Tantra di Jaman Kali Yuga


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Tantra adalah sistem pencerahan Diri tertua dan paling ilmiah, yang berasal bahkan sebelum Veda. Untuk waktu yang lama, sains yang kuat ini tetap terlupakan, bahkan sampai sekarang mereka yang seharusnya mempraktikkan Tantra di kehidupan sosial sudah tidak tersentuh. Orang-orang menganggap Tantra lebih ke jenis sihir atau mistik, sehingga mereka memiliki gagasan yang sangat aneh tentang apa itu Tantra. Oleh karena itu perlu untuk menganalisis dan memahami ilmu tantra.

Tantra berkembang di zaman kuno dari keinginan orang-orang untuk memahami perilaku psikis pikiran. Misalnya, orang-orang tertentu memasuki trans dan melakukan mukjizat yang tidak dapat mereka capai dalam keadaan biasa. Mereka membuat ramalan dan prediksi yang kemudian menjadi kenyataan. Bagaimana pikiran dapat memiliki pengetahuan ini, kapasitas yang lebih besar ini? Fenomena yang tidak dapat dijelaskan ini sebenarnya yang menyebabkan orang menemukan Tantra.

Bahkan, inilah yang telah terjadi saat ini, di zaman Kali Yuga. Selama paruh pertama abad ini, fenomena psikis sama sekali tidak dapat diterima, dan dianggap bahwa yang mengalaminya sampai masuk ke rumah sakit jiwa. Baru pada paruh kedua abad ini pusat-pusat penelitian didirikan di New York, Jenewa, Tokyo, dan banyak tempat lain di dunia untuk menyelidiki dan menjelajahi kemampuan psikis pikiran. Perlahan-lahan mereka sampai pada kesimpulan bahwa pikiran manusia yang tidak sadar adalah sesuatu yang sangat dapat dipertahankan dan misterius.

Di jaman ini, kebangkitan Kundalini yang besar sedang mulai terjadi. Ketika seorang melihat kebangkitan akan Kundalini, sebuah kesan muncul di benaknya saat Kali yang ganas berdiri sebagai bagaian dari Shiva. Beberapa dekade yang lalu, ketika pertama kali melihat gambar itu, tidak berpikir akan pernah mengerti akan hal itu. Tetapi, para ilmuwan melaui sainsnya telah dapat memisahkan atom, melepaskan energi dari pangkalnya. Ini membuat pentingnya gambar itu sangat jelas bagi praktisi. Energi berkuasa atas materi dan pikiran lebih mampu daripada tubuh materi. Tantra telah mengambil prinsip ini bahkan selangkah lebih maju dan memisahkan pikiran dari modifikasi, sehingga melepaskan kekuatan energi yang lebih besar.

Perluasan pikiran

Arti etimologis Tantra adalah perluasan pikiran dan pembebasan energi. Dalam Tantra, ekspansi dan pembebasan terjadi di alam pikiran. Untuk membebaskan energi, hal pertama adalah memperluas pikiran. 

Pikiran dibatasi oleh kondisi, karena masyarakat, budaya, adat istiadat, ideologi politik, dan begitu banyak keinginan pribadi, pikiran sangat terkondisi dan tidak dapat bergerak keluar dari wilayah kebiasaannya.

Pikiran biasa bergantung pada indera untuk pengetahuan, dan jika mereka tidak bekerja sama, tidak dapat berfungsi sebagai cognise atau mempersepsikan. Bahkan jika kita memisahkan indra, kita masih memikirkan hal-hal terbatas seperti makan siang, makan malam, bisnis, rumah, dapur, suami, istri, cinta, perceraian, dll. Inilah batas pikiran. Persepsi membentuk batas dan indera tidak dapat melampaui itu. Paling-paling kita bermimpi dan memiliki persepsi.

Ada tingkat pengalaman lain, tetapi pikiran tidak mampu melihatnya. Kita tidak dapat memperluas kemampuan mental di luar jangkauan yang diberikan. Untuk melihat di luar jarak tertentu kita harus dapat meningkatkan dan memperbaiki kapasitas persepsi atau bahkan kita harus memiliki seperti teleskop. Kita tidak dapat melihat virus dan bakteri dengan mata telanjang. Jika ingin melihat entitas sekecil itu, kita harus memperbesar kapasitas persepsi kita atau kita harus menggunakan mikroskop.

Pikiran bekerja dalam area yang pasti dan tidak di luar itu, tetapi kerja pikiran dapat berkembang. Pikiran tidak memiliki batasan. Itu dapat melakukan perjalanan waktu baik ke masa lalu ataupun masa depan. Ini bukan hanya kumpulan kebiasaan, proses berpikir atau emosi. Ini hanya modifikasi pikiran dan bukan pikiran. Ini adalah vritti pikiran, manifestasi dari luar pikiran.

Pikiran adalah chitta, yang berarti kesadaran. Seseorang dapat memperluas kesadaran di luar objek indera. Bisakah kita memvisualisasikan hal-hal yang tidak tunduk pada organ indera? Tidak! Kita tidak dapat melihat suara di luar dan di bawah kisaran tertentu karena kita terbatas.

Menurut Yoga Sutra Patanjali , pikiran memiliki lima model reaksi. Dengan kata lain, pikiran memperoleh pengetahuan dalam lima cara berbeda, dan ini adalah batas pikiran. Ketika batas itu dilanggar dan pikiran mampu berfungsi di luar panca indera, maka dikatakan pikiran telah melampaui penghalangnya (maya).

Pikiran ini, yang telah direalisasikan sebagai sumber pengetahuan dan energi yang sangat kuat, ditangkap oleh keterbatasan indera manusia. Lima karmendriya (organ motorik) dan lima gyanendriya (organ sensorik) memberikan batasan pada pikiran. Jika seorang dapat menarik indera dengan praktik pratyahara dan Dhyana, pikiran akan terdiam, Vritti menghilang. Indera adalah faktor utama penyebab Vritti.

Selain indera ada hal-hal lain yang menangkap pikiran dan apa itu? 

Mereka adalah samskara, arketipe yang menghalangi gerbang. Mereka tidak akan membiarkan energi mental dilepaskan. Kita tidak memiliki kendali atas karma dan samskara, karena kita tidak menyadarinya. Pola dasar ini, karma-karma yang tak terlihat ini, gudang dari akumulasi, akuisisi, dan warisan total manusia ini tidak diketahui oleh kita. Setiap kali kita ingin melepaskan pikiran, para samsara datang dan menangkapnya, mereka tidak membiarkan pikiran keluar.

Kita dapat menerima panggilan telepon karena kita terhubung ke jaringan telepon. Tetapi jika kita memutuskannya, kita terisolasi dan tidak menerima panggilan. Demikian pula, kita harus mengisolasi otak. Pikiran dan sistem saraf, yang membawa impuls-impuls penting, harus dihalangi. Itu terjadi ketika kita berlatih meditasi, pranayama maupun japa dengan mantra. Terkadang itu terjadi dengan sendirinya. Ini disebut ekspansi dan yang terjadi adalah kita mengalami hal-hal ini yang tidak dapat dialami melalui indera. Terkadang kita dapat mendengar suara atau melihat warna aura.

Ekspansi dicapai dengan meningkatkan kekuatan persepsi. Dengan membiarkan pikiran memikirkan hal-hal yang belum kita ketahui, melihat hal-hal yang belum pernah kita lihat, mendengar hal-hal yang belum pernah kita dengar, dan mengalami hal-hal yang benar-benar baru. Ketika pikiran mengembang, kita melihat segala sesuatu dalam dimensi yang sama sekali baru; inilah yang oleh generasi muda disebut ‘perjalanan’.

Pembebasan energi

Ketika pikiran telah berkembang, proses pemisahan dimulai. Pada satu titik energi itu dibebaskan. Dalam fisika, energi yang terkandung dalam materi terbebaskan. Ketika kita memegang materi di tangan, kita tidak melihat energi. Namun dalam proses ilmiah fisi dan fusi, energi dibebaskan dari cengkeraman materi. Jadi dalam pikiran, ada energi lain yang harus dilepaskan. Itu disebut pembebasan energi.

Oleh karena itu, dalam Tantra, kita memiliki dua elemen penting, satu adalah Shiva dan yang lainnya juga adalah ShaktiShiva mewakili kesadaran dan energi adalah ShaktiShiva adalah yang tidak berbuat, tidak menikmati. Itu hanya pelihat, saksi; ia tidak melibatkan dirinya dalam karma. Kesadaran atau purusha ini tidak terpengaruh; itu selalu sama dan di mana-mana, dan tidak masalah apakah itu tidak aktif dalam materi atau tanpa materi.

Shakti adalah dewi tertinggi dalam Tantra, dipahami sebagai kekuatan kreativitas. Tujuan dari tantra adalah pembebasan Shakti. Dalam Tantra ada sembilan shakti agung yang dikenal sebagai Nava Durga, berbagai bentuk Shakti. Untuk mengembangkan shakti ini, ada enam belas sistem yang dikenal sebagai mahavidya. Dalam ilmu ini kita tidak mementingkan energi alami, tetapi dengan energi non-material. Semua praktik Tantra dimaksudkan untuk mengekstraksi energi ini dari tubuh materi.

Shakti ada dua – aspek material dikenal sebagai prakriti dan aspek aktif sebagai shakti. Dalam Tantra, yang terjadi adalah bahwa Shakti, energi aktif, harus dibebaskan dari purusha, kesadaran, dan juga dari Prakriti, materi. Bayangkan bahwa di dalam diri ada purusha, atma, atau Shiva. Di dalam dirimu juga ada sifat prakriti, bermain melalui tubuh, pikiran, dan indera. Dalam Prakriti, shakti disembunyikan. Shakti ini harus dipisahkan dari purusha dan juga dari Prakriti. Konsep ini sangat sulit untuk dipahami. Seluruh manusia dan ciptaan adalah interaksi antara purusha dan prakriti saja; bukan antara purusha dan shakti. Hanya dalam seorang yogi yang hebat interaksi terjadi antara purusha dan shakti, yang disebut persatuan Shiva dan Shakti.



Buku Siva Sutra
Meditasi-Yoga menuju Realisasi Diri

Śiva Sūtrā

Detail Buku

Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan