Kekuatan Mala Rudraksha – Mata Siwa


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Rudraksha dan Ayurveda

Rudraksha panas di alam, dan memiliki daya magnet dan listrik. Ini banyak digunakan dalam persiapan pengobatan Ayurvedic. Mengenakan mala membantu mengatur tekanan darah. Rudraksha mala 5 wajah memonitor tekanan darah dan penyakit jantung. Itu harus dipakai di sebelah kulit untuk memiliki efek yang diperlukan. Juga, untuk mengendalikan tekanan darah, masukkan dua manik-manik rudraksha 5 wajah ke dalam segelas air, tepat setelah matahari terbenam. Minumlah air terlebih dahulu di pagi hari sebelum asupan lainnya. (Jangan menggunakan bahan tembaga, dan jangan menelan manik-manik)

Rudraksha mala juga sangat baik untuk menenangkan pikiran melawan gangguan saraf, karena dikatakan menghancurkan kekhawatiran dan memicu pikiran positif dan pikiran yang damai. Untuk kegugupan dan kedinginan akibat syok, pegang rudraksha 5 wajan yang besar dengan erat di telapak tangan kanan selama sepuluh menit, akan mendapatkan kembali kepercayaan diri, dan tubuh akan mulai memanas. Selain itu, rudraksha dikatakan baik untuk mereka yang menderita diabetes. Efek terapi dan spiritual rudraksha disebabkan oleh kenyataan bahwa, kapan pun manik menyentuh kulit, magnet manusia dan listrik dihasilkan.

Rudraksha dan Chakra

Manik rudraksha juga terkait dengan chakra atau pusaran energi di tulang belakang manusia. 

  • Eka-mukhi atau rudraksha 1 muka berhubungan dengan vishuddhi dan Dewa Siwa. Nama lain untuk Siwa adalah Akasha-adi-pati, penguasa ruang. Tattwa atau elemen yang memerintah chakra vishuddhi adalah ruang. 
  • Rudraksha dengan 2 muka terkait dengan chakra anahata, elemen udara, vayu dan Ardhanareshwara, bentuk setengah pria, setengah wanita Siwa
  • Rudraksha berwajah 3 dikaitkan dengan Dewa Agni, tiga shakti atau kekuatan – iccha (keinginan), kriya (tindakan) dan jnana (kebijaksanaan), dan juga dengan ketiga guna. Chakra yang dimaksud di sini adalah manipura, yang unsurnya adalah api, agni. Manik ini sangat ideal bagi mereka yang menderita kompleks inferioritas, ketakutan subyektif, emas dan depresi.
  • Swadhisthana diwakili oleh rudraksha berwajah 4, yang merupakan simbol Brahma dan juga ciptaan. Itu meningkatkan daya ingat, dan pemakainya memperoleh kekuatan kreativitas. Mantranya adalah ‘Om Hreem Namaha‘. Elemen chakra ini adalah air, apas. 
  • Manik rudraksha 5 wajah terkait dengan bentuk 5 wajah Rudra, dan terhubung dengan muladhara, yang diatur oleh unsur bumi atau prithvi. Manik ini baik untuk semua orang dan siapa saja bisa memakainya. Pemakai mala 5 muka itu untuk mendapatkan kesehatan dan kedamaian.

Rudraksha dan planet-planet

Menurut astrologi, seseorang harus mengenakan jumlah Mukhi yang berbeda dari manik rudraksha tergantung pada planet yang berkuasa. Tabel di bawah menggambarkan ini. Perhatikan bahwa manik-manik berwajah sepuluh dan sebelas tidak berada di bawah pengaruh planet apa pun.

Planet Terkait Jumlah Wajah (Mukhi)
Matahari 1 atau 12
Bulan 2
Mars 3
Air raksa 4
Jupiter 5
Venus 6
Saturnus 7 atau 14
Rahu 8
Ketu 9

Murka Rudra

Para penyembah Siwa percaya bahwa manik rudraksha adalah panas dari air mata kemarahan mata Rudra. Nama Rudra berasal dari kata dasar kata bahasa Sansekerta, yang berarti ‘menangis’. Ketika dia keluar dari samadhi-nya, dia menangis ketika melihat ke bawah dari Gunung Kailash menyaksikan ada ketidak alamian dari arogansi manusia. Air matanya mengalir dari Kailash ke alam duniawi dan mengambil bentuk pohon Rudraksha.

Dalam kesombongannya, umat manusia telah kehilangan hubungannya dengan Tuhan dan membangun sebuah kota yang megah (Tripura ) untuk melambangkan kebesaran dirinya sendiri. Ini mengganggu keseimbangan antara bumi, atmosfer, dan langit, dan karenanya Dewa Siwa, dalam aspek penghancurannya sebagai Rudra, dipaksa untuk memperbaiki keseimbangan. Dalam Mahabharata tertulis, “Tuhan alam semesta (sebagai Siwa) menarik busurnya dan melepaskan panahnya di Tripura, membakar iblis-iblis, dan melemparkannya ke laut untuk kesejahteraan penciptaan. Kemudian Dewa Siwa yang ‘bermata tiga’ menahan api yang timbul dari kemarahannya itu sendiri.

Mantra Japa

Mengulang mantra dikenal sebagai japa. Japa adalah bagian penting dari yoga. Itu adalah makanan rohani bagi jiwa yang lapar. 

Japa baagaikan tongkat di tangan orang buta. 

Di Kali yuga, japa adalah cara termudah, tercepat, teraman untuk mencapai sukacita abadi. Japa memurnikan hati dan menenangkan pikiran. Ini menghanguskan samskara dan menginduksi vairagya atau ketidak terikatan. Japa memunculkan keinginan dan membuat seseorang tidak takut. Ini menghilangkan khayalan dan memberikan kedamaian tertinggi. Japa memberi kesehatan, kekayaan, kekuatan dan umur panjang. Ini menyegarkan dan memurnikan tubuh halus atau tubuh astral.

Hal terbaik untuk mendapatkan mantra adalah dari seorang guru. Ini memiliki efek luar biasa pada muridnya. Guru memberi shakti bersama mantra. Kekuatan yang tersembunyi dalam mantra mudah terbangun. Jika tidak dapat mantra khusus dari seorang guru, dapat memilih mantra sesuai dengan keinginan dan selera sendiri, ulangi setiap hari dengan sadhana intens. Sadhana memiliki efek pemurnian yang sama luar biasanya dengan mantra dari seorang guru. Yang terbaik adalah tetap berpegang pada satu mantra saja.

Japa Sadhana

Keteraturan dalam japa sadhana adalah yang paling penting. Duduklah di tempat yang sama dan pada saat yang sama. Japa harus menjadi kebiasaan. Waktu yang paling efektif untuk japa adalah fajar atau senja, menghadap utara atau timur saat duduk. Ini melatih pengaruh yang halus dan meningkatkan efektivitas mantra. Pose yang mantap. Ini membantu membuat pikiran stabil dan membantu konsentrasi.

Ucapkan setiap huruf mantra dengan benar dan jelas, tidak terlalu cepat atau terlalu lambat. Tingkatkan kecepatan hanya saat pikiran mengembara. Jangan melakukan japa dengan terburu-buru. Bukan jumlah japa, tetapi kemurnian, konsentrasi, perasaan dan kemanunggalan pikiran yang membantu keberhasilan.

Lakukan japa dengan perasaan. Menggunakan mala membantu kewaspadaan dan bertindak sebagai insentif. Keragaman dalam japa diperlukan untuk mempertahankan minat, menghindari kejenuhan dan monoton. Ulangi secara bersuara untuk sementara waktu, kemudian ulangi secara mental. Jangan memohon benda-benda duniawi saat melakukan japa. Rasakan bahwa hati dimurnikan dan pikiran menjadi mantap oleh kekuatan mantra, dengan rahmat Tuhan.

Teruskan arus japa secara mental bahkan di waktu lain, dalam pekerjaan apa pun yang mungkin dilakukan. Kita bisa melakukan japa di mana saja. Tidak ada batasan dalam mantra japa bagi mereka yang melakukannya dengan nishkama bhava, tanpa motif, untuk pencapaian moksha. Ingat mantra dengan japa pada setiap napas masuk dan keluar. Kembangkan kebiasaan yang kuat untuk mengulangi nama Tuhan.

Likhit japa

Japa Likhit adalah jenis japa dengan penulisan mantra. Pengulangan mantra dengan makna dan bhava harus dipraktikkan baik secara lisan maupun tulisan. Untuk japa lisan, bantuan mala atau rosario diperlukan. Mantra dapat ditulis dalam bahasa apa pun. Tulis mantra setiap hari di buku catatan selama setengah jam. Saat menulis mantra, amati mouna (keheningan). Tulis mantra dengan jelas. Pada hari Minggu dan hari libur menulis selama satu jam. Japa Likhit mengembangkan kekuatan konsentrasi dan manfaat yang tak terhitung. Ulangi mantra secara mental saat menulisnya di buku catatan.

Untuk membantu konsentrasi, satu sistem penulisan yang seragam dari atas ke bawah atau dari kiri ke kanan harus dipertahankan selama duduk tertentu. Seluruh mantra harus ditulis sekaligus dalam kontinuitas. Jangan mematahkan mantra di tengah ketika sampai di ujung garis. Ketika memilih mantra, cobalah untuk tetap menggunakannya.

Dengan latihan terus-menerus, kekuatan yang melekat dari mantra akan dibangunkan, yang akan mengisi keberadaan dengan keilahian mantra. Selain membawa kemurnian hati dan konsentrasi pikiran, japa likhit memberi kendali atas asana posisi duduk, kendalikan indera, terutama penglihatan, pendengaran dan lidah.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT