Dasar Sistem Tantra dalam Yoga


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Tantra dalam Seksual

Selama berabad-abad, Tantra telah disalahpahami di barat dan timur. Sampai hari ini, Tantra umumnya masih dikaitkan dengan ilmu hitam, kutukan, dan perilaku yang tampaknya menyimpang yang melibatkan mayat, tempat kremasi, dan dunia bawah. Sementara ini dan jenis-jenis praktik lainnya yang sangat terampil dan berisiko dapat ditemukan di Vama Marga (tantra jalur kiri), praktik-praktik ini tidak seberat kedengarannya, sebagian besar dilakukan untuk tujuan yang murah hati dan bermanfaat.

Sementara sebagian besar umat Hindu memiliki kesalahpahaman yang buruk tentang Tantra ini, pada kenyataannya sebagian besar praktik ‘Hindu’ dan dewa-dewa yang paling sering disembah, berasal dari Ajaran Tantra yang lebih awal daripada dari Veda seperti hal penyembahan yang Agni, Matahari (Surya) dan lainnya.

Demikian pula di barat, Tantra diartikan semacam praktik seksual pseudo-spiritual yang melibatkan berbagai teknik zaman baru seperti menatap mata, menari bentuk bebas, pijatan genital, dan sebagainya. Meskipun semua hal ini dapat bermanfaat bagi perkembangan pribadi dan biologis seseorang.

Namun demikian, dalam konteks tantra sebagai cara hidup, sikap yang dengannya setiap upaya dilakukan menjauhkan keaslian dari tantrik dan para master tantrik dahulu kala benar-benar radikal dalam ajaran mereka, meresepkan apa pun yang berfungsi untuk masing-masing siswa termasuk semua yang di atas dan lebih lagi. Seperti yang telah dikatakan, Tantra adalah doktrin yang menguatkan kehidupan, jadi tentu saja, Tantra tidak hanya mencakup seksualitas tetapi juga mengangkatnya ke salah satu bentuk ibadah tertinggi.

Jadi dalam konteks ini, Tantra adalah sikap suci penghormatan dan keintiman yang mendalam dengan semua kehidupan. Ini adalah partisipasi sadar yang sangat sensual dan intim dengan intensitas momen dalam apa pun yang disajikannya. Para master Tantrik, berbicara tentang bagaimana seseorang harus menikmati tindakan yang paling sederhana seolah-olah mereka adalah bentuk ibadah, apakah itu berjalan di bumi, mendengarkan musik, minum secangkir teh, bernapas ke kedalaman perut atau berhubungan seks. Kegiatan-kegiatan ini menjadi disucikan dan disadari, mengangkat semangat melampaui duniawi, bidang psikis ke tingkat kesadaran yang lebih tinggi.

Jadi dengan definisi ini hampir semuanya bisa menjadi Tantrik. Masalahnya adalah, praktik-praktik yang melibatkan energi seksual agak maju dan terlebih lagi praktik-praktik yang melibatkan lebih dari satu orang, seperti maithuna (praktik seksual suci) sehingga pada kenyataannya yang cenderung terjadi adalah bahwa hampir semua Tantra zaman modern sekarang ini / Kegiatan neo-tantra kehilangan sasaran dan semakin memperkuat citra tubuh, identifikasi ego, dan pencarian kesenangan narsis. Sampai taraf tertentu ini tergantung pada niat dan tingkat kesadaran fasilitator individu dan praktisi individu.

Secara tradisional praktek-praktek tersebut berperan dalam aspek-aspek tertentu dari Tantra ‘jalur kiri’ ( Vama marga ), itu adalah aspek kecil dalam paradigma Tantra.

Agar sadar akan aspek-aspek halus dan renungan ini seseorang harus memperluas kesadarannya dengan mewujudkan pola dasar yang didiktekan oleh gender. Jika Shiva ingin bersatu dengan Shakti maka pria harus menjadi Shiva, seseorang harus melihat Diri sebagai Shiva dan pada saat yang sama seseorang harus mentransmutasikan pasangannya – untuk melihatnya sebagai Shakti. Maka bercinta bisa menjadi bentuk ibadah: permainan kesadaran dan energi.

Tantra seksual adalah cara untuk bergabung dengan Tuhan melalui penyerahan dan pelayanan pasangan. Tanpa bhakti, tidak ada Tantra dan tanpa kerinduan yang intens untuk mengetahui kebenaran siapa diri kita, untuk melampaui pikiran dan menyadari Tuhan, praktik Tantra pseudo-seksual dapat menjadi pengalih perhatian dan suatu bentuk pencarian kesenangan yang memanjakan diri sendiri, jadi penting untuk memiliki niat yang benar ketika menapaki jalan ini.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan