Esensi Ritualistik Yadnya (Pengorbanan Suci) dalam Veda


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 110.000,00


Penting – Mohon untuk dibaca :

  • Donasi ini bukan sebagai “penjualan konten atau konten berbayar“, karena “tanpa donasipun” user tetap dapat membaca seluruh konten yang ada di website Blog Bali ini. Isi serta format sama dengan apa yang akan di download ke PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan. Konten akan terus ada penambahan, dan bebas untuk download konten baru selama akun aktif.
  • Pastikan menggunakan Email yang aktif untuk pendaftaran dan Login.  Seringkali user ada kesalahan ketik saat memasukan alamat email ( baik saat mendaftar maupun saat login), mohon pastikan dan teliti kembali email yang digunakan sebagai username.
  • Pembayaran : Transfer Bank (VA Account), QRIS (QR scanner seperti BCA Mobile, OVO, Dana, LinkAja, Gopay, Shopee pay, Sakuku, dll).
  • Tidak diperlukan untuk melakukan konfirmasi pembayaran ke admin, karena sistem pembayaran melaui Gateway iPaymu dan akan diteruskan secara otomatis oleh pihak iPaymu ke admin web untuk aktivasi akun.
  • Aktivasi Akun oleh Admin : 1×24 jam (paling cepat 2 jam dan paling lama 24 jam hari kerja,  diluar hari libur umum) setelah pembayaran diterima dari iPaymu oleh pihak Blog Bali. Mohon untuk bersabar.
  • Email Aktivasi : akan dikirimkan ke email. Periksa inbox atau spambox / junkmail folder anda untuk petunjuk Login sesuai dengan Link Login yang ada di email.
  • Sebelum anda merima email aktivasi dari Blog Bali, mohon untuk Tidak mengulangi pendaftaran.
  • Lakukan Login sebelum Download.
  • Jika anda lupa password, lakukan Reset Password.
  • Contoh PDF hasil dari download
    Klik disini
  • Jika kurang jelas dapat melihat petunjuk pendaftaran dan login di link ini.
  • Jika ada masalah login silahkan menghubungi disini.

Mengapa status transaksi masih PENDING sedangkan dana saya di Bank sudah berkurang?

​Transaksi VA ini (Virtual Account) melalui ATM/Internet banking/Mobile Banking dilakukan melalui kliring (SKN/LLG) agar dana bisa sampai ke rekening VA tujuan. Dana pelanggan tertahan di sisi bank pengirim dana sampai dilakukan kliring harian. Setelah proses kliring selesai dilakukan maka dana akan masuk ke rekening VA tujuan. Bank akan mengirimkan notifikasi bahwa nomor VA sudah terbayar ke sistem kami untuk melakukan update status.


Hindu memiliki komposisi tubuh suci dalam Weda. Dari jumlah tersebut ada empat koleksi ( catur Weda). Dua di antaranya merupakan himne, yang lain sebagian besar terdiri dari puisi yang berasal dari dua sebelumnya. Koleksi himne asli yang dikenal sebagai Rig Veda dan Atharva Veda, masing-masing mencakup 1028 himne asli dari sekitar 10600 bait dan 731 himne dari sekitar 6000 bait. Semua ini disimpan dalam ingatan dan ditransmisikan melalui pelafalan dan hafalan dekat dari pihak guru dan murid dalam rantai tradisi awal yang tak terputus dari masa ketika menulis mungkin tidak diketahui. Pendapat para cendekiawan sangat bervariasi tentang keunikan literatur ini; beberapa orang berpikir bahwa himne itu disusun sekitar 6000 SM atau pada tanggal yang lebih awal, sementara yang lain berpikir bahwa himne itu disusun sekitar 1200 SM atau 1000 SM.

Himne Atharva Veda berisi antara lain deskripsi untuk menyembuhkan penyakit, doa untuk umur panjang dan kesehatan, kutukan terhadap setan, penyihir dan musuh, jimat yang berkaitan dengan wanita – untuk mengamankan cinta mereka atau membangkitkan kecemburuan, dan sejenisnya – jimat untuk mengamankan harmoni dan pengaruh dalam suatu perkumpulan, jimat untuk mengamankan kemakmuran rumah tangga, ladang, ternak, bisnis, perjudian, dll., jimat untuk menebus dosa dan kekotoran.

Nyanyian dari Rig Veda, di sisi lain, pujian pada para dewa, yang seringkali hanya merupakan personifikasi dari kekuatan alam yang berbeda, seperti dewa hujan, dewa angin, dewa api, dan dewa api. Doa dalam himne ini adalah pujian atas kebesaran dan kekuatan, sifat misterius, dan eksploitasi dewa-dewa ini, serta doa untuk berbagai bantuan. Seringkali bantuan yang dicari adalah dari sifat berkah material, seperti umur panjang, keturunan yang kuat, ternak dan kuda, emas, dll. Doa untuk kemajuan pencapaian spiritual batin manusia, untuk kebenaran atau kebesaran moral, Doa yang mengungkapkan kerinduan yang penuh gairah akan yang ilahi atau penyerahan pikiran yang rendah hati kepada kehendak ilahi tidak terlalu sering.

Sebagian besar doa ini diucapkan dalam pelaksanaan ritual tertentu yang ditentukan. Meskipun dari pujian para dewa orang mungkin menyimpulkan bahwa itu adalah dewa yang seharusnya memberikan manfaat, pada kenyataannya rangkaian lengkap pertunjukan ritual yang dianggap bermanfaat. Seharusnya pertunjukan ritualistik ini bila dilakukan dengan segala detailnya, tepat dan akurat, dengan efek gabungan dan misteriusnya dapat menghasilkan sesuatu yang misterius di mana doa-doa itu dikabulkan.

Himne-himne dari Rig Veda yang mengungkapkan tentang dewa-alam dan yang menyuarakan permintaan pribadi untuk kenyamanan material atau keuntungan, harus dipahami bahwa himne-himne itu juga diucapkan sehubungan dengan pelaksanaan ritual dan pengorbanan.

Sulit untuk menentukan apakah pada periode paling awal teori-teori tertentu telah dirumuskan mengenai hubungan yang intim dan tak tergantikan antara nyanyian himne daya tarik pribadi dan pelaksanaan ritual. Tetapi jika kita menilai dari literatur Veda para Brahmana (mungkin disusun segera setelah himne, dan kemudian ditambahkan padanya) yang menunjukkan secara otoritatif tempat himne ini dalam ketaatan ritualistik dan menentukan himne apa yang akan diucapkan dalam kondisi ritualistik apa dan dalam urutan atau cara apa, tampaknya hampir pasti bahwa bentuk yang berlaku dari apa yang biasa disebut agama Veda mungkin secara tegas tidak dianggap sebagai agama dalam arti yang diterima secara umum dari istilah ini.

Banyak dari ketaatan ritualistik, atau Yadnya (Yajna), membutuhkan bantuan dari pendeta. Mereka harus dilakukan dengan detail yang paling rumit dari hari ke hari, selama berbulan-bulan bersama dan kadang-kadang bahkan selama sepuluh atau dua belas tahun; dan diperintahkan bahwa semua ibadah harus dilakukan persis sesuai dengan resep yang ditetapkan dalam literatur Brahmana. Bahkan ketidaktepatan sekecil apapun atau ketidaktepatan dapat merusak seluruh efek pengorbanan. Tapi jika pengorbanan dilakukan dengan ketelitian yang paling tinggi, maka keuntungan materi yang mereka lakukan pasti akan datang terlepas dari niat baik atau niat buruk para dewa kepada siapa doa tersebut diucapkan. Tvashtara telah melakukan pengorbanan untuk kelahiran seorang putra yang mungkin akan membunuh Indra, tetapi karena sedikit kesalahan dalam pengucapan, makna doa tersebut diubah dan pengorbanan tersebut menghasilkan seorang putra yang bukan pembunuh Indra tetapi sebaliknya.

Ide pengorbanan ini sama sekali berbeda dari apa pun yang ditemukan di budaya lain. Karena dengan orang-orang Veda, pengorbanan lebih kuat daripada para dewa. Para dewa bisa senang atau tidak senang; jika pengorbanan dilakukan dengan benar, doa-doa itu pasti akan dikabulkan. Ucapan atau nyanyian bait himne Veda dengan aksen dan modulasi yang ditentukan secara khusus, menuangkan mentega cair dengan cara yang ditentukan ke dalam api pengorbanan, pengupasan beras dengan cara tertentu, pembuatan dan penempatan kue yang tepat, semua ribuan detail ritual – sering dilakukan terus menerus selama berhari-hari, berbulan-bulan dan bertahun-tahun dengan ketelitian yang ketat disebut Yadnya (Yajna, pengorbanan suci). Semua hal baik yang diinginkan orang-orang, baik itu kelahiran anak laki-laki, mandi hujan, atau tempat bersenang-senang di surga, diyakini dapat diperoleh melalui pengorbanan ini. Ada kemungkinan bahwa ketika himne-himne ini awalnya disusun, itu hanyalah doa sederhana untuk kekuatan alam yang didewakan, atau bahwa itu hanya dikaitkan dengan beberapa ritual sederhana.

Tetapi bukti yang disajikan kepada kita dalam catatan Veda dan non-Veda kemudian yang berisi deskripsi tentang pengorbanan dan diskusi yang menghormati nilainya, meyakinkan kita tanpa keraguan bahwa itu adalah kinerja dari pengorbanan ini, sempurna dalam setiap detail sesuai dengan perintah dari buku suci pedoman pengorbanan, para Brahmana, yang diyakini mampu menghasilkan segala sesuatu yang diinginkan manusia.

Konsekuensi langsung dari keharusan yang tampaknya tidak ada artinya akan akurasi yang paling ketat dari pertunjukan ritualistik adalah teori yang kemudian dirumuskan dan diterima di masa-masa selanjutnya, yaitu, bahwa upacara pengorbanan mengungkapkan kebijaksanaan supernatural sedemikian rupa sehingga mereka tidak dapat dibuat oleh siapa pun tetapi ada sendiri. Dipercaya bahwa himne dalam Weda, serta manual pengorbanan, tidak memiliki kepenulisan; bahwa mereka ada selamanya, menetapkan program tertentu dari prosedur ritualistik untuk pencapaian keuntungan tertentu dan melarang tindakan tertentu yang tidak diinginkan. Konsisten dengan teori pengorbanan itu juga diyakini bahwa makna himne, sejauh mereka menggambarkan peristiwa atau fakta alam atau eksploitasi dan perilaku para dewa adalah karakter legendaris, bahwa nilai sebenarnya terdiri dari perintah tindakan tertentu atau menghalangi orang dari tindakan lain.



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga