Dasar Sistem Tantra dalam Yoga


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Yoga Tantra

Ketika kita mengatakan bahwa bentuk yoga itu Tantra, apa yang kita maksud? Hatha yoga misalnya, adalah praktik spiritual bentuk Tantra karena ia melibatkan dimensi nyata. Itu dimulai dengan tubuh dan energi di dalamnya, untuk menyelaraskan dengan energi universal yang halus dan kemudian ‘mencapai’ yang tidak nyata.

Hatha yoga adalah suatu bentuk sadhana (latihan spiritual) tampaknya telah hilang di hampir semua kelas yoga hatha modern di mana kini yoga diajarkan semacam aerobik atau kalistenik dan fokusnya lebih bersifat fisik daripada spiritual. Kesadaran dan konsentrasi pada aspek spiritual tidak ditekankan demi mendapatkan fleksibilitas, kekuatan dan memiliki keselarasan yang sempurna. Dengan memusatkan pada tubuh fisik pasti dapat mencapai keheningan dan kesadaran yang meningkat tetapi dimensi spiritualnya hilang.

Swami Satyanada mengatakan bahwa kesadaran adalah alfa dan omega dari yoga dan bahwa tanpa kesadaran tidak ada yoga. Yang menimbulkan pertanyaan; kesadaran akan apa? Otot-otot, ligamen dan kerangka seperti yang biasa diajarkan? Nafas ? Peregangan?

Tantra membutuhkan apresiasi dari Siwa dan Sakti , yang dalam Hatha yoga berarti harus ada kesadaran akan dimensi spiritual dan juga fisik. Sistem tantrik tradisional lebih banyak berurusan dengan dimensi spiritual. Jika kita lupa bahwa yoga adalah bentuk sadhana dan merupakan ekspresi dari tantrashashtra (yaitu Ini adalah penerapan prinsip tantrik) maka dipertanyakan apakah istilah yoga bahkan berlaku untuk jenis ekstrapolasi modern ini.

Mempraktikkan asana, fokus perhatian haruslah pada pengaktifan chakra-chakra tertentu dan pergerakan prana dalam sistem seseorang, sementara juga mengenali dan memanfaatkan berbagai energi universal. Yogi dapat menjadi peka terhadap energi bumi yang naik ke dalam tubuh atau energi kosmik yang turun ke dalam tubuh dan seterusnya.

Bahkan dalam Yoga Sutra, teks Raja yoga, Patanjali mengatakan bahwa selama asana (artinya dalam hal ini postur duduk), fokus yogi harus berada di alam semesta.

Yoga mengatakan bahwa manusia memiliki lima tubuh (kosha), masing-masing bergetar dengan kecepatan yang berbeda. Setiap kosha menandakan dimensi kesadaran yang lebih halus, yang pertama adalah tubuh fisik yang dikenal sebagai annamaya kosha ; tubuh atau selubung terbuat dari makanan ( anna ). Yang kedua adalah tubuh yang terbuat dari prana (energi), ini adalah pranamaya kosha yang meliputi tubuh fisik dan meluas di luarnya selama beberapa inci.

Jadi merasakan detak jantung fisik di dada sangat berbeda dengan mengalihkan kesadaran ke chakra anahata, chakra jantung, atau ke Hridaya-akasha , medan energi halus dari hati spiritual. Chakra Anahata bersama dengan semua chakra lainnya tidak ada dalam tubuh fisik, dan tentu saja tidak ada organ fisik yang disebut chakra meskipun ada kelenjar dekat dengan sebagian besar chakra yang sesuai dengan fungsi masing-masing chakra. Chakra dikatakan ada di tubuh prana (yang menembus tubuh fisik) dan meluas ke tubuh yang lebih halus.

Dengan memusatkan perhatian pada energi dan chakra, seseorang menempatkan diri dalam resonansi dengan arus universal bermanfaat tertentu yang ada tidak hanya pada tingkat tubuh prana tetapi juga pada lapisan yang semakin halus saat mereka bergerak melalui berbagai selubung keberadaan kita.

Kosha ketiga adalah Manomaya, dimensi pikiran bawah, yang menggabungkan kecerdasan, akal budi, konsep dan memori. Tubuh keempat adalah Vijnanamaya kosha yang merupakan tubuh pengetahuan yang lebih tinggi, kesadaran intuitif dan pemahaman abstrak. Tubuh yang paling halus adalah anandamaya kosha. Ini pada dasarnya adalah tubuh cahaya universal murni di bidang kebahagiaan spiritual, di luar jangkauan bahasa.

Semua tubuh ini ada dalam alam Shakti dan mampu merasakan keheningan yang mendasarinya dan menyaksikan kesadaran di bawah dan menyelimuti energi-energi halus ini adalah kesadaran Siwa, yang tak berbentuk. Tanpa keduanya tidak ada yoga.

Dalam sistem yoga Tantrik seseorang dapat secara bersamaan fokus pada napas dalam yang halus untuk bergerak lebih dalam ke kesadaran akan aspek energetik dari latihan. Seseorang dapat menggunakan napas sebagai tongkat penyangga untuk mengakses dan menembus chakra dengan secara sadar menempatkan kesadarannya pada kendaraan ini.

Tantra Vijnana Bhairava mengungkapkan cara menakjubkan lainnya di mana nafas dapat digunakan. Ini dapat diterapkan dalam meditasi, kehidupan sehari-hari atau dalam praktik hatha yoga untuk mengakses yang tak berbentuk (Bhairava dan Bhairavi tidak lain adalah Shiva dan Shakti).

Penggunaan mantra sambil menempatkan tubuh dalam bentuk tertentu adalah aspek yang unik dan kuat dari tantrik hatha yoga.

Demikian pula dengan memfokuskan pada chakra khusus dan memvisualisasikan bentuk geometris tertentu, potensi praktik meningkat. Praktisi dapat memvisualisasikan Yantra sederhana atau mandala pada titik chakra atau mungkin nyala lilin bergerak sepanjang tulang belakang dalam ritme dengan nafas.

Begitu juga dalam hatha yoga dan yoga nidra seseorang dapat memvisualisasikan energi yang bergerak di sekitar tubuh dalam berbagai sirkuit untuk membawa getaran bermanfaat ke dalam tubuh, mengintensifkan aktivasi chakra tertentu dan memurnikan jalur energi yang dikenal sebagai nadi.

Sebagai contoh ketika mempraktikkan uddiyana bandha (mengunci perut untuk menyublimasikan energi rendah hingga pusat-pusat yang lebih tinggi), seseorang memvisualisasikan energi yang mengalir dari chakra yang lebih rendah ke chakra yang lebih tinggi, merasakan energi ini bergerak dan beberapa akan memvisualisasikannya sebagai cahaya atau warna.

Dengan putaran melalui memvisualisasi chakra yang berdenyut dan berkembang, energi dimurnikan dan diimbangi oleh cahaya kesadaran

Apapun teknik Tantrik yang digunakan, tujuannya adalah untuk bergerak ke aspek yang lebih halus dari kepribadian manusia, di luar batas-batas tubuh fisik, pikiran atau emosi. Jadi dalam Yoga Tantra seseorang dapat berlatih hatha, kundalini maupun raja yoga dengan fokus pada ke dalam keheningan, terpaku pada kedalaman halus dari kehadiran sadar dan menggunakan bentuk investigasi Diri yang halus; intuisi ke ‘Siapa aku?’, ‘Apa aku?’

Pendekatan Jnana yoga ini kadang-kadang digunakan ketika chakra tertentu diaktifkan atau sementara tetap fokus dalam hati spiritual (Hredaya), titiak dalam kepala (ajna) atau daerah lainnya. Sesuai dengan petunjuk banyak guru yang tercerahkan, metode penyelidikan batin yang halus ini menyebabkan kesadaran berakar pada yang tidak terwujud, terbebas dari keberadaan material yang murni, satu dengan Shiva-Shakti.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan