Penggunaan Puja Mantra (Stava, Stuti, Stotra dan Sehe)


Puja Mantra (Pūjāstava) dan Artinya, Yang Sering Digunakan

 

Pūjāstava Pancha Sembah

1. Sembah Puyung (cakupan tangan kosong)

Om ātma tattvātma Śuddha māṁ svāhā.

Artinya :
Om ātma, ātmanya kenyataan ini, sucikan hamba

2. Sūryastava untuk mohon Kesaksian

Oṁ Ādityasya paraṁ jyoti, rakta-teja namo ’stu te, Śveta-paṅkaja-mādhyastha, Bhāskarāya namo ’stu te.
Artinya :
Om Hyang Widhi, sebagai kemegahan yang Agung putra Aditi,Ya Dikau dengan kilauan yang merah, sembah kehadapan-Mu;Dikau yang berdiri di tengah sekuntum teratai putih,sembah kehadapan-Mu, penyebar kesemarakan!

 

3. Menyembah Tuhan sebagai Īṣṭadedvatā
pada hari dan tempat persembahyangan tertentu:

Oṁ nama deva adhisthanāya sarva vyāpi vai Śivāya, Padmāsana ekapratiṣṭhāya ardhanareśvaryai namo’ namaḥ.

Artinya :
O Tuhan YME yang bersemayam pada tempat yang sangat luhur, kepada Sang Hyang Śiva yang sesungguhnya bersthana di padmāsana, sthana dari bunga teratai, kepada Ardhanarī yang kami sembah.

 

4. Memohon anugrah-Nya

Om anugraha manohara deva dattānugrahaka, arcaṇam sarva pūjanaṁ namaḥ sarvānugrahaka, Deva-devī mahāśiddhi yajñāṅga nirmalātmaka, Lakṣmī Śiddhiśca dīrghāyuḥ nirvighna sukha vṛddhiṣca.

Artinya :
Om Tuhan yang menarik hati pemberi anugrah, anugrah devatā yang maha agung, pujaan semua pujaan, hormat bakti hamba kepada Tuhan YME, sebagai pemberi anugrah.

 

5. Sembah penutup (cakupan tangan kosong)

Oṁ deva s¬ūkṣma paramācintyāya namaḥ svāha.

Artinya :
Om Hormat kepada devatā yang tidak terpikirkan, yang maha tinggi dan gaib


Oleh

I Wayan Sudarma



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga