Dasar Sistem Tantra dalam Yoga


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Tantra adalah subjek yang luas dan kompleks, pada artikel ini akan menggores permukaan paradigma tantrik, terutama berfokus pada beberapa aplikasi yoga yang praktis di segala asfek kehidupan. Tantra mewakili eksposisi teologis dan metafisik paling rumit. Meskipun tantra dapat ditemukan di banyak budaya dan bertautan dengan banyak agama dunia, artikel ini akan membahas tantra karena telah disajikan secara tradisional, khususnya dalam sekte Tantra Shaivism; eksposisi tantra sentral dan paling maju.

Istilah umum ‘Tantra’ menunjukkan semua ajaran dan praktik yang ditemukan dalam kitab suci (disebut Tantra atau Agama) dan diturunkan secara lisan dari guru ke murid. Ini mengatakan, Tantra adalah sebuah sistem, sebuah filosofi dan teknologi yang begitu intuitif dan alami bagi manusia sehingga esensinya dapat dilihat dalam semua jalur spiritual asli, dari Taoisme, Buddhisme Tibet, Kabbala dan Tarot, hingga kultus bangsa Mesir Kuno dan bahkan di dalam diri manusia.

Definisi Tantra

Tantra dapat dianggap sebagai seperangkat hipotesis, praktik spiritual dan tindakan ritualistik yang melalui upaya pribadi dan eksperimen (sadhana) dirancang untuk mengarahkan energi universal makrokosmos ke praktisi (sadhaka). Alasan untuk melakukan upaya-upaya semacam itu tidak lain adalah pembebasan total dari ketidaktahuan dan penderitaan (Moksha).

Salah satu makna Tantra adalah ‘menenun’. Juga diajarkan bahwa Tantra seperti pesawat ulang-alik aktual yang bergerak di antara benang ketika menenun kain, dengan benar menyiratkan bahwa Tantra dapat menjadi perangkat atau teknologi. Kain itu sendiri mewakili alam semesta dengan semua energi halus dan semua permutasi yang tak terhitung jumlahnya. Tatanan realitas ini seperti matriks yang saling berhubungan, dan Tantra kemudian adalah perluasan kesadaran di mana interkoneksi ini dipahami secara intuitif pengalaman batin bahwa segala sesuatu secara intrinsik terjalin bersama dan pada akhirnya merupakan satu kejadian.

Secara etimologis, Tantra berasal dari akar kata Sansekerta “tanoti” yang berarti merentangkan atau memperluas dan “nampati” berarti membebaskan. Jadi tantra (tan + tra) berarti memperluas batas-batas pemahaman di luar materi ke alam persepsi yang lebih halus dan karenanya melalui wawasan yang semakin halus ini, mencapai pengetahuan spiritual (jnana) dan pembebasan (moksha).

Terlepas dari teori lengkap yang ditemukan dalam teks agamis, Tantra adalah sistem praktis. Ini disebut sadhana shastra, yang artinya adalah kitab suci yang berorientasi pada praktik. Ini adalah sistem merangkul kehidupan yang mencakup sejumlah besar praktik yang sesuai dengan semua jenis calon, sehingga seksualitas, cinta, kehidupan sosial dan pengejaran artistik dianggap sebagai vaktor evolusi spiritual.

Tantra secara bersamaan adalah ilmu ritualistik yang tepat dan ekspresi perayaan dan spontan liar kita tentang keilahian manusiawi bawaan. Spontanitas dianjurkan selama hidup dan sadhana, namun ada ritual tertentu yang membutuhkan ketepatan yang tepat agar praktisi tidak menjadi korban dari kepemilikan roh gelap dan kegilaan.

Siwa dan Sakti

Premis dasar Shaivisme menyatakan bahwa Realitas pada akhirnya adalah satu meskipun muncul sebagai dua. Dengan cara yang sama bahwa satu koin belum memiliki dua sisi adalah satu hal, ‘ semua itu ‘ tampaknya muncul sebagai dua komponen. Ini adalah manifes dan un-manifes , atau dinyatakan lain; energi dan kesadaran.

Berbeda dengan model filosofis ateistik dan dualistik Samkhya, Tantra telah mendewakan dua konsep ini. Kesadaran dikenal sebagai Shiva dan energi adalah  ShaktiKarena itu Shiva adalah murni, latensi yang tidak dimanifestasikan tanpa bentuk atau bentuk. Kekosongan yang secara paradoks dengan kehidupan tanpa perubahan.

Potensi diam ini dapat ditemui dalam pengalaman manusia sebagai suatu keadaan di mana tidak ada pikiran hadir, tidak ada sensasi hadir dan tidak ada rasa diri individu hadir; intuisi wujud murni di mana semua yang tersisa adalah rasa universalitas mendalam dan intim tanpa pusat.

Maha Vakya (pernyataan mistik besar) dari orang bijak besar Adi Shankaracharaya titik dengan kenyataan ini mengagumkan. :

  • ‘Aku adalah itu’ (Tat Tvam asi)
  • ‘Saya identik dengan kecerdasan yang mendasarinya’ (Aham Brahmasmi)
  • ‘Realitas absolut adalah kesadaran murni’ (Pragyanam Brahma)
  • ‘Aku adalah Saksi Abadi’ (Aham Sakshihi)

Secara analog, kita dapat mengatakan bahwa kesadaran / Siwa seperti pengamat yang tidak bergerak, tidak berubah, saksi bisu akan ketidakterbatasannya sendiri. Siwa adalah tempat pamungkas dari semua realitas di mana semua bentuk getaran adalah ekspresinya. Sama seperti matahari tidak terpisah dari sinarnya, realitas tertinggi tidak terpisah dari manifestasinya. Karena itu, realitas bercahaya dan sadar diri.

Untuk alasan ini Shiva dan Shakti digambarkan sebagai kekasih dalam persatuan seksual abadi. Lambang indah dan khas yang menggambarkan konsep Tantrik pusat dari Prakasha / Vimarsha.

Prakasha berhubungan dengan Shiva dan berarti Cahaya Kesadaran dan Vimarsha berhubungan dengan Shakti dan merupakan Kekuatan Kesadaran Diri. Vimarsha menyiratkan bahwa kita adalah refleksi atau representasi dari kesadaran murni.

Perlu dicatat bahwa tanpa manusia dan segudang ekspresi ciptaan lainnya, Shiva seolah lumpuh, lembam; tanpa anggota tubuh yang melaluinya dia bisa mengalami kegembiraan Keberadaan.

Menurut filosofi Tantrik, pikiran, materi dan segala sesuatu yang dapat kita rasakan melalui panca indera, termasuk arus listrik yang kita rasakan bergerak melalui tubuh kita, adalah tarian cinta Shiva dan Shakti .

Jelas bahwa Tantra adalah filosofi perayaan yang merangkul kehidupan yang mencakup semua ciptaan dan praktik-praktik Tantrik juga mencakup semua kehidupan.

Visi Ilahi

Ada enam model ortodoks yang membentuk sebagian besar pemikiran spiritual dan filosofis Asia, ini disebut darsana. Mereka mengenali tubuh kuno teks-teks spiritual, bersama-sama dikenal sebagai Veda, sebagai sumber utama pengetahuan spiritual.

Ada Darsana lain yang dianggap heterodoks (nastika) yang mencakup agama Buddha dan Jainisme. Namun Tantra digolongkan sebagai lebih dari sub-sekolah pemikiran, karena mengandung sejumlah konsep yang ditemukan dalam darshana klasik sementara menolak Veda sebagai sumber utama pengetahuan.

Yang penting untuk dipertimbangkan adalah bahwa darsana bukan hanya ide atau konsep abstrak yang disulap dalam pikiran seseorang, mereka dikatakan sebagai kebenaran yang benar-benar diwujudkan oleh orang bijak dan resi yang mengemukakannya; Kitab Suci yang diwahyukan.

Darshan adalah suatu peristiwa dalam kesadaran di mana ada peningkatan kesadaran spiritual atau spiritualitas. Kata Darshana sering diterjemahkan sebagai “Visi Ilahi”. Ini untuk mengatakan, kebijaksanaan ilahi secara langsung ditransmisikan kepada penerima sehingga ia memahami kebenaran dalam pengalaman hidupnya sendiri. Pengalaman-pengalaman kebenaran ini kemudian disistematisasi, kadang-kadang dikodifikasikan dan kemudian disajikan oleh orang bijak kuno sehingga mereka dapat dipahami dan diakses oleh orang biasa dengan cara-cara praktis.

Darshan dapat diterima dalam mediasi mendalam atau dalam kesadaran sadar, melalui transmisi seorang guru yang tercerahkan, sebuah teks, ritual tertentu (puja), sepotong alam seperti gunung atau sungai dan sebagainya.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan