Terjemahan Teks Tantra Gandharva


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Bab 11

Dalam Patala ke 11 dijelaskan pertama-tama Nyasa dari (1) Asana, (2) Vasinyadivagdevata, (3) Mulanga, (4) Navayoni, (5) Chaturvyuha, (6) Tattvanyasa, (7) Mulavidya, dan (8) Sammohana.

Yang pertama Asanas, yaitu Amritarnavasana, Potambujasana, Atmasana, Chakrasana, Sarvamantrasana, Sadhyasana, Sadhyasiddhasana, Paryankashaktipithasana, dan Mahapretasana masing-masing dipimpin oleh Tripura, Tripureshvari, Tripurasavariini, Tripuravasini, Tripurashur, Picura Tripur direnungkan pada kaki, lutut, paha, pinggul, bagian pribadi, Muladhara, pusar, jantung dan rongga di kepala.

Mantra yang akan digunakan adalah: (1) am a sam sauH tripuraamRitaarNavaasanaaya namah (2) aim kliim sauh tripureshvariipotaa, nujaasanaaya namah (3) hriim kliim sauh tripurasundaryaataryaasanamah (4) aim hvliim hsauh tripuravaasiniichakraasanaaya namah (5) hsaim hskliim hssauh tripurashriisarvamantraasanaaya namah (6) hriim kliim blem tripuramaaliniisaadhyaasanaaya namah (7) hriim shrii.

Yang kedua, delapan dewi wicara harus direnungkan sebagai dewa ketua (1) Vokal, (2) Gutturals, (3) Palatal. (4) Lingual, (5) Dental, (6) Labial, (7) Semi-vokal, dan (8) Aspirasi. Nama, tempat duduk, dan Kutas mereka adalah (1) Vashini, rongga kepala, rbluum (2) Kameshvari, dahi, klhriim (3) Modini, tengah atau alis, nvliim (4) Vimala, throat yluum (5) Aruna, hati, jmriim (6) Jayini, pusar, hasalavayuum (7) Sarveshvari, Linga, jhamarayuum (8) Kaulini, di bawah Linga, kshmriim.

Yang ketiga, keenam tungkai yaitu jantung, kepala, seberkas rambut di kepala, baju besi, mata dan senjata harus terletak di lima jari tangan dan telapak tangan dan punggungnya. Saat melakukannya, praktisi akan bergumam dalam setiap kasus mantra Shrividya dua kali. Enam pose tangan ditentukan untuk enam anggota badan ini, tiga jari – tengah, cincin dan telunjuk untuk Hridaya; dua jari – pertengahan dan telunjuk untuk Shiras; jempol untuk Shikha; sepuluh jari untuk Kavacha, tiga di atas disebut untuk mata dan dua di atas disebutkan untuk Astra.

Yang keempat, Vashini. Harus direnungkan di berbagai bagian tubuh yang disebutkan diatas dan gumaman ketiga Kuta Shrividya harus dilakukan dalam setiap kasus.

Yang kelima, empat bentuk Mahatripurasundari yaitu Kameshvari, Vajreshvari, Bhagamalini dan Mahatripurasundari harus direnungkan di bawah Lingga, di jantung, di tengah alis dan di rongga di kepala dengan empat pusat terkenal dari ibadahnya dan para imam mereka. Mantra untuk bergumam adalah (1) aim agnichakre kaamagiripiiThe mitreshanaaathaatmake kaameshvariirudraatmashakti shriipaadukaayai Namah (2) kliim suuryachakre jaalandharapiiThe ShaShThiishanaathaatmakam vajreshvariiviShNavaatmashakti shriipaadukaayai Namah (3) Sauh somachakre puurNagiripiiThe uDDiishanaathaatmakam bhagamaaliniibrahmaatmashaktishriipaadukaayai Namah (4) turyabiijam brahmachakre uduyaanapiiThe charyaanaathaatmake parabrahmaatmashaktishriipaadukaayai namah.

Yang keenam, tiga Tattva Atma, Vidya dan Shiva ditempatkan di tiga bagian tubuh, yaitu. (1) dari kaki ke tempat di bawah Lingga, (2) dari sana ke hati, (3) dari jantung ke tengah alis, mengucapkan mantra berikut:

  1. aim aatmatattvavyaapikaayai mahaatripurasundaryai namah
  2. kliim vidyaatattvavyaapikaayai mahaatripurasundaryai namah
  3. sauh shivatattvavyaapikaayai mahaatripurasundaryai namah

Yang ketujuh, ketiga Kuta Shrividya harus ditemukan. di tangan. secara individual dan bija keempat adalah menempatkannya di rongga kepala. Lima belas suku kata dari Panchadasi terletak di rongga di kepala, Muladhara, jantung, mata, telinga, mulut, lengan, punggung, lutut, dan pusar.

Yang kedelapan, praktisi harus menganggap dirinya diberkahi dengan tubuh mantra dan bermeditasi pada Shri vidya dalam bentuk mantra. Sementara ini sedang dilakukan, Yonimudra harus ditempatkan di rongga kepala, dahi, tengah alis, wajah dan hati.

Apa yang telah dijelaskan di atas berkaitan dengan ibadah eksternal. Mengenai internal, praktisi pertama-tama harus memurnikan pikiran dan jiwanya melalui pranayama yang dikatakan memiliki nilai tertinggi dalam wilayah spiritual. Dengan Prana berarti nafas kehidupan dan oleh Ayama kontrolnya. Pranayama terdiri dari tiga fungsi – inhalasi, pernafasan dan retensi.

Kebangkitan Kundalini.

Saat melakukan pranayama yang disebutkan di atas, praktisi harus bergumam secara mental baik keseluruhan mantra atau suku kata awalnya. Kundalini yang terbengkalai di Muladhara harus direnungkan sebagai nyala api merah tipis yang naik ke atas ketika dibangunkan dengan bantuan OMkara dan menembus enam pusat kehidupan dalam perjalanan ke atas, hingga mencapai Siwa dan menjadi satu dengan Dia dalam kebahagiaan.

Dari sana dia turun lagi melalui jalan yang sama ke Muladhara. Kundalini saat bergerak dari Muladhara ke jantung menerima nama vahni-kundalini yang berapi-api, dari jantung ke tenggorokan surya-kundalini menjadi matahari dan dari tenggorokan ke kepala soma-kundalini menjadi bulan. Ketiga Kuta itu masing-masing berasimilasi dengannya di tiga tempat yang disebutkan di atas.

Di Bindu, Meditasi Kundalini yang merupakan penyembahan batin, membantu praktisi untuk memperoleh kebebasan dari segala dosa.

Bab 12

Persembahan mental untuk ibadah dan pendekatan mental untuk penyatuan dengan Mahatripurasundari dijelaskan secara panjang lebar.

Yang pertama, praktisi duduk di Asana yang ditentukan menjaga tubuhnya tegak dan dengan tangan penuh bunga merah ditempatkan di dekat jantung, menutup mata dan merasakan seolah-olah kehadiran Mahatripurasundari yang agung di dalam hati, menawarkan beribadah kepada dia dengan mental 16 syarat ibadah.

Yang kedua, yaitu Dhyanayoga, praktisi harus memilih tempat yang sepi dan menempatkan dirinya dalam posisi tertentu dengan semua operasi mentalnya dikendalikan. Dia harus merasakan kesatuan dengan Diri Transendental melalui introspeksi absolut. Untuk naik ke tingkat kesadaran itu, ia harus menyerap unsur-unsur berbeda di mana dunia tersusun dalam sebab tanpa sebab.

Urutan di mana evolusi ini diserap dari berikut ke sebelumnya diberikan sebagai berikut:

Elemen bumi menyatu dalam air, air dalam api, api di udara, udara di dalam eter, eter dalam pikiran, pikiran dalam ego, ego dalam manifes. Hal yang nyata di dalam yang tidak terwujud, dan yang tidak terwujud dalam Diri yang Tertinggi.

Setelah meditasi absorptif berakhir, ia harus memikirkan evolusi. Dalam hal ini ia harus memikirkan evolusi dunia dari sebab tanpa sebab melalui materi, ego, pikiran dll hingga Kalagnirudra, Adhara-shakti dalam bentuk buaya dan gigi babi hutan yang memegang bumi. Di sana ia harus memikirkan nektar-samudera, pulau karang, bukit emas, taman surgawi Kalpodyana dan aliran sungai dan danau.

Di pantai yang tertinggi di antara danau-danau, ia harus membayangkan keberadaan pohon pemberi keinginan dengan paviliun permata dengan empat gerbang dilengkapi dengan pintu berlian dan ambang batu karang serta bagian-bagian dekoratif lainnya.

Setelah melakukannya, ia membayangkan kehadiran satu lotus besar yang terlampir di tempat lain di tengah Simhasana yang disusun pada platform permata di dalam paviliun yang dijelaskan di atas. Teratai luar mewakili semua elemen, bohlam kebahagiaannya, tangkainya kesadaran, semua evolusi

Prakriti yang menghasilkan 32 daun dan 50 huruf yang melengkapi pericarp lotus. Di dalam lotus dia harus memikirkan matahari, bulan dan api yang ditempatkan di bawah yang lain. Dalam bola api ada massa cahaya segitiga yang ditanggung oleh lima karana. Di tengah-tengah segitiga ini berdiri lotus ketiga di mana praktisi harus memikirkan tujuh dewi Tripura ke Tripuramba.

Yang terakhir, deskripsi yang indah dari setiap bagian tubuh diberikan secara rinci dalam teks. Sambil berpikir demikian, praktisi harus menyatu dengan Mahatripurasundari. semua evolusi Prakriti menghasilkan tiga puluh dua daun dan lima puluh huruf yang melengkapi pericarp lotus. Di dalam lotus dia harus memikirkan matahari, bulan dan api yang ditempatkan di bawah yang lain. Dalam bola api ada massa cahaya segitiga yang ditanggung oleh lima karana. Di tengah-tengah segitiga ini berdiri lotus ketiga di mana praktisi harus memikirkan tujuh dewi Tripura ke Tripuramba. Dari yang terakhir, deskripsi yang indah dari setiap bagian tubuh diberikan secara rinci dalam teks. Sambil berpikir demikian, praktisi harus menyatu dengan Mahatripurasundari.




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga