Kebijaksanaan dalam Naskah Sanghyang Siksakandang Karesian


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

 

BAB XXVII

n(a)na, kreta; sang wong tani pageuh di katanian(a)na, kreta; sang euwah pageuh di kaeuwahan(a)na, kreta; Sang gusti pageuh di kagustian(a)na. kreta:.sang mantri pageuh dikamantrian(a)na, kreta; sang masang pageuh di kamasangan(a)na, kreta; sang bujangga pageuh di kabujanggaan(a)na. kreta. sang tarahan pageuh di katarahan(a)na, kreta; sang disi pageuh di kadisian(a)na, kre’ta; sang prebu pageuh di kaprebuan(a)na, kreta.

maka akan sejahtera; bila petani teguh dalam bercocok tanamnya, maka akan sejahtera; bila euwah (?) teguh dalam keeuwahannya, akan sejahtera; bila gusti  teguh dalam kedudukannya sebagai tuan tanah, maka akan sejahtera; bila masang(?) teguh dalam kemasangannya, akan sejahtera: bila bujangga teguh dalam keahliannya bersastra, maka akan sejahtera: bila tarahan teguh dalam pekerjaannya sebagai penarik perahu, maka akan sejahtera: bila disi teguh dengan keahliannya dalam mengatur siasat atau meramal, maka akan sejahtera; bila rama teguh dalam keramaannya, maka akan sejahtera; bila resi teguh dalam keresiannya, maka akan sejahtera; bila sang maharaja teguh dalam kemaharajaannya. maka akan sejahtera.

Nguni sang pandita kalawan sang dewa ratu pageuh ngretakeun ing bwana, nya mana kreta lor kidul kulon wetan sakasangga dening pretiwi sakakurung dening akasa; pahi manghurip ikang sarwo janma kabeh.

Demikian, bila pendeta dan raja sungguh-sungguh ingin menyejahterakan negara, maka sejahterakanlah mereka yang berada di Utara, Selatan, Barat dan Timur semua yang tersangga oleh bumi, semua yang ternaungi oleh langit; maka akan hidup sentosalah nernagai jenis makhluk semuanya.

Sarwo janma kabeh ngara(n)na: janma tumuwuh, janma triyak. janma wong, janma siwong, wastu siwong. Nya mana sakitu eta nu dipajar sarwo janma .kabeh ta.

Berbagai jenis makhluk secara keseluruhan yaitu: makhluk tumbuhan, makhluk hewan, janma wong, janma siwong, wastu siwong. Ya sekian itulah yang dikatakan serba makhluk seluruhnya.

Jan tumuwuh ma ngara(n)na: trena, taru, lata, galuma. Pahi manghurip hejo lembok natar dangkura; ya janma tumuwuh ngara(n)na.

Makhluk yang berupa tumbuhan yaitu: rumput, pohon, rambat, perdu. hamparan rumput semua hidup hijau subur; itulah yang disebut dengan makhluk tumbuhan.

Janma wong ma ngara(n)na: ruana janma kena ten hade yunina, Janma siwong ma. ngara(n)na: rampes yuni rampes bangsa kena acan nyaho di sanghyang darma.

Janma wong yaitu: hanya wujudnya saja seperti manusia karena tabiatnya tidak baik. Janma siwong yaitu: hanya baik tabiat. dan turunannya saja tetapi belum memahami ajaran yang disebut sanghyang darma.

Iki ma sugan hayang kalihasan ku eusi bwana. Reyana ta. Ini ngara(njna: kurija, ma/n/taja, bagaja, payuja.

Yang ini, barangkali ingin mengetahui mengenai jumlah isi dunia. Inilah yang disebut dengan: kurijamatajabagajapayuja

Kurija ma ngara(n)na sawatek bijil ti sungut. Ma/n/taja ma nga-ra(n)na sawatek bijil ti panon. Bagaja ma ngara(n)na sawatek bijil ti

Kurija ialah segala yang keluar dari mulut. Mataja ialah segala yang keluar dari mata (mata tunas); Bagaja ialah segala yang keluar dari

 

BAB XXVIII

baga. Payuja ma ngara(n)na sawatek bijil ti tumbling. Ya sinangguh sanghyang catur mula ngara(n)na.

kemaluan (perempuan), Payuja ialah segala yang keluar dari tumbung atau cungap. Itulah yang disebut sanghyang catur mula.

Iki guna janma di bwana: /u/ ngangka, nyigi, ngiket, nyigeung, ngamang, ngarombaong. Ngangka ma ngara(n)na angen-angen. Nyigi ma ngara(n)na uu(n)tayan, Ngiket ma ngara(n)na watek nalikeun. Nyigeung ma ngara(n)na meu(ng)peung meulah, ma(n)cir. midwakeun, ngadar, ngagitaka, ngukur, nyarwakeun. Ngarwang ma ngara(n)na sawatek ngalikeun. Ngarombong ma ngara(n)na sawatek heuleut-heuleut. Ya ta sinangguh sadguna ngara(n)na. Sakitu guna janma sarean(a).

Inilah kegunaan manusia di dunia: ngangka, nyigi, ngiket, nyigeung, ngaruang, ngarombongNgangka berarti cita-cita. Nyigi berarti untaian. Ngiket berarti segala jenis pekerjaan mengikat. Nyigeung berarti meluruskan, membelah, membagi, membagi dua, meratakan, mengetok, mengukur. menyamakan. Ngaruang berarti segala macam kerja menggali Ngarombong berarti segala jenis pekerjaan memenggal-menggal (memberi batas). Itulah yang disebut sadguna (enam kegunaan). Sekian kegunaan manusia semuanya.

Iki kahayang janma: /ru/ yun suda, yun suka, yun munggah, yun luput. Ini kalingana: yun suda, ma ngara(n)na hayang puma, mu-mul keuna ku saroa kasakit; yun suka ma ngara(n)na hayang beunghar, mumul katunan ku drabya: yun nuinggah ma ngara(n)na hayang sorga, mumul manggihkeun bwana; yun Iuput ma ngara(n)na hayang mokta, mumul /ka/ kabawa ku para sorga. Nya mana sakitu kahayang janma sareyan(a) Ini nu mandi ka cai. /ru/ Kalingana lanang wadon keudeu mala-wading. Sakitu eta reyana.

Inilah keinginan manusia: yun suda, yun suka, yun munggah, yun luput. Yang diaksud dengan yun suda ialah selalu ingin sempurna, tidak mau terkena oleh berbagai macam penyakit; yang diaksud dengan yun suka ialah ingin kaya, tidak mau ditinggalkan (kehilangan) harta; yang diaksud dengan yun munggah ialah ingin sorga, tidak mau menemui dunia: sedangkan yun luput bararti ingin moksa, tidak mau terbawa oleh penghuni sorga. Hal yang telah disebutkan tadi dapat diibaratkan seseorang yang pergi mandi. Maksudnya laki-laki dan perempuan harus terpisah. Demikianlah untuk semuanya.

Sabaraha dagangan dipakeun eta? Kalingana asak deung atah, goce deung rampes, beet deung gede. Sabaraha rasana? /u/ Kalingana lawana, kaduka, tirtka, amba, kasaya, madura. Lawana ma ngara(n)na pangset; kaduka ma ngara(n)na lada; tritka ma ngara(n)na pahit: amba ma ngara(n)na haseum; kasaya ma ngara(n)na pelem, madura ma ngara(n)na amis. Sakitu kara-sana ku na janma sarean(a)na,

Berapa macam barang dagangan yang dapat dipergunakan untuk hal itu? Sebenarnya hanya berkaitan dengan mentah dan matang, bagus dan jelek, kecil dan besar. Berapa macam rasanya? Sebenarnya (hanya) lawana, kaduka, tritka, amba, kasaya, maduraLawana berarti asin; kaduka berarti pedas; tritka berarti pahit; amba berarti masam, kasaya berarti gurih; madura berarti manis. Hal inilah yang biasanya dapat dirasakan oleh orang banyak.

Ini pakeun urang mibogaan maneh, pakeun turun patiwah-tiwah ka anak,

Ini untuk kita memperoleh kekayaan, yang akan diwariskan semuanya kepada keturunan kita: kepada anak




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Blog Terkait