Upakara Untuk Karang Panes ( Pekarangan Tidak Baik)


 

6. Caru Rsi Ghana Untuk Karang Panes

Caru Rsi Ghana ini biasanya dilaksanakan pada saat ada upacara besar seperti upacara ngenteg linggih atau pada saat pelinggih atau pura selesai dipugar. Caru Rsi Ghana bertujuan untuk menyucikan areal tempat suci atau pekarangan. Tujuan caru Rsi Ghana adalah menstanakan Dewa Ghana yaitu Dewa penghalau segala rintangan, agar areal dan penghuninya mendapatkan keselamatan bebas dari pengaruh negatif.

Menurut Bangli (2006: 58) meyebutkan

…Iki tingkahing Caru Rsi Ghana maka pemarisudaning karang angker, muang Karang Panes …
Artinya :
ini yang disebut dengan caru Rsi Ghana bertujuan untuk menyucikan areal yang angker atau yang disebut dengan Karang Panes.

Caru Rsi Ghana adalah caru yang tergolong tingkatan madya (menengah) dengan tujuan menghadirkan Dewa Ghana sebagai dewa penghalau segala rintangan untuk menwujudkan keharmonisan.

Dalam lontar Bhama Kretih disebutkan sebagai berikut:

….Nihan Kaputusan Sang Hyang Resi Ghana, pamarisudhaning karang hangker salwiring panes. Yan mati salah pati, kalebon amuk, sinambering glap makrana sang adrewe humah kabhaya – bhaya kojarania, caru iki glarakna ring pomahan ring sanggar ring parhyangan mwang ring tegal sawah sagenahing Karang Panes, aheng mwang hangker, yadnya kapanjingan bhuta kala dengen, umahing dete, caru iki glarakna (maksudnya caru Rsi Ghana).

Dari isi lontar tersebut di atas bahwa untuk menanggulangi Karang panes maka diharapkan membuat upacara yang disebut dengan Caru Rsi Ghana, dengan tujuan untuk menetralisir areal pekarangan tersebut agar terhindar dari pengaruh negative.

 

7. Caru Kageringan Untuk Karang Panes 

Malih Carun Karang Kageringan, Karang Panes, karang angker, karang aeng mwang sane ngenahin tan pakala miyegan mawyadi, wenang carunin karang ika. Lwing carunia; syap putih maholah dadi 5 tanding, padha majajatah lembat asem, hurab bang putih sowing, walulange malih winangun hurip, tumpengnia padha madanan, macaru bilang bucuing karang, matanem, layang-layangnia ring tengah tanem. Yan nora carunin, ngimuh ikang kala bhuta kabeh harep hanadhah manyakitin sang adruwe humah, tan manggeh yasania, rahina wengi katadhah hantuk kalan bhatari durgha, yan sampun tawurin, enak tekang sarwa kala bhuta, matemahan hayu sang madruwe humah.

Iki mantrania, ma;

ih Ki Bhuta Jigramaya, marupa manca warna, kita retuning bhuta kala dengen, hamanak I pamali pulung raksa, I undar – undir, eka dasa rowang ira, kita hanggawe kapanjingan hyang lalah, kasandering glap, katiben hamuk, kalebon hamuk, kasiratin rah, salwiring cunthaka bhaya, kapunah den ira sang bhuta jigramaya. Om am ksama sampurna ya namah, sa ba ta a i na ma si way a, om am um mam.

 

 

 


Sumber

I Made Dwitayasa

Universitas Hindu Negeri IGB Sugriwa Denpasar



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga