Kekuatan Mala Rudraksha – Mata Siwa


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Pohon Rudraksha ukurannya hampir sama dengan pohon beringin. Rudraksha terbaik dapat ditemukan tumbuh di daerah pegunungan. Rudraksha Akhara dibawa dari Nepal. Sri Swamiji menanamnya di luar gubuk pertamanya, di Parna Kutir. Ketika dia melakukan pemangkasan pertama, dia hanya meninggalkan tiga cabang, dan membuat sankalpa atau memutuskan bahwa pohon ini harus menghasilkan hanya ekamukhi yang sangat menguntungkan dan kuat dari manik bermuka satu atau tidak sama sekali. 

Manik rudraksha

Ini juga disebut ustram setelah buahnya yang memiliki kernel keras, formasi yang sangat mirip dengan otak manusia. Biji-biji ini dikeringkan dan dikenakan sebagai mala, terutama oleh pengikut Siwa, yang dikenal sebagai Shaivite. Dalam manik-manik kualitas terbaik, lubang pusat sudah ada, Rudraksha yang tidak memiliki lubang alami ini memiliki kualitas yang lebih rendah. Manik-manik berkualitas baik akan tenggelam ketika dimasukkan ke dalam air, tetapi yang palsu hanya akan mengambang di atas air. Saat merangkai rudraksha mala, semua wajah biji harus sejajar dengan menggunakan benang sutra, emas atau perak .

Dalam Akshamalik Upanishad ditulis bahwa dari semua mala yang terbuat dari mutiara, perak, kristal, shankha (keong), emas, tulsi, cendana dan dikatakan rudraksha adalah yang terbaik. Devi Bhagavatam menyatakan bahwa manik besar adalah yang terbaik bagi mereka yang menyembah Shakti (manik-manik sedang dan kecil masing-masing kurang efektif). Dalam Shiva Purana menyatakan bahwa Lakshmi berada di tempat rudraksha berada, dan ia memiliki kekuatan ajaib. Shastra berbicara tentang empat warna manik-manik. Manik putih atau brahman dianggap memiliki kualitas terbaik. Manik merah atau kshatriya dalam hal nilai. Manik kuning atau vaishya berada di peringkat ketiga, sedangkan manik hitam (shyam) atau shudra adalah yang paling tidak berharga. Menurut shastra,

Wajah (Mukhi) Jenis Rudraksa

Nilai manik-manik ditentukan oleh ukurannya juga, lebih khusus lagi, dengan jumlah ‘guratan wajah’ atau mukhi yang dimilikinya, karena beberapa di antaranya membawa energi yang sangat kuat. Energi yang terkandung di dalamnya, atau potensinya untuk latihan spiritual, yang memberinya nilai. Jumlah guratan pada wajah dari 1-21 secara umum merupakan simbol berbagai konsep filosofis.

  • Manik Eka-mukhi atau tunggal yang sangat langka mewakili ‘Satu Realitas’, Ishwara, mencerminkan kesadaran murni. 
  • Manik 6 itu terkait dengan Kartikeya, putra tertua Siwa. Ini meningkatkan kecerdasan, memberikan pikiran yang stabil dan mengatur organ genital. Manik bermuka 7 untuk dewi Mahalakshmi, yang menghujani kekayaan ketika diminta. 
  • Manik 8 terkait dengan Ganesha, dewa gajah. Ketika dikenakan, itu melimpahkan riddhi (kesenangan) dan siddhi (kekuatan), menghilangkan rintangan dan membawa kesuksesan dalam usaha. 
  • Rudraksha manik 9 mewakili Shakti. Ketika dipanggil, Dewi Bunda memberkati sadhaka dengan energi dan kekuatannya. 
  • Manik 10 dikaitkan dengan Wisnu, sang penopang. 
  • Manik 11 dikaitkan dengan Hanuman, yang memberikan kebijaksanaan, penilaian benar, kosa kata yang kuat, kehidupan petualangan dan kesuksesan. Manik ini melindungi pemakainya dari kecelakaan; mereka menjadi tidak takut.
  • Manik 12 berhubungan dengan Surya, dewa matahari. Ini baik untuk administrator dan eksekutif, dll. Manik-manik berwajah 13 berhubungan dengan Kamadeva, dewa cinta; untuk kesenangan dan keinginan hidup. 
  • Manik 14 adalah permata Ilahi. Ketika digunakan dengan benar, dengan rahmat Tuhan, mata ketiga kebijaksanaan mulai berfungsi. 
  • Manik-manik berwajah 15, 18 dan 21, sesuai dengan instruksi para resi dahulu kala, harus disimpan untuk puja atau sembahyang guna mendapatkan rahmat Rudra yang dapat membawa kemakmuran. 
  • Manik berwajah 16 melimpahkan berkah dari Parvati dan Siwa dan sebagian besar dipakai oleh sannyasin. Itu dikenal sebagai Gauri-Shankara. 
  • Manik bermuka 17 juga terkait dengan Dewi Gauri.

Mantra Rudraksha

Setiap mukhi atau wajah memiliki mantra pribadinya sendiri yang dengannya kekuatannya dapat dipanggil dan pemakainya diberkati oleh dewa yang berkuasa. Mantra-mantra ini, beberapa di antaranya berhubungan dengan lebih dari satu manik, diperlihatkan sebagai berikut.

Jumlah Wajah (Mukhi) Mantra
Eka-mukhi (bermuka 1) Om Hreem Namaha
Do-mukhi (bermuka 2) Om Namaha
Teen-mukhi (bermuka 3) Om Kleem Namaha
Char-mukhi (bermuka 4) Om Hreem Namaha
Panch-mukhi (bermuka 5) Om Hreem Namaha
Chhai-mukhi (bermuka 6) Om Hreem Hung Namaha
Sat-mukhi (bermuka 7) Om Hung Namaha
Ashta-mukhi (bermuka 8) Om Hung Namaha
Nau-mukhi (bermuka 9) Om Hreem Hung Namaha
Das-mukhi (bermuka 10) Om Hreem Namaha
Gyarah-mukhi (bermuka 11) Om Hreem Hung Namaha
Barah-mukhi (bermuka 12) Om Krom Shrom Rom Namaha
Terah-mukhi (bermuka 13) Om Hreem Namaha
Chaudah-mukhi (berwajah 14) Om Namaha
Pandrah-mukhi (berwajah 15) Tanpa mantra
Solah-mukhi (bermuka 16) Om Gaurishankaraya Namaha
Satara-mukhi (bermuka 17) Sarva mangala mangalye, Shive sarvartha sadhike. Sharanye Triyambake Gauri, narute namo stute
Athara to ekeis-mukhi
(berwajah 18 hingga 21)
Tanpa mantra

Mala Rudraksha

Saat membuat rudraksha mala, benang sutra harus digunakan untuk merangkai manik-manik menjadi satu, dan wajah mereka harus sejajar. Emas dan perak juga bisa digunakan untuk membuat mala. Manik-manik yang lebih kecil biasanya digunakan untuk japa, bahkan jika calon peminum alkohol atau makan daging, tidak seperti tulsi sensitif, yang mengharuskan praktisi untuk memiliki diet dan gaya hidup yang lebih kuat. Menurut tantra shastra, jumlah manik-manik yang akan dikenakan adalah sebagai berikut: di leher :27 atau 32; sekitar dahi: 40 ; sekitar telinga: 6; sekitar pergelangan tangan: 12; dan di lengan atas: 16. Swami Satyananda mengenakan manik-manik rudraksha di sekitar kepala, lengan dan lehernya selama sadhana Panchagni-nya.

Selanjutnya : Rudraksha dan Ayurveda, Chakra, dll..



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan