Esensi Ritualistik Yadnya (Pengorbanan Suci) dalam Veda


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Tetapi ketika kita sampai pada tahap pengembangan pengorbanan, kita menemukan pandangan religius di mana makna sederhana independen dari himne memiliki arti penting hanya untuk ucapan pengorbanan mereka dalam konteks tertentu.

Selama perayaan ritual tertentu, ayat-ayat yang berbeda sering dicabut dari konteksnya dan digabungkan dengan ayat-ayat lain yang tampaknya memiliki sedikit atau tidak ada hubungannya dengan ayat-ayat tersebut dan tidak ada kaitannya dengan pertunjukan di mana ayat-ayat itu diucapkan. Mereka sarana untuk melakukan pengorbanan. Makna sederhana mereka sebagai deskripsi tentang hal-hal atau peristiwa atau fenomena atau ide-ide dikeluarkan dari pertimbangan. Nilai yang melekat pada mereka berpusat tentang mereka diucapkan dalam pengorbanan Veda tertentu sesuai dengan kanon penafsiran kurban tertentu.

Arti penting dari himne-himne ini terdiri dari penggunaannya sebagai petunjuk untuk pelaksanaan tugas pengorbanan tertentu atau dalam pengucapannya dalam pengorbanan ini di bawah kondisi yang ditentukan seperti yang ditemukan dalam manual pengorbanan, Brahmana, yang dianggap sebagai bagian dari Veda. Pikiran dan perasaan didorong dari tempat pentingnya dalam sifat manusia, dan seluruh penekanan diletakkan pada penafsiran literatur Veda sebagai sistem tugas yang melibatkan perintah dan larangan, dan tidak ada yang lain. Beberapa dari tugas-tugas ini bersifat wajib, sementara yang lain bersifat sukarela dalam arti bahwa tugas-tugas itu harus dilakukan hanya ketika seseorang ingin mengamankan suatu tujuan yang diinginkan yang tidak dapat dicapai dengan cara apa pun yang dapat ditemukan oleh alasan atau pengalamannya.

Otoritas yang seharusnya dimiliki oleh sistem perintah dan larangan Veda ini begitu tinggi sehingga menuntut seluruh penyerahan keinginan seseorang. Klaim mereka tidak membutuhkan pembenaran oleh nalar atau logika, karena mereka seharusnya menjadi panduan dalam lingkungan di mana akal dan pengalaman sama sekali tidak berdaya. Satu-satunya cara yang bermanfaat di mana akal dapat digunakan sehubungan dengan perintah-perintah Veda ini adalah dengan menerima otoritas mereka dan kemudian mencoba menjelaskannya sedemikian rupa sehingga sifat misterius mereka dapat didamaikan.

Fakta bahwa Veda dianggap sebagai wahyu kebenaran abadi, kebenaran yang tidak pernah dapat ditentang oleh akal manusia, secara alami melepaskan alasan kepercayaan pada kemampuannya untuk mengungkap misteri manusia dan dunia. 

Kumpulan perintah dan larangan dan yang berpendapat bahwa setidaknya ada beberapa bagian tertentu dari Weda yang berhubungan dengan kebenaran abadi dari fakta spiritual dan pengalaman realitas, keyakinan tetap tak tergoyahkan bahwa apa yang diberikan Veda seseorang sebagai kebenaran tak tergoyahkan dan tak tertandingi oleh akal atau pengalaman. Ini berarti penurunan nalar yang pasti dalam kapasitasnya sebagai pencari kebenaran. Nalar memanggil alasan tandingan dan memimpin melalui regresi tanpa akhir tanpa pernah bisa mengarah pada kebenaran. Maka, Veda adalah satu-satunya gudang kebenaran tertinggi, dan fungsi akal hanya untuk mencoba mendamaikan kebenaran ini dengan pengalaman dan pengamatan indria. 

Sebagian besar penulis telah menggunakannya untuk menunjukkan persatuan intuitif atau gembira dengan dewa, melalui kontemplasi, persekutuan, atau pengalaman mental lainnya, atau untuk menunjukkan hubungan dan potensi penyatuan jiwa manusia dengan realitas tertinggi.

Unsur-unsur utama dari mistisisme pengorbanan Weda dapat diringkas sebagai berikut:

  1. Pertama, keyakinan bahwa pengorbanan ketika dilakukan dengan ketelitian yang sempurna, memiliki rahasia, kekuatan misterius untuk membawa atau menghasilkan sebagai efek apapun yang kita inginkan baik dalam hal ini. hidup atau di akhirat.
  2. Kedua, konsepsi hukum yang tidak dapat diubah – terlibat dalam kejadian efek yang tidak berubah-ubah dan tidak pernah gagal sebagai konsekuensi atas pelaksanaan pengorbanan ini.
  3. Ketiga, penerimaan terhadap sifat impersonal dari kesusastraan Veda, sebagai telah ada dengan sendirinya dari waktu yang tidak berawal dan tidak diciptakan atau disusun oleh siapapun, manusia atau dewa.
  4. Keempat, pandangan bahwa kesusastraan Veda tidak mengandung apa-apa selain sistem tugas yang melibatkan perintah dan larangan.
  5. Kelima, pengakuan otoritas tertinggi Weda sebagai satu-satunya sumber pengetahuan tentang kebenaran tertinggi yang jauh melampaui kekuatan akal manusia.
  6. Keenam, pandangan bahwa kebenaran atau kenyataan, apakah itu sifat perintah atau fakta (seperti yang dipertahankan oleh aliran pemikiran Veda kemudian, Upanishad).
  7. Ketujuh, keyakinan bahwa sistem tugas Weda menuntut ketaatan yang tak pernah gagal.

Dua karakteristik muncul dari ini:

  1. Pertama, kekuatan pengorbanan yang transenden, misterius, dan rahasia, menggantikan kekuatan alam yang dipersonifikasikan sebagai dewa;
  2. Kedua, keunggulan tertinggi dari Weda sebagai sumber dari semua kebenaran, dan sebagai diktator tugas kita yang tak tertandingi, yang mengarah pada kesejahteraan dan kebahagiaan materi kita.

Asumsi kemahakuasaan misterius dari pengorbanan, dilakukan dengan mengikuti perintah otoritatif Weda terlepas dari akal atau pemikiran logis dan diskursif, membentuk ciri utama mistisisme tipe Veda. Di sini tidak ada perasaan atau bahkan kecerdasan, tetapi ketundukan, bukan kepada seseorang tetapi kepada otoritas impersonal yang memegang di dalamnya hukum yang tidak dapat diubah dan tidak dapat dipahami, rahasia dari semua kekuatan yang mungkin ingin kita gunakan untuk kebaikan kita.




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga