Esensi Ritualistik Yadnya (Pengorbanan Suci) dalam Veda


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Agama dalam arti yang biasanya diterima berarti hubungan pribadi dengan seseorang yang ilahi atau transenden kepada siapa kita tunduk dan kepada siapa kita berdoa untuk keuntungan materi atau untuk pencerahan spiritual atau moral.

Tapi di sini ada kepercayaan pada keilahian atau ketidakciptaan sebuah literatur Weda yang diyakini mengandung di dalam dirinya sendiri hukum rahasia alam semesta. Di sini ada konsepsi perintah, bersifat kategoris dan bersifat eksternal, tanpa saran sedikit pun dari setiap komandan. Meskipun perintah-perintah ini seharusnya tidak berasal dari siapa pun, namun dalam arti tertentu dapat digambarkan sebagai perintah yang transenden, karena dianggap jauh di atas kebijaksanaan manusia. Tidak ada alasan yang dapat diberikan mengapa kinerja pengorbanan tertentu harus menghasilkan jenis keuntungan material tertentu. Di sana berdiri perintah-perintah yang telah mengungkapkan dirinya sendiri ke dalam pikiran berbagai orang bijak, yang tidak memiliki permulaan waktu, yang tidak menyiratkan seorang komandan dan yang benar-benar tanpa cela dan tepat arahnya.

Pengorbanan dengan demikian seharusnya memiliki kekuatan misterius yang mampu mengatur dan memodifikasi cara kerja alam semesta untuk keuntungan individu; dan perintah Veda dianggap mewujudkan kemahatahuan yang menghormati cara-cara dunia. Meskipun merupakan gudang kemahatahuan, Veda tidak dipahami sebagai membocorkan rahasia mereka kepada kita tetapi hanya menyediakan sekumpulan petunjuk yang, jika diikuti, akan memberikan keuntungan apa pun yang diinginkan seseorang dalam kehidupan ini atau selanjutnya. Pengorbanan (Yadnya / Yajna) atau kekuatan misterius mereka disebut dharma, istilah yang sering digunakan secara salah untuk menerjemahkan kata “agama.” Himne Veda, para pendeta, dan pengorbanan juga disebut “yang agung” dengan penerapan istilah Brahman.

Apa yang telah digambarkan bukanlah sihir dari mantra, tetapi gudang rahasia kekuatan kosmik. Perintah impersonal ini menyatukan di dalamnya konsep hukum yang tidak dapat diubah dan kemahatahuan sempurna, karena itu mereka menyiratkan kemungkinan untuk menuai semua kenyamanan kehidupan ini dan kehidupan setelah kematian dengan tunduk kepada mereka dan kepatuhan dengan mereka. Tetapi mereka tidak melibatkan pemberi hukum, tidak ada pribadi ilahi, tidak ada pencipta alam semesta atau takdir manusia yang harus ditenangkan, ditaati atau dicintai, dan oleh rahmatnya kita menerima berkat-berkat kehidupan.

Kita bisa mengendalikan nasib kita sendiri, dan memiliki apapun yang kita inginkan, jika kita hanya mengikuti perintah. Tidak ada misteri kehidupan lain selain misteri besar perintah Veda ini, dan ini benar-benar tidak dapat dipahami. Perintah-perintah ini tidak saja hanya mengajarkan hukum biasa kehidupan sosial atau perilaku terhadap sesama kita, atau apapun yang dapat kita temukan dengan kecerdasan dan kebijaksanaan kita sendiri. Veda memberikan arahan untuk pencapaian hal-hal baik dalam kehidupan ini atau kehidupan setelah kematian hanya sejauh sarana-sarana tersebut benar-benar tidak dapat kita temukan. Itu bukanlah kumpulan fakta, tetapi kumpulan perintah dan larangan.

Mereka mewakili perintah dari hati nurani atau jiwa yang ada di dalam diri kita; mereka memberi kita makanan untuk jiwa. Mereka mewakili tujuan dan tidak bisa diubah, Mereka memberikan arahan untuk pencapaian hal-hal baik dalam kehidupan ini atau kehidupan setelah kematian hanya sejauh sarana-sarana tersebut benar-benar dapat kita temukan.

Mereka mewakili tujuan dan hukum dipahami secara realistis, dan mereka berhubungan dengan keinginan untuk kenyamanan materi dalam kehidupan ini atau setelah kematian. Konsep ini memberi kita semua elemen utama agama. Penerimaan berkat-berkat hidup ini sebagai pemberian dari Tuhan, dan rasa kewajiban kita untuk menyenangkan-Nya dengan penyerahan dan doa, oleh karena itu, tersirat dalam sistem pengorbanan Veda ini. Apa yang tersirat adalah suatu kekuatan impersonal yang besar yang menyelaraskan diri kita dan takdir kita dengan kejadian dan kejadian di dunia alam.

Kekuatan alam dengan manifestasi menakjubkan dari keajaiban yang tak bisa dijelaskan muncul pada orang bijak awal seperti orang bijak yang agung yang diberkahi dengan kehidupan dan kepribadian. Terkadang misteri fenomena alam tampak membius dalam efek psikologisnya. Hukum alam pada saat itu tidak diketahui, dan tidak ada halangan bagi pelarian imajinasi. Ketika orang kuno melihat matahari terbit dalam perjalanannya ke atas dan ke bawah melalui langit dia keheranannya.




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga