Ala Ayuning Dewasa (Wariga) Dalam Lontar Aji Swamandala


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini


Lontar Aji Swamandala Paragraf ke-113

Tolu, tempatnya di Barat Laut, penguasa, Sang Bhùtakala Raksasa yang jumlahnya enam, akibat yang ditinggalkannya sakit gila, suka mengamuk. Gumbreg, tempatnya di tenggara; penguasanya; sang Kala Tapaksa, empat banyaknya, sang Kala Raksasa, jumlahnya empat menjadi delapan, akibat yang ditinggalkannya sakit gila, berkata-kata karuan bahkan dapat menemui ajal.

Wariga; bertempat di sembilan penjuru, perwujudan Sang Kala Turunan yang jumlahnya lima, Sang Kala Pati jumlahnya empat, dengan akibat yang ditinggalkannya mati karena jatuh, hingga patah dan remuk, dilarang memanjat ditinggalkannya mati karena jatuh, hingga patah dan remuk dilarang memanjat pohon. Warigadian, tempatnya di Utara; penguasanya, sang Kala Yaciri, Kala Gandara yang jumlahnya enam, kabyoncah, jumlahnya tiga; dengan laki dan perempuan suka berbuat ulah.

Lontar Aji Swamandala Paragraf ke-114

Julungwangi; tempatnya di Barat Daya; penguasanya Sang Kala Nalapati yang jumlahnya enam, akibat yang ditinggalkannya sengsara akibat penyakit, lesu dan mati baranak. Sungsang, tempatnya di timur, berstana Sang Kala berjumlah delapan; Kala bàyubajra berjumlah dua, Kala Wang sanggana berjumlah enam, dengan akibat yang ditinggalkannya, sakit berkepanjangan, batu berat, hingga manamui ajal.

Lontar Aji Swamandala Paragraf ke-115

Dungulan; tempatnya di Timur Sang Kala Desa marep berjumlah dua, sang Kala Kalimbur jumlahnya dua, berpenyakit kulit, sakit kelamin, hingga manamui ajal. Kuningan, tempatnya di Barat, sang Kala Kuning jumlahnya dua, sang Kala Wasatasti yang jumlahnya tiga, menjelmanya berbagai penyakit, sakit beri-beri, sakit paru-paru, hingga manamui ajal.

Langkir, tempatnya di Tenggara, berstana Sang Kala Paksa, dan sang Kala Alpayusa dengan jumlahnya empat, dan Sang Kala Kungpati yang berjumlah dua, selalu dirundung rasa prihatin, sakit berkepanjangan.

Lontar Aji Swamandala Paragraf ke-116

Medangsya, tempatnya di Alam pertiwi, berjumlah tujuh, Sang Kala Mangsayoda jumlahnya empat, dan sang Kala Gutilana jumlahnya dua, Sang Kala Sor, dan lagi pula pada wuku ini pantangan untuk memakuh, pantangan untuk mulai menempati rumah, mulai menempati pekarangan baru, dan segala kegiatan yang berkaitan dengan alam pertiwi semuanya tidak diperbolehkan. Jika dilanggar segala penyakit bermunculan dengan tiba-tiba, dimangsa oelh roh-roh jahat hingga menemui ajal. Pujut bertempat di barat Laut, sang Buta Kala Raksasa Sangga, dengan penyakit gila tak henti-hentinya.

Lontar Aji Swamandala Paragraf ke-117

Pahng tempatnya di segala penjuru, sang Kala Dangu dengan seluruh pengikutnya; dan lagi pula wuku ini, tidak diperbolehkan untuk memulai menempati rumah atau pekarangan, jika itu dilanggar akan berakibat tidak baik berpenyakitan kusta, gatalgatal, dan sakit berkepanjangan.

Krulut, tempatnya di selatan, stananya Sang Kala Kingkingan yang berjumlah empat, sang Kala Sura Punggung jumlahnya tiga, dengan akibat yang ditinggalkannya, sengsara karena disisihkan, anal-anak hidupnya sengsara.

Merakih, berstana Sang Kala Sundel jumlahnya lima, sang Kala Ulanyar jumlahnya dua, laki dan perempuan suka berkhianat.

Tambir tempatnya di Barat, sang Kala Durga dengan jumlahnya empat sang Katangguran jumlahnya dua, sengsara akibat disakiti oleh guna-guna ilmu hitam. Medangkungan tempatnya di timur, Sang Kala Durga Wisaya berjumlah empat Sang Kala Kipkip berjumlah dua, suami istri sering berdusta.

Matal; tempatnya di timur Laut, Sang Kala Marep berjumlah dua, Sang Kala Sirep jumlahnya enam, dengan akibat yang ditinggalkannya, sering kecurian senang berbuat dusta.

Lontar Aji Swamandala Paragraf ke-119

Uye tempatnya di arah Barat, sang Kala Wiûya dengan jumlah empat, Sang Kala dekesan jumlahnya tiga dengan akibat yang ditinggalkan sering disakiti oleh orang-orang dusta. Menial; tempatnya di tenggara, penguasanya, sang Kala Wipasa dengan jumlah empat, sang Kala Anel dengan jumlah tiga, sering bertengkar, angkuh, suka menantang.

Lontar Aji Swamandala Paragraf ke-120

Prangbakat, tempatnya di pertiwi, penguasanya Sang Kala Dangu dan sang Kala Sor serta pengikutnya yang berjumlah tiga, sang Kala Suliwalikatan dengan akibat yang ditinggalkannya, sakit pada perut, sakit pada telinga.

Bala, tempatnya di Barat Laut, berstana Sang Kala Medangsah dengan jumlah empat, dengan akibat yang ditinggalkannya, gatal-gatal, dan sakit kulit lainnya di malam hari. Ugu, tempatnya di selatan, berstana Sang Kala Naga jumlahnya enam, dengan akibat yang ditinggalkannya, sakit mendadak, disantap kala, pendarahan tanpa sebab hingga menemui ajal.

Lontar Aji Swamandala Paragraf ke-121

Wayang, tempatnya di angkasa, berstana Sang Kala Mangap yang jumlahnya tiga, Sang Kala Rungsung jumlahnya empat, dengan perwujudannya, jatuh, patah tulang hingga hancur, hingga menemui ajal, dan lagi pula pad wuku wayang tidak boleh memanjat pohon.

Lontar Aji Swamandala Paragraf ke-122

Klawu, tempatnya di utara, pengusanya, sang Kala Nagamaksa yang jumlahnya empat, dengans akit mendadak, suka ngamuk, muntah-muntah, pendarahan hingga menemui ajal. Dukut, bertempat di Barat; penguasa Sang Kala Gaóapati dengan jumlah empat, sang Kala Tungguwan tiga jumlahnya, sakit kepala, pusingpusing, sering merana, selalu mendapat musibah hingga menemui ajal.

Lontar Aji Swamandala Paragraf ke-123

Watugunung, tempatnya di seluruh Pertiwi (alam tanah), penguasanya Sang Kala Undur-Undur yang jumlahnya sembilan, Sang Kala Rancananen di angkasa tempatnya, Sang Kala Tengah ditengah-tengah tempatnya.



Buku Amrita Kundalini
Meditasi-Yoga menuju Realisasi Diri

Amrita Kundalini

Detail Buku

Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

FACEBOOK COMMENT