Esensi Astanga Yoga Patanjali


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

BAB III : VIBHUTI PADA

Patanjali memberikan definisi dari tiga aspek internal (Antaranga) Yoga, yaitu Dharana, Dhyana dan Samadhi.
Ia mendefinisikan Dharana sebagai proses mengikat kesadaran pada suatu titik, tempat, wilayah atau objek (desha bandhah chittasya dharana – Sutra 3.1).

Dia lebih jauh mendefinisikan Dhyana sebagai keadaan ketika ada aliran perhatian dan konsentrasi yang mantap dan berkesinambungan pada titik, tempat, wilayah atau objek (tatra pratyaya ekatanata dhyanam – 3.2).

Keadaan kesadaran penyerapan super (Samadhi) diekspresikan oleh Patanjali sebagai keadaan di mana-mana ketika pikiran kehilangan dirinya sendiri dan objek itu sendiri bersinar tanpa diferensiasi (tadeva arthamatra nirbhasyam swarupa shunyamiva samadhi – 3.3).

Ketiga anggota badan internal ini membentuk praktik Yoga Antaranga dan dikenal bersama sebagai Samyama (mengalir bersama dengan mulus) di sutra 3.4, ketika ia mengatakan “trayam ekatva samyama“. Dia kemudian melanjutkan untuk menjelaskan dalam sutra 3.17 – 3.37 dan kemudian dalam sutra 3.39 hingga 3.49 tentang pengalaman dan kekuatan khusus (Siddhi) yang dihasilkan dari melakukan Samyama pada berbagai objek kasar dan halus. Beberapa contoh dari Siddhi ini diberikan di bawah ini.

Dalam Sutra 3.17 ia memberikan penjelasan logis tentang bagaimana Samyama tentang perbedaan antara nama, objek dan keberadaan memberi seorang kemampuan untuk memahami suara (ucapan) semua makhluk (sarvabhuta rutajnanam). Begitu seorang mulai memahami perbedaan ini, bahasa apa pun menjadi dapat dipahami karena semua bahasa didasarkan pada kombinasi nama, bentuk, dan pengalaman ini.

Dia lebih lanjut memberi tahu dalam sutra 3.18 bahwa praktik Samyama tentang Samskara (kecenderungan bawaan yang bermanifestasi sebagai pola kebiasaan) membantu untuk memahami hasil inkarnasi sebelumnya. Ini sekali lagi sangat logis karena pola-pola ini yang mengalir dari masa ke masa memiliki hubungan yang jelas. Setelah hubungan semacam itu dipahami, hubungan sebab-akibat dapat dipahami oleh proses analitis.
Dengan cara yang sama ia menggambarkan banyak Siddhi lainnya yang meliputi:

  • Membaca pikiran (sutra 3.19)
  • Gaib ( sutra 3,21)
  • Melampaui indra ( sutra 3,22)
  • Pengetahuan terdepan tentang waktu kematian ( sutra 3.23)
  • Kekuatan luar biasa ( sutra 3.24)
  • Kekuatan gajah ( sutra 3,25)
  • Kewaskitaan ( sutra 3.26)
  • Pengetahuan halus (sutra 3.27)
  • Pengetahuan tentang bintang ( sutra 3.28)
  • Pengetahuan tentang pergerakan bintang ( sutra 3,29)
  • Pengetahuan tentang pengaturan sistem tubuh ( sutra 3,30)
  • Kekuatan untuk melampaui rasa lapar dan haus ( sutra 3.31)
  • Kekuatan kemantapan yang luar biasa ( sutra 3.32)
  • Visi Siddha ( sutra 3.33)
  • Pengetahuan tentang segalanya ( sutra 3.34)
  • Pengetahuan pikiran ( sutra 3,35)
  • Pengetahuan tentang kesadaran murni ( sutra 3.36)
  • Sensasi Ilahi ( sutra 3.37)
  • Transmigrasi ( sutra 3,39)
  • Pengangkatan ( sutra 3.40)
  • Cahaya yang luar biasa ( sutra 3,41)
  • Pendengaran Ilahi ( sutra 3.42)
  • Tubuh sangat ringan ( sutra 3.43)
  • Penghapusan tabir ketidaktahuan ( sutra 3.44)
  • Menguasai lima elemen manifestasi ( sutra 3.45)
  • Pencapaian Anima dan tujuh Siddhi lainnya ( sutra 3,46)
  • Kesempurnaan tubuh ( sutra 3.47)
  • Kesempurnaan alat sensorik ( sutra 3.48) dan
  • Penguasaan atas penyebab utama itu sendiri ( sutra 3,49)

Sangatlah relevan untuk mencatat keberadaan Sutra 3.38 di mana ia memperingatkan bahwa Siddhi yang seorang dapatkan melalui latihan Samyama pada objek-objek yang berbeda merupakan pencapaian sekaligus hambatan bagi kemajuan spiritual. Begitu banyak Sadhaka yang tersesat setelah terjebak dalam keajaiban Siddhi, dengan demikian memastikan kehilangan absolut dari kemajuan spiritual mereka selama bertahun-tahun yang akan datang.
Sehubungan dengan Sutra 3.22 bahwa versi yang berbeda akhirnya memiliki 195 atau 196 Sutra. Sutra 3.21 berkaitan dengan konsep mengembangkan Siddhi tembus pandang dengan menghalangi sinar cahaya yang menyebabkan penglihatan objek terjadi. Bahkan, ini juga menunjukkan kepada bahwa Patanjali adalah seorang ahli fisika yang sangat baik yang memahami hukum cahaya juga.

Sutra 3.22 memperluas konsep ini untuk memasukkan indera lainnya, sehingga menunjukkan bahwa dengan mengembangkan Siddhi karena tidak didengar, dilebur, dll. Dalam versi-versi Yoga Sutra yang tidak termasuk ayat ini, Sutra 3.22 adalah yang di dalamnya Patanjali berbicara tentang mengetahui sebelumnya tentang waktu kematian seseorang.

Sikap yang terpisah terhadap dunia nyata sangat penting dalam Sadhana, tetapi kita diajari oleh Patanjali bahwa hanya melalui proses pelepasan keduniawian, keadaan tertinggi Kaivalya (pembebasan) dapat dicapai (sutra 3,50). Dia dengan tegas mengatakan bahwa seseorang harus menyerahkan keinginan untuk keadaan tertinggi, jika keadaan itu ingin terjadi.

Gagasan ini memiliki referensi silang di awal Samadhi Pada di mana ia mengatakan bahwa seseorang harus mengembangkan objektivitas yang tidak memihak bahkan terhadap keadaan tertinggi (Para Vairagya) jika seseorang ingin mencapainya (sutra 1.16). Pentingnya Para Vairagya ini yang menghancurkan benih ketidakmurnian, yang memberkati seorang dengan kebebasan, dijelaskan dalam sutra 3.51 sebagai “tad vairagyaapi dosabijakshye kaivalyam”.

Dia menyimpulkan Vibhuti Pada dengan mengatakan bahwa hanya kesetaraan antara Buddhi dan Purusha yang dapat membawa pembebasan (sattvapurusayoh suddhisamye kaivalyam – sutra 3.56). Keadaan seperti itu hanya dapat terjadi jika praktisi sendiri menjadi media murni untuk transmisi impuls universal Ilahi yang sejernih kristal. Kemurnian pikiran, perkataan dan perbuatan adalah sangat penting jika seorang ingin menjadi kendaraan yang paling murni dari Rahmat Ilahi.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan