Ala Ayuning Dewasa Menurut Lontar Wariga Dewa


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

21a. -/n matakon, tuture kocap ring nguni, wus karegep den kaki, ne ala kalawan ayu, pned pring kandane mangke, apang da kaki nyumari, twah ne ayu kakawnang maparayang. Wre, warah, Tawulu, anmu, tang, pang, ping, 4, ping, 9, ping, 10, ping, 13, sami ayu, pamujan Hyang Sri Panganti, walewangi nabi carunna, araning dewasa, mamuja pamali, mwah manganyut, salwiring mahapataka, yan mamuja pitara ring umah, ayu lwih, aja mangseng ngwatang, ala dahat kapanggih, panglirunang wisya, mangayut letuh ayu, yan hana lare mijil, ring kajadmanya astiti, suka ayu manmu tkeng wka/-

Lalu aku datang bertanya, cerita katanya dahulu, setelah disatukan oleh Kaki, yang buruk dengan yang baik, ada pada ceritanya sekarang, biar Kaki Nyumari seperti yang baik boleh dibagi. Wrespati warah Tawulu bertemu tanggal-panglong ke-4, ke-9, ke-10, ke-13, semua baik, pemujaan Hyang Sri Panganti, Walewangi Nabi Carunna namanya dewasa, memuja “pamali”, dan menghayutkan berbagai kekotoran besar, jika memuja leluhur di rumah, sangat mulia, jangan membakar jenazah, sangat buruk ditemukan, panglirunang racun, menganyutkan kekotoran, baik, jika ada bayi lahir, pada kemanusiannya dipuja, menemukan kebaikan sampai selanjutnya

21b. -/san. Anmu, tang, ping, pang, 1, ping, 11, ping, 12, 13, sami ayu payogan Bhatara Ludra, Tongnaha suka samurjar, araning dewasa salwiring pangastawa, ida presaksi sami, mwah miskanang, ika mawutama tman, mamuja yang dewa, mwah pitara, mwah mabanyu tlatuh, mwah malapta kapanutupan ujar ayu, panglarunang ngsya ayu, muji ring Hyang Gni, mwah salwiring ratus ayu, mwah salwiring satru wredhi, yanana lare mijil, ayu sugih warah, tur sandi maujar jatti, tuwu ayu nmunya tkeng wekasan. Su, pa, warah gumbreg, anmu, tang, pang,

Bertemu tanggal-panglong ke-1, ke-11, ke-12, 13, semua baik beryoganya Bhatara Ludra, Tongnaha Suka Samurjar namanya dewasa, berbagai pemujaan beliau yang menyaksikan semua, dan memastikan, itu sangat utama, memuja dewata, dan leluhur, serta “mabanyu tlatuh”, mengambil keputusan baik, melarung racun baik, memuja kepada Hyang Gni, dan berbagai yang diracik baik, berbagai musuh makmur, jika ada bayi lahir, baik kaya tuturnya, dan rahasia berkata kebenaran, benar baik menemukan kebaikan selanjutnya. Sukra Paing warah Gumbreg bertemu tanggal-panglong

22a. ping, 1, ping, 5, ping, 8, ping, 10, ada ayu, payogan Hyang Sambu, ida mrasaksyang sami, miskanannang, punika skaryane mawutama, istri apangasiyan, araning dewasa, amuja hyang dewa, mwah pitara, ayu, matulusang sukka wredi, mnawur utang sida, manglirunang ngwisya kawot, muja ring er ayu dadi, turing ngayu ngabyasa ring ngaji srada, yan hana lare mijil, suka dana idep muji, tur ayu. Sa, pu, warah, gumbreg, anmu, tang, pang, ping, 4, ping, 8, ping, 10, ayu, kawot, piyogan Sanghyang Indra, salwiring pangastawa, ida mrisaksyang. Mwah

ke-1, ke-5, ke-8, ke-10, baik, beryoga Hyang Sambu, beliau menyaksikan semua dan memastikan berbagai acara yang utama, Istri Apangasiyan namanya dewasa, memuja dewata, dan leluhur, baik, “matulusang” sejahtera, membayar hutang boleh, menukarkan racun buruk, memuja pada air baik, dan berbuat baik pada ajaran keyakinan, jika ada bayi lahir, senang berderma pikirannya terpuji, dan baik. Saniscara Puwon warah Gumbreg bertemu tanggal-panglong ke-4, ke-8, ke-10, baik, buruk, beryoga Sanghyang Indra, berbagai pemujaan beliua yang menyaksikan. Dan

22b. miskannang sami, ayu nruk sakaryyane mawutama, wangijani sakti karyya, araning dewasa, wutamanning amuji yang, dewa pitara, yapwan muji caru dadi, ring er ring tasik, manulis-nulisan ayu, yannana lare mijil, ayu saparipolahnya, nitya ring kajanmannya. Na, pa, warah warigadyan, anmu, tang, pang, ping, 3, ping, 8, ping, 10, ping, 13, ayu, Sang Hyang Guru ida mayoga, salwiring pangastawa, ada mriksyang sami, mwah matampyang, uttamaning muji caru, ring pamali, amuji hyang ayu nulus, mwah dewa pitara, pangliruna/-

memastikan semua, selalu baik acara yang sangat utama, Wangijani Sakti Karyya namanya dewasa, utamanya memuja dewata, dewa leluhur, atau pun memuja caru boleh, pada air, pada laut, tulis-menulis baik, jika ada bayi lahir, baik tingkah-lakunya, kurang kemanusiannya. Na, paing warah Warigadyan bertemu tanggal-panglong ke-3, ke-8, ke-10, ke-13, baik, Sang Hyang Guru beliau beryoga, berbagai pemujaan beliau yang menyaksikan dan menerima, utamanya memuja caru, pada pamali, memuja dewata baik tanpa halangan, dan dewa leluhur, menukarkan

23a. -/ng wisya dadi, yan hana lare mijil, suka saparikramanya, ayu langgeng kramanya, rajeg suka araniki, araning dewasa, uttamaning angayu bakti. Wre, ka, warah Warigadyan, anmu, tang, pang, ping, 4, ping, 10, ping, 13, ika uttama, lwih, mamujan Bhatara Siwa, salwiring pangastawa, ida prisaksyang sami, ratu pegeh araning dewasa, uttamaning mamuji sisinuwdhan, ring dewa sapitara, ayu matulusang mawutama, nawur utang ayu wredi, amuja cara ayu, yapwan mamuja pamali, yannana lare mijil, saparinya ayu, manggep sasolahnya, prajnyanya pratameng ngaji, nrusayunya tkeng ngwa/-

racun boleh, jika ada bayi lahir, baik apa yang dilakukannya, baik kukuh prilakunya, Rajeg Suka namanya ini, namanya dewasa, utamanya membuat persembahan. Wrespati Kaliwon warah Warigadyan bertemu tanggal-panglong ke-4, ke-10, ke13, itu utama, agung, memuja Bhatara Siwa, berbagai pemujaan beliau menyaksikan semua, Ratu Pageh namanya dewasa, Utamanya memuja kepada dewa pitara, baik “matulusang” sangat utama, membayar hutang baik sejahtera, memuja cara baik, atau pun memuja pamali, jika ada bayi lahir, keadaanya baik, cakap perilakunya, kepintarannya dengan mengemban ilmu pengetahuan, selalu dalam keadaan baik

23b. -/ksan, nga. Sa, pa, warah, warigadyan, anmu, tang, pang, ping, 5, ping, 8, ping, 10, ping, 13, ayu, lwih, pamujan Bhatari Uma, salwiring pangastawa, ida misakenang sami, mwah mtampyang, rasmi singgih, araning dewasa, ika ayu mawuttama, amuja yang mwang dewa, pitara, uttama lwih, manrus ayu, mapras-prasan, madudus mangun yasa, ika mawutama lwih, nawur utang kaprasida, ngabyasa ring ngawi dadi, ngalih wumah ayu wredi, manglintaran mas pirak ayu, yanana lare mijil ayu tmunya, plapan saparipolahnya menak, nga. Ra, pwa, warah Julungwangi, anmu, tang, pang, ping, 8, ping, 5, ayu, mamuja Bhatara,

Saniscara Paing warah Warigadyan bertemu tanggal-panglong ke-5, ke-8, ke-10, ke-13, baik, pemujaan Bhatari Uma, berbagai pemujaan beliau menyaksikan semua, dan menerima, Rasmi Singgih namanya dewasa, itu sangat baik dan utama, memuja Hyang dan dewata, leluhur sangat utama sekali, selalu baik, “mapras-prasan”, “madudus” berbuat baik, itu sangat utama sekali, dapat membayar hutang, berbuat kebaikan pada “gwadi” boleh, mencari rumah baik sekali, menyimpan emas perak baik, jika ada bayi lahir baik pertemuannya, pelan perilakunya dan bijak. Radite Pwan warah Julungwangi bertemu tanggal-panglong ke-8, ke-5, baik, memuja Bhatara

24a. Hyang Raja Purna, ayu nulus, ttegpengtih arane dewasa, mamujaning hyang mwang dewa, pitara, tuwu ayu lwih, panglantaranna kabuyuttan, mwah mas pirak ayu, manyungsung yang ayu, nawurtang sida, mapras-prasan ayu kawot, mamligyana ayu lwih, kasub ayu sakaryyane mawutama, salwih ring pangastawa, ida mrasaksiyang sami, mwah mtampyang, yanana lare mijil, menak sasolahnya, nitya ring kajadmanya, ageng sih mretameng winaya, was sanwat manahan sugih, ayu tkeng wkasan. Ika kengatakna, anak sira kalih, pineh kanabdha halon, inggih guru aji, mangda spuniki, sa/-

Hyang Raja Purna, baik tanpa ada halangan, Tegpengetih namanya dewasa, memuja Hyang dan dewata, leluhur juga baik sekali, dengan landasan “kabuyutan”, dan emas perak baik, memuja Hyang baik, boleh membayar hutang, “mapras-prasan” baik-buruk, “mamligyana” sangat baik, terkenal kebaikan pekerjaan yang utama, berbagai pemujaan beliau menyaksikan semua, dan menerima, jika ada bayi lahir, sopan perilakunya, selalu berpegang pada nilai kemanusiaan, besar kasih yang melatari akal, selalu berhati kaya, baik sampai selanjutnya. Itu ingatlah, anak beliau keduanya, pikirkan dengan pelan, baiklah ayah, semoga seperti ini

24b. -/mike sampun mapunduh, dewa sane katot-katot, norana kocap pratiti, Jro Dukuh kdek mangakkak, kemsebas katah rawesang, lngeh bapa ngitungin nyurat sambilang mangrawos, payu liyu mati, jani teh bwin nyumunin, itungang apang ngatpuk, apang ngapuput, payogan dewane, apang slah ban matekin, raris matur I Madet awan I Tka. Inggih dewa guru ajya, tityange rawuh sairing, pada napak sastra. Ai. Bu, u, Juluwangi, dadi ala masangih, matulusang ala ditu, di marma murti, kapi layu, Sanghyang Ludra krika namangkana araning dewasa, wutamaning

semuakah sudah berkumpul, dewa yang “katot-katot”, tidak katanya “pratiti” (dua belas hari menurut peredaran bulan), Jro Dukuh ketawa terbahak-bahak, “kemsembas” banyak rambu-rambu, baiklah bapak yang menghitung menuliskan sambil berbicara, akhirnya banyak yang mati, sekarang lagi memulai, hitung agar bertemu, biar selesai, beryoga dewata, biar salah menghitung, lalu berkata I Madet dan I Tka. Baiklah dewa guru pengajaran, hamba datang mengiringi, untuk mempelajari sastra, Ai. Buda Umanis wara Julungwangi, menjadi buruk upacara potong gigi, “matulusang” buruk di sana, saat ragu-ragu datang, semua lari, Sanghyang Ludra Krika namanya dewasa, utamanya

25a. bayu bakti, mamuja yang dewa pitara, yapwan mapras sasama ayu, nguntur umah, ngalih wumah mautama tman, mwah manyimpen raja drwe ayu, laba, ayu nulus, nawur utang kaprasida, mwah madana-dana punya, ayu tmen, asiwa ring sang guru, myas-hyasan ayu, Sanghyang Ludra mayoga, salwiring ngastawa, ida patamyang, miskenang sami, manrus ayu sakaryya mauttama, yan hana lare mijil, ayu suka idhep, astiti ring kajadman, sukanya maguru aji, saginaning oka puji, pratameng kita mwang tutur, undagi mwah nyurat, mepek saraning ajining mangkana, sumawur Sang Dukuh Aji, inggih

utama berbakti, memuja leluhur, atau mapras sama baik, membangun rumah, mencari rumah sangat utama, dan menyimpan kekayaan baik, hasil, baik tanpa halangan, membayar hutan pun bisa, dan berderma, sangat baik, belajar kepada guru, berhias baik, Sanghyang Ludra beryoga, berbagai pemujaan, beliau menerima, dan memastikan, selalu baik dalam pekerjaan utama, jika ada bayi lahir, baik sekali pikirannya, memegang teguh nilai kemanusiaan, senang belajar ilmu pengetahuan, pekerjaan anak sangat dipuji, utamanya engkau dan selalu menerima ajaran, arsitek dan penulis, lengkap dengan ilmu pengetahuan demikian, menjawab Sang Dukuh Aji, baik

25b. punika mapanggih ala, ka, u, ngranayang, samalih yan anmu, gigis, ya karyyane ring hyang dewa, pittara uttama lwih, nuju, tang, pa, ping, 2, ping, 5, pamujan Bhatari Hyang, lamangdang, tuhu ayu, araning dewasa, aran asih kinanci, paguntingan ayu, manawur utang ala, ala kapindo kalepihan, yan hana lare mijil, madya bwat kagringan, ayunya muja mas pirak, pada ayu, mras padaringan, pawini hanayu suka. Sa, pwa, warah, Dungulan anmu, tang, pang, ping, 5, ayu, ping, 10, ping, 13, ayu, Hyang Guru atuwu tut ayuna tkeng wkasan. Nga. Su, wa, warah Kuningan, anmu, tang, pang, ping,

itu diterima buruk, Ka, U, membuat, lagi jika bertemu, Gigis, itu acara pada dewata, leluhur utama, ketika tanggal-panglong ke-2, ke-5, pemujaan Bhatari Hyang Lamanglang, sangat baik, namanya dewasa, namanya Asih Kinanci, mencukur rambut baik, membayar hutang buruk, buruk kedua lembaran-lembaran, jika ada bayi lahir, setengah utuk kesakitan, baiknya memuja emas dan perak, juga baik, “mras” tempayan, “pahwini” ada kebaikan. Saniscara Pwan warah Dungulan bertemu tanggal-panglong ke-5, baik, ke-10, ke-13, baik, Hyang Guru sangat baik selalu. Sukra Wage warah Kuningan bertemu tanggal-panglong



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan