Ala Ayuning Dewasa Menurut Lontar Wariga Dewa


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

16a. ping, 8, ping, 10, ping, 13, ayu nulus, yan kita nguninga, Sang Hyang Muji Smara muji, mwang Hyang Anuksma ri arane amuji, asih sudi pageh, araning dewasa, uttamaning amuji hyang, mwah ring dewa pada ayu salwiring pangastawa, ida misakenang, matampyang, padudusan, ayu nulus, nawur utang kaprasida, amuji ring er uttama tmen, yapwan amuji ring tasik, mapras-prasan kawot, panglirunang wisya ayu, yapwan malukat mabresih, manganyud salwiring leteh ayu, yen hana lare mi/-

ke-8, ke-10, ke-13, baik tanpa halangan, jika engkau mengetahui, Sang Hyang Muji Smaralah yang dipuja, dan Hyang Anuksma namanya saat memuja, “Asih Sudi Pageh” namanya “dewasa”, sangat utama untuk memuja dewata, dan dewata semua sangat baik dengan berbagai pemujaan, beliau yang memastikan, menerima, “padudusan”, baik tanpa halangan, membayar hutang bisa, memuja pada air sangat utama, atau pun memuji pada laut, mapras-prasan buruk, “panglirunang” racun baik, atau pun “melukat mabersih”, menghanyutkan berbagai kekotoran baik, jika ada bayi lahir

16b. -/jil, ayu nulus astiti ring kajadman. Bu, wa, warah, ukir, anmu, tang, pang, ping, 2, ping, 3, 8, ping, 10, ping, 14, Hyang Mahadewa punika, sakti karyya isuka, araning dewasa, nga, salwiring pangastawa, ida mrisaksyang, miskenang, yukti ayu, uttamaning manyungsung ring hyang, mwang ring dewa, ring pitara, ayu tmen, anawur utang kapresida, pamligyana wredi suka, mapras-prasan ayu tmen, muja ring er ring lwah, manglasti ring parak dadi, yan hana lare mijil, ayu pageh manahnya, palapane polah/-

baik tanpa halangan memegang teguh kemanusiaan. Buda wage warah Ukir bertemu tanggal-pangelong ke-2, ke-3, ke-8, ke-10, ke-14, Hyang Mahadewa itu, “Sakti Karyya Isuka” namanya dewasa, berbagai jenis pemujaan beliau yang menyaksikan dan memastikan, benar baik, utamanya memuja kepada Hyang, dan kepada dewata, kepada leluhur baik juga, membayar hutang boleh, “pamligyana wredi suka”, “mapras-prasan” sangat baik, memuja di air dan jurang, “manglasti” di Parak boleh, jika ada bayi lahir, baik kukuh pikirannya, halus perilakunya,

17a. /-nya, astinya ngastiti lwih, tuwu bagus, menggap sira rasnya menak. Su, u, warah, ukir, anmu, tang, pang, ping, 1, ping, 5, ping, 8, ping, 10, ping, 13, sami kawot, Sang Sri Sdana mayoga, tuwu ayu amuamuji hang dewa pitara, rahukresmi araning dewasa, salwiring pangastawa sami, Sang Sri Sdana miskenang, mwah matampwang sami, yadyan manawur utang, mahulusang ayu, mapras-prasan sami kawot, panutupan ajar wredi, tur ayung tirunang wisya, nga, angwirin nyurat dayatmen, yan hana lare mijil, ayu sadu darma, anghing

pemujaannya sangat utama, cakap, mengambil rupa keturunannya yang mulia. Sukra Umanis warah Ukir bertemu tanggal ke-1, ke-5, ke-8, ke-10, ke-13, semua buruk, Sang Sri Sdana beryoga, sangat baik memuja Hyang Dewa Pitara, Rahukresmi namanya dewasa, berbagai pemujaan semua, Sang Hyang Sri Sdana memastikan, dan menerima semua, ataupun membayar hutang, “mahulusang” baik, “mapras-prasan” semua buruk, akhir mengajar kesejahteraan, dan baik menuruti racun namanya, “anggwirin” menyurat rencana, jika ada bayi lahir, baik berhati suci dan bijaksana, tapi

17b. suget tan dahi, ayu tmunya, dimanrus dewa sane ruruh, pamligyane kawot. Su, u, warah, ukir, muja pitara ring umah, mangrorasin mapgat, nyekah, mungkur, ayu tmen, aja mangeseng watang, ala kalepihan, durung puput ditu, dwang tmwang ngwatesnya, malih pjah samangkana, apan tan wenang margginin, apan nmungguh tan wenang mangeseng wattang. Nga, sa, pa, warah, ukir, nmu, tang, pang, ping, 5, ping, 8, ping, 10, ping, 13, ayu, pamujan Bhatari Rajaswari, ayu nulus, rajapreniting araning dewasa, utamaning muji hyang dewa

masih dalam keadaan baik, kebaikan yang ditemukan, lalu dewa yang dicari, “pamligyane” buruk. Sukra Umanis warah Ukir memuja leluhur di rumah, “mangrorasin mapgat”, “nyekah”, “mukur”, baik sekali, jangan membakar jenazah, buruk kelipatan, belum selesai di sana, kedua ditemukan batasnya, lalu mati seperti itu, karena tidak boleh dijalani, karena tertera tidak boleh membakar jenazah, namanya, Saniscara Paing warah Ukir bertemu tanggal-panglong ke-5, ke-8, ke-10, ke-13, baik, pemujaan Bhatari Rajaswari, baik tanpa halangan, Rajapreniting namanya “dewasa”, utamanya memuja

18a. pitara ayu lwih, mwah amuja caru, yapwan ring pamali sami ayu, amu er ring tasik, mwah anglirunang wisya ayu, salwiring ngastawa, ida mresaksyang sami, nga, ayu nrus anmu tkeng wkasan, yan hana lare mijil, kreha plapan karepnya yukti, kajujung dening kadang wargganya, saparipolahnya asri, prajna pratameng sastra, bakti ring rama mwang ibu, makweh mitranya nyatangang, lanang wadon pada asih, ayu nulus darma tkeng wkasan. Ca, wa, warah, kwantil, anmu, tang, pang, ping, 3, ping, 5, ping, 8, ping 13, ayu kawo/-

leluhur sangat utama, dan memuja “caru”, atau pun kepada “pamali” semua baik, memuja air pada garam/laut, dan “anglirunang” racun sangat baik, berbagai bentuk pemujaan beliau yang menyaksikan semua, namanya, selalu menemukan kebaikan. Jika ada bayi lahir, sangat lembut prilakunya, dijunjung oleh keluarganya, tingkah-lakunya lemah-lembut, sangat pintar dalam hal sastra, berbakti kepada ayah dan ibu, banyak sekali temannya, laki perempuan semua mengasihi, baik sempurna apa yang ia lakukan selanjutnya. Senin Wage Kwantil, bertemu dengan tanggal-“panglong” yang ke-3, ke-5, ke-8, ke-13, baik buruk

18b. -/t, sarajakaryyane tman, Sang Hyang Wisnu mayoga, sakti karyya araning dewasa, uttamaning angayu bakti, ring hyang ring dewa pitara, pitra pitara pada lwih, matulusang sami ayu, pamligyana lahre ayu, panglirunang wisya kawot, yapwan manawur punagi, sida ayu uttamaning anangun yasa, mapras-prasan sami ayu, yan hana lare mijil, ayu kojaranya, akeh manahnya paripit, stata manahnya inih, sabarang gadene ayu, htet sapariniskaranya, wkasan anmu sugih, turing ayu, nitya ring kajadman. Nga, A, ka, warah, Kwantil,

Berbagai perkerjaan, Sang Hyang Wisnu beryoga, “Sakti Karya” namanya “dewasa”, sangat utama menghaturkan persembahan kepada leluhur, leluhur semua yang utama, “matulusang” semua baik, “pmligyana” anak baik, “panglirunang” racun buruk, atau membayar kaul, berhasil dengan baik jika melakukan perbuatan baik, “mapras-prasan” semua baik, jika ada bayi lahir baik ucapnya, banyak berpikir dalam perhitungan, selalu berpikir irit, berbagai hal yang digadaikan baik, giat dalam hal apa yang dilakukan, selanjutnya menemukan kekayaan, dan kebaikan, kurang pada kemanusiaan, namanya. Anggara Kaliwon warah Kwantil,

18b. anmu, tang, pang, ping, 11, ping, 13, ping, 15, ayu tuwu kawot, Bhatara Ludra mayoga, yan puniku, sakti warah yoga, araning dewasa, uttamaning mangayu bakti, amuja hyang mwah ring dewa, panutupana ujar ayu, palakwanya masewaka ayu, masiwa ring sang guru, ngabyasa ring aji kawot, asiwa ring stri dadi, ayu nulus sakaryyane mauttama, salwiring pangastawa, ida mrisaksyang miskenang, baktine, mwah aphamuji pitara, mangrorasin, mapgat, nyekah mamungkur, aka uttama kawot, amwiy yan mangseng watang, yaning mamurug, tan

bertemu tanggal-panglong ke-11, ke-13, ke, 15, baik juga kurang baik, Bhatara Ludra beryoga, jika itu Sakti Warah Yoga namanya “dewasa”, utama membuat persembahan, memuja leluhur dan dewata, memutuskan dengan kata-kata baik, tindakan meminang baik, berlajar pada guru, berbuat suatu kebaikan pada “aji” buruk, berlajar pada perempuan/istri boleh, baik dan berhasil berbagai acara sangat utama, berbagai pemujaan beliau menyaksikan dan memastikan persembahan, dan memuja leluhur, “mangrorasin”, “mapgat”, “nyekah mamukur”, itu utama buruk, jika membakar jenazah jika melanggar,

19b. nurung amanggih ala, yan hana lare mijil, suka idhep suka munyi. Ca, u, warah, Tawulu, anmu, tang, pang, ping, 3, ping, 5, ping, 8, ayu nulus, ping, 13, mauttama tmen, mamujan Bhatara Gangga, salwiring pangastawa, ida matampyang sami, mwah miskenang, mauttamaning mamuja, ring hyang mwang ring dewa, amligyane lare kawot, matulusang ayu dadi, suka ayu, nawur utang kapresida, mapras-prasan ayu suka, nyimpen raja druwen ayu, salwiring pangastawa, ida mresaksyang sami, misekenang, yan amuja pitara ring umah, mangrorasin, matuwunm mapgat, ayu

tah dapat dihindarkan memperoleh bahaya, jika ada bayi lahir, bahagia pikiran dan bahagia ucapannya. Soma Umanis warah Tawulu bertemu tanggal-panglong ke-3, ke-5, ke-8, “ayu nulus”, ke-13, sangat utama, pemujaan Bhatara Gangga, berbagai pemujaan beliau menerima semua, dan memastikan, utamanya memuja kepada leluhur dan dewata, “amligyane” anak buruk, “matulusan” baik, “suka ayu”, membayar hutang boleh, “mapras-prasan” baik bahagia, menyimpan kekayaan baik, berbagai pemujaan beliau menyaksikan semua dan memastikan, jika memuja leluhur di rumah, “mangrorasin”, “matuwun mapgat” baik

20a. lwih, nyekah pungkur ika ayu tman, tan wenang angseng watang, yan hana lare mijil, sapaniskaranya ayu, astiti bakti, ring bhatara mwang bhatari, sapangaskara ayu, mwah sadu darmma, saparipolahnya asri, liyu ngugu ayunya tkeng wkasan. Bu,pwa, warah, Tawulu, nmu, tang, pang, ping, 2, ping, 3, ping, 5, ping, 10, sami ayu, Resi Gangga kapinuja, dening ring Hyang Maswara, anmu ayu, mamuja hyang mwang dewa, salwiring pangastawa ida miskenang sami, mwah matampwang, pamligyana suka wredi, matulusang ayu lwih, suka pradanna, araning dewa, pasamwaning hyang dewa, ayu nulu/-

mulia, “nyekah pungkur” itu baik sekali, tidak boleh membakar jenazah, jika ada bayi lahir, apa yang diperbuatnya baik, selalu berbakti kepada dewa dan dewi, berbagai penyucian baik, dan berhati suci dan bijaksana, tingkah lakunya damai, banyak percaya kebaikannya sampai selamanya. Buda Pwan warah Tawulu bertemu tanggal-panglong ke-2, ke-3, ke-5, ke-10, semua baik, Resi Gangga yang dipuja, oleh kepada Hyang Maswara menemukan kebaikan, memuja Hyang dan dewata, berbagai pemujaan beliau yang memastikan semua, dan menerima, “pamligyana” baik dan sejahtera, Suka Pradanna namanya dewasa, pertemuan dewata, baik tanpa halangan

20b. -/s, nawur utang kaprasida, amras ayu suka, ngalih umah ayu wredi, amuja pitara ring umah, ayu mauttama lwih, mwah ngawitin ngayu bakti, anyungsung hyang uttama ayu, aja mangseng ngwatang, ala kapiroga yukti, ayunya amuja ring toya uttama, panutupanujar ayu, masewakallis kasih, yan hana lare mijil, pangastawanya ayu lwih, menak sapolahnya asri, wkasanmu ayu, lyan kacrita mangke, dening raha Dukuh Aji, putus da wruh ring tutur, wariga gmat, nga, Sang Dukuh raris ngandika ring anak ira kalih, pinet di tka ingsu/-

dapat membayar hutang, “amras” baik, mencari rumah baik sekali, memuja leluhur di rumah baik sangat utama, dan memulai menghaturkan bakti, memuja dewata utama baik, jangan membakar jenazah, sangat bisa menimbulkan bahaya, baiknya memuja pada air utama, menutup ucapan baik, meminang menemu kasih, jika ada bayi lahir, pemujaannya sangat utama, santun perilakunya asri, selanjutnya menemukan kebaikan, lain diceritakan sekarang, oleh Dukuh AJi yang sudah memahami Tutur Wariga Gmat namanya, Sang Dukuh lalu berucap kepada kedua anaknya,



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan