Ageman Pemangku & Mantra Ngawekasan Yadnya Piodalan


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

A. Menyucikan Diri

Perbuatan pembersihan diri meliputi: Sabda, bayu, idep, merupakan tiga aspek yang harus disakralkan (disucikan) penyucian idep melalui mantra utpathi, dan sthiti yaitu proses menghayalkan dan pemusatan pikiran kepada Ida Bhatara. Pengisian/penyucian diri dengan melakukan pranayama, memohon perlindungan kepada Hyang Widhi.

Proses penyucian diri ini dimulai dari mengambil tempat duduk. Bentuk penyucian diri ini berupa beberapa sikap tangan dan disertai dengan mengucapkan mantra-mantra sesuai dengan tujuannya dengan urutan-urutan sebagai berikut:

  1. Mencaci tangan dengan air Ma: Om hrahphat astra ya namah
  2. Berkumur : Om Um hrahphat astra ya namah
  3. Masila pened : Om Padmasana ya namah swaha
  4. Pranayama :
    • Puraka : Om Am namah (mengisap udara)
    • Kumbhaka : Om, Um namah (menahan nafas)
    • Rechaka : Om Mam Namah (mengeluarkan nafas), Om Um phat astra ya namah, Atma tattwama suddhamam swaha, Om ksama sampurna ya namah swaha
  5. Ngastiti mantra: Om Sa Ba Ta A I NA MA SI WA YA AM UM MAM
  6. Mantrani sarira (mensakralkan badan: Om prasaddha sthiti sarira Siwa suci nirmala ya namah swaha.
  7. Penyucian angga sarira: Om Siwa, Sada Siwa, Parama Siwa ring bayu sabda idep suddha nirmala ya namah swaha.
  8. Ngleng patitis kayun : Om sah sapariyoga ya namah swaha
  9. Ngili atma (mempertemukan atma dengan Siwa): Om Siwa, amrtha ya namah. Om Sada Siwa amrtha ya namah. Om parama Siwa amrtha ya namah.

B. Nunas Pangarahan

1. Ring Bethara Siwa (sarana bunga putih)

Om awignam astu nama siddham. Nian panugrahan sarana toya raup akna.

Om, Am, Um, Mam, Siwa, Sada Siwa, Parama Siwa ring bayu sabda idep suddhanta nirwignam ya namah

Om siddhi swaha ya namah

Idep dewa Siwa malingga ring baunta tengen, Dewa Sada Siwa malingga ring baunta kiwa. Dewa Parama Siwa mungguh ring siwadwaranta, pada nyuksma ring raga sariranta kabeh, tunggal sira. Apupul kabeh, umungguh tungtunging papusuh. (sekar sumpangang ring tengahing lelata mwah ubun-ubun, mwah ungkur destar)

2.  Nunas Panugrahan ring Bhatara Hyang Guru

Pakulun SangHyang Guru Reka, SangHyang Kawiswara, SangHyang Saraswati, Ginalina sung nugraha solah ulun ing kawenang. Lampah tan wigna paripurna yanamah swaha Om Am Um Mam.

3.  Nunas Panugrahan ring Bathara Tiga Sakti

Pakulun Padukuh Bethara Durga, paduka bhatara, guru, paduka bhatara Brahma, anyusup ring adnyaning hening. Bhatara Durga malinggih ring bongkol lidah hulun, bhatara guru malinggih ring madyaning lidah hulu, bathara Brahma malinggih ring pucuking lidah hulun. Om Tri Lingga jumeneng neneng. Om Am Um, Am Um, Am Um Am Ah.

C. Menyucikan Peralatan atau Sarana Pemujaan

  1. Ngamertani (membersihkan) sekar: (tangan mengambil bunga dengan sikap angranasika). Ma.
    Om Siwa Sampurna ya namah (sekar ditaruh kembali)
  2. Ngamertani bungan asep/kemenyan/dupa (sikap, tangan memegang dupa/bungan asep/kemenyan sambil angrasika), Ma:
    Om dhupam astra ya namah.
    Om ragnir-ragnir jiotir-jiotir ya namah swaha
  3. Mantrani pasepan yang sudah menyala, Ma
    Om Am Brhma amertha dipata ya namah
    Om Um Wisnu amrtha ya namah
    Om Mang lingga Purusa dipata ya namah
  4. Angisep sarining kukus arum (tangan diasapi kemudian diraupkan ke muka) tiga kali. Ma:
    Om Am Brahma amrtha dipata ya namah
    Om Um Wisnu amrtha dipata ya namah
    Om Mang Lingga Purusa dipata ya namah
  5. Ngastiti Mantra
  6. Ngalinggihang Hyang Widhi dalam manifestasinya, berupa dasa aksara. Pikiran dipusatkan dan seolah-olah Ida Bhatara turun dari akasa dan malingga di prahyangan atau daksina ajeng pemangku dan berkenan memberikan panugrahan air suci yang kita mohon dengan mengucapkan bait-bait mantra. Sikap tangan angranasika. Sarana sekar putih. Ma:

Om anantasana ya namah. Om padmasana ya namah.

Om, I Ba Sa Ta, A. Om Ya, Na, Ma, Si, Wa

Om Mang, Um, Ang Namah (Upatthi)

Om, Sa, Ba, Ta, A, I. Om, Na, Ma, Si, Wa, Ya

Om, Am, Um, Mang. (sthiti)

(Sekare peletikang ke ajeng)

D. Nunas Tirta

  • Jika pemangku tidak memakai ghanta, maka sikap kedua tangan angransika sambil memegang bunga. Pandangan dan pikiran dipusatkan kepada bunga yang merupakan simbul Hyang Widhi/Idha Bhatara yang kita mohoni tirtha.
  • Jika pemangku memakai ghanta, tangan kiri memegang ghanta tangan kanan memegang bunga dengan sikap angransika, tangan kanan yang memegang bunga setinggi hulu hati, demikian juga posisi ghanta setinggi hulu hati.
  • Sebelum mengucapkan mantra bunga yang dipakai sebagai sarana mohon tirta setiap kali memakainya hendaknya dicelupkan dulu ke dalam air cendan (gandha) agar harum baru tangan angranasika. Dan setiap selesai mengucapkan bait-bait mantra sesuai dengan nama jenis mantranya, bunga selalu dimasukkan ke dalam sangku yang berisi titha (air) sebagai simbolis bahwa beliau (Ida Bhatara) telah mengubah air itu menjadi tirtha yang kita inginkan.

Dari seluruh kegiatan pemujaan, memohon air suci (tirtha) merpakan proses yang amat penting. Tirtha merupakan produk terakhir dari suatu pemujaan. Tirtha dipandang sebagai air suci yang mengandung tuah kekuatan yang berasal dari Ida Bhatara, yang memberikan perasaan bersih dan terlindung serta kebahagiaan bagi yang memohonnya. Juga yang mampu menghilangkan segala mala atau kotoran yang melekat pada semua peralatan upacara.

Cara memohonnya dengan menggunakan sarana bunga yang telah dicelupkan ke dalam air cendana, bija dan kemudian diasapi. Selanjutnya disertai dengan mengucapkan bait-bait mantra sesuai dengan tujuan. Setiap selesai mengucapkan bait-bait mantra bunga kemudian dimasukkan ke dalam sangku atau payuk tirtha. Demikian seterusnya sampai semua bait mantra selesai diucapkan sesuai dengan tujuan permohonan air suci itu. Proses mohon tirtha itu sesuai dengan urutan mantra di bawah ini.




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga