Lontar Sunari Bungkah


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

29a. n ika, dening caru pañca klud manyapuh mrascita palinggih sami. Mwah palinggihe karusak wong ngaku dtun, tatěngkěpe dening wong wdan, mwah wimuh, mwah toyan tibakaněn gěngan, mwah srosrohan ucapnya ical punang dewa, ring palinggihnya sami mantuk ring gunung agung, ring palinggihe ika, kasiluman dening buta- buti, pisaca gana, tan marenang adakkakěn gring, sasab mrana, ring jang druwe panyungsung ika, jadmane sane munggah ring gdong, mwah i balyan, engengan, wnang kadandā patinikěl, tur mapahayu parhyangan ika, sakadi ngaturang pamlaspas di bungā. Makapanyěmbah jagat ring bali, angangkus agamane ring buwana ngaran, tingkahi tatigā, siwā ngaran, wisa, siwa ngaran panyungsungan, darma ngaran karahaywan, tirta ngaran to-

Itu, dengan caru panca kelud membersihkan dan menyucikan semua pelinggih. Dan palinggih yang dirusak oleh orang yang mengaku sebagai dukun, gerak-geriknya seperti orang gila dan bingung, dan sebarkan air yang banyak, dan ucapannya senonoh maka dewa akan hilang dari semua pelinggih dan kembali ke gunung agung, tempat pelinggih tersebut diduduki oleh bhuta kala, pisaca gana, yang akan menyebarkan wabah penyakit, mara bahaya, kepada para abdi penjunjung itu, orang yang berani naik ke ruangan suci, dan dukun gadungan, wajib dikenai denda, dan membersihan tempat suci itu, seperti melakukan upacara pemlaspasan. Sebagai rasa sujud bakti orang-orang Bali, yaitu pada esensi agama yang ada di dunia, tiga tingkatannya, siwa sebagai wisa, siwa yaitu pemujaan, dharma adalah keselamatan, tirtha adalah

29b. ya-toya hning ngaran kusuma utamayang. Dewa ngaran, bhatara, ika dwaning ring sanggah kamulan, nya marongan tatiga, gnahe nunas tirta kakuluh matangnya nagran, guru ibu, paddhā ngaran, sane ring gumine, pusah, desā, dalěm, tiga-tiga juga, ring tingkahe manyiwi, ika kabeh kanugrahing ring ida bhatara brahmā, ring kuna, katmah dening siwa tiga, siwa buddha, bujanggā, wnang matitahang dewa, pitra, sarwa buta, wnang sang bujanggā ngrowak ngělětuh bumi, sang guru bujangga, jatinya, sang sung, nga, nggā, gnah, ru, nga, sañjata, bu, nga, bumi, ja, nga, jati, nggā, nga, rāga, ika ngaran, sad gunna, ling ira sang hyang windhu mwang sang hyang wnang. Malih i pamangku kenken manunas ica antuk jadmane sami, tan wentěn i pamangku, yan i pamangku kari romon makamběn dě-

Air suci yang disebut bunga yang diutamakan. Dewa adalah bhatara, maka dari itu palinggih kamulan berruang tiga, tempat memohon tirtha pakuluh oleh karena itu disebut guru ibu, dan dianggap sama, yang ada di dunia, puseh, desa, dan dalem, ketiganya itu dalam melakukan pemujaan, atas anugrah Bhatara Brahma, dahulu kala, menjelma menjadi siwa tiga, yaitu siwa, buddha, dan bhujangga, berhak memohon kepada dewa, leluhur, bhuta kala, pantas sang bhujangga menghilangkan kekotoran dunia, sang guru bhujangga sejatinya, sang artinya sung, ngga artinya tempat, ru artinya sanjata, bu artinya bumi, ja artinya sejati, ngga artinya tubuh, itulah yang dinamakan sad guna, berdasarkan sabda Sang Hyang Windhu dan Sang Hyang Wenang. Kemudian sang pamangku disuruh untuk memohon anugerah untuk semua orang, namun sang pamangku tidak ada, jika sang pamangku masih memakai kain yang

30a. kil, mwah durung mapningan, tkě wnang i pamangku dosā, ngaturang bantěn panyapuhan, ring palinggihe. Mwah malih i pamangku kari romon makamběn děkil, durung polih mapningan masigsig mambuh, matirta, jěg munggah i pamangku ring palinggihe ya mplawa yadyan macěniga, mangkin mangaturang bantěn, tkě wnang i pamangku kaějuk, olih i pamaksan, raris kaambuhin ring pagěnahane ltuh, tur raris kausanang nganggen pamangku, nanghing palinggihe raris kapahayu, antuk pěmaksan sarěṇg sami, apan madaging cměr, purā punika ngaran kasurud pamangku. Yanning patut i pamangku mangda talěr malajahin pasonteng sangkul putih. Soroh mantran maknā caniga, plawa ngingsahin, ceblong, nagingin cěcěpan. Malih jadmane mawasta lětuh nentěn wentě-

Kotor, dan belum membersihkan diri, maka pamangku itu wajib dikenai dosa, harus mempersembahkan banten pembersih di palinggih. Dan kemudian si pamangku masih mengoceh dan berpakaian kotor, belum sempat membersihkan diri, keramas, dan mandi, malah pamangku itu naik ke palinggih memasang daun plawa dan hiasan ceniga, kemudian menyajikan banten, maka pamangku itu wajib ditangkap oleh pamaksan, dan diguyur di tempat yang kotor, kemudian diberhentikan menjadi pamangku, lalu pelinggih itu harus dibersihkan, oleh semua pemaksan pura, oleh karena telah berisi hal yang tercemar, pura itu disebut kasurud pamangku. Sebenarnya pamangku harus juga mempelajari pasonteng sangkul putih. Segala jenis mantra, untuk sesaji dengan caniga, daun plawa, ceblong, mengisi cecepan. Kemudian orang yang disebut kotor tidak boleh

30b. n wehin ka purā ri kalane matirta ne ring purā, jadma gring tan kěcug tambanin sane cukul děkil nika sane matundung dewa, mapwara paněs kang nāgarā. Mapwarā gring beksā kunang jagat doning tan wentěn dados gěnahang ring nagarā. Kalih yan wentěn jadma pantěn punika sane tan dados wehin ka purā i pamangku tan pisan dados nunasang tirta, kaulah ring purā, ya tan dados kajaya-jayain ring sang sulinggih podgala. Apa ya ta lwirnya ingaranan pantěn, jadma ika, yan jadmane lanang sudra marabi ring wong menak wadon, ya makakalih mawasta pantěn, tan sida kasupat dening ida sang sadaka. Yanning i pamangku tunasang tirta wastu i pamangku cěnděk tuwur tur katibanan lara wigna mwah ala kertine ring purā, punika sami, apan ja-

Disuruh datang ke pura pada saat menerima tirtha, orang sakit tidak dapat disembuhkan dan yang sakit cukul dekil itu yang akan membuat dewa pergi, dan akan membuat negara itu menjadi berbahaya. Oleh karena wabah penyakit telah memenuhi negara itu sehingga negara itu tidak ama untuk ditinggali. Lalu jika ada orang panten yang tidak boleh masuk ke pura maka sang pamangku sama sekali tidak boleh memberikan tirtha, maka ia harus diusir dari pura, ia itu tidak boleh diikutkan dalam upacara majaya-jaya oleh pendeta Siwa. Apakah itu segala yang dikatakan orang panten, jika seorang pria sudra menikah dengan wanita dari kasta tinggi, keduanya disebut panten, tidak dapat dibebaskan keburukannya oleh sang pendeta. Jika pamangku memberikan tirtha maka pamangku akan pendek umur dan akan selalu ditimpa kemalangan dan keburukan di pura, itulah semua, sebab orang

31a. dma punika lintang cměr. Saking niti sang hyang darmma sadana, dening mangkin patut pagěh, sapara panghulu, angamong kuna drěsta kuna, ngaran ne sāmpun, presta, ngaran, rahayu, sasannā, ngaran, gěgaman, tingkah sane ngawe rahayu ring desā. Malih gěgměnne dados pamangku, tkě pagěh makarti ring purā, tur marěrisakan ngrisakin, nlasang sarwa misring purā, sasida-sida sane soroh akdik, akdiki, yanning bas agěng karyane, manut i pamaksan nyarěngin nanghing i pamangku mangdā ngaryanin sapolih-polihe. Yanning wentěn jadmā mapanahuran, ring i pamangku abagi, ring pamaksan abagi, ring sang mapanahuran abāgi, yan i pamangku ngambil sami, wnang i pamangku usan dados pamangku, apan dudu mawasta paras-

Yang seperti itu sangat kotor. Berdasarkan Niti Sang Hyang Dharma Sadana, sekarang harus teguh antara atasan dan bawahan untuk menjaga warisan tradisi yang terdahulu, dresta adalah keselamatan, sasana adalah pegangan, itulah perilaku yang membuat kebahagiaan di dunia. Kemudian kewajiban seorang pamangku, datang dengan rasa teguh sebagai arti dari pura, membersihkan pura, menghilangkan segala yang mengganggu pura, semampunya yang sedikit-sedikit, jika terlalu besar upacaranya, disertai oleh pamaksan pura, tetapi pamangku agar membuat upacara yang sebisanya. Jika ada orang yang membayar, sebagian untuk pamangku, sebagian untuk pamaksan, dan untuk yang membayar sebagian, jika pamangku mengambil semuanya, maka ia wajib berhenti menjadi pamangku, sebab itu dinamakan saling

31b. paros, raksā rumaksā. Malih yan wentěn jadmā ngaturang sarwa pangangge wnang lělab sami, nanghing pamaksan sarěng i pamangku ngamběl sami, apan mawasta dwen bhatara, malih i pamangku mandados dranggi irsya, mwah dwe ring won glen, apan i pamangku satata nyongsong dewata kadarma patut manahe makerti, punika wantah mawasta widdhi. Patěh ring bhujanggā bujā, nga, tangan, anggā, nga, ngragayang, i pamangku ngragayang widhi, simpu, nga, ngěmpu ngragayang widhi ring niskala, bhujanggā ngaran sěnggu, spara panghulu sane ngawasayang. Malih sang para panghulu sang rumawos, mayun ring kapagěnahan agama tirta. Ayuning nagarā, apan margginya sang hyang bhaskarā nyunarin jagat, utamanya salir makarya ltuh di jagate punika patut karuruh

Tolong menolong, saling peduli. Kemudian jika ada orang yang menyumbangkan segala pakaian wajib untuk diterima semuanya, namun para pamaksan dan pamangku mengambil semua, sebab itu dianggap milik dewa, kemudian pamangku menjadi iri dan dengki kepada milik orang lain, karena si pamangku selalu menyambut para dewa maka kebenaran itu patut untuk diutamakan dalam perilakunya, itulah yang dinamakan widhi. Sama juga pada pendeta bhujangga, bhuja adalah tangan, angga adalah perwujudan, pamangku adalah yang melambangkan Tuhan, si mpu adalah penjaga dan mewujudkan Tuhan di dunia nyata, bhujangga adalah senggu, sebagai penghulu yang berkuasa. Kemudian para penghulu dalam perkataannya, selalu memperhatikan keteguhan agama tirtha. Kedamaian dunia, sebab jalannya Sang Hyang Bhaskara yang menyinari dunia, terutama membasmi perbuatan buruk di dunia ini patut untuk ditegakkan

32a. lwirnya sane marabi tan patut prěnah tumine tan pěsan dados, mangdā kaprascita ucatiněn ring tutur prěnah rabine sane munggah ring tutur yoga punika yanning salah wětu mangda ring tutur bhagawan gargga ne ulětang, i rěrěh pamarisudan ipun yanning skadi sěple tan wěnang pahayu malih yan jadmā istri tan dandos ngaraja swala yanning polih ka purā punika mawasta ltuh. Iti panugrahan bhatara mahādewa jumněng ring gunung agung turun ring kahyangan běsakih. Sāmpun katon sira maya danawa panugrahane ring i pamangku kul putih parum parā pamangku sami makuuban bumi bangsal kumpul ring kahyangan běsakih, hana pawarah sira sangkul putih ring para pamangku sami. Uduh sira pamangkune sami, rěbakna apan sira dadi pamangku purā, maka dasar

Adapun yang telah menikah tidak baik mencari bekas istrinya, supaya disucikan dengan prascita diucapkan pada tutur mantan istrinya berdasarkan ajaran tutur yoga, jika salah ucapannya maka supaya mempelajari ajaran tutur bhagawan garga, mencari pembersihannya itu jika berdasarkan kitab sastra tidak boleh disucikan lagi, seorang istri tidak boleh di raja swala jika sempat ke pura, dan itu disebut kotor. Inilah anugerah ajaran dari Bhatara Mahadewa yang berstana di gunung agung yang turun dari pura Besakih. Telah muncul anugerah sang Maya Danawa kepada pamangku kul putih, pertemuan para pamangku yang berkumpul di pura Besakih, adalah nasehat dari Sangkul Putih kepada semua pamangku. Wahai para pamangku, perhatikanlah sebab engkau menjadi pamangku, sebagai perantara

32b. ida bhatara aywa sira momo drěwaka angayat tirta, panuku jiwa makweh babantěn ring kahyangan agung alit mwah ring desa, panghulun desa anggena darmaning kakrěcen, yan sira momo drowaka tan yukkti tapakin widdhi, yan sira tědun kětapak dening buta kapiragan mwah kāla pungu-ungu krañjingin dening dewa kora, tingkah nyapa kadi aku mawah tatwěk. Dewa pamangku kně pastu dening dewa, anmu nira ka skala niskala katěkeng putra-putra kayan sira ngangge kadarmaning pamangku pura.

Tuhan, janganlah engkau sombong dan durhaka dalam memohon air suci, dalam penebusan jiwa banyak sekali banten yang diperlukan di pura kahyangan agung dan alit serta di pura desa, penghulu desa menggunakan kewajibannya, jika ia berbuat buruk dan durhaka maka dewa tak sedia akan turun ke dunia, jika beliau turun itupun menjadi Bhuta Kapiragan dan Bhuta Pungu-pungu, tingkahnya angkara murka dan angkuh. Maka pamangku akan terkena kutuk oleh dewa, jika ia menjalankan kewajiban sebagai pamangku maka anak cucunya pun akan bahagia sekala dan niskala.



Blog Terkait



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan