Upanishad Pañcha Brahmā & Lima Aspek Śiva


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Penting :

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email yang aktif untuk Konfirmasi dan Login.
  • Pembayaran : Transfer Bank (VA Account), QRIS (QR scanner seperti BCA Mobile, OVO, Dana, LinkAja, Gopay, Shopee pay, Sakuku, dll).
  • Tidak diperlukan untuk melakukan konfirmasi pembayaran, karena sistem Gateway  akan melakukan verifikasi otomatis jika pembayaran sudah terverifikasi (sukses) oleh penyedia Payment Gateway kami di iPaymu.
  • Aktivasi akun 1×24 jam di Hari / Jam Kerja setelah pembayaran diterima.
  • Contoh PDF hasil dari download
    Klik disini

Mantra Weda Pañchabrahmā

Salah satu mantra terbesar dan paling suci dari semua mantra, Pañchabrahma Mantrāṇī, ditemukan dalam Kṛshṇa Yajurveda, Taittirīya Āraṇyaka 10.17-21. Di sini lima syairnya dikutip dalam urutan terbalik (21 sampai 17), sama seperti diucapkan selama puja. Ini adalah terjemahan yang gamblang oleh Sabharathnam Śivacharyara, berdasarkan terjemahan abad ke-12 oleh Ugrajyoti Śivacharyara dalam buku panduan Vedartha Nirnaya Manjari, memberikan makna mantra yang disempurnakan dalam konteks Agama Saiva.


ईशानस्सर्वविद्यानां ईश्वरस्सर्वभूतानां ब्रह्मािधपतिर्ब्रह्मणोऽधिपतिर्ब्रह्माशिवो मे अस्तु सदाशिवोम्।
īśānassarva vidyānām īśvaras sarva bhūtānām brahmādhipatir brahmaṇo’dhipatir brahmā śivo me astu sadāśivom

Dewa Īśāna — Tuhan Yang Maha Esa dan Pewahyu dari semua ilmu pengetahuan dan disiplin spiritual, pemberi makan dan pengendali dari semua makhluk hidup, Penguasa SadaŚiva, Dia yang membimbing dan mengarahkan otoritas untuk delapan Vidyeshvara, yang mengarahkan Brahma, Wisnu dan lainnya — Semoga Dia menampilkan diri-Nya di Śivalinga ini. Dengan kehadiran yang ramah seperti itu, biarlah terjadi kemurnian mutlak dan keberuntungan dalam diriku. OM.

 

तत्पुरुषाय विद्महे महादेवाय धीमहि तन्नो रुद्रः प्रचोदयात्।
tatpurushāya vidmahe mahādevāya dhīmahi tanno rudraḥ prachodayāt

Dibimbing oleh guru saya, saya menyadari bentuk Śiva yang dikenal sebagai Tatpuruṣa. Saya bermeditasi dengan pikiran murni dan kecerdasan halus pada Iluminator Agung. Biarlah Tatpuruṣa yang memotong ikatan jiwa-jiwa yang membatasi dan melalui tindakan ini kemudian dikenal sebagai Rudra, membimbing, mencerahkan, dan memperkuat organ pengetahuan dan tindakan saya serta kemampuan internal saya.

 

अघोरेभ्योथघोरेभ्यो घोरघोरतरेभ्यः सर्वेभ्यस्सर्व सर्वेभ्यो नमस्तेऽस्तु रुद्ररूपेभ्यः।
aghorebhyotha ghorebhyo ghora ghoretarebhyas sarvebhyas sarvasarvebhyo namaste astu rudrarūpebhyaḥ

Salam kepada Dewa Śiva yang memanifestasikan diri-Nya dalam bentuk jinak yang tak terhitung jumlahnya, dalam bentuk yang menakutkan dan menakutkan, dan untuk semua bentuk Rudra yang tak terhitung jumlahnya (dipuja dalam himne Sri Rudram). Salam untuk semua manifestasi Dewa Śiva.

 

वामदेवाय नमो ज्येष्ठाय नमः श्रेष्ठायनमो रुद्राय नमः कालायनमः  कलविकरणाय नमो  बलविकरणाय नमो  बलाय नमो बलप्रमथनाय  नमस्सर्वभूतदमनाय नमो मनोन्मनाय नमः।
vāmadevāya namo jyeshṭhāya namaḥ śreshṭhāya namo rudrāya namaḥ kālāya namaḥ kalavikaraṇāya namo balavikaraṇāya namo balāya namo balapramathanāya namas sarvabhūta damanāya namo manonmanāya namaḥ

Salam kepada Tuhan yang bercahaya yang secara aktif menciptakan segalanya. Salam kepada Yang Tertua selamanya, melampaui siklus waktu yang besar. Salam kepada Yang Esa yang ketuhanannya melebihi semua Dewa lainnya. Salam kepada Yang Esa yang menghindari penderitaan semua makhluk hidup. Salam untuk Dia yang Abadi. Salam kepada Yang Esa yang mengatur pembagian waktu dan memelihara dunia dengan tertib. Salam kepada Dia yang menjadi sumber kekuatan, memperkuat kekuatan yang menguntungkan. Salam kepada Yang Esa yang sebagai pengguna kekuatan, menarik kekuatan dari kekuatan yang tidak menguntungkan dan membinasakan mereka. Salam kepada Dia yang membimbing semua jiwa untuk akhirnya mencapai-Nya.

 

सद्योजातं प्रपद्यामि सद्योजाताय वै नमो नमः। भवे भवेनातिभवे भवस्वमां भवोद्भवायनमः।।
sadyojātaṁ prapadyāmi sadyojātāya vai namo namaḥ bhave bhavenātibhave bhavasva māṁ bhavodbhavāya namaḥ

Saya menyerahkan pikiran, ucapan, dan tubuh saya secara total dan berulang kali kepada Dewa Sadyojāta, yang memanifestasikan Diri-Nya dan secara instan menciptakan tubuh dan dunia, yang tampak bagi para penyembah dalam bentuk-bentuk yang direnungkan oleh mereka, namun melampaui bentuk-bentuk yang diasumsikan oleh-Nya dan yang memiliki rombongan Dewa terbentuk dari jutaan mantra. Semoga Dia menjadikan wujudku seperti wujud-Nya sendiri.



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

BUKU TERKAIT
Baca Juga