Dasar Sistem Tantra dalam Yoga


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Bhakti Tantra

Berdasarkan paparan di atas, tidak mengherankan bahwa banyak orang menganggap Tantra hanya sebagai teknologi untuk mengalihkan energi dari pusat yang lebih rendah ke pusat yang lebih tinggi. Ini adalah bagian dari ekspresi yoga tantra.

Bhakti, adalah vritti: suatu bentuk isi dalam kesadaran, dan itu mendasar bagi Tantra. Bhakti adalah jus; itu adalah minyak di antara roda-roda gigi yang memberikan Tantra keajaibannya. Tanpa bhakti, latihan spiritual bisa menjadi hambar, kering dan tanpa makna.

Bhakti umumnya membutuhkan pemahaman tentang Tuhan dalam bentuk dan itu adalah yoga pengabdian kepada ilahi yang diwakili dalam bentuk itu. Tantrika biasanya menyembah bentuk-bentuk Shiva dan Shakti meskipun ada segudang dewa lain untuk dipilih sebagai seseorang Ishta Devata (bentuk dewa yang dipilih).

Dalam arti tertentu, Tantra adalah ilmu pemujaan dewi karena realitas nyata adalah Shakti dan dengan menghormatinya dan bekerja dengan semua energi, alih-alih bekerja dengan beberapa dan melawan yang lain kita menyembah feminin ilahi dalam semua warna-warnanya.

Dalam tantra ada banyak sekte yang memiliki berbagai dewa ketua: Wisnu, Shiva, Surya, Ganapati dan sebagainya. Namun dapat diamati bahwa dalam sebagian besar upacara dan ritual Tantra adalah Shakti dalam semua manifestasinya yang sangat banyak yang disukai dan disembah di atas semua bentuk lainnya.

Ada kultus Dewi tertentu dalam Tantra di mana shakti disembah dan dipanggil dengan berbagai cara, yang disebut Maha Vidya atau Sri Vidya. Dalam praktik ini, selama beberapa tahun, yogi diinisiasi ke dalam berbagai energi seperti Kali, Tara, Tripura Sundari dan seterusnya dan mantra-mantra mereka, yantra dan berbagai bentuk ritual digunakan untuk menghubungkan dan mengaktifkan energi-energi tersebut di dalam praktisi.

Tidak mungkin bagi manusia untuk memahami, memvisualisasikan, atau memahami Brahman (Tuhan) sebagai sebuah konsep. Ini menyiratkan menjadi segalanya, dan tidak ada pada saat yang sama, kekosongan transenden besar, mahahadir, mahakuasa dan tak berbentuk. Agak kabur, abstrak dan konseptual … bagaimana kita bisa menyembah sebuah konsep? Kemudian muncul pertanyaan: Mengapa menyembah sesuatu? Yang tidak ada jawaban logis karena bhakti berada di luar logika, di luar pikiran duniawi dan datang dari suatu tempat yang secara fundamental lebih dalam dan lebih misterius. Ini adalah kerinduan batiniah yang dimiliki atau tidak, tidak dapat dipelajari atau dipahami, itu harus muncul secara spontan sebagai kerinduan yang kuat untuk menyerahkan ego seseorang sepenuhnya dan sebagai persembahan kepada yang ilahi dan bergabung dengan dia.

Ada banyak bentuk ilahi yang dapat disembah dan dalam banyak hal. Menurut teks yang disebut Sutra Bhakti, secara tradisional ada sembilan bentuk bhakti. Bentuk yang paling umum dengan orang barat yang telah mengambil jalan bhakti yoga adalah nyanyian yang bhakti. Ini dikenal sebagai kirtanam, nyanyian atau nyanyian nama-nama guru atau Ishta Devata (bentuk Tuhan yang dipilih). Di India bentuk bhakti yang paling umum adalah Archanam, ritual ibadah dengan memberikan persembahan kepada Ishta Devata.Ini dilakukan oleh para perumah tangga dan juga para bhikkhu dan merupakan ungkapan yoga yang paling umum yang telah bertahan selama berabad-abad.

Bahkan terlepas dari persepsi kebanyakan orang bahwa Hindu adalah ekspresi Vedanta, apa yang biasa dipraktikkan sebagai ‘Hinduisme’ (meskipun ini adalah istilah yang sangat bermasalah karena menggambarkan sekumpulan sekte dan sekte yang terpisah berdasarkan banyak kitab suci, darsana dan doktrin) di India pada dasarnya didominasi tantra dengan penekanan kuat pada Archanam . Namun dengan bhakti sejati, hal yang paling penting adalah sikap ketika ritual dilakukan. Jika mereka dilakukan dengan sedikit kesadaran nyata, atau untuk meminta uang, bantuan, dan sebagainya, maka ini tidak benar bhakti karena tujuannya egois daripada tunduk; subversi dari Archanamuntuk memenuhi keinginan manusia.

Peringatan (harian) ini, secara longgar, merupakan campuran dari praktik vedantic dan tantra di mana bentuk-bentuk ibadah ritualistik tertentu dilakukan, yang dikenal sebagai puja . Dilakukan dengan benar, di sinilah pujari (pendeta) dan orang awam sama-sama menggunakan perlengkapan dan persembahan tertentu dalam cara yang sangat khusus dan ilmiah untuk mengakses dan mengaktifkan energi tertentu / memohon dewa tertentu. Dengan melakukan ritual tertentu, energi yang kuat dan bermanfaat dapat dibuka dan diaktifkan dan dirasakan secara potensial oleh mereka yang hadir sering membawa perubahan kesadaran. Selama puja seseorang dapat menggunakan bunga tertentu, dupa, kristal, ramuan, logam dan bahan-bahan seperti susu, ghee, madu dan sebagainya untuk menghiasi dewa di mandala dan yantra mereka bentuk.

Bentuk-bentuk Tuhan dapat direpresentasikan sebagai mandala atau devamurti. Murti adalah penggambaran Tuhan dalam wujud manusia (atau semi-manusia) yang jumlahnya ratusan, masing-masing dengan makna, cerita, dan energi spesifik yang diwakilinya.

Meskipun energi dan dewa ini terus-menerus bersama dan di dalam kita, kita membutuhkan mandala sebagai simbol yang nyata untuk memohon energi dewa itu ke dalam hidup kita, dalam hal ini, pengabdian kita adalah perangkat penyetelan dan ritual adalah antena.

Buku Suci tertua yang dikenal umat manusia adalah Rig Veda. Bait pertamanya didedikasikan untuk Agni, api. Demikian pula, dalam Tantra, api adalah alat yang penting untuk disembah karena dikatakan sebagai penghubung antara kesadaran manusia dan kesadaran universal. Karena itu ia memiliki kemampuan untuk mengubah penawaran materi menjadi komponen psikis.

Praktek havana atau agni-hotra adalah puja api menggunakan mantra dan bahan khusus yang diumpankan ke api (dikenal sebagai samagrih – campuran rempah-rempah dan rempah-rempah) sebagai persembahan dan untuk memohon energi yang bermanfaat. Api ditempatkan di atas desain geometris terukir di pasir atau diukir menjadi tembaga; sebuah yantrayang merupakan representasi matematis yang canggih dari dewa.

Teknik-teknik ilmiah yang sangat spesifik ini bertindak sebagai kunci yang membuka kunci dan mengaktifkan energi universal tertentu, yang bermanfaat bagi mereka yang berpartisipasi dalam, atau hadir pada ritual dan dunia pada umumnya. Ini semua adalah bagian dari Archanam bhakti.

Bhakti adalah yoga yang datang secara alami kepada manusia dan dalam arti itu adalah yoga termudah, setelah semua bukankah bayi menyembah dan merindukan ibunya dan bukankah orang tua seseorang sebagai Dewa bagi anak kecil? Jadi, jika kita memiliki pengalaman ini dalam masa bayi maka pasti bhakti sudah menjadi bagian naluriah jiwa manusia.

Secara umum, bagi kita sebagai manusia, menyembah tuhan dalam bentuk lebih alami bagi kita daripada menyembah Tuhan tanpa bentuk. Sulit misalnya untuk membuat konsep energi pembelajaran, pengetahuan, kebijaksanaan, kreativitas dan musik. Alih-alih, para peramal menyatakan energi ini sebagai Saraswati ; seorang wanita cantik dalam sari putih memainkan rudra vina, dengan sebuah buku di depannya mewakili pembelajaran.

Atau bagaimana kita menempatkan diri kita dalam resonansi dengan kelimpahan dan kemakmuran?

Untuk ini ada Lakshmi, dewi kelimpahan diwakili sebagai dewi cantik dalam sari merah dengan koin emas yang mengalir selamanya dari salah satu tangannya. Ada jajaran dewa yang hampir tak berujung yang mewakili berbagai aspek alam semesta, yang semuanya dapat diakses melalui praktik tantra.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan