêng”. Sarana untuk panyarang daging terdiri atas air diberi mantra “Ong Ah Ang”. Sarana untuk menyimpan daging, terdiri atas air diberi mantra “Ong Ang Ah, Ung Ah Ang, Ong Ang Ung Mang Sêng Yang Yöng”. Sarana obat untuk penyakit infeksi terdiri atas air diberi mantra “Ong Mang Ah, Ong Ah A”. Sarana obat untuk bayi sering menangis terdiri atas air diberi mantra “Ong Mang I, Ong Ang A”. Sarana obat untuk bayi semasih dalam kandungan terdiri atas air diberi mantra “Ung Ang Ah”. Sarana obat untuk bayi dalam kandungan yang kekurangan air ketuban, terdiri atas air diberi mantra “Ung Ang Ah,


4a. Ong Ah Ih”. Sarana untuk penyakit berbahaya atau terserang guna-guna terdiri atas air diberi mantra “Ong Ang Ung Mang Ong Ang Ing, Ong A E, Mryuêm”. Sarana obat untuk bayi tidak bisa kencing terdiri atas air diberi mantra “Ong Aê Sê, Ong Ang Yang”. Sarana untuk penawar sakit perut dan tidak bisa kencing, terdiri atas air diberi mantra “Ong Mang Ang, Ong Ah Ang, Ong Ang Ing”. Sarana untuk penyelamat ibu yang sedang melahirkan, terdiri atas air diberi mantra “Uh Aoh Aih Aeh A Ah”. Sarana untuk menolong kelahiran bayi terdiri atas air diberi mantra “Ong Ang Ing, Ong Ah Ing”. Sarana untuk meruwat bayi yang diserang roh jahat si Bajangan, terdiri atas air diberi mantra “I I Ing, U U Ung, A A Ang, Mriyuêm”. Sarana peruwatan bayi setelah berumur tiga bulan, terdiri atas air diberi mantra “Ong A Ih, Ing Mang Ong”. Sarana peruwatan bayi terdiri atas air diberi mantra “Ang Ung Mang Ong Ong, Ong Ang Ung sêyêng”. Sarana penawar untuk bayi sering menangis terdiri atas air diberi mantra “Ong Mang I, Ong


4b. aêyêng”. Inilah sarana obat untuk penyakit berbahaya terdiri atas air diberi mantra “Ong Ang Ung Mang Ah Ang, Ung Ang Mang”. Sarana obat untuk penyakit tuju (reumatik), terdiri atas air diberi mantra “Oh Ah Ih Ang, Ong Ong Ang Ung Mang Gang”. Sarana peruwatan terdiri atas air suci, bunga putih 5 butir, air liur, uang 1700, lengkap dengan sesajen. Mantranya adalah “Ong pungusyaki sang dewà, idêp aku anglukat bhaþari dùrggà, apan bhaþara guru sumusup ring awak sarirantà, anglukat bha¨tarì dùrggà, kasmala tka gêsêng, gêsêng, gêsêng, gêsêng, tkà ngayàng, ngayang, ngayang, Ong Ang sêng, tka atas, Ang, Ong tuhun dadi yeh, mnek dadi angin, tkà mukûah, tkà mêntêr, apanàku dewa anglukat bhaþari dùrggà, muwah mbanirà, ingaran i kàli kalikà, mulih maring akaûà, Ang Ung Mang Ang úring sanghyang sandewà bhatara windu


5a. anglukatan bhaþarì dùrggà, mulih maring úarirà, tkà lêpas, lêpas, lêpas, larà ring úarirà, Ong Mriyuh”. Sarana obat untuk bayi terserang penyakit migrin, atau dinamakan kasuban, menangis, menggeliat-geliat, terdiri atas sudamala, tutup buah pinang, tutup buah kelapa, inti bawang merah, dilumatkan, diberi mantra “Ong Ba E angrebut dumadi, angrebut atma kabeh, sapulung sapulung tungkat, Ong wruh marupa tungkal, tka patuh ringkup, asih, asih, asih”. Ada lagi sarana obat untuk bayi menggeliat-geliat kesakitan, terdiri atas daun sirih tua, biji jambu air putih, alang-alang, bawang putih, jangu, tetapi jangan sampai mengotori bayi itu. Besok sorenya dibuatkan air hangat diisi ramuan bangle dan air cendana, diberi mantra “Ong bajra wiset swaha”. Sarana obat sakit perut mendadak terdiri atas air diberi mantra “Mang Ung ngriyung”. Sarana obat untuk penyakit kangsuban (migrin),


5b. terdiri atas air diisi bunga meduri putih dan daun wani, ditaruh dalam sibuh, untuk memercikki pasien. Mantranya adalah “Ong idêp aku sanghyang kamalatantra, mêtu ring kundi manik, jêg tumurun ring lêmah, putih pamatuhang sakwehing dusta durjana, anyatur bhuwana, patuh tka patuh, patuh, patuh”. Sarana untuk mencabut penyakit blagodo (sejenis migrin, vertigo), terdiri atas air tawar ditaruh dalam periuk baru, diisi samsam (irisan daun temen dan kembang), beras kuning, bunga putih, dan uang sesajen 1700. Mantranya adalah “Ong Mang Ah”. Sarana untuk melepaskan panas dalam tubuh terdiri atas air diberi mantra “Ang Gang Gang Gang, dadi yeh, dadi api, tka lelo lelontok”. Sarana untuk membakar (memusnahkan) segala jenis penyakit terdiri atas air diberi mantra “Ong Ang kalagni, ludra ya namah”. Mantra untuk memulai membuat ramuan obat adalah “Ong Ang Ung mang Ang, Ong Mang Ung Hang Gang Ang, Ong Hang Ung A”. Sarana penawar penyakit panas-dingin terdiri atas air


6a. diberi mantra “Ong Mang Ang, Ong Mang Hang Ong Ih Ah, Ung mang Ih Ang”. sarana untuk penawar panas terdiri atas air diberi mantra “Ong taya Ah Ih, Ong taya Hing”. Sarana obat penyakit mata terdiri atas air diberi mantra “Ong taya Ah Ih”. Sarana obat sakit kepala terdiri atas air diberi mantra “Ong Mang Ah, Ah Mang Ung”. Sarana obat panas terdiri atas air diberi mantra “Ong Ang Ung Mang Ing, Ong Ang Ung Mang A”. Sarana penawar tubuh hangat terdiri atas air diberi mantra “Ong Ing Tang Ang, Ih Ong Ang”. Sarana obat sakit ngêd terdiri atas air diberi mantra “Ong Ih Ang, Ang Ong Ih”. Sarana obat sakit bêngang terdiri atas air diberi mantra “Ong Mang Ong, Ong Ong”. Sarana obat sakit jampi terdiri atas air diberi mantra “Ong Ih Ah, Ih Ah Ong”. Sarana obat untuk sakit panas gelisah, terdiri atas air diberi mantra “Ong Ing Hang Gang Ung Mang Ang, Ang Ong Ing Hang Gang Ung Mang”. Sarana obat mencret terdiri atas air diberi mantra “Ong Mang Ah,


6b. Ang Ong Mang”. Sarana obat sakit panas-dingin (dumalada lanus) terdiri atas air diberi mantra “Ang Ang Ah Mang, Ah Ang Ong Ung”. Sarana yang digunakan untuk memandikan pasien menderita sakit panas diberi gambar dan tulisan gaib Ayang, dan diberi mantra “Ayang”. Sarana obat sakit dingin, terdiri atas air diberi mantra “Ong, Ang, Ong Ang Ung, Ang Ong”. Sarana obat sakit kepala dan pusing-pusing terdiri atas air diberi mantra “Ong Mang Ing, Ong Ing Mang”. Sarana obat untuk sakit pamali (sakit perut melilit), terdiri atas air diberi mantra “Ong Ing mang Ang, Ing Mang Ang Ong”. Sarana obat bengkak, terdiri atas air diberi mantra “Ong mang Ung Ing, Ang Ung Mang”. Sarana penawar sakit sariawan terdiri atas air diberi mantra “Oh Uh A I, Eh A Ing Oh”. Ada lagi sarana untuk penyakit sariawan terdiri atas air diberi mantra “Ong Ang Mang Ung Ing Mang, Ing Mang Ong Ang Mang Ung, Ong Ma Mang”. Sarana untuk penenang tenaga (aliran nafas), terdiri atas air diberi mantra “Ung Mang Ing, Mang Ing Ung”. Sarana untuk memulai pengobatan terdiri atas air diberi mantra “Ong A Ang, Ing Ong Tayaha”. Inilah sarana penawar penyakit panas


7a. dan cacar, terdiri atas air diberi mantra “Ong A I Taya, Ong taya hiya”. Inilah sarana penguat tenaga terdiri atas benang tridatu (merah, putih, hitam), dipakai gelang tangan, dililitkan tiga kali di tangan kanan disertai dengan sesajen canang daksina, uang 1700. Mantranya adalah “Ong suksma parahyang, para dewa suksma kuta, suksma paribhuta, hilang ywawaka, aweh urip, aweh urip, ring awak sarirane syanu, tka pagêh, pagêh, pagêh”. Sarana untuk keselamatan jiwa terdiri atas air diberi mantra “Mang Ung Ong Ang”. Sarana untuk peruwatan terdiri atas air diberi mantra “Mryuh O Ang A A Ang Ung Ah pet”. Sarana obat untuk segala jenis penyakit akibat serangan racun hewan/binatang, terdiri atas air diberi mantra “Ong Ak Ik Ung Ak Ek”.


7b. Inilah dinamakan ajian Sastra lingga kuta, boleh menggunakan sarana apa saja. Kedudukan aksara sucinya sebagai berikut………….Ong…………Ang………. Wa Ung Sang Ang Mang Ung…………E…………Mang…………Ong..Inilah sarana peleburan segala jenis bencana yang menimpa diri kita, terdiri atas air bersih, bunga-bunga yang harum, diberi mantra “Ong Indraku suksma nama swaha”. Inilah gambar formulasi aksara sucinya………….Ong I………… A….Ka….Lyu….Yang….Ang….Mang….Ong……..Ah


8a. Inilah mantra pembukaan ketika dukun mulai melakukan pengobatan, yang konon dilakukan oleh banyak dukun, inilah sarana dan mantra yang dipakai, yakni terdiri atas air ditaruh di dalam sibuh hitam. Inilah mantra/aksara sucinya (lihat pada lembaran teks lontar di atas). Inilah penjelasan tempat keempat dewa yang merasuk menjadi satu, yaitu dinamakan Windu Nur. Windu Nur itu merupakan tempat masuknya keempat dewa, lintas keluar-masuk dewa di makrokosmos dan mikrokosmos. Gambarnya adalah sebagai berikut (lihat gambar pada teks lontar).


8b. Inilah ajian Sastra Wyanjana, atau juga dinamakan Kaputusan Siwagriguh, ajian tersebut harus dipahami dan bagaimana cara penggunaannya. Demikian pula makna sastra pantên, segala macam makuta, termasuk suaranya, penanda bunyinya, dan jangan sampai salah paham dalam menggunakan aksara suci ini, sebab sangat berbahaya, serta bisa tertimpa kutukan. “Ong saraswati abrasolah, pasastra nama swaha. Ha na ca ra ka da ta sa wa la ma ga ba nga pa ja ya nya… (lihat teks lontar) aksa, windu sunya”. Inilah ajian untuk memusnahkan mendung. Caranya adalah berkonsentrasi sambil menunjuk matahari. Mantranya adalah “Ong murub ikang surya, gêsêng ikang megha, dadi angin”. Inilah dinamakan gambar dasabayu … (lihat teks lontar)


9a. Inilah formasi sepuluh aksara suci di dalam kastuban … (lihat teks lontar). Adapun letak aksara suci di dalam tubuh, yaitu aksara ha berada di angan; aksara na berada di hati; aksara ca berada di pangkal lidah; aksara ra berada di alis; aksara ka berada di telinga; aksara da berada di dada; aksara ta berada di mata; aksara sa berada di putih mata; aksara wa berada di pinggang; aksara la berada di bibir; aksara ma berada di muka; aksara ga berada di leher; aksara ba berada di bahu; aksara nga berada di hidung; aksara pa berada di kaki; aksara ja berada di tangan; aksara ya berada di suara; aksara nya berada di asmara; windu berada di empedu; surang berada di …, guwung kra berada di …, suku kêmbung berada di …, cêcêk berada di ruas-ruas tubuh.


9b. Ingatlah dengan baik cara membunyikan aksara ini, batas-batasnya, tempat di dalam tubuh, di dalam Usada, di dalam Tutur, di dalam Gata, di dalam Ngadi, di dalam Pranawa, semua sastra cacahan … Hang Hang Hang. Hram Hram Hram. Hrêm Hrêm Hrêm. Hung Hung Hung. Heng Heng Heng.


10a. Hàng Hàng Hàng.Ing Ing Ing. Hong Hong Hong. Hêp Hêp Hêp. Rang Rang Rang. Wrum. Hrang. Hrê, Wreyu. Mrang. Sroh.


10b. Hrêm. Wrueh. Trungm. Hrêm. Hi Hi Hi. Hêp, Hêp, Hêp. Hêngp Hangp Hangp. Har Har Har. Hun Hun Hun.


 

 



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Blog Terkait