Dasar Sistem Tantra dalam Yoga


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Dunia adalah Realitas dari Shakti

Munculnya Tantra, menandakan reaksi pemujaan dewi dan shaman terhadap tradisi Veda yang maskulin. Tantra adalah respons revolusioner terhadap imamat Veda, hierarki dan sistem kasta yang menentukan bagian masyarakat mana yang cocok untuk sadhana, ibadah dan pembebasan diri dan mana yang tidak.

Filosofi dan praktik Tantra adalah kehidupan yang meneguhkan dan inklusif. Jadi pertanyaannya adalah menjawab, apakah Tantra dualistis atau non-dualistik?

Singkatnya, Tantra adalah serangkaian gaya praktik spiritual yang kaya dualistik dan non-dualistik. Agama (teks-teks tradisional tantra yang disajikan sebagai dialog antara Shiva dan Shakti) tampaknya bersifat teistik dan ateistik, baik dualistik dan non-dualistik tetapi pada akhirnya ajaran Tantra tertinggi yang ditemukan dalam teks-teks Shaivisme adalah non-ganda: Satu hal, dialami sebagai ragam dalam penampilan saja.

Aspek alam semesta yaitu alam organik; anda dan saya, makanan yang kita makan, bumi yang kita jalani, semua galaksi, semua yang dapat kita lihat dan rasakan, adalah realitas nyata dan karenanya bergetar. Semua benda bergetar, bersenandung, menari keluar-masuk dan prinsip ini dikenal dalam Tantra sebagai Shakti (atau dalam filsafat Samkhya , filsafat ateistik yang berakar dari tantra: prakriti)

Sebaliknya, apa yang tidak dapat kita lihat, rasakan atau ketahui pada tingkat bentuk dikenal sebagai bidang kesadaran murni atau Jiva. Ini hanya dapat sepenuhnya ‘dipahami’ secara pengalaman oleh ahli. Ini adalah sifat dasar mutlak tiap orang , yang tidak terwujud: dikenal dalam Tantra sebagai Shiva (dalam Samkhya dikenal Purusha).

Dalam Vedanta, istilah maya yang berarti ilusi atau ‘apa yang tampak nyata’ digunakan untuk menggambarkan dimensi nyata dari kenyataan. Salah satu penyewa utama yang biasanya disinggung dalam tradisi ini adalah bahwa hanya Brahman yang nyata dan yang lainnya hanyalah ilusi.

Namun dalam praktiknya, setidaknya di zaman modern ini, tenor indah yang sangat paradoks dan mendalam yang merangkul garis ketiga bahwa “Dunia adalah Brahman” tampaknya ditinggalkan.

Menariknya, Adi Shankaracharya menjelang akhir hidupnya ia menulis puisi untuk Dewi dan teksnya Sri Sundari Lahiri (gelombang keindahan) mengandung esensi dari subtil Sri Vidya Tantra. Selain itu, teksnya Prapanchasara Tantra juga berisi ajaran Tantrik yang mendalam dan terperinci.

Berbeda dengan cara kebanyakan jalan spiritual lainnya, Tantra memiliki karakter yang mencakup dunia daripada karakter yang menyangkal dunia, sehingga bertujuan untuk mewujudkan kesadaran batin akan kebenaran bahwa “Tidak ada yang ada yang bukan Ilahi” (nasivam vvidyate kvacit).

Ada banyak aliran Tantra, beberapa condong ke arah filsafat non-dual dan beberapa ke filosofi dualistik. Namun, salah satu urat nadi yang mengalir melalui sebagian besar sekte Tantra adalah bahwa realitas manifes tidak disangkal atau disebut ilusi tetapi diakui sebagai nyata. Shakti adalah wajah Shiva yang terlihat dan dapat diketahui; pengungkapan yang terungkap dari dirinya.

Dalam Tantra Shastra, seseorang memanfaatkan Shakti, dunia nyata yang bergetar untuk mentransendensikannya dan merealisasikan Shiva, kesadaran murni sebelum terbentuk. Praktek-praktek Tantrik ini menggabungkan mantra, visualisasi, ritual, postur yoga, pemujaan dewa, astrologi, sihir, kedokteran, sains, konsentrasi, seksualitas, relaksasi dan sebagainya, untuk menempatkan diri dalam resonansi dengan energi universal bermanfaat yang memurnikan individu dan membawa tentang keseimbangan dan peningkatan spiritual. Ini seiring dengan perluasan rasa diri kita ke dimensi yang lebih luas dan lebih luas dari keberadaan, membuka jalan bagi penggabungan Shakti dan Shiva.

Konsep penggabungan energi dengan kesadaran digambarkan dengan indah pada tarian Shiva Nataraja.  Dalam hal Tantra pada  Kundalini, Nataraja menyiratkan energi Kundalini naik di sepanjang jalur energi pusat di tulang belakang (sushumna nadi) hingga mencapai cakra mahkota tempat kesadaran Siwa (berada secara simbolis). Ketika ini terjadi ada penggabungan kesadaran individu (atman) dengan kesadaran universal (para-atman) yang dikenal sebagai yoga (persatuan).

Tarian Nataraja melambangkan tarian kosmos (dewa, dewi, semua yang ada, baik yang nyata maupun yang tidak terwujud) di mana Shakti telah bergabung menjadi Shiva yang biasanya laten dan bawaan yang membangunkannya ke dalam keutuhan dan ekstasi.

Sama dengan istilah Yoga, Tantra juga berarti teknik yang digunakan sadhaka untuk membangkitkan/bergabung dengan yang tertinggi. Berbagai bentuk yoga: hakti, raja yoga, hatha, karma yoga, jnana yoga dan lainnya.

Dalam tantrik, yoga berkenalan dengan energi halus dalam diri yang berhubungan dengan lima elemen manifes (bumi, air, api, udara dan eter) untuk memurnikan dan menyeimbangkan sistem  dan akhirnya melampaui manifest dan mengingat percikan asli dari konsep inspirasi dari mana mereka datang ke penciptaan Siwa.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan