Esensi Ritualistik Yadnya (Pengorbanan Suci) dalam Veda


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Langkah selanjutnya dalam pengembangan jenis mistisisme ini terdiri dari pertumbuhan mazhab pemikiran yang berusaha mencerdaskan pengorbanan material. Ini mendorong keyakinan bahwa sebenarnya tidak perlu melakukan pengorbanan yang membutuhkan pengeluaran sejumlah besar uang untuk pengumpulan bahan dan untuk tenaga kerja. Hasil yang sama juga diperoleh melalui jenis meditasi atau refleksi tertentu.

Jadi, alih-alih melakukan pengorbanan kuda yang sebenarnya, di mana seekor kuda disertai dengan ritual lain yang melibatkan jasa sejumlah besar orang dan pengeluaran dana seperti yang dapat disediakan oleh raja saja, orang mungkin juga memikirkan fajar sebagai kepala kuda, matahari sebagai matanya, angin sebagai kehidupannya, langit sebagai punggungnya, ruang sela sebagai perutnya, langit sebagai dagingnya dan bintang-bintang sebagai tulang-tulangnya.

Meditasi semacam itu, atau lebih tepatnya membayangkan alam semesta sebagai kuda kosmik, akan dipertahankan, menghasilkan semua hasil bermanfaat yang dapat diharapkan dari pelaksanaan pengorbanan kuda yang sebenarnya.

Jadi, Upaya intelektualisasi pengorbanan ini berupa penggantian dengan meditasi-yoga pengorbanan yang sebenarnya, dan penggantian ini diyakini menghasilkan hasil yang sama-sama bermanfaat. Meditasi dengan penggantian ini secara bertahap mengambil berbagai bentuk: huruf-huruf tertentu dalam alfabet, misalnya, dianggap, atau direnungkan, sebagai Brahman atau dewa lain, atau sebagai fungsi vital tubuh, atau sebagai dewa alam yang dipersonifikasikan. Meditasi ini diharapkan memberikan hasil yang bermanfaat. Seharusnya tidak dianggap bahwa bentuk-bentuk pengorbanan sepenuhnya digantikan oleh bentuk-bentuk meditasi-substitusi baru ini. Sebaliknya, mereka muncul berdampingan dengan mereka. Bentuk-bentuk meditasi ini tidak berarti kontemplasi yang berkepanjangan, atau proses berpikir logis apa pun, tetapi praktik untuk terus memikirkan satu entitas.

Hanya setelah pencarian yang hampir tak ada habisnya dan tanpa mengharapkan hasil barulah gagasan tertinggi tentang Diri dan gagasan tertinggi tentang misteri dunia dan solusinya muncul di benak para pencari. Apa yang kita temukan pada tahap ini hanyalah bahwa para pencari telah menjadi sadar akan aktivitas pemikiran dan imajinasi, dan telah mulai menyadari bahwa aktivitas yang terlibat dalam pemikiran harus dianggap sebagai kekuatan yang kuat seperti aktivitas yang terlibat di dalamnya, pertunjukan sebenarnya dari pengorbanan materi.

Dalam Rig Veda, banyak dewa sebagai personifikasi kekuatan alam, ada juga kecenderungan yang berkembang menuju konsepsi satu Yang Tertinggi. Jadi, dalam Rig Veda X. 114.5 kita menemukan sebuah ayat di mana dikatakan bahwa dewa itu satu, meskipun dia dipanggil dengan berbagai nama.

Dalam Atharva Veda (X, 7.) kita menemukan himne yang didedikasikan untuk Skambha di mana berbagai bagian dewa ini diidentifikasi tidak hanya dengan berbagai belahan dunia material tetapi juga dengan sejumlah kualitas moral seperti keyakinan, semangat yang keras, kejujuran, dll. Semua 33 dewa Weda terkandung di dalam dirinya dan sujud kepadanya. Dia juga disebut Brahman, “Yang Agung.” Dalam himne berikutnya dari Atharva Veda (X. 8), Brahman dipuja dan dibicarakan sebagai pemimpin masa lalu dan masa depan, dan dia dikatakan tinggal di dalam hati dan menjadi Diri (Jiva) yang tidak pernah membusuk tetapi adalah Diri ada dan puas diri.

Demikianlah kita menemukan bahwa konsepsi Satu Yang Agung menciptakan dunia dan para dewa, dan yang juga merupakan kekuatan yang memimpin kehidupan dan para Jiwa, secara bertahap mulai muncul di benak beberapa orang. Dan meskipun teori pengorbanan cenderung menjauhi makna biasa dari himne-himne Veda ini, perkembangan teori pengorbanan itu sendiri juga menghasilkan konsepsi suatu kekuatan misterius yang mendamaikan takdir dunia dan alam dengan nasib manusia dan keinginan mereka.




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga