Ala Ayuning Dewasa Menurut Lontar Wariga Dewa


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

26a. 1, ping, 3, ping, 10, ayu, ping, 13, masih kawot, ika pamujan Bhatari Sri Guru, sarajakaryya mauttama, mamlarunang wisya ayu, uttamaning mangayu bakti, ring hyang dewa mwang pitara, matulusang ayu lwih, nawur utang kapresida ayu, araning dewasa Sri Tumpuk, nga, suka ayu sing paraning manggih suka, salwiring pangastawa, ida miskenang, mwah matampyang sami, tan pangubana umah, ala krengan, yan hana lare mijil, ala tukaran sugetan hati, sa/-

ke-1, ke-3, ke-10, baik, ke-13, juga buruk, itu pemujaan Bhatari Sri Guru, berbagai pekerjaan sangat utama, membalikan racun baik, utamanya membuat upacara persembahan kepada dewata dan leluhur, “matulusang” baik tanpa halangan, baik mampu membayar hutang, namanya “dewasa” Sri Tumpuk namanya, senang baik menemukan kebaikan, berbagai pemujaan beliau yang memastikan, dan menerima semua, tidak mengatapi rumah, sering buruk, jika ada bayi lahir, buruk hatinya,

26b. -/para polahnya paripit, ayunya katah, mitranya olas. Nga. Ra. Pwa, warah, Mdangsya, anmu, tang, pang, ping, 8, ping, 10, ping, 13, ping, 15, sami ayu, ika pamujan Bhatara Indra, uttama muja hyang dewa, pitara ring amuh mredi, nawut utang kaprasida, mwah myashyasan, mwah ngabyasa ring aji, pamlirunang wisya ayu, nyungsung ring hyang kabuyutan, ika mawuttama tmen, pamligyana amanggih ala, pangaubana umah ala, ta pawarangana ala, prang nagara

berbagai perilakunya irit, kebaikannya banyak, temannya mengasihi. Radite Pwan warah Mdangsya bertemu tanggal-panglong ke-8, ke-10, ke-13, ke-15, semua baik, itu pemujaan Bhatara Indra, utama memuja Hyang Dewata, leluhur di rumah, mampu membayar hutang, dan berhias, dan belajar pada ilmu pengetahuan, membalikan racun, baik, memuja pada Hyang Kabuyutan, itu sangat utama, pamligyana menemukan keburukan, pangauban rumah buruk, menikah buruk, Prang Nagara

27a. araning dewasa, yan hana lare mijil, brebah sawujarnya, anghing sugetan ati, tkasan manmu ayu, nga. Ca, wa, warah, Mdangsya, anmu, tang, pang, ping, 3, ping, 10, ping, 13, sami ayu, syapa mayoga ika, Bhatari Dhurggha, mayoga, punika uttama lwih, muja caru, muja hyang dewa pitara, matulusang ayu, tan pamligya lare, ala tan pahidep, yan hana lare mijil, talingus pojol, sapariniskaranya puput, salwiring pangastawa, ida miskenang sami, mwah matampyang,

namanya dewasa, jika ada bayi lahir, banyak bicaranya, tapi kecil hati, selanjutnya menemukan kebaikan, Soma wage warah Mdangsya bertemu tanggal-panglong ke-3, ke-10, ke-13, semua baik, siapa yang beryoga itu, Bhatari Durga yang beryoga, itu sangat utama, memuja caru, memuja leluhur, “matulusang” baik, tidak pamligya anak, buruk tanpa berpikir, jika ada bayi lahir, sederhana, berbagai pekerjaannya tuntas, berbagai pemujaan beliau yang menyaksikan dan menerima,

27b. tuhu ayuanya wkasan. Bu, u, warah, Durungwangi, anmu, tang, pang, ping, 3, ping, 15, ayu, pamujaning hyang ankanu, saraja karyya, ika mauttama, punika maharan suka predana, araning dewasa, muja ring hyang ayu, mwah ring dewa pitara, pamligyana ayu dadi, yapwan matulusang, manawur wutang sida ayu, mwang manyurat, ika mauttama, hayu nrus panglantarana kabuyutan, salwiring pangastawa, ida miskenang, mwah matampyang sami, yan hana lare mijil,

benar sekali baik nantinya. Buda Umanis warah Durungwangi, bertemu tanggal-panglong ke-3, ke-15, baik, pemujaan Hyang Ankanu, berbagai pekerjaan itu sangat utama, itu bernama Suka Predana namanya dewasa, memuja pada Hyang baik, dan kepada leluhur, pamligyana baik, atau pun matulusang, membayar hutang berhasil, dan menulis itu sangat utama, baik selalu landasannya kabuyutan, berbagai pemujaan beliau memastikan dan menerima semua, jika ada bayi lahir,

28a. ayu wredi, ayu idhepnya puguh tegteg saparikramanya, nora luputing pakarddhi, ayunya tkeng wkasan, wre, pa, warah, Medangsya, anmu, tang, pang, ping, 4, ping, 7, ping, 11, ping, 15, ayu sami, Bhatara Guru mayoga, uttamaning ngayubakti ayu, nrus ayu sakaryane ring hyang dewa, nata suka sampurnna, araning dewasa, wutamaning nangun yasa, ngabyasa makirti lwih, ri siwa mwah ring ngaji, yapwan makaryya ayu, muja pitara ring umah, mapapgat, mangrorasa/-

baik selalu, baik pikirannya giat pada apa yang dilakukan, tidak menghindar dari apa yang diperbuat, kebaikannya selalu akan nada, Wrespati Paing warah Medangsya bertemu tanggal-panglong ke-4, ke-7, ke-11, ke-15, baik semua, Bhatara Guru beryoga, utamanya melakukan upacara baik, selalu baik berbagai acara kepada Hyang Dewa, Nata Suka Sampurnna namanya dewasa, utamanya melakukan perbuatan baik, berbuat baik dengan harapan mulia kepada Siwa maupun ilmu pengetahuan, atau pun berbuat baik, memuja leluhur di rumah, mapapgat, mangrorasin

28b. -/sin nykah mukur ika mawutama tmen, panglantaran kabuyutan, mwah mas pirak ayu, yapwan mras salwiring pres, mwah madana punya ayu manawur utang padana, prasida ayu, pamlirunang ngyang wisya kawot, suka ruditameng, uripatut, polahnya tkeng wkassan. Sang kukuh aji ngandika, ri anak nira kalih, pinekka jatti, pamkas dinane bcik, panrus takeng lare mijil, I Pineti tka matur, ampura tityang cocok, bwat tityang twara uning, ne ring tu/-

 nykah mukur itu sangat utama, landasan kabuyutan, dan emas perak baik, atau pun mras berbagai pres, dan berderma baik, membayar hutang harta benda mampu baik, membalikan racun buruk, sering ditangisi, hidup sama, tingkah-lakunya selalu. Sang Kukuh Aji menjawab, kepada anaknya berdua, itu sangat benar, yang pasti harinya baik, lalu sampai bayi lahir, I Pineti datang berkata, maaf saya cocok, untuk saya karena tidak tahu, yang di

29a. tutur wariga gmet, keto kocap, ne ring wukun mdangsya, ala kacarita yukatti, yan margani manyocongngan, mangempel mageng, numbeg mangraruwak, manembo mamatarang mangrugrug, dadi banget mamiroga, Sang Dukuh sumawur, aris, saja ditu, kalih sore twah makada kalane ditu mayoga, sakaryyane ring pretiwi, sami tan kawnang, cendek bwat guru ring kaki, apan salwiring dina masih ala ayu pada mungguh, kene melah nyane keto

Tutur Wariga Gmet, seperti yang dikatakan, yang ada pada Wukun Mdangsya, buruk diceritakan, jika dijalani, menggali, membendung yang besar, mencangkul membuka lahan, membuat tembok membuat pondasi dan menimbun, mampu menjadi penyakit, Sang Dukuh menjawab, lalu, benar di sana, lagi saat sore hanya membuat Kala di sana beryoga, berbagai pekerjaan di tanah semua tidak diperbolehkan, walau untuk “guru” pada kaki, karena berbagai hari juga buruk-baik semua ada, lebih baik jika begitu

29b. mlah nyane, twah patuh, kija jwa laku ngimlangang. Sarwwa mentik anggen timbanya, tumbuh saduwuring gumi, di soring langit, ala ayu sami, kadi angganing kayu, ane lengkong tken ane lusuh, ento pineh mangke, anak ingsun makakalih, raris matur I pinet, kalawan I tka, aturnya ngolasang manah, awya malih guru aji, sakatah sami pangrawos, ne ring iba tityang agi, sampun kapritatas sami, sadaginging tutur iku

sebaiknya, hanya sama, kemana saja arah memperbaiki. Berbagai yang tumbuh dipakai menimbanya, tumbuh di atas bumi, di bawah langit, buruk-baik semua, seperti sebatang kayu, yang bengkok dan yang lurus, itu dipikirkan sekarang, anakku keduanya, lalu berkata I Pinet dan I Tka, kata-katanya merendahkan hati, jangan lagi Guru Aji, semuanya berbicara kepada hamba, sudah diperhatikan semua isi “tutur” itu

30a. pritimbanya kayu lengkong, iku angge nteng gala mlah, ane lusuh anggen pamlasahan, mwah, iku pangumaman tityang, wireh tityang sipok kmadil, mangkin sampun panjang mangrawos, sumawur Sang Dukuh Aji, eling akna, misaratang ring Sang Ngaduh, mwah de ring Sang Ngadumang, ala ayu ika, dadi matung I Pinet kalawan I Tka, tityang lintang manyuhunnang, sawasanan guru aji, lyan malih rawosin reko, dewa yogane rasanin, ne mungguh ring dina. A,

seperti contohnya adalah kayu bengkok, itu dipakai memegang “gala” baik, yang lurus digunakan “pamlasahan”, dan itu kata saya, karena saya “sipok kmadil”, sekarang sudah berkata-kata panjang, dijawab oleh Sang Dukuh Aji, ingatlah, berharaplah kepada Sang Ngaduh, dan kepada Sang Ngadumang, baik buruk itu, menjadi keluarlah I Pinet dan I Tka, saya terlambat menjunjung ucapan guru, lain lagi ucapan itu, dewayoga dirasakan, yang ada pada hari, Aggara,

30b. pa, warah, Pujut, anmu, tang, pang, ping, 7, ping, 11, ping, 13, sami ayu, ika pamujan Bhatara, Hyang Kreti Akasa, uttamaning saraja karyyane, adi iswara, araning dewasa, panutupana ujar, ngawitin masewaka dadi, nrus ayu, amuja hyang dewa pitara, nawur utang kapresida, salwiring pangastawa, ida mrisaksyang, matampyang sami, ayu kocapanya, angi hana anipun, tan wenang mligyana, matulusang ala yukti, alanya, tukar tanana kasoran, yan hana la/-

 paing, warah Pujut bertemu tanggal-panglong ke-7, ke-11, ke-13, semua baik, itu pemujaan Bhatara Hyang Kreti Akasa, utama semua upacara, Adi Iswara namanya dewasa, memutuskan ucapan, memulai meminang boleh, selalu baik, memuja dewa leluhur, membayar hutang boleh, berbagai pemujaan beliau menyaksikan dan menerima semua, baik katanya, tapi ada kurangnya, tidak boleh “maligyana”, “matulusang” buruk sekali, buruknya kesialan tidak ada bisa yang menghilangkan, jika ada



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan