Terjemahan Teks Tantra Gandharva


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Gandharva Tantra adalah karya penting Shri Vidya dan mengikuti Vamakeshvari Tantra.

Berbeda dengan Agama, Tantra Gandharva dimulai dengan dua bait, pertama hormat kepada dewa Ganesha dan yang lainnya doa memohon perlindungan Dewi Kundalini. Tradisi mengenai kemunculan Tantra adalah dari orang bijak Vishvamitra, yang iri dengan kekuatan kenabian Vasishtha, melakukan penebusan dosa yang sulit, bahkan dengan gagal mencapai kesetaraan dengan Vasishtha ia pergi ke Utara dan meminta bantuan Dattatreya yang menghiburnya dan mengungkapkan Tantra Gandharva yang telah ia dengar dari Nandikeshvara. Tantra adalah dalam bentuk dialog antara Siwa dan Parwati.

Selama seorang terkontaminasi oleh gagasan tentang aku atau milik-ku, Diri tidak akan ditemukan karena ia berada di luar kesadaran dan tidak dapat direalisasikan sebagai diri. – Tripurarahasya IX, 13

Bab 1

Ini dimulai dengan pertanyaan dari Parvati tentang Brahman, Yoga dan Tubuh. Shiva hanya mendefinisikan Brahman. Setelah itu Parvati bertanya setelah beberapa pengetahuan rahasia yang akan memungkinkan manusia untuk dibebaskan dari perbudakan tindakan sambil menikmati berkat-berkat kehidupan duniawi.

Shiva mengatakan bahwa pengetahuan Tantra adalah Tritunggal sebagai Tamasik, Rajasik, dan Sattvik yang masing-masing mengarah ke neraka, surga, dan emansipasi. Dia menyarankan agar kehati-hatian diambil untuk menolak yang pertama dan memberi tahu bahwa pokok permasalahan Tantra sudah diungkapkan oleh-Nya kepada Krishna, putra Devaki dan ke Nandikeshvara.

Yang pertama mengaitkannya dengan Brahma dan yang kedua dengan Pushpadanta dan melaluinya dengan Gandharva. Orang bijak menerimanya dari Brahma dan Indra dari Angira dan Sukra. Hasilnya adalah semua orang berpikiran saleh termasuk bahkan Namuchi dan iblis-iblis lainnya dan musuh abadi yang terakhir, yaitu Indra dan dewa-dewa lain kehilangan posisi tinggi mereka. Brahma, mengasihani mereka pergi ke Shiva dan menceritakan keluhan para Dewa.

Shiva, akibatnya mengungkapkan kurang lebih untuk menipu iblis. Di antara ini disebutkan Pashupata-Saiva, Vaisheshika, Nyaya, Samkhya, Charvakas, dan Bauddha.

Bab 2

Dalam percakapan ini Parvati meminta Shiva untuk menghilangkan keraguan yang disebutkan dalam Patala pertama tentang pengetahuan Shakti. Shiva menyetujui permintaan itu dan menceritakan pentingnya penyembahan Shakti sebagai Turiya.

Dia (Tripurasundari) disebut Kameshvari yang pertama. Bhagamalini yang kedua, Vajreshvari yang ketiga dan Turiya (yang keempat). Setelah ini Shiva mengungkapkan Mantra yang disebut Panchadasi Vidya. Hal yang sama terdiri dari tiga bagian. Yang pertama disebut Vagbhava, karena memberikan misteri atas semua bentuk ucapan. Ini dibaca sebagai ka e ii la hriim. Yang kedua dengan nama Kamaraja dan terdiri dari enam huruf ha sa ka ha la hriim. Yang ketiga bernama Shaktibija yang terdiri dari empat huruf sa ka la-hriim.

Panchadasi dalam bentuk ini dikenal dengan nama Kamaraja-vidya. Bentuk-bentuk yang sama masing-masing disembah oleh Lopamudra, Shiva dan Shakti adalah sa ka la hriim, ha sa ka ha la hriim, sa ka la hriim, ha sa ka ha la hriim, sa ka la hriim; sa ha ka la hriim, ha sa ka ha la hriim, sa ka la hriim.
Kemudian muncullah Shodashi yang dibaca sebagai hriim ka e ii la hriim ha sa ka ha la hriim sa ka la hriim. Bentuk kedua dari yang sama disebut Chintamani dibaca sebagai shriim ka e ii la hriim ha sa ka ha la hriim sa ka la hriim.

Shodashi yang sama ketika dibaca sebagai hriim shriim ka e ii la hriim ha sa ka ha la hriim sa ka la hriim disebut Saptadashi. Rajarajeshvari dibaca sebagai shriim hriim kliim sauh om hriim shriim ka e ii la hriim ha sa ka ha la hriim sa ka la hriim shriim hriim om sauH aim kliim hriim shriim.

Bab 3

Dalam Patala Shiva ketiga mengungkapkan Panchami Vidya yang terdiri dari lima Kuta. Disebut demikian karena seluruh dunia terdiri dari lima elemen; Bumi, Air, Api, Udara dan Langit yang diwakili oleh lima Kuta yang masing-masing dipimpin oleh Shakti Brahma, Wisnu, Rudra, Isvara, dan Sadasiva. Ini adalah Kameshvari, Vajreshvari, Bhagamalini, Tripurasundari dan Para.

Vidya harus dibaca sebagai ka e ii la hriim, ha sa ka la hriim, ha ka ha la hriim, ka ha ya la hriim, ha ka la sa hriim. Setelah ini, ikuti uraian tentang cara Sadhaka mempraktikkan Vidya dan kekuatan-kekuatan yang muncul sebagai akibatnya. Ekadashaksari atau mantra sebelas huruf adalah yang terakhir. Ini dibaca sebagai ka la hriim, ka ha la hriim, sa ka la hriim.

Bab 4

Dalam Patala ini diberikan Kavacha dari Rajarajeshvari yang disebut Trailokyamohana. Orang bijak dari Kavacha adalah Siwa, meter Virat, dan Dewi Mahatripurasundari. Kavacha dikatakan memiliki berbagai jenis khasiat yang dirinci dalam teks. Ini berkhasiat tidak hanya ketika dipraktekkan tetapi juga ketika ditanggung pada bagian tubuh yang berbeda setelah ditulis pada pohon birch. Cara penulisan adalah bahwa nama-nama praktisi dan objek latihan ditulis dalam segitiga Shrichakra, Mulamantra datang di bagian atas dan di sekitarnya alfabet dan di sekitar alfabet Kavacha.

Bab 5

Dalam Shiva ini menggambarkan cara di mana Shri-chakra harus ditarik dan para dewa yang berbeda harus menerima ibadah mereka di sembilan bagian komponen Shri-chakra. Shri-chakra harus digambar di atas lempengan logam atau bumi dengan timah merah oleh pena emas. Dewi dikatakan memiliki tiga bentuk, fisik, mental dan kognitif.

Yang pertama diwakili oleh Mudra, yang kedua oleh Yantra dan yang ketiga oleh Mantra. Mahatripura-Sundari yang duduk di pangkuan Mahashiva harus disembah di Binduchakra atau pusat. Para gadis yang membentuk enam anggota tubuh Mahatripura-Sundari Sarvajna dll.

Lima belas Kala atau lima belas vokal harus disembah dalam segitiga, lima di sisi kanan dan lima di sisi kiri dan lima di pangkal segitiga. Keabadian Datal harus disembah melalui media wanita.

Dewa yang hadir. Tiga persegi panjang yang disebut chakra Trailokyamohana masing-masing dipimpin oleh Brahma, Wisnu dan Siwa. Sang Buddha, dan 10 Yogi, Anima dll. Harus beribadah di kotak luar; di bagian dalam persegi panjang delapan Ibu Brahmani ke Mahalakshmi dan di bagian paling dalam Mudradevi Sanksobhini dll.

Semua Dewa dari tiga persegi panjang yang disebut di atas pergi dengan nama Prakatayogini. Dalam lotus enam belas petal yang disebut Chakra Sarvashapuraka, Brahma dan enam belas Guptayogini Kamakarshanika dll harus disembah. Delapan Guptatara Yogini dan Shiva menerima pemujaan mereka di lotus delapan petal yang disebut Sarvasankshobhana. Dalam sosok empat belas sisi yang disebut Chakra Sarvasaubhagyadayaka, dewa Surya atau dewa matahari dan Sampradayayoginis, Sarvasankshobhini, dll. Mendapatkan pemujaan mereka.

Kulakaula Yogini dan Narayana disembah di decagon luar yang disebut Sarvarthasadhaka dan di decagon batin Nigarbha Yogini. Dalam segi delapan yang disebut Sarvarogahara Chakra Rahasya Yogini Vasini dll menerima ibadah mereka. Para Dewa senjata Paramashiva dan Mahatripura-sundari menerima pemujaan mereka di luar segitiga. Kameshwari, Vajreshvari dan Bhagamalini yang merupakan 3 Shakti masing-masing dari Rudra, Visnu dan Brahma disembah di puncak sisi kiri dan kanan dari segitiga yang disebut Chakra Sarvasiddhiprada. Shakti ini disebut Atirahasya Yogini.

Di tengah segitiga atau Chakra Bindu Paraparahasya Yogini Mahatripurasundari adalah untuk menerima ibadahnya. Penyembahan Mahatripurasundari ada tiga; Para, Apara dan Parapara. Di Apara, praktisi harus menyembahnya identik dengan Kundalini di tubuhnya. Di dalam Apara ia akan menerima ibadatnya di Shri chakra dengan semua barang ibadah yang diperlukan. Bentuk ibadah ketiga mencakup aspek dalam dan luar dari ibadah.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan