Upanishad Pañcha Brahmā & Lima Aspek Śiva


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 110.000,00
Login

Penting – Mohon untuk dibaca :

  • Donasi ini bukan sebagai “penjualan konten atau konten berbayar“, karena “tanpa donasipun” user tetap dapat membaca seluruh konten yang ada di website Blog Bali ini. Isi serta format sama dengan apa yang akan di download ke PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan. Konten akan terus ada penambahan, dan bebas untuk download konten baru selama akun aktif.
  • Pastikan menggunakan Email yang aktif untuk pendaftaran dan Login.  Seringkali user ada kesalahan ketik saat memasukan alamat email ( baik saat mendaftar maupun saat login), mohon pastikan dan teliti kembali email yang digunakan sebagai username.
  • Pembayaran : Transfer Bank (VA Account), QRIS (QR scanner seperti BCA Mobile, OVO, Dana, LinkAja, Gopay, Shopee pay, Sakuku, dll).
  • Tidak diperlukan untuk melakukan konfirmasi pembayaran ke admin, karena sistem pembayaran melaui Gateway iPaymu dan akan diteruskan secara otomatis oleh pihak iPaymu ke admin web untuk aktivasi akun.
  • Aktivasi Akun oleh Admin : 1×24 jam (paling cepat 2 jam dan paling lama 24 jam hari kerja,  diluar hari libur umum) setelah pembayaran diterima dari iPaymu oleh pihak Blog Bali. Mohon untuk bersabar.
  • Email Aktivasi : akan dikirimkan ke email. Periksa inbox atau spambox / junkmail folder anda untuk petunjuk Login sesuai dengan Link Login yang ada di email.
  • Sebelum anda merima email aktivasi dari Blog Bali, mohon untuk Tidak mengulangi pendaftaran.
  • Lakukan Login sebelum Download.
  • Jika anda lupa password, lakukan Reset Password.
  • Contoh PDF hasil dari download
    Klik disini
  • Jika kurang jelas dapat melihat petunjuk pendaftaran dan login di link ini.
  • Jika ada masalah login silahkan menghubungi disini.

Mengapa status transaksi masih PENDING sedangkan dana saya di Bank sudah berkurang?

​Transaksi VA ini (Virtual Account) melalui ATM/Internet banking/Mobile Banking dilakukan melalui kliring (SKN/LLG) agar dana bisa sampai ke rekening VA tujuan. Dana pelanggan tertahan di sisi bank pengirim dana sampai dilakukan kliring harian. Setelah proses kliring selesai dilakukan maka dana akan masuk ke rekening VA tujuan. Bank akan mengirimkan notifikasi bahwa nomor VA sudah terbayar ke sistem kami untuk melakukan update status.


Upanishad Pañcha brahmā (पञ्छब्रह्मा) membahas lima aspek aspek Pañchabrahmā dari Śiva, yaitu Sathyojatha, Aghora, Vāmadeva, Thathpurusha dan Īśāna, atribut, fungsi dan warna masing-masing. Aspek lima kali lipat dari Brahman atau Śiva diwakili oleh lima suku kata yang tersembunyi dalam mantra Panchaksari, “Na-Ma-Si-Va-Ya.” Upanishad juga mengungkapkan fakta bahwa setiap bentuk di alam semesta mengandung lima aspek Brahman dan bahwa Dewa Śiva ada di hati semua makhluk.

Dalam Viṣṇudharmottara menyatakan bahwa aspek-aspek ini harus memiliki masing-masing lima wajah dan lengan sepuluh; ia menghilangkan penjelasan satu aspek, yang mungkin adalah Īśāna yang dianggap berada di atas empat lainnya. Warna Tatpuruṣa, Aghora, Vāmadeva dan Sadyojāta, menurut teks ini, masing-masing  putih, kuning, hitam dan merah dan mereka juga dapat dianggap termasuk dalam empat varṇa (kasta) yaitu, Brāhmaṇa, Kṣatriya, Vaiśya dan Sūdra. Mereka harus memegang khaḍga , kheṭaka , dhanu , bāṇa , kamaṇḍalu , akṣamālā , varada , abhaya , śūla di tangan mereka dan padma.

Dalam Sūta-saṃhitā juga menyampaikan pengertian yang sama tentang sifat dari lima aspek Śiva yang dikenal sebagai pañcha-brahmā; ia menyatakan bahwa alam semesta diliputi oleh Pañcha-brahmā dan orang yang mampu mewujudkannya mencapai pembebasan dari belenggu ( saṃsara ).

  1. Īśāna adalah akasha.
  2. Tatpuruṣa adalah udara.
  3. Aghora adalah api.
  4. Vāmadeva adalah air.
  5. Sadyojāta adalah bumi.

Tetapi Śrīkaṇṭhāśivāchārya memandangnya sedikit berbeda; dalam Brahma-mīmāṃsa-bhāṣya dia mengatakan :

  1. Sadāśiva adalah suara ( śabda ),
  2. Īśvara adalah sentuhan ( sparśa ),
  3. Rudra adalah bentuk ( rupa ),
  4. Viṣṇu adalah rasa ( rasa ) dan
  5. Brahmā adalah bau ( gandha )

Terjemahan Isi Upanishad Pañcha Brahmā

  1. OM. Semoga Dia melindungi kita berdua; semoga Dia memelihara kita berdua; Semoga kita bekerja bersama dengan energi yang besar, Semoga pembelajaran kita menjadi kuat dan efektif; Semoga kita tidak saling berselisih (atau mungkin kita tidak membenci apapun).  OM. Biarlah ada Damai dalam diriku. Biarlah ada Kedamaian di lingkungan saya. Biarlah ada Kedamaian dalam kekuatan yang bekerja pada saya. Berikutnya Paippalada berbicara kepada Mahadewa, ‘Apakah Itu yang muncul pada awalnya’?
  2. (Dia menjawab). Sadyojāta. ‘Apa itu ya Tuhan’,? ‘Aghora‘. Apa itu, ya Tuhan? ‘Vāmadeva‘. Apakah itu, ya Tuhan? ‘Tatpuruṣa.’ Apakah ini, ya Tuhan? ‘Īśāna, instruktur dari semua Vidya.’
  3. Dia adalah Īśāna (penguasa) masa lalu dan masa depan dan dari semua dewa.
  4. Semua Rahasia apapun yang mereka miliki dengan warna, divisi dan energi, Tuhan Mahesa memberikan kepadanya (Paippalada).
  5. Pemujaan kepada Mahadewa, Maharudra.
  6. O Sakala, dengarkanlah dariku, apapun rahasia rahasia di dunia (kata seorang guru kepada muridnya).
  7. Sadyojāta yang melimpahkan semua benda yang diinginkan, melambangkan Bumi, Pusha (matahari), Lakshmi, Brahma, Trivritsvara (bunyi), Rig Veda, api Garhapatya, mantra yang memiliki tujuh nada, warna kuning dan Kriyasakti.
  8. Aghora, yang menghancurkan semua dosa, yang menenangkan kejahatan, dan yang melimpahkan semua kemakmuran, melambangkan air, bulan, Gauri, Yajurveda, warna awan, Sandrasvara, Dakshinagni, mantra dengan lima puluh suku kata, perlindungan dan Icha-sakti.
  9. Vāmadeva, yang memberikan kebijaksanaan agung, mewakili Agni, Vidyakala, Samaveda, Svara dengan delapan nada, Dhirasvara (suara agung), api Ahavantya, energi pengetahuan dan pembubaran, dan warna putih bercampur dengan kegelapan. Dia yang kecerahannya sama dengan cahaya matahari, memiliki kesadaran penuh dan merupakan pemimpin dari tiga kondisi (kesadaran). Dia membagikan buah dari semua tindakan kepada manusia, yang berada dalam tiga kondisi kesadaran, dan juga memberikan kepada mereka semua kemakmuran. Dia yang mantranya adalah delapan suku kata satu, bersemayam di tengah-tengah teratai berkelopak delapan (di hati).
  10. Tatpuruṣa dengan delapan huruf (Aa, Ka, Cha, Ta, Tha, Pa, Ya, Sa) dan dalam delapan kelopak bunga teratai dan biasanya dikelilingi oleh udara, lima api, yang merupakan pemimpin energi mantra , dan yang memiliki 50 aksara dan Atharvaveda. Dia adalah kepala utama dari Gana (Elemen) dan yang tubuhnya adalah seluruh alam semesta. Warnanya Merah, yang memberikan objek yang diinginkan. Dia adalah obat mujarab untuk semua jenis penyakit, penyebab penciptaan, pelestarian dan kehancuran. Dan pemilik semua Shakti. Dia berada di atas tiga kondisi kesadaran yang keempat (Turiya), dan keberadaan, kesadaran dan kebahagiaan sendiri, Dia disembah oleh Brahma, Wisnu dan lainnya, dan Bapak Tertinggi dari semuanya.
  11. Īśāna harus dikenal sebagai Penguasa Tertinggi dan saksi intelek. Dia adalah Eter yang tidak terwujud, dan untuk disembah sebagai Omkarasvara. Dia adalah semua Dewa, tenang, dan di atas ketenangan, dan di luar suara. Dia adalah dewa ketua dari huruf ‘A‘ dan suara lainnya, dan yang tubuhnya adalah Eter itu sendiri. Dia adalah penyebab dari lima fungsi (penciptaan). Dalam bentuk agung dari lima Brahmana (Sadyojāta). Ia tetap (pada saat pembubaran) melibatkan lima Brahmana dalam dirinya, dan juga tetap setelah menyerap semua perwujudan maya dalam dirinya. Dia bersinar oleh kemuliaannya sendiri yang melampaui lima Brahmana. Dia bersinar dalam dirinya sendiri di masa lalu, sekarang dan masa depan tergantung pada yang lain.
  12. Semua Dewa yang tidak menyadarinya, bingung dengan maya Sambhu, Mahadewa, Guru alam semesta dan Penyebab dari semua penyebab.
  13. Wujudnya tidak akan berdiri di hadapan siapa pun. Dia adalah yang tertinggi dari yang tertinggi, pendukung alam semesta, pribadi, yang dengannya alam semesta dimanifestasikan dan di dalamnya terlibat. Dia adalah Brahman Tertinggi, tenang, dia adalah kediaman Tertinggi dan saya adalah Brahman itu sendiri.
  14. Seseorang harus memahami lima Brahmana Tertinggi, Sadyojāta dan lainnya; apapun yang kita lihat dan dengar semuanya adalah lima Brahmana. Kelima ini, seolah-olah, divisi dari satu Brahman. Dengan memahami yang satu sebagai lima ia mencapai Īśāna (kelima). Yang terpelajar harus menyerap semua, yang dalam bentuk lima Brahmana, dalam dirinya dan menyadari bahwa ‘Aku adalah mereka’, dan dia mencapai Brahman, menjadi abadi. Dia yang mengetahui demikian, menjadi bebas dari belenggu; tidak ada keraguan dalam hal ini.
  15. Sambhu adalah dalam bentuk mantra dengan lima suku kata (Panch-akshara). Dia adalah Brahman Tertinggi. Mengetahui Pancha-akshara terdiri dari huruf ‘Na‘ sampai ‘Ya‘, seseorang harus mengulangi mantra tersebut.
  16. Seseorang harus menyadari alam semesta sebagai Panchakshara dalam sifat dari lima Brahmana.
  17. Dia, yang mempelajari vidya dari lima Brahmana ini dengan pengabdian, mencapai tingkat lima Brahmana, bersinar dalam lima bentuk.
  18. Demikianlah Mahadewa, memanggil Galava, Jiwa Agung, memberkatinya dan menghilang di sana.
  19. Dengan hanya mendengar hal-hal yang tidak terdengar menjadi terdengar, yang tidak terpikirkan, O Sakala, dan yang tidak diketahui diketahui. Seperti halnya dengan mengetahui satu gumpalan bumi saja, O Gautama, semua bumi dikenal sebagai akibat. Tidak terpisah dari penyebab (Ibu Pertiwi); sama seperti dengan mengetahui satu permata saja, semua logam lain diketahui satu; dan sebagaimana hanya dengan mengetahui satu alat pengupas paku saja, semua benda besi lainnya yang dibuat menjadi diketahui, karena pada dasarnya tidak berbeda dengan penyebabnya, demikian pula akibatnya (alam semesta) tidak terpisah dari penyebabnya (Isvara). Akibat menjadi selalu abadi dalam bentuk penyebabnya. Pepatah berbeda memang salah. Penyebabnya hanya satu, dan dia tidak terpisah (dari akibat) maupun dengan kedua bentuk (keterpisahan dan non-keterpisahan). Gagasan tentang keterpisahan adalah salah, karena tidak mungkin menemukan penyebab perbedaan. Oleh karena itu penyebabnya hanya satu, yang abadi dan yang kedua lebih sedikit. Penyebab kecil kedua ini, tentunya Kesadaran Murni itu sendiri.
  20. Di kota Brahman (Tubuh) ini ada, O orang bijak, rumah seperti teratai kecil. Di tengahnya, ada eter halus. Dia adalah Śiva, Sat, Chit, dan Ananda. Dia harus dicari oleh orang-orang yang menginginkan Keselamatan. Karena Dia bersemayam di hati sebagai saksi dari semua, tanpa perbedaan, Śiva disebut ‘Hridaya‘ (tinggal di dalam hati), pembebas dari Samsara.

Itu bersinar di awal, tengah dan akhir tanpa alasan penyebab. Semua dewa yang semuanya tidak berdaya karena ilusi Maheswara tidak akan memahami dengan benar bahwa Mahadewa yang merupakan guru alam semesta, adalah penyebab dari semua penyebab. Bentuknya tidak tampak di depan mata.

Dunia ini bersinar karena Parathpara Purusha yang di dalamnya dunia berada. Itu menyatu dalam dirinya. Aspek Īśāna itu adalah Para Brahman yang merupakan batas atas kedamaian. Pengetahuan bahwa Para Brhaman adalah diri sendiri dan kebangkitan Sathyo Jatam (kelahiran kebenaran) adalah Para Brahman. Apapun yang dilihat atau didengar adalah jiwa Para Brahman.

Keberadaan dalam lima wujud disebut Brahma Karya (aktivitas). Setelah memahami Brahma Karya, Īśāna diapresiasi. Setelah meletakkan fakta semua yang berasal dari Para Brahman ke dalam jiwa seseorang, orang bijak itu mengalami dan memahami bahwa “Ini adalah aku” dan menjadi Brahman serta tanpa kematian. Tidak diragukan lagi bahwa orang yang memahami Brahman ini akan dibebaskan.

Seseorang harus mengucapkan Mantra Panchakshara yang dari Na sampai Ya (Nama Śivaya) dan yang berbentuk lima huruf dan merupakan tubuh Dewa Śiva. Setelah memahami filosofi jiwa Pancha Brahma, Seseorang harus memahami bahwa setiap bentuk adalah bentuk dari lima itu. Orang yang mempelajari pengetahuan jiwa Pañchabrahmā ini akan bersinar sebagai Pañchabrahmā. Upanishad ini menceritakan bahwa Dewa Śiva, yang memberikan keselamatan kepada seseorang, dari kehidupan sehari-hari di dunia, hadir sebagai saksi tanpa perbedaan di hati semua makhluk dan disebut Hrudayam (Yang ada di dalam).



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

HALAMAN TERKAIT
Baca Juga