Esensi Astanga Yoga Patanjali


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Salah satu karya besar dalam sejarah manusia adalah orang bijak Maharishi Patanjali, penyusun Astanga Yoga, pandangan tentang realitas tertinggi melalui seni dan ilmu Yoga.

Maharishi Patanjali tentu saja adalah jiwa yang tercerahkan yang telah mengalami kondisi tertinggi dan tetap tinggal karena dia ingin orang lain juga mencapai Keesaan dan mencapai tujuan akhir “Kaivalya”.
Konsep-konsep abadi dari Yoga Darshana telah dikodifikasikan secara singkat melalui Sutra Yoga-nya. Sutra-sutra ini telah dikomposisikan dan kemudian ditransmisikan secara tradisi lisan sejak setidaknya 1000 – 1500 SM tetapi kemudian muncul dalam bentuk tertulis sekitar 500 SM.
Patanjala Yoga Sutra terdiri dari Sutra yang singkat yang seolah-olah membuat karangan bunga mutiara pada seutas tali. Metode unik yang umum pada tradisi lisan Yoga ini membantu kita memahami seluk-beluk Yoga, ilmu pengalaman batin terbesar. Sutra selalu dibuat pendek karena dimaksudkan untuk dipelajari, dihafal, untuk dapat melantunkan dengan penuh hormat serta untuk memfasilitasi pengembangan rasa yang mendalam dari perenungan batin yang tenang.

Yoga Sutra adalah alat yang efisien untuk membantu Sadhaka yang tulus mengingat dan memahami seluk-beluk seni dan ilmu Yoga yang hebat dan tidak dimaksudkan menjadi instruksi manual belaka.
Tiap bagian sutra (Pada) dapat dikatakan sebagai divisi utama yang bijaksana dari Yoga Sutra, tetapi kita juga harus mempertimbangkan bahwa istilah Pada mengacu pada kaki dan ini dapat menunjukkan pendekatan langkah demi langkah yang dianjurkan oleh Maharishi Patanjali.
Keempat Pada adalah :

  1. Samadhi Pada: Bab ini adalah eksplorasi berbagai aspek Samadhi dan memberi petunjuk tentang proses kontemplasi introspektif.
  2. Sadhana Pada: Bab ini menjabarkan jalur Yoga Sadhana dalam bentuk Bahiranga Sadhana melalui lima anggota pertama Yoga Ashtanga.
  3. Vibuthi Pada: Bab ini membahas Yoga Antaranga dan merinci pencapaian Siddhi atau psikis yang dapat dicapai melalui praktik Samyama pada berbagai aspek Alam Semesta.
  4. Kaiwalya pada: Bab ini membahas pencapaian tingkat tertinggi Kaivalya (pembebasan) yang terjadi ketika kita akhirnya melampaui Klesha (kesengsaraan) dan Karma (penjarahan aksi-reaksi) untuk akhirnya menjadi Satu dengan Jiwa Tertinggi.

Patanjali telah mengatur semua Sutra secara deduktif dan logis dengan banyak referensi silang ke berbagai konsep penting seperti Klesha, Karma, Antaraya, Siddhi dan Guna.

BAB I: SAMADHI PADA

Apa itu Yoga? Jawaban untuk pertanyaan ini diberikan oleh Patanjali di awal ajarannya yang tak tertandingi. Sutra 1.1 – 1.4 berurusan dengan definisi Yoga sebagai proses pemurnian mental. Definisi klasik Yoga sebagai disiplin untuk mengendalikan pusaran pikiran bawah sadar / tidak sadar (yogah chitavritti nirodah – 1.2) diberikan bersamaan dengan pemahaman tentang proses kesatuan dengan Vritti yang terjadi tanpa adanya “kontrol”.

Sutra 1.5 – 1.11 berurusan dengan lima Vritti yaitu:

  1. Pramana – proses kognitif
  2. Viparyaya – proses kesalahpahaman
  3. Vikalpa – keadaan ilusi dan fantasi
  4. Nidra – keadaan lembam, lemah
  5. Smriti – proses memori bagian dalam

Dia menekankan pentingnya Abhyasa dan Vairagya dalam Sutra-1.12 ketika dia mengatakan bahwa Vritti akan berhenti dengan sendirinya begitu seseorang telah menyempurnakan Abhyasa dan Vairagya. Abhyasa sebagai praktik tanpa gangguan, disiplin dan berdedikasi yang dilakukan dengan aspirasi Ilahi (1.14).

Sifat Vairagya sebagai sifat yang dikembangkan dari obyektivitas tanpa memihak, sangat penting bagi setiap orang baik mereka yang modern eksperimental atau orang bijak kuno yang berpengalaman dibahas dalam Sutra 1.15 dan 1.16. Dia memberikan referensi silang ke keadaan tertinggi Kaivalya (dijelaskan dalam Sutra akhir Kaivalya Pada) ketika ia menyatakan bahwa seseorang harus mengembangkan objektivitas yang tidak memihak bahkan terhadap keadaan tertinggi (Para Vairagya) jika seseorang ingin mencapainya (1.16).
Patanjali berurusan dengan konsep Samadhi yang mengklasifikasikannya ke dalam banyak tingkatan dan sublevel. Keadaan yang lebih rendah dari Samprajnata (yang diperoleh melalui pemikiran kognitif) dikelompokkan ke dalam empat tingkatan dalam 1,17 sebagai:

Vitarka – diperoleh dengan kontemplasi mendalam pada pemikiran kotor
Vichara – diperoleh dengan kontemplasi mendalam pada pemikiran halus
Andananda – diperoleh dengan perenungan mendalam tentang kebahagiaan abadi batin
Asmita – diperoleh dengan perenungan mendalam tentang ‘apa’ yang mendefinisikan individualitas seseorang dari universalitas.

  1. Vitarka – diperoleh dengan kontemplasi mendalam pada pemikiran kasar.
  2. Vichara – diperoleh dengan kontemplasi mendalam pada pemikiran halus.
  3. Andananda – diperoleh dengan perenungan mendalam tentang kebahagiaan abadi jiwa.
  4. Asmita – diperoleh dengan perenungan mendalam tentang ‘apa’ yang mendefinisikan individualitas seseorang dari universalitas.

Rishi Patanjali juga menyatakan dalam sutra 1.18 bahwa yang lainnya (Asamprajnata Samadhi) berurusan dengan kesan sisa (Samskara) yang muncul begitu proses berpikir telah ditangani melalui tahap-tahap sebelumnya.

Pada Sutra 1.19 – 1.22 berurusan dengan pentingnya kualitas seperti Shraddha (pengabdian yang setia), Veraya (kekuatan tubuh dan pikiran), Smriti (kemampuan untuk mengingat dan belajar dari pengalaman sebelumnya) dan Samadhi Prajna (kompetensi mental untuk negara yang lebih tinggi) yang sangat penting untuk kesuksesan spiritual.

Dia juga mengklasifikasikan para pencari sebagai Mridu (yang kusam dan tidak kompeten), Madhya (yang rata-rata) dan Adimatra (yang sangat baik) tetapi kemudian memberi tahu kita bahwa bagi mereka yang sangat termotivasi dan energik yang tidak mudah menyerah pada pencapaian (teevra samveganam asannah-1.21).

Konsep Ilahi dibahas oleh Patanjali dalam sutra 1.24-1.26 di mana ia juga menekankan pentingnya Pranava dan Japa-nya. Pranava AUM (juga dikenal dengan istilah Omkara), ini adalah getaran suara yang paling dekat dengan getaran Semesta itu sendiri. Patanjali mengatakan “tasya vachahah pranava” – suara getaran Ilahi adalah Pranava (1.27).

Pranava terdiri dari tiga suara suci (Nada) yang dapat dinyatakan sebagai:

  • Akara Nada– suara AAA yang mewakili kreasi.
  • Ukara Nada – suara OOO / UUU mewakili kehidupan.
  • Makara Nada – suara MMM mewakili pembubaran.

Kombinasi dari suara AUM ini menghasilkan suara suci Pranava atau Omkara Nada. Tidak ada mantra yang lebih tinggi dari Pranava dan tidak ada yang lebih tinggi dari kekuatan Ilahi Semesta! Patanjali lebih lanjut menyatakan bahwa Japa Pranava (ucapan berulang dari suara dengan perasaan mendalam untuk maknanya – sutra 1.28) dapat memusnahkan semua hambatan di jalur Yoga menuju mencapai kesatuan yang diwujudkan dengan Ilahi (sutra 1.29).

Dalam Sutra 1.24-26 Patanjali mendefinisikan Diri Ilahi (Ishwara) sebagai jiwa khusus (Vishesha Purusha) yang berada di luar Klesha (penderitaan psikologis yang melekat) dan Karma (dampak dari kontinum aksi-reaksi). Dia juga menggambarkan Ishwara sebagai guru abadi (purveshamapi guruh – sutra 1.26) yang berada di luar waktu itu sendiri dan merupakan benih dari semua kebijaksanaan (sarvajna beejam – sutra 1.25).

Patanjali dengan pandangan jauh ke depan dan memperingatkan para Sadhaka bahwa ada banyak hambatan di jalur yoga ke Kaivalya dan menawarkan solusi untuk mereka juga.

Pada sutra 1.30 – 1.32 ia menggambarkan sembilan rintangan yang dihadapi oleh Sadhaka di Sadhana mereka dan menyebutkan Antaraaya atau Chitta Vikshepa ( sutra 1,30) ini sebagai:

  1. Vyadhi – penyakit.
  2. Styan – kebodohan.
  3. Samshya – keragu-raguan.
  4. Pramada – procastinasi.
  5. Alasya – kemalasan.
  6. Avirati – keinginan sensual.
  7. Brantidarshana – fantasi / ilusi.
  8. Alabda boomikatva – ketidakmampuan untuk mencapai kondisi yang lebih tinggi.
  9. Anavasthitatva – ketidakmampuan untuk mempertahankan kondisi yang telah dicapai sebelumnya.

Dia juga merinci manifestasi eksternal empat kali lipat dari hambatan internal ini sutra (1,31) sebagai:

  • Duhkha: sakit / penderitaan
  • Daurmansya: putus asa / depresi
  • Angamejayatva: tremor
  • Svasa-Prasvasa: pernapasan tidak teratur

Patanjali kemudian menyarankan metode yang berbeda untuk menstabilkan dan menjernihkan pikiran dalam Sutra 1.32 – 1.39.

Praktik terfokus dari satu prinsip (ekatatva abhyasa-1.32) dinyatakan sebagai metode terbaik untuk mencegah dan menangani hambatan dan manifestasinya. Kecenderungan modern untuk berlari dari guru ke guru dan mengikuti metode ke metode tanpa kedalaman tidak akan pernah membawa hasil apa pun karena itu sangat berlawanan dengan saran penting ini.

Dia menganjurkan adopsi sikap positif (sutra 1,33) seperti Maitri (keramahan terhadap mereka yang nyaman dengan diri mereka sendiri), Karuna (kasih sayang terhadap penderitaan), Mudita (keceriaan terhadap yang saleh) dan Upekshanam (penghindaran dan ketidakpedulian terhadap orang-orang yang tidak berbudi luhur).

Konsentrasi pikiran tunggal pada Prana (sutra 1,34), pengalaman indrawi (sutra 1,35), cahaya batin (sutra 1,36) juga disebutkan sementara, ia merekomendasikan sikap terpisah (sutra 1,37) dengan memperdalam pengetahuan seseorang melalui pemahaman tentang Mimpi (sutra 1,38) dan keadaan meditatif (1.39).

Begitu kita menstabilkan pikiran kita yang gelisah, ia mencapai kejernihan tertinggi dan menjadi seperti kristal (abhijatasyeva maneh) dalam kemampuannya untuk secara jujur ​​mentransmisikan pengalaman-pengalaman tertinggi (sutra 1,41). Kejelasan ini dicapai melalui berbagai tahapan yang seperti ia gambarkan dalam sutra 1,40 – 1,51 :

  • Savitarka Samadhi / Samapattih – campuran nama, makna dan pengetahuan yang terkait dengan objek.
  • Nirvitarka Samadhi / Samapattih – hanya objek yang bersinar.
  • Savichara Samadhi / Samapattih – kebingungan aspek halus.
  • Nirvichara Samadhi / Samapattih – kejelasan aspek halus.
  • Nirbija Samadhi – gabungan tanpa tujuan dari perenungan batin.

Dengan demikian, melalui Samadhi Pada, Maharishi Patanjali membantu kita merenungkan dan memahami cara kerja pikiran kita. Kita belajar tentang proses perjalanan batin dan mulai memahami berbagai tahapan batin di jalur Yoga, ilmu persatuan tertinggi.




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga