Esensi Ritualistik Yadnya (Pengorbanan Suci) dalam Veda


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Apa sifat dari kekuatan misterius ini?

Kita telah melihat bahwa konsepsinya bervariasi dalam arti menurut cara perkembangannya dan sumber dari mana ia berkembang. Tetapi ketika konsepsi terbentuk, semua konsep dasar ini bercampur. Orang-orang menganggap Brahman sebagai yang tertinggi, tetapi mereka tidak tahu bagaimana Brahman  dikenal. Mereka yang memulai dengan bias pengorbanan, berpikir substitusi-meditasi sebagai jalan menuju ilmu Brahman. Maka kita menemukan berbagai instruksi mengenai Yadnya, meditasi pada objek, seperti angin, kehidupan, api, dll., -bahkan pada huruf suci.

Brahman harus menjadi yang tertinggi. Sekali lagi, kita menemukan narasi lain di mana lima Brahmana bertemu dan mendiskusikan pertanyaan, “Apakah Atman kita dan apakah Brahman itu?

Mereka melanjutkan ke Uddalaka Aruni dengan pertanyaan itu. Ketika Uddalaka tidak mempercayai kemampuannya untuk menjawab pertanyaan tersebut, keenamnya pergi ke Raja Ashvapati Kaikeya untuk mendapatkan instruksi.

Raja Ashvapati pertama-tama bertanya kepada mereka apa yang mereka sembah sebagai Atman atau Brahman Individu, mengantisipasi kesalahan mereka bahwa mereka masih menganggap Atman sebagai jenis baru keilahian eksternal. Enam Brahmana menjelaskan Atman secara berurutan sebagai surga, matahari, angin, angkasa, air, dan bumi, dan dengan demikian menganggapnya sebagai tujuan dan dewa eksternal yang kurang lebih seperti dewa-dewa Veda kuno.

Ini menunjukkan kepada kita tahap pemikiran di mana orang entah bagaimana memahami Brahman sebagai prinsip tertinggi, tetapi merasa sulit untuk melepaskan konsepsi lama mereka tentang dewa eksternal atau personifikasi alam.

Sanatkumara mengajar Narada tentang hakikat Brahman. Dengan melakukan itu, Sanatkumara dimulai dari “Nama”, yang dengannya dia mungkin memahami semua pengetahuan konseptual.

Dia mengamati bahwa ucapan lebih tinggi dari nama, pikiran lebih tinggi daripada ucapan, imajinasi lebih tinggi daripada pikiran, dan seterusnya.

Melewati secara berurutan melalui sejumlah konsep semacam itu, dari yang lebih rendah ke yang lebih tinggi, ia akhirnya berhenti pada apa yang benar-benar hebat, tidak terbatas, di luar itu tidak ada apa-apa dan di dalamnya dipahami semua yang dapat ditemukan di luar dan di dalam dunia. Dengan melakukan itu, Sanatkumara dimulai dari “Nama”, yang dengannya dia mungkin memahami semua pengetahuan konseptual.

Hal terpenting yang perlu diperhatikan dalam perkembangan tahap pemikiran ini adalah bahwa penyembahan atau doa hanya mungkin dilakukan terhadap dewa yang dikandung dengan kekuatan terbatas dan menempati posisi yang lebih rendah di alam semesta. Tetapi dengan mengacu pada apa yang dipahami sebagai kebenaran tertinggi dan kekuatan tertinggi, tidak ada lagi kemungkinan bentuk ibadah eksternal.

Dalam Upanishad, yang dirujuk oleh Shankara, kita diceritakan tentang seseorang yang mendekati seorang bijak Bahva dan meminta petunjuk darinya tentang sifat Brahman. Bahva tidak berbicara. Dia ditanya untuk kedua kalinya; tetap saja dia tidak berbicara. Sekali lagi dia ditanya, tapi tetap saja dia tidak berbicara. Ketika penanya menjadi jengkel dengan hal ini, Bahva mengatakan kepadanya bahwa dia, dari pertama, dengan diamnya mengatakan kepadanya bagaimana Brahman harus dijelaskan:

Brahman adalah diam sehingga tidak dapat diwakili dalam pidato. Namun demikian, ada indikasi yang tidak salah lagi bahwa masih ada beberapa yang percaya bahwa bahkan yang tertinggi pun dapat disembah  dan bahwa manusia masih dapat menyerahkan diri kepada-Nya sebagai pribadi Tuhan tertinggi yang memahami kita semua dan mengendalikan kita semua.

Gagasan yang secara bertahap mendapatkan dasar dari beberapa orang bijak yang paling penting, dan yang akan diuraikan di ceramah berikutnya, adalah bahwa Brahman, sebagai yang tertinggi, bukanlah Tuhan pribadi biasa yang dapat dibujuk oleh penyembahan untuk mendukung kita atau siapa dapat didekati oleh kecerdasan murni atau bahkan dengan perasaan. Brahman masih mempertahankan karakter misteriusnya sebagai kekuatan, kebenaran, wujud, dan kebahagiaan tertinggi yang tidak dapat disembah atau diketahui dengan alat pengetahuan biasa. Tetapi hakikatnya dapat direalisasikan, dan direalisasikan dengan begitu sempurna sehingga realisasinya menjadi seperti semburan cangkang cahaya, sebuah wahyu yang akan menenggelamkan seluruh hidup seseorang bersama dengan semua isinya. Ceramah berikutnya akan menjelaskan jenis mistisisme Upanishad ini, yang mewakili salah satu jenis mistisisme tertinggi dan terbaik, dan tidak diragukan lagi merupakan salah satu jenis mistisisme paling khas yang pernah dihasilkan.

Upanishad merupakan bagian penutup dari literatur Veda, baik secara kronologis dari sudut pandang perkembangan gagasan. Buku-buku suci itu disusun setelah buku pedoman pendeta, Brahmana, dan buku pedoman meditasi-substitusi dalam literatur Aranyaka, dan mereka membentuk latar belakang paling otoritatif dari semua pemikiran filosofis Hindu di kemudian hari. Mereka memiliki otoritas Weda yang tinggi dan merupakan sumber kebijaksanaan dan kebenaran tertinggi.

Kata “Upanishad” telah ditafsirkan secara etimologis oleh Shankara sebagai “sesuatu yang menghancurkan semua kebodohan dan membawa kita kepada Brahman“. Itu juga telah ditafsirkan sebagai rahasia atau doktrin mistik, atau instruksi rahasia, atau tempat duduk rahasia. 

 




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga