Ala Ayuning Dewasa Menurut Lontar Wariga Dewa


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

11a. nggal, ala ayunya, tang, 1, sada karyya, pada satya, luh mwani, tang, 2, pada satya, asih aswami, punika. Tang, ping, 3, pada satya, putra dadi kehan wadon, punika. Tang, ping, 4, ala bwat tunaan putra, istra sokane ne keto, umah sdih satuwut. Tang, ping, 5, ayu, pada tindih, pada astiti ta swami, tur ya rendah makrambeyan, tang, ping, 6, ala bangi, nanghing putra reko, alanya ring swaminya, alanya kwat macaca lanang istri tur mapwik-pwika/-

menyatu baik-buruknya, tanggal ke-1, pekerjaan yang baik, sama-sama setia laki dan perempuan, tanggal ke-2 sama-sama setia, saling mengasihi bersuami-istri. Tanggal ke-3 sama-sama setia, anak menjadi lebih banyak perempuan. Tanggal ke-4, buruk untuk menurunkan anak, wanita anaknya yang seperti itu, dalam rumah selalu tertimpa kesedihan. Tanggal ke-5, baik, saling mendukung, selalu berharap kebaikan pada keluarga, rendah budi bermasyarakat, tanggal ke-6, buruk sekali, tapi banyak anak, keburukannya pada suaminya, buruknya membuat selalu bertengkar laki-perempuan dan tidak sapa menyapa.

11b. -/n. tang, ping, 7, ika ayu, mrangkat, mwah mebasang, ayu tindih munyi, maputra dadi tur rendah, ento ne ayu, istri wilasa. Tang, ping, 8, ala, tanpa ngidhep munyi, tanpa satya durbhala. Tang, ping, 9, ala dahating soka krengan kurangan boga tanpa satya, tang, ping, 10, ayu dasa dibya putra, dadi pada satya, dirggayusa, linu dadi sadu darma, lamun ngalih tanggal munika. Tang, ping,11, ayu putra nadi, tur pada satya wasana, mwang dirggayusa, ento ambahin marangkat yapwan mebasang, ika

tanggal ke-7, itu baik, “Merangkat” dan “Mebasang”, baik setia pada ucapan, beranak menjadi sederhana, itu yang baik, istri memenuhi harapan. Tanggal ke-8, buruk, tidak mendengarkan kata-kata, tidak setia dan lemah. Tanggal ke-9, buruk sangat sedih sering kekurangan makanan dan tanpa kesetiaan, Tanggal ke-10, baik sepuluh sifat dewata pada anak, menjadi saling setia, panjang umur, sakit menjadi jujur dan bijaksana, jika mencari tanggal itu. Tanggal ke-11, menjadi baik anaknya, dan pada setia pada tindakan, dan panjang umur, itu dilakukan Mrangkat atau Mebasang, itu

12a. ayu, tang, ping, 12, tanpa satya, bwat ala baya kapanggih salah tunggal kadurbala, bwat matukar ala, yan margganin kanurungan amanggih ala, baya. Tang, ping, 13, ala ayu, kapanggih, ngting pada satya wacana, ala ayu dina mungguh, mlah nyane pada wikan, muji rasmin, yana ambahin marangkat. Tang, ping, 14, ala tmen, hngep anggang idhepnya, luh mwani pada punggung, pada twara nyak kasoran, sahi-sahi, wkasan doyan amanggih masah. Tang, ping, 15, ala, had ngambahin, pangataking Buta Sorong, pana/-

baik, tanggal ke-12, tidak ada setia, membuat keburukan dan marabahaya ditemukan, untuk menukar sesuatu buruk, jika di jalani tak dapat dihindarkan mendapat keburukan dan bahaya. Tanggal ke-13, sangat buruk diperoleh, tapi pada setia dengan ucapan, baik buruk hari itu, baiknya semua pintar, memuja keindahan, jika dijalani Marangkat. Tanggal ke-14, buruk sekali, tertutup badan dan pikirannya, laki-perempuan semua bodoh, tidak ada yang mau mengalah, sering nantinya suka menemukan “masah” (meseh=musuh?). Tanggal ke-15, buruk, jangan dijalani, keluarnya Buta Sorong

12b. -/ke mangalih angkuh, istri nasta to adannya, mwang jalir sati, doyan amanggih ala wirang. Iki mreta masa, sasih mtapakkan tanggal lawan panglong, tunggal, sabilang asasih, ada payogan bhatara, bungan sasih adannya, sagawe ayu wnang ambahin, jawat matatanduran, to ambahin. Kasa, tang, ping, 4, payogan Bhatara Kasumaning ngrat, pada sare lanang istri, mreta masa punika, pkakwaning makaryya ayu, jawat mapula-pulaan, sarwa bungkil, sarwa soca, pada ayu, karo, tang, 5, mreta masa hara/-

anak berprilaku angkuh, istri hilang itu nmanya, dan wanita tuna susila, sering memperoleh keburukan dari balas dendam. Ini Mreta Masa, bulan yang berlandaskan tanggal dan panglong, tunggal, setiap bulan, ada beryoganya dewata, kembangnya sasih namanya, apa pun yang diperbuat boleh dijalani, meskipun menanam tumbuhan, itu dijalani. Kasa tanggal ke-4, beryoganya Bhatara Kusumaningngrat, sama-sama tidur laki-perempuan, Mreta Masa itu, memulai melakukan yang baik, walau menanam tumbuhan, berbagai ubi, berbagai tumbuhan berisi “soca’, semua baik, Karo tanggal 5 Mreta Masa namanya.

13a. -/ne. Sang Hyang Ibu Kusumaningngrat, mwang Sang Hyang Korsika iku, nga. Katiga. Tang, ping, 9, mayogi Sang Hyang Twa Samandiraja, nga, kapat, ring purnama, mreta masa arane, sacatur gandarwa mayoga, ring purnama puniku, Sang Hyang Bajra Sumaningngrat, ika ayu, nandur sarwwa bunga. Nga, klima, ring tilem, mreta masa, ayu payoganing Sang Hyang Garga, Sang Sura Rat Nangara, mayoga sing tandur ditu ayu, nga. Henem, tang, ping, 7, merta masa, salwiring mbun tandur ayu, payogan Sang Mitri ditu, mwang Sang Hyang Asma mayoga, Padwaning Gumi, ditu

Sang Hyang Ibu Kusumaningngrat, dan Sang Hyang Korsika itu namanya. Katiga tanggal ke-9, beryoga Sang Hyang Twa Samandiraja namanya, Kapat pada purnama, Mreta Masa namanya, empat Gandarwa beryoga, pada purnama itu, Sang Hyang Bajra Sumaningngrat, itu baik, menanam berbagai bunga. Kalima pada bulan mati, mreta masa, baik beryoganya Sang Hyang Garga, Sang Sura Rat Nagara, beryoga berbagai ditanam itu baik. Kenem tanggal 7, Mreta Masa, berbagai tumbuhan yang menjalar tanam, baik, beryoganya Sang Hyang Mitri di sana, dan Sang Hyang Asma beryoga, perpaduannya Bumi di sana

13b. sareng mayoga. Nga, kapitu, tang, ping, 13, mreta masa puniku, payogan Sang Hyang Kusya, sang raja ngastiti ditu, nandur sarwwa maijengan, ayu, pala ngrenteng, ayu. Nga, kawulu, tang, ping, 3, mretha masa puniku, mayoga Sang Hyang Kurusya, sakaryyane ayum Sang Ratna Gara Wisesa, manyarengin, payogan Sang Hyang Kurusa. Nga, kasanga, tang, ping, 6, mretha masa puniku ayu, payogan Sang Hyang Mretanjala, mwang Sang Siwa Latri ayu, matatanduran sami ayu, kadasa, tang, ping, 4, mretha masa punika, ayu, payogan Da Bujangganitya, sing tandur ditu

 ikut beryoga. Kapitu tanggal ke-13, Mreta Masa itu, beryoganya Sang Hyang Kusya, raja memuja di sana, menanam berbagai buah yang bertandan, baik, buah yang bentuknya berantai, baik. Kawulu tanggal ke-3, Mretha Masa itu, beryoga Sang Hyang Kurusya, berbagai pekerjaan baik dilakukan Sang Ratna Gara Wisesa ikut serta, beryoganya Sang Hyang Kurusa namanya, Kasanga tanggal ke-6, Mretha Masa itu baik, beryoga Sang Hyang Mretanjala, dan Sang Siwa Latri, baik, menanam semuanya baik, Kadasa tanggal ke-4, Mretha Masa itu, baik, Beryoganya Da Bujangganitya, berbagai yang ditanam berhasil

14a. ayu, Sanghyang Wrena Masukaningrat, manyarengin, payogan ring sasih kadasa, desta, tang, ping, 5, payogan Sanghyang Padujati, mwah Sanghyang Purasangkara. Nga. Sada, tang, ping, 3, payogan Sanghyang Pulaningrat, manyarengin, Sanghyang Panudaning Dalem. Iki ngaran dewa yoga, kawruhakna, saraja karyyane ayu, ika mautama lwih. Nga, ring dina, wre, u, wara sinta, anmu, tang, pang, ping, 4, ayu nulus, payogan Bhatara Siwa, salwiring pangastawa, ida miskenang sami, punika uttama kawot, yana la/-

baik, Sanghyang Wrena Masukaningrat, mengikuti, beryoga pada bulan kesepuluh, kesebelas, tanggal ke-5, beryoga Sanghyang Padujati, dan Sanghyang Purusangkara. Bulan keduabelas tanggal ke-3 beryoga Sanghyang Pulaningrat, diikuti oleh Sanghyang Panudaning Dalem. Ini namanya “dewayoga” yang perlu diketahui, berbagai acara baik, itu sangat utama. Pada hari “Wrespati” (Kamis) Umanis “wara” Sinta, bertemu dengan tanggal ke-4, “ayu nulus”, beryoga Bhatara Siwa, berbagai pemujaan beliua yang memastikan, itu sangat utama,

14b. -/re mijil, ayu suka idep, kadangnya asih satutut, kretta ring raganta, saparipolahnya asri, nmu ayu suka tkeng wkasan. Bu, pa, warah landep, anmu suklapaksa, mwah kresnapaksa. Pada, ping, 2, ping, 3, ping, 5, ping, 10, sami ayu, yangwan, ping, 13, ayu, sarajakarya, Sang Hyang Guru ida mayoga ring Nana, salwiring pangastawa, ida mresidayang sami, uttama karyyane reko, angasti weda bcik, yapwan ayu bakti, amuji yang dewa ayu, pangliruna wisya ayu, nyungsung ring kayangan becik, saji boga ibuh, araning de/-

 jika ada bayi lahir, baik senang pikirannya, keluarganya selalu mengasihi, sejahtera pada dirinya, berbagai perilakunya indah, selalu menemukan kebaikan. Buda paing warah Landep, bertemu dengan purnama dan bulan mati. Masing-masing ke-2, ke-3, ke-5, ke-10, semia baik, atau pun ke-13, baik, Sang Hyang Guru beryoga di “Nana”, berbagai pemujaan beliau yang menyaksikan semua, utama segala upacaranya, membaca weda baik, ataupun memuja baik, memuja dewata baik, “pangliruna” racun baik, memuja pada tempat suci baik, “saji ibuh”, namanya.

15a. -/wasa, puniki, yana lare mijil, wkasan polahnya ayu, tur sadu darmma reko, suka idhepnya twi lwih, yan mututur ayu, nyakeng wlasan. Malih, wre, pwa, landep, nmu, tang, pang, ping, 4, ping, 10, ping, 13, ping, 15, sami ayu, payogan Sang Hyang Kundangkasih Kasuma Guru, nga, muji hyang dewa uttama, ratu pageh sanagara, aranya dewa sane, salwiring, mangastawa, ida mrisaksyang sami, yapwan matulusang anawur utang, sida ayu, amligyana lare kawot, mapras-prasan sami ayu, mwah manguntur u/-

dewasa ini, jika bayi lahir nanti perilakunya baik, dan bijaksana, baik budinya dan sangat utama, kata-katanya baik, selalu welas. Lagi, Wrespati pwan Landep, bertemu dengan tanggal-pangelong ke-4, ke-10, ke-13, ke-15, semua baik, beryoga Sang Hyang Kundangkasih Kasuma Guru namanya, memuja para dewata sangat utama, “Ratu Pageh Sanagara” namanya “dewasa”, berbagai pemujaan beliau menyaksikan semua, atau pun tulus membayar hutang, menemukan kebaikan, “amligyana” anak buruk, “mapras-prasan semua baik, dan membangun

15b. -/mah, mwah ngalih umah ayu amuja pitara ring umah mangrorasin, mapgat, matuwun, manyekah, mamungkur, sami ayu, yan mangeseng bwatang ala tanpa idhep yukti, yan hana lare mijil, apan manmu yama, mwah watek manusa, punika marmanya ala, mangeseng tawang, papa nraka, sang atma, mwang mangentas ala yukti, yan hana lare mijil, ayu tibek ring pangweruh, prajna pregipaka, saginaning wang yukti, ayu nulus, suka psu sandi maujar. Sa, ka, warah, landep, anmu, tang, pang, ping, 5,

rumah, dan mencari rumah baik, memuja leluhur di rumah, “mangrorasin”, “mapgat”, “matuwun”, “manyekah”, “mamungkur” semua baik, jika membakar jenazah buruk tanpa pikiran, jika ada bayi lahir, karena bertemu “Yama”, dan manusia itu sangat buruk, keraguannya itu buruk, membakar angkasa, sengsara karena dosa jiwa, dan menyucikannya sangat buruk, jika ada bayi lahir, baik menjatuhkan pada pengetahuan, pintar dengan cepat, berbagai pekerjaan orang benar, baik mulus, senang mengeluarkan kata-kata bertuah. Saniscara Kaliwon warah Landep bertemu tanggal-panglong ke-5



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan