Dasar Sistem Tantra dalam Yoga


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Chakra-Chakra

Dalam Tantra menggunakan berbagai pusat energi dalam tubuh yang dikenal sebagai chakra untuk mengakses elemen secara intuitif, kadang-kadang melalui manipulasi tubuh atau napas.

Sebagai contoh, dalam Hatha yoga kita menggunakan tubuh melalui asana (postur), pranayama (kontrol energi vital), mudra (gerakan, sikap) dan bandha (Terkunci), pada akhirnya mereka semua membersihkan jalan dan mengarah ke Shiva, kesadaran murni yang tak tergoyahkan tanpa bentuk.

Tantrik yogi mengakui realitas tertinggi Shiva, mereka secara bersamaan mengakui bahwa ‘dia’ tidak terpisah dari penciptaan nyata dan karena itu terang-terangan menyembah Shakti dalam berbagai cara. Tantra-tantra penuh dengan bait yang memuji Shakti (dewi) dan dalam Tantra kaulachudamani dan Tantra Brihada Nila, para koula diperintahkan untuk melafalkan mantra ke dalam batin setiap kali dia melihat seorang wanita:

“Wanita adalah surga; wanita adalah dharma, dan wanita adalah penebusan dosa tertinggi. Wanita adalah Buddha, wanita adalah sangha dan wanita adalah kesempurnaan kebijaksanaan. ”

Pemahaman yang lazim dalam banyak Vedantic, serta banyak (non-tantra) Buddha dan pendekatan maskulin lainnya untuk kebangkitan, adalah bahwa kehidupan, penciptaan dan semua yang terwujud adalah maya – ilusi, dan dalam praktiknya ini berarti bahwa kehidupan sering kali ditolak demi ‘yang absolut’. Di biara-biara dan ashram-ashram ini, kita melihat bahwa tubuh tidak dirawat dengan cukup, makanannya hambar dan sering kurang gizi, hanya ada sedikit semangat dan indra ditekan. Lebih jauh lagi, mungkin ada sikap superioritas laki-laki yang dilembagakan oleh fakta bahwa banyak teks suci di sejumlah tradisi secara langsung mencela nilai yang melekat pada perempuan.

Jadi jelas dalam tradisi Veda ortodoks (dan juga tradisi dunia lainnya) tubuh, indera dan sebagainya dalam praktiknya, sering ditinggalkan dan ditekan, alih-alih memilih untuk bekerja dengan getaran yang lebih tinggi, yang tampaknya lebih banyak energi spiritual.

Dari perspektif Tantra, jalur transenden ini menyiratkan penekanan pada bekerja dengan chakra yang lebih tinggi dan tidak terlibat langsung dengan chakra yang lebih rendah. Ada cerita tentang para yogi yang telah mengembangkan chakra yang lebih tinggi ke tingkat yang luar biasa tanpa peduli dengan chakra yang lebih rendah.

Misalnya ada kisah Totapuri, seorang yogi yang kuat dan guru dari Ramakrishna Paramahamsa yang suatu hari mengemukakan amarahnya di depan muridnya, ketika di masa lalu ada seorang pria berjalan dan berhenti untuk menyalakan rokoknya, di mana mereka melakukan ritual. Totapuri menjadi marah dan mengusir pria itu.

Ramakrishna yang melihat tingkah laku ini terkejut melihat bahwa gurunya masih sangat marah dan menghukumnya. Jadi Totapuri memilih untuk mengatasi amarahnya dengan memurnikan chakra manipura-nya dan sejak saat itu menjalani kehidupan yang bebas dari amarah.

Intinya, dia tidak perlu melakukan ini karena realisasi kebenaran absolutnya sudah ada, tetapi dia memilih ketika dia menyadari bahwa ini sebenarnya akan menjadi kemajuan bagi jiwa – dan untuk menyenangkan muridnya. Ini hanya untuk menunjukkan bagaimana seorang master dapat memiliki akses dan tinggal terutama di ‘negara’ absolut namun secara bersamaan menjadi sangat belum selesai di tingkat manusia.

Tantra mengatakan ‘mulailah dari mana anda berada ‘ dan di dunia modern, kita umumnya diserap di pusat-pusat yang lebih rendah bersama ornamen-ornamennya, jadi ini adalah di mana kita mulai dan inilah mengapa jalan Tantra tampaknya lebih pas dan praktis dari jaman ke jaman. Dalam Tantra kita menggunakan tingkat di mana kita sudah hidup tanpa menyangkal atau menindas apa pun dan memulai jalan spiritual kita dari sana.

Dalam Vedanta murni, chakra dan elemen halus tidak didekati secara langsung atau dengan sengaja seperti yang akan kita lakukan dalam yoga dan Tantra. Namun, sistem chakra yang tidak sengaja dan tidak terhindarkan sedang berperan.

Secara kasar berbicara melalui mempelajari kitab suci seseorang akan mengaktifkan chakra Ajna, melalui doa hati terbuka (chakra anahata dimurnikan). Demikian pula melalui pengabdian seseorang membuka dan memurnikan hati, melalui nyanyian, emosi dapat dimurnikan dan seseorang secara tidak sengaja bekerja dengan tenggorokan, jantung dan chakra lainnya, melalui meditasi dan wawasan seseorang mengaktifkan chakra ajna dan seterusnya.

Cakra kita secara rutin dan tidak sadar diaktifkan dalam aktivitas kehidupan sehari-hari, jadi tentu saja chakra diaktifkan dengan kuat oleh latihan spiritual yang disengaja. Tradisi lain mungkin tidak menggunakan terminologi Tantra atau memiliki pengetahuan tentang chakra, namun demikian, menurut perspektif tantra, chakra tetap diaktifkan.

Tanpa menyebutnya anahata chakra (atau menggunakan mantra untuk anahata atau memvisualisasikan warna itu) atau bahkan memahami hal seperti chakra, kenyataannya adalah bahwa jika seseorang bernyanyi, berdoa dan mencurahkan hati seseorang untuk Tuhan (dalam bentuk apa pun) akan merasakan energi dalam anahata. Akhirnya hatimu akan penuh dengan pengabdian, dengan apa yang disebut dalam bhakti yoga.

Secara signifikan, chakra yang lebih rendah yang dapat menjadi gudang emosi negatif termasuk kecemasan, depresi, rasa malu dan sebagainya, tidak secara langsung dibahas dalam Vedanta atau di banyak jalur spiritual lainnya yang mendukung pendekatan transendental. Ini mungkin karena kenyataan bahwa kehidupan dan tempat-tempat di masyarakat jauh lebih sederhana di zaman kuno daripada sekarang dengan semua tekanan hidup modern, kita memiliki masalah sekarang yang tidak bisa dipahami dari waktu ke waktu. Ego modern lebih kompleks dan kontribusi pendekatan psikologis modern telah menjadi faktor penting dalam efisiensi ‘teknologi’ spiritual tradisional untuk menghadapi gangguan di pusat-pusat yang lebih rendah ini.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan