Esensi Ritualistik Yadnya (Pengorbanan Suci) dalam Veda


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Orang kuno sangat heran bahwa “gemerlap air dari semua sungai mengalir ke satu samudra tanpa pernah memenuhinya.” Dia melihat arah matahari yang tidak dapat diubah dari hari ke hari, dan suksesi siang dan malam, dan dia berseru dengan gembira: “Setiap hari, dalam pertukaran yang tak henti-hentinya dengan malam dan keajaiban kegelapannya, datang fajar dengan orang-orang cantiknya untuk dihidupkan kembali dunia, tidak pernah gagal menggantikan tempatnya, tidak pernah pada waktunya. ” Sekali lagi, dia bingung ketika berpikir ke mana yang bersinar di langit menghilang, dan dia berteriak dengan takjub:

“Siapa yang tahu, dan siapa yang dapat memberitahu kita dengan pasti Di manakah letak jalan menuju ke Abadi?
Tempat tinggal terdalam mereka hanya kita temukan, Dan menyembunyikan ini di daerah rahasia yang jauh.”

Dalam berapa banyak himne penyanyi mengungkapkan kekagumannya bahwa sapi merah yang kasar menghasilkan susu putih yang lembut. Kepada dewa Indra dia menangis:

“Berilah aku, ya Tuhan, harta karun tertinggi, terbaik, Pikiran yang menilai, kemakmuran abadi, Kekayaan berlimpah, kesehatan tubuh yang langgeng, Rahmat kefasihan, dan hari-hari yang menguntungkan.”

Kepada Dewa badai yang menghancurkan dia berdoa:

“Biarkan aku melalui obat terbaikmu, O Rudra,
Hidupku di bumi memperpanjang seratus musim dingin.
Dari kami menghilangkan semua kebencian dan penindasan,
Di setiap sisi malapetaka menjauh dari kami.
Kalau begitu, O Rudra, tangan rahmat-Mu,
Tangan yang menyembuhkan dan melembutkan kesedihan,
Yang menghilangkan penyakit yang dikirim para dewa?
Biarkan aku, hai yang perkasa, merasakan pengampunan-Mu.

Pahlawan itu membuatku senang di tengah keributan
Dengan kekuatan yang lebih besar saat aku memohon bantuannya;
Seperti keteduhan sejuk dari panas matahari yang terlindung
semoga aku mencapai rahmat dan perlindungan Rudra. “

Sekali lagi ketika dia menyesal dia akan meminta pengampunan kepada dewa Varuna, personifikasi dari surga yang mencakup segalanya, dan berkata:

“Jika kami kepada teman tersayang dan yang dicintai melakukan kejahatan, kepada saudara atau tetangga,
Untuk orang sebangsa kami sendiri atau kepada orang asing, Dosa itu telah engkau maafkan kepada kami, O Varuna”

Tapi selain doa-doa ini, terkadang kita menemukan puisi disusun oleh orang-orang Veda, menggambarkan variasi pengalaman hidup sehari-hari mereka. Dengan demikian seorang penjudi memberikan pengalamannya sebagai berikut:

“Istri saya tidak pernah membuat saya marah atau berusaha keras,
Apakah pernah baik kepada saya dan teman saya;
Meskipun dia setia kepada saya, saya telah menolaknya,
Karena cinta dadu, satu-satunya hal yang saya hargai.
Istri penjudi meninggalkan duka; ibunya
Meratapi putranya, dia tidak tahu di mana dia mengembara
Dan dia dalam hutang dan masalah, mencari uang,
Tetap di malam hari di bawah atap orang asing.

Dan ketika saya mengatakan bahwa saya tidak akan bermain lagi,
teman-teman saya meninggalkan saya dan semua meninggalkan saya;
Namun, lagi-lagi aku mendengar dadu coklat berderak,
aku bergegas, seperti ceroboh pada kekasihnya. “

Ketika kita membaca himne-himne ini kita melihat di dalamnya doa-doa sederhana dari orang-orang primitif sederhana yang terkesan dengan fenomena iklim tropis yang tak dapat dijelaskan dan beragam. Mereka beralih ke kekuatan di belakang yang terakhir sebagai dewa yang dipersonifikasikan, menggambarkan fenomena dan mempersembahkan doa sederhana mereka. Kita menemukan dalam doa-doa ini pengalaman keajaiban sederhana, penderitaan dan kenikmatan sederhana.




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga