Upakara Untuk Karang Panes ( Pekarangan Tidak Baik)


3. Caru Penganggihan Untuk Karang Panes

Caru penganggihan adalah untuk menetralisir pekarangan. Apabila dalam keluarganya sering terjadi pertengkaran, banyak yang sakit. Dapat memohon petunjuk kepada sulinggih dan disarankan melaksakan upacara dengan caru penganggihan seperti tersebut di bawah ini. Di dalam lontar Bhama Kretih disebutkan sebagai berikut.

Iki Caru Panganggihan nga, yan ring karang paumahan karasa panes, maka cihna ing Karang panes yania; katiben kagringan tan pantara mwang kasusupan dening branti, ngimur – imur kalanan mwang sering kna wicara, manusania tan renga ring gagaman manusa. Yan mangkana cihnania, wenang hacaru ring pakarangan, lwirnia; ngadegang sanggar tutwan, munggah banjotan kelanan mwang canang lenghawangi, buratwangi, canang gantal. Ring sor ithik bulu sikep, hinolah hurap bang putih jajatah dadi 33 tanding, walulangnia winangun hurip, hangkebang ring caru ika. Ring sanggah kamulan ngaturang prayascita lewih malih nunas pakuluh pamuput caru ika. Ring natar genah carune, madhatengan ayam putih hingolah dadi 5 tanding, saha canang daksina, panyeneng. Di hulun dhatengane, banjotan kelanan, wusan maprayascita ring sanggah raris kepakubonan maprayascita. Yan wus puput ika, buncal ring pempatan agung.

Dalam lontar Bhama Kretih seperti seperti disebutkan di atas bahwa yang di sebut dengan caru penganggihan adalah sebuah caru yang digunakan untuk mentralisir pekarangan yang memiliki sifat memanas/Karang panes yang memiliki cirri-ciri penghuninya tertimpa penyakit tanpa sebab dan tanpa ada obatnya, sering terjadi pertengkaran, bingung, marah, dan tidak ingat akan kewajiban dalam hidupanya itu diharapkan melaksanakan caru Karang panes yang disebut dengan caru penganggihan yang terbuat dari itik yang berbulu hitam yang di olah menjadi caru dan harus membuat upacara menyucian dei tempat suci yang dilanjutkan dipekarangan rumah termasuk para penghuni rumah tersebut. Dengan melaksanakan caru tersebut akhirnya keadaan keluarganya mulai berangsur-angsur baik.

 

4. Panca Tawur Untuk Karang Panes 

Yan hana tabwan sirah, tabwan kulit mwang nyawan, ring salu, ring pahumahan, ring kubwan, pateh panese. Yan ring lumbung, ring kamulan hayu ika. Muwah yan hana ingon – ingon, patik, wenang – wenang, salu rupa wetune, panes karang ika, wenang rarung ka segara, tugel gulena, kawandaniya rewekan ring rwi walatung, talining dening budur, bwangen ring payonidi. Raris glarana Panca Tawur.
Artinya :
jika ada tawon atau lebah bersarang di rumah, begitupula jika ada binatang  yang lahirnya berbeda wujud itu disebut dengan Karang Panes. Untuk  menetralisirnya harus melaksanakan upacara yang disebut dengan panca tawur yaitu upacara sejenis caru yang lebih besar atau disebut dengan caru panca sata. Di samping itu binatang yang lahirnya berbeda wujud tersebut harus dibuang ke laut. Ini mengandung makna membuang segala kekotoran yang ada di pekarangan.

 

5. Caru Upacara caru Karang panes

Iki Carun Karang Panes, hapa lwire cihnaning Karang Panes, gring luminta tan pegat matemahan pati mwang sarwa aksi sathonia tlas kageringan, kweh pejah, wenang caru ika. Glarakna ring pakarangan, mangdane sampurna ikang sarwa magalak ring pakarangan. Lwiring caru, sa; tumpeng putih hadanan, iwak satha winangun hurip, jajatah calon rateng tan winalik hanut huriping dina mwang rumbah gile, suruh putih hijo, saha canang daksina, pras penyeneng lis, hartha 225. Mwah hana papendheman rontal rinajah kaya iki: — , iki mantrania, ma; pancha bhuta, raksasa raksasi, dustha durjana, henduh ta kita, yan tan kita weruh hamaca sastranku; yan sira tan wruh hamaca sastranku, lunghana kita, yan kita wruh palungha kita, tan wruh yen wruh, yen alumuh lungha kita, panger ngke pangraksante ri ngong, hana tadhah sajinta, pulawa sapunggel, susuruh putih hijo, saga rong penek, hayam winangun hurip, rinumbah gile, sasak mentah, jajatah calon tan winalik, twasanta hangraksa hulun. Tlas. Wus angrajah, wus anyaksenana kang caru, pendhemakna rarajahane ring rontal.

 

Selain caru seperti disebutkan di atas ada caru Karang panes yang ciri-cirinya seperti seluruh binatang peliharaan kena penyakit dan menyebabkan mati maka harus membuat upacara caru Karang panes yang mempergunakan sarana ayam putih di bagi menjadi lima bagian disertai dengan membuat tulisan dalam lontar (rajahan) yang pada akhir upacara lontar yang ditulisi (dirajah) ditanam di pekarangan, dan disertai dengan mantra :

pancha bhuta, raksasa raksasi, dustha durjana, henduh ta kita, yan tan kita weruh hamaca sastranku; yan sira tan wruh hamaca sastranku, lunghana kita, yan kita wruh palungha kita, tan wruh yen wruh, yen alumuh lungha kita, panger ngke pangraksante ri ngong, hana tadhah sajinta, pulawa sapunggel, susuruh putih hijo, saga rong penek, hayam winangun hurip, rinumbah gile, sasak mentah, jajatah calon tan winalik, twasanta hangraksa hulun.

 


Sumber

I Made Dwitayasa

Universitas Hindu Negeri IGB Sugriwa Denpasar



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga