Tenung dan Diagnosa Penyakit di Usada Rsi Bawa


Download Konten PDF – 12 Bulan

Rp 110.000,00


Penting – Mohon untuk dibaca :

  • Donasi ini bukan sebagai “penjualan konten atau konten berbayar“, karena “tanpa donasipun” user tetap dapat membaca seluruh konten yang ada di website Blog Bali ini. Isi serta format sama dengan apa yang akan di download ke PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan. Konten akan terus ada penambahan, dan bebas untuk download konten baru selama akun aktif.
  • Pastikan menggunakan Email yang aktif untuk pendaftaran dan Login.  Seringkali user ada kesalahan ketik saat memasukan alamat email ( baik saat mendaftar maupun saat login), mohon pastikan dan teliti kembali email yang digunakan sebagai username.
  • Pembayaran : Transfer Bank (VA Account), QRIS (QR scanner seperti BCA Mobile, OVO, Dana, LinkAja, Gopay, Shopee pay, Sakuku, dll).
  • Tidak diperlukan untuk melakukan konfirmasi pembayaran ke admin, karena sistem pembayaran melaui Gateway iPaymu dan akan diteruskan secara otomatis oleh pihak iPaymu ke admin web untuk aktivasi akun.
  • Aktivasi Akun oleh Admin : 1×24 jam (paling cepat 2 jam dan paling lama 24 jam hari kerja,  diluar hari libur umum) setelah pembayaran diterima dari iPaymu oleh pihak Blog Bali. Mohon untuk bersabar.
  • Email Aktivasi : akan dikirimkan ke email. Periksa inbox atau spambox / junkmail folder anda untuk petunjuk Login sesuai dengan Link Login yang ada di email.
  • Sebelum anda merima email aktivasi dari Blog Bali, mohon untuk Tidak mengulangi pendaftaran.
  • Lakukan Login sebelum Download.
  • Jika anda lupa password, lakukan Reset Password.
  • Contoh PDF hasil dari download
    Klik disini
  • Jika kurang jelas dapat melihat petunjuk pendaftaran dan login di link ini.
  • Jika ada masalah login silahkan menghubungi disini.

Mengapa status transaksi masih PENDING sedangkan dana saya di Bank sudah berkurang?

​Transaksi VA ini (Virtual Account) melalui ATM/Internet banking/Mobile Banking dilakukan melalui kliring (SKN/LLG) agar dana bisa sampai ke rekening VA tujuan. Dana pelanggan tertahan di sisi bank pengirim dana sampai dilakukan kliring harian. Setelah proses kliring selesai dilakukan maka dana akan masuk ke rekening VA tujuan. Bank akan mengirimkan notifikasi bahwa nomor VA sudah terbayar ke sistem kami untuk melakukan update status.


16a. -/lu mamirudanin, muwang Pitra ngrubedanin. Ca, nasi cacahan, 11, tanding, malih caru pangkonan, benya sata pinanggang, sekar pucuk bang, macaru ring sanggah, malih nasi atanding, ulamnya lalasan idupan tegul, macaru ring marga ngarepin sema, malih nasi wong-wongan, ulunya tri warna, tangan, sukunya putih, awaknya ireng, acaru marep kangin, tigang wengi, waras. Sa, teka laranya, aturu sangkanya lara, ke/-

 ikut memberikan derita, dan leluhurnya yang murka. Sarananya adalah nasi cacahan 11 suguhan, juga caru pangkonan, berlauk ayam panggang, bunga kembang sepatu merah, melakukan caru di Sanggah, dan lagi dengan nasi satu suguhan, lauknya lalasan (sebangsa reftil) yang masih hidup diikat, melakukan caru di jalan yang di depannya ada kuburan, lagi dengan nasi berwujud manusia, kepalanya tiga warna, tangan dan kaki putih, badan hitam, melakukan caru menghadap ke timur, dalam waktu tiga hari ia akan sembuh. Jika pada hari Sabtu datang sakitnya, karena tidur datangnya penyakit,

16b. -/na pamali, muwang wongeri iya, prenah nyamanya ngawe ala iya, atukar sangkanya lara, baan munyi masengit, daldalanya uli wastra, ikang atungtung sengit, ca, nasi, 12, tanding, benya ayam pinanggang. Malih nasi, 7, tanding, be siyap ireng pinanggang, ca, marep kawuh ring umahnya. Om awighnamastu sidiyang. Nihan Catur Cuntaka, tenung jinah, 40, iki mantranya, ma, Om indah ta kita, kamu hyang asunga patu/-

kena Pamali, dan juga ada orang yang iri kepadanya, orang yang ada hubungan keluarga yang menyebabkan sakit, konflik yang menyebabkan ia sakit, karena ucapan mencaci, sebabnya dari busana, itulah yang menyebabkan permusuhan, adapun sarana untuk menetralisir adalah nasi 12 suguhan berlauk ayam panggang. Lagi dengan nasi 7 suguhan, lauk ayam hitam dipanggang, melakukan caru menghadap ke barat di rumahnya. Om semoga tidak ada aral yang melintang. Inilah yang disebut Catur Cuntaka, tenung dengan mempergunakan uang kepang 40, seperti ini mantranya: Om wahai engkau yang mengatur segalanya ini,

17a. -/duh, ta kita lara sang atakon, Om, sa, ba, ta, a, I, namasiwaya. Wus minantra, pinaro sowang, ika jumput, elingakena sesanya, dewa anglaranin. Hana sasangi ring wayahnya, kapranah uli lanang, di Sanggah Kamulan amangan anginum, marejang tan katuran, kaserah ring Dewa di Puseh, tan ika tawur, kaserah ring Kahyangan, tan ika tawur, tur Bhatari Durga manglaranin geringe jalan-jalan, geringe teka luwas, layu grah mrapah,

engkau penyakit yang bertanya, Om, sa, ba, ta, a, I, namasiwaya. Setelah mengucapkan mantra, dibagi masing-masing, itu diambil sedikit, ingatlah mengenai sisanya, itu adalah dewata yang memberi sakit. Itu karena ada kaul pada Wayah-nya, yang ada hubungan keluarga dari pihak lelaki, di Sanggah Kamulan makan dan minum, tidak ada persembahan tarian rejang, semua itu yang semestinya dipersembahkan kepada Dewa di Puseh, tidak seperti caranya membayar, dipersembahkan ke Kahyangan, itu tidak terbayar, dan Bhatari Durga memberikan penyakit mematikan yang berkeliaran, sakit yang pergi dan datang, menjadi lemas dan terasa panas membara,

17b. panes menek tuwun laranya, hana ring suku kamulanya, menek ring weteng, ka bayu, ring sirah, ring tangan, hana dewa magenah masewaka, kurang bakti, hana Hyang ring gunung, malaku palungguhan, raris managih gotra muwang palaletan, pang Widhine tur Dewane managih maeteh-eteh, mararabu agung, marejang, tur ne dumadi makta lara, teka aturu laranya, uyang atinya, tan kena yeh panglukatan ne dumadi kaparebon ja/-

sakit panas yang naik turun, ada di kaki asalnya, lalu nauk ke perut, masuk ke tenaga, ke kepala, pada tangan, ada dewa yang terlihat melakukan permohonan, kurang bakti, ada dewata di gunung, berjalan di tempat, lalu meminta keturunan dan palaletan, supaya Widhi dan Dewa meminta eteh-eteh, mararabu agung, pementasan tari rejang, dan yang menjelma bawa derita, datang tertidur deritanya, gelisah, itu karena yang menjelma tidak pernah kena air suci panglukatan,

18a. -/mur, tur hana pitra managih munggah maring abu, suwuri kuna, durung tut brata karya, durung ameras putu, kumpi, sangkan geringe suwe waras, hana wonge di wetane umah, hana marebutnya baan karang, druwen wong aturanya, baan liyan anggonya atukar, nyama muwah ipah akeh sabdanya, makreta tan seleng seluk pangalape, mangapit, kaapit, hana papagranya silih suduk, pupug walik sampahang. Sesa,

ada juga leluhur yang ingin naik pada abu (belum daiben?), suwuri kuna, belum sampai batas brata karya, belum melakukan melakukan meras cucu, kumpi, karena penyakit itu lama sembuh, ada orang di timur rumah yang menyakiti karena berebut tanah milik leluhur, dan dengan yang lain digunakan menukar, sampai-sampai saudara dan ipar banyak omongnya, sehingga saling bertikai, mengapit diapit, ada juga pagarnya yang saling lewati, itu perlu dikembalikan seperti semula. Sisa

18b. 2, Dewa di Puseh amilara, hana sasangin wayahnya ulih wadon, ulihnya agring sasangi, amangan nginum, marejang durung katawuran, manikel, tur Pitra nagih munggah ka Gulangalu, durung kaprasida geringe sarwa sandi, dewa ring umah kaprateka, sering manglinyok ring I Daha Dewa, geringe suwe waras, anggihang ring Sanggah, malaku ring Dewa di Puseh, tur iya kena tuju, geringnya dusta, anglayung larane, te/-

2 Dewata di Puseh yang memberikan sakit, karena ada kaul leluhur perempuan, karena ia berkaul, dengan pesta makan dan minum, mementaskan rejang belum disanggupi, itu dilakukan sekali, dan leluhurnya meminta naik ke Gulangalu, sampai-sampai belum sembuh sakit yang ada pada persendian, Dewa di rumah di- prateka, sering ingkar kepada I Daha Dewa, penyakit yang lama sembuh, untuk itu permaklumkan di Sanggah, juga kepada Dewa di Puseh, ia itu kena penyakit tuju, penyakitnya karena mendusta, sakitnya loyo,

19a. -/busen ring banyu, turnya hana paranya sawah kidul ungguhanya muwang nariti, lana tan halanya. Sesa, 3, mangreges laranya, Buta Dengen bwin nglaranin, mangruguh iya buka suduk-suduk, buka singet uler larane, Buta Banaspati ring umahnya nglaranin, tur apit ring kakebonan, ring sawah durung kadabdab papageranya, silih suduk papageranya, lingkungan lurung, tur pakaranganya sering kempetan, managih caru, matemahan Pama/-

itu perlu melakukan upacara penebusan pada air, dan pada sawah di selatan dan barat daya, dan tidak ada buruknya. Sisa 3, ciri-cirinya: makin parah sakitnya, itu karena Buta Dengen yang menyakiti, sakitnya terasa berjalan dan seperti ditusuk-tusuk, seperti dipatuk ulat sakitnya, juga Buta Banaspati di rumahnya yang menyakiti, juga apit pada kebun, di sawah belum sempurna pagarnya, saling melewati pagarnya, dikelilingi jalan, dan pekarangannya sering ditutup, itu memerlukan caru, itu yang meminta adalah

19b. -/li Banaspati, geringe teka luwas, matehan Pamali Banaspati, geringe, matengah-tengahan geringe, ring suku mulaning lara, kena papasangan ring umah, di kebonan, di carik, hana wong lanang edi kulit dagingnya amilara, kaprenah di misan, ipah hana balu kadalon, edi wetaning umah, gneyaning umah, kidulning umah, lorning umah, pangadun sang masangi kawalunan, pangadun dengen, umahnya managih, ca,

Pamali Banaspati, sakitnya kadang datang dan pergi, itu adalah Pamali Banaspati, di dalam sakitnya, di persendian awal sakit, itu kena papasangan di rumah, di kebun, di sawah, ada lelaki yang kulit dan dagingnya menyakiti, ia ada hubungan sepupu, ada ipar yang sudah janda/duda tertarik, ia ada di timur rumah, tenggara rumah, selatan rumah, utara rumah. Adapun ucapan orang janda/duda yang berkaul, itu ditujukan kepada Dengen, maka dari pada itu, rumahnya meminta caru,

20a. hana wong edi adengen wetengnya, kulon umahnya, lunga anyakitin, Buta Dengen uweh sebeng muwang Pamali amilara, baan kapitan tur satrunya iri ya, ring wayabya anggonya, hanya lanang tunggal aprebut panaban, kulon ungguwanya. Sesanya, 4, katepuk tegeh laranya, anak kabuyutan anglarani, begah-begah laranya wigena Buta Dengen ring pasaban sungkanya lara, gerah mrapah laranya, langu linyun, tur sa/-

ada orang yang adengan perutnya, di barat rumahnya, ia pergi menyakiti, Buta Dengen dan Pamali yang menyakiti, karena kapitan dan musuhnya iri, di barat laut menggunakan, ia lelaki yang sama merebut panaban, di barat tempatnya. Sisa 4, memperoleh derita yang berat, ada yang disebut anak kabuyutan yang menyakiti, bengkak-bengkak sakitnya itu karena Buta Dengen, panas membara sakitnya, langu linyun, dan

20b. -/mayanya baya teka, antenakna sapuluh wegung, sapuluh wulan, kekep dening dewa, baan sasangining wayahnya ring Kahyangan, Bhatari Durgha manglaranin, angaturang bakti, anak kabuyutan apit tur wanya maumah mandengenin, hana sabda sakecap anggenya lara, hana tunggalanya eri, lor umahnya, atukar munya, sabda saparusya, anggenya lara, hana parebut iya karang, wates lurung papageranya anggenya lara,

perjanjiannya untuk mendatangkan bahaya, terlihat sepuluh wegung, sepuluh bulan, ditutup oleh dewata karena kaul leluhurnya dahulu di Kahyangan, Bhatari Durga yang menyakiti, sujud bakti, anak kabuyutan apit dan berani membangun rumah mandengenin, ada sedikit ucapan yang dijadikan sebab derita, ada kerabatnya yang iri, di utara rumahnya, saling berselisih ucapan, kata-kata yang kasar, itu yang dijadikan sebab derita, ada yang diperebutkan pada pekarangan, batas jalan dan pagar dijadikan sebab derita,



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

HALAMAN TERKAIT
Baca Juga