Dasar Sistem Tantra dalam Yoga


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Tanpa Mantra tidak ada Tantra

Bahasa Sanskerta dikatakan sebagai bahasa pertama dan menurut para yogi dan pelihat kuno, lima puluh empat bunyi alfabet Sanskerta adalah ekspresi dan permutasi dari Pranava (satu-satunya bunyi primordial: AUM). Orang zaman dahulu memberi tahu kita bahwa AUM adalah getaran yang memicu manifestasi seperti sebelumnya pada peristiwa ini, yang ada hanyalah potensi murni; kekosongan primordial. Latensi ini mengandung energi kreatif yang tidak terekspresikan, dan AUM adalah resonansi getaran yang diekspresikan ketika yang satu muncul sebagai dua. Dari kekosongan awal, Shiva dan Shakti muncul.

Suara universal dan kosmik AUM, disebut mantra bija atau suku kata dan semua ciptaan, manifes dan yang tidak terwujud (Shiva – Shakti) diekspresikan dalam simbol dan suara getaran AUM.

Shiva digambarkan sebagai yogi berkulit biru yang duduk dalam meditasi konstan dan Shakti sebagai Sari dewi yang berpakaian indah dalam gerakan berkelanjutan. Namun, sebelum darshana dari gambar-gambar ini (mandala) dikatakan bahwa Shiva dan Shakti hanya ada sebagai getaran halus yang mengekspresikan makna abstraknya. Ketika diekspresikan dalam suara, arus getaran halus ini didekati oleh suara Shiva dan Shakti. Hal yang sama berlaku untuk berbagai dewa Hindu lain seperti Krishna, Durga, Ganapati dan sebagainya.

Carl Jung memberikan interpretasi yang ringkas dan modern tentang jajaran dewa-dewa Hindu yang memperbaiki pemahaman dunia barat tentang nilai tradisi Tantrik. Dia menjelaskan bahwa para dewa adalah aspek-aspek dari jiwa universal dan karenanya adalah aspek-aspek dari jiwa kita sendiri; bagian dari kita. Sebagian jiwa kita menciptakan, sebagian menghancurkan, sebagian mencari ketidakbenaran, sebagian menikmati keindahan; dan untuk masing-masing ada dewa yang diwakili dalam bentuk mantrik, yantrik, dan mandala.

Penciptaan dan Aum

Meskipun tidak ada yang benar-benar memiliki penjelasan yang baik untuk penciptaan, para yogi besar telah mempostulatkan, mungkin tidak meyakinkan, bahwa penciptaan terjadi karena beberapa dinamis dinamis kosmik untuk mencipta. Secara alegoris, Siwa untuk melihat dan merayakan kemuliaan dirinya, mengekspresikan dirinya melalui AUM dan sebagai Sakti, dan dia menciptakan.

Poin ini diekspresikan dengan indah dalam Bhairava Vijnana Tantra: ‘Shakti adalah wajah Shiva‘. Shiva adalah percikan awal konsepsi dan Shakti adalah manifestasi dan aktualisasi percikan ini. Shiva tidak dapat melakukan apa-apa sendirian, ia hanya ada karena Shakti-nya (energinya) yang menciptakan, yang menghancurkan, yang melempar jaring ciptaan dan manifestasinya (atau maya / ilusi sebagaimana Vedanta menyebutnya).

Shiva yang dapat kita katakan adalah seperti batu yang duduk kokoh, tidak bergerak dalam meditasi, dia adalah yang tidak terwujud, dan kesadarannya memberinya kekuatan dan inspirasi untuk menciptakan. Tanpa Shiva, Shakti akan menjadi liar, ganas, tidak dapat dipahami, dinamisme murni, energi dan kekuatan Shakti murni seperti satu triliun cahaya yang menerpa seluruh alam semesta sekaligus, benar-benar liar dan tidak terarah. Kekuatan konsentrasi, konseptualisasi, dan kontrol Shiva yang memungkinkan Shakti mengekspresikan dirinya dalam manifestasi bentuk yang koheren: lautan, pohon, berbagai planet, galaksi. Tanpa Shakti, Shiva adalah kesadaran tanpa bentuk, tidak terwujud, lembam dan tidak berubah, tanpa Shiva, Shakti kacau dan tanpa struktur.

Maka timbul pertanyaan, mengapa dia repot? Mengapa membuat? Mengapa membawa manifestasi yang tidak terwujud?

Perspektif Tantrik mungkin mendalilkan bahwa itu semua hanyalah permainan (lila). Perayaan keterpisahan dan kemudian kebersamaan, permainan Kosmik petak umpet. Menyiratkan bahwa makna hidup adalah untuk bergerak dari pemahaman material dan persepsi kita tentang realitas ke tingkat kesadaran yang diperluas di mana kita menyadari sifat sejati dari keberadaan kita, kesadaran itu sendiri sebelum terbentuk pembagian apa pun.

Di mana dalam Shaivisme ini disebut Shiva, dalam Veda esensi sejati ini disebut Satchitananda: makhluk murni, kesadaran murni, kebahagiaan murni. Tugas sebagai tantrik adalah pulang ke Shiva untuk kembali ke sumber absolut keberadaan, memungkinkan aspek nyata, kreatif dari diri untuk membawa ke sana.

Ini sering disebut sebagai pendakian dan salah satu aspek penting yang membuat Tantra berbeda dari jalan lain adalah bahwa ia sama-sama menekankan pada keturunan yang harus diikuti. Dengan kata lain, kebangkitan ke absolut tanpa bentuk sebelum manifestasi diintegrasikan ke dalam individu, dimensi manusia dari keberadaan seseorang, dan arus kesadaran yang turun yang memurnikan ini berakar dari setiap vasana yang tersisa.

Proses ini tidak harus linier seperti yang terdengar di sini dan tampaknya bahwa kedalaman akses dan penyerapan ke dalam absolut menentukan kedalaman dan luasnya yang kemudian dapat mereka bawa ke dalam kemanusiaan mereka. Namun seperti yang disebutkan, ini tidak berarti bahwa seseorang dengan realisasi mendalam dari yang absolut akan cenderung atau memiliki kemauan untuk memulai perwujudan yang menurun ini.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan