Yantra, Prinsip, Manfaat dan Penggunaan Kekuatannya


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Manfaat Yantra

Yantra digunakan untuk berbagai tujuan seperti untuk mengurangi efek buruk dari sembilan planet, untuk mencapai kesehatan dan kemakmuran yang baik, untuk meningkatkan kualitas hidup seseorang, menarik kemakmuran, kelimpahan, cinta, harmoni, kedamaian, meningkatkan pembelajaran, meningkatkan penyembuhan , meringankan masalah kesehatan, untuk kemajuan karir, mencapai tujuan yang diinginkan dalam proyek, meningkatkan bisnis, menghilangkan hambatan dan perlindungan dari kekuatan negatif.

Dalam teks-teks kuno, Dewa Siwa seharusnya menjelaskan makna mistik dari Yantra kepada istrinya, Dewi Parvati :

” Yantra sama pentingnya bagi dewa seperti minyak untuk lampu minyak atau tubuh bagi manusia yang hidup. “.

Yantra juga digunakan untuk tujuan duniawi yang tak terhitung banyaknya seperti untuk meningkatkan kualitas hidup seseorang, menarik kemakmuran, kelimpahan, cinta, harmoni, kedamaian, meningkatkan pembelajaran, mempromosikan penyembuhan, meringankan masalah kesehatan, untuk kemajuan karir, mencapai tujuan yang diinginkan dalam proyek, meningkatkan bisnis dan perlindungan dari kekuatan negatif.

7 kategori Yantra menurut penggunaannya:

  1. Sharir Yantra: Yantra tubuh, seperti yang ada pada cakra.
  2. Dharana Yantra: Yantra dikenakan di berbagai bagian tubuh, sesuai dengan ritual yang ditentukan oleh guru.
  3. Asana Yantra: Yantra ditempatkan di bawah kursi atau tikar untuk meditasi, tetapi bahkan di bawah kuil, rumah, atau dewa.
  4. Mandala Yantra: Di sini ada 9 Yantra yang berpartisipasi duduk masing-masing di 8 arah dan satu di tengah melakukan p ū ja dan melafalkan mantra utama sementara yang lain melafalkan mantra yang sesuai dengan Dewa Pengarah.
  5. Puja Yantra: Semua Yantra dipasang di rumah atau di kuil saat p ū ja dilakukan . Mereka dapat dibuat dari berbagai bahan dan dipasang dengan berbagai cara sesuai dengan tradisi sendiri atau menurut Dewa yang dipersembahkan oleh Yantra .
  6. Chhatara Yantra: Yang disimpan di bawah topi atau sorban atau di saku.
  7. Dharshana Yantra: Inilah yang direnungkan Sadhaka di pagi hari untuk kesejahteraan spiritualnya atau yang dipasang di kuil untuk kesejahteraan semua orang.

6 Kegunaan praktis dari Yantra:

  1. Shantikaran Yantra: Digunakan untuk menenangkan jahat roh atau pengaruh dari planet-planet , untuk menyembuhkan penyakit.
  2. Stambhan Yantra: Stambhan berarti tiang tetapi juga berarti kaku, berhenti, diam. Yantra ini digunakan untuk menghentikan sebuah acara, untuk melumpuhkan musuh atau mencegah serangan.
  3. Vashikaran Yantra: Digunakan untuk mengontrol seseorang atau sesuatu. Untuk contoh, musuh, kekasih, tetapi juga semangat atau dewa.
  4. Videshana Yantra: Digunakan untuk memecah belah dan membuat perselisihan antar orang.
  5. Uchatana Yantra: Digunakan untuk mengalihkan perhatian dan mempertahankan musuh jauh dari rumah.
  6. Marana Yantra: Digunakan untuk menyebabkan kematian pada musuh.

Menggunakan Yantra

Seperti yang telah kami tunjukkan di atas, kunci rahasia untuk menggunakan Yantra dalam meditasi adalah Resonansi. Proses Resonansi dibentuk oleh fokus mental pada citra Yantra. Selama pikiran disetel ke dalam suasana hati tertentu yang terkait dengan Yantra itu, energi mengalir, tetapi ketika getaran dihentikan, energi itu lenyap.

Penggunaan Yantra Fisik

  • Gantung Yantra di dinding yang menghadap Utara atau Timur, tempatkan bagian tengah Yantra setinggi mata anda
  • Asana sesuai postur tubuh favorit anda atau, jika anda mau, duduklah di kursi dengan menjaga tulang belakang tetap lurus
  • Pranayama atau pengaturan nafas masuk dan keluar melalui hidung, tapi jangan paksa sama sekali, biarkan nafas mengalir dengan normal
  • Menantap ke tengah Yantra, tidak perlu melihat detail tertentu dari Yantra, pertahankan pandangan tepat di tengah dan amati keseluruhan Yantra.
    Latihan ini harus berlangsung setidaknya 15-30 menit setiap hari; pengalaman itu akan tak terlukiskan
  • Pada waktunya, setidaknya tujuh hari meditasi Yantra, akan dapat memanfaatkan energi yantrik yang sama bahkan tanpa Yantra (pada awalnya anda dapat mengarahkan pandangan anda pada titik eksterior atau imajiner atau membangkitkan Yantra dengan mata tertutup)
  • Jangan lupa untuk mempersembahkan hasil latihan ini kepada Tuhan ( karma yoga); anda tidak boleh mengejar tujuan apa pun saat melakukan meditasi Yantra, biarkan saja secara bertahap memandu anda menuju energi luhur Makrokosmos.
  • Ketika melaksanakan teknik ini, dianjurkan agar kita mempertahankan keadaan aspirasi dan kerinduan yang kuat untuk mengalami energi kesadaran yang beatifik.
  • Dalam fase superior, Yantra menyerap perhatian penuh praktisi, dan dia tidak bisa lagi mengetahui apakah Yantra ada di dalam dirinya atau apakah dia di dalam Yantra; ini adalah keadaan nondualitas.
Yantra dalam Meditasi

Saat duduk bermeditasi dalam salah satu pose Asana, anda dapat melihat bentuk segitiga di tubuh anda sendiri. Kedua lutut dan pangkal tulang belakang membuat alas segitiga, dan seluruh tubuh juga membentuk segitiga yang mengarah ke atas. Analisis yang lebih terperinci dari bentuk segitiga ke atas dari tubuh menggambarkannya sebagai tetrahedron, benda padat geometris empat sisi.

Gambar-gambar ini dan gambar-gambar yantrik lainnya dapat ditemukan di tubuh ketika berada dalam posisi meditasi. Seorang manusia dengan demikian adalah perwujudan dari Yantra. Saat anda duduk dalam pose meditasi bersila, anda adalah gambaran yang secara visual digambarkan oleh Yantra.

Berikut ini adalah praktik meditasi yang sederhana namun menyenangkan di mana anda melakukan perjalanan naik turun poros tengah tubuh anda dengan nafas, gambaran visual (benang cahaya), dan mantra (so’ham):

  • Duduk untuk meditasi dan tutup mata Anda. Atur postur Anda (bahkan jika Anda tidak duduk bersila) sehingga Anda membayangkan tulang belakang Anda sebagai poros tengah, seimbang dari bawah ke atas.
  • Bayangkan tubuh anda dalam bentuk tetrahedron yang menghadap ke atas. Biarkan bagian dalam dari bentuk itu menari dengan lembut dengan api kewaspadaan dan energi.
  • Rilekskan tubuh anda, dan biarkan napas anda membersihkan dan kemudian memberi makan anda saat ia mengalir keluar dan masuk.
  • Saat anda siap, bawalah kesadaran anda ke napas di lubang hidung. Rasakan nafas di sana untuk beberapa waktu. Tambahkan mantra so’ham setelah perhatian anda pada napas menjadi stabil — menghirup dan menghembuskan napas Ham (dilafalkan “hum“).
  • Pindahkan kesadaran ke pusat alis. Sekarang hembuskan napas ke bawah ke pangkal tulang belakang dengan suara Ham, dan tarik napas hingga ke puncak kepala dengan suara gitu. Bernapaslah seolah-olah anda sedang melakukan perjalanan ke atas dan ke bawah di sepanjang sumbu tulang belakang, yang anda visualisasikan sebagai poros cahaya seperti benang. Lanjutkan selama beberapa menit, sesuaikan postur anda sehingga tulang belakang menopang dirinya dengan mudah.
  • Saat anda siap, arahkan perhatian anda ke cakra ajna, pusat alis. Istirahatkan kesadaran anda dalam bunyi mantra so’ham, secara bertahap persempit perhatian anda ke satu titik — titik di mana suara itu pertama kali muncul dalam pikiran anda. Saat anda mengistirahatkan perhatian anda dalam mantra, biarkan suaranya memenuhi ruang pikiran anda.
  • Duduklah selama yang anda suka, secara bertahap melampaui bayangan visual dan istirahat dalam kesadaran satu titik akan suara mantra.




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga