Lontar Tattwa Gama Tiga


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Penting :

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email yang aktif untuk Konfirmasi dan Login.
  • Pembayaran : Transfer Bank (VA Account), QRIS (QR scanner seperti BCA Mobile, OVO, Dana, LinkAja, Gopay, Shopee pay, Sakuku, dll).
  • Aktivasi akun : Tidak diperlukan untuk melakukan konfirmasi pembayaran, karena sistem Gateway  akan melakukan verifikasi otomatis jika pembayaran sudah terverifikasi (sukses) oleh penyedia Payment Gateway di iPaymu. Max. 1×24 jam di Hari / Jam Kerja setelah pembayaran diterima.
  • Email Aktivasi : akan dikirimkan ke email. Periksa inbox atau spambox / junkmail folder anda untuk petunjuk Login.
  • Jika ada masalah login silahkan menghubungi disini.
  • Contoh PDF hasil dari download
    Klik disini


7b. I, ngaran Shiwa. Ga ngaran Angga. Ma ngaran Mretha. U ngaran udaka. Ga ngaran Gni. Ma ngaran Maruta. A, ngaran awang-awang. Ga ngaran Gnah. Ma ngaran malilang apadang, nora na sastra, puja japa mantra ya pwan tutur, wariga, usada. Kalingania Sang Hyang Tri Atma juga ngadétwaken kabéh. Nghulun tri tinunggalaken, nghulun Sang Hyang Tiga Wisésa. Nghulun guruning déwata nawa sanga. Nghulun juga angajar ikang wong, sato, mina, paksi, maidep, mabayu, masanggama, mambek, mapolah lawan lekang, arep mangan anginum, nghulun juga angajaraken, ika dén weruh manon, mangrungu, alampah, lumaku, jagra, swapna, supta. Kunang saparipolahing ageseng, ika sarwa dadi, ya ika tri ya agama mapan tunggalina kabéh.
 
7b. I adalah Shiwa. Ga adalah tubuh. Ma adalah kehidupan. U adalah air. Ga adalah api. Ma adalah angin. A adalah tak tergambarkan. Ga adalah tempat. Ma adalah terang benderang, tidak ada sastranya, puja mantra itu bagian dari nasihat, hari baik, dan pengobatan. Demikian Sang Hyang Tri Atma juga menjadi dewa dari semua para dewa. Akulah tiga menjadi satu, Akulah Sang Hyang Tiga Wisesa. Akulah guru dari seluruh dewa penjuru mata angin. Akulah juga yang mengajar manusia, binatang, ikan, burung, pikiran, tenaga, bercinta, berpikir, bertingkah laku juga makan minum, Akulah juga yang mengajarkan kemampuan untuk melihat, memperhatikan langkah, berjalan, begadang, penyebab tidur, tidur. Demikian juga tingkah laku untuk membakar semua yang menjadi ada, ya itulah tiga agama itu, sebab semuanya sama.

8a. – Hana paitungan, itur kang sarwa hana, mwah hana nora, wastunia Sang Hyang Amretha Maraga lwih, rikang sarwa dadi, sarwa tumuwuh, mwang sarwa dadi, mwang sarwa mangurip, wong, sato, mina paksi, taru buku, trena, gulma, stawaram janggama, mwang sarwa maletik, samuha awak ira Sang Hyang Gurudéwa, sari nuksma ring Andha Bhuana, sira matemahan Sang Hyang Maya, rumadegaken sad rasa, gurih, pedes, madura, amla, rpet, tikta. Mangkana hulun pati uriping Andha Bhuana, anuksma ring rat, matang kang sarwa dadi kabéhania kang sarwa andha tumitah, sama angulati sa raga karya, kayania tlas gineseng, liniwet, linebhur, winungkusan tiwakaken wwé pawitra, matemahan pangan kénum, hana sasih Mrétha Masa. Sira Sang Hyang Prabhu Wibuh, sira anyakrawrethi jagat kuripan, sinu-
 
8a. Begitulah perhitungan, semua yang serba ada, juga yang tidak ada, tiada lain adalah kemampuan seseorang yang sakti, dalam menciptakan semua menjadi ada, semua yang tumbuh, juga segala yang ada, juga segala yang hidup, manusia, binatang, ikan, burung, pohon, pohon berbuku, rumput, gulma, yang menjiwai tumbuhan, yang menjiwai binatang, juga semua yang hidup, adalah bagian dari Sang Hyang Gurudewa, sari-sari dari jiwa dalam telur dunia, belian bernama Sang Hyang Maya, yang menjiwai enam rasa, gurih, pedas, manis, kecut, pahit, asin. Demikianlah Aku jiwa dari hidup di dunia, menjiwai segala yang ada di dunia, demikianlah setiap yang ada diberi kehidupan oleh perintahnya, semuanya sama mengharapkan menyatu dalam pekerjaan, seperti semua habis dibakar, diaduk, dilebur, menjadi satu dalam ucapan, menjadi apa yang dimakan dan diminum, dalam bulan penuh berkah. Beliau adalah Sang Hyang Prabhu Wibuh, beliau yang menguasai kehidupan di dunia

 
8b. sinungsung sira ring jagat mandhala kabéh, para mapinunas, urip kabéhnia kang sarwa tumuwuh, sama ngulati pangan kénum, sama angungsi mretha, maka mretaning urip. Matang hyan tan wenang ngalang-alangi apan pada ya maamba lan pati, apan sanak tunggal Nrepati Daha lawan Sang Prabhu Kuripan. Matanghyan tan wenang inaku aku, anangga sariranta, tan wenang pasiksaha tan wenang kanisthaha apan pangastutinia tunggal ri kang agama tirtha, saking ta manusa jati nirmala, ngaran. Wus galang apadang tan inalangan, ilang kang sarwa hala, leteh letuhing awak sarirangku, pamuliha purna jati nirmalahaning, malebur muksah ilang kang sarwa papa klésa mala wigna ning sarira, aman wus pratyaksa ring awak kang susila, suci nirmala, i manusa jati, ngaran. Ndah kita mangké séwaka darma, wawa-
 
8b. beliau disungsung oleh semua yang ada di dunia, setiap orang memohon hidup, semua yang tumbuh mengharapkan pangan dan sandang, semua mencari penghidupan, sebagai penghidupan untuk hidup. Demikianlah tidak berhak menghalangi satu sama lain untuk bertingkah laku, karena semuanya adalah satu yaitu seperti pimpinan Daha dan Kauripan. Demikian juga tidak berhak mengaku-aku, berada dalam tubuhnya, tidak berhak menyiksa, tidak berhak mencela karena sesungguhnya menjadi satu dalam agama air, di sanalah kemulian manusia itu. Setelah terang benderang tanpa ada halangan, hilang semua penghalang, kekotoran yang ada dalam tubuhku, kembali menjadi sempurna tanpa noda, melebur moksa hilang semua noda dalam diri, karena itu patut dijaga setiap perbuatan baik, agar selalu suci, menjadi manusia yang sejati. Demikianlah hendaknya melaksanakan ajaran dharma akan membawa


9a. lwih ya akna ikang ujar mami, yan nora wruh kita ring polah tatwaning gama tirtha, tapwan weruh sira rikang awak ta, tan wenang pwa sira umangkenin raga pawitra, apan ing hulun adruwé gama tirtha, gama suci, gama lwih utama. Maka dasarnia ikang gama Tri Kaya Parisudha mala. Ta pwan sira wruh sang séwaka dharma ri ta ndatan duka ing gama tirtha, durung pwa sira wruh ring tatwatma ring awak ta. Haywa kita mangken raga suci, kari wiku iweng-iwengan, ngaran. Apania durung pascat pangweruh ta majong-majong hulun. Ika wang samara, ngaran. Teher kari awak sumala papa, kari awak salongan. Agulun panca malanka, nghulun panca wisaya, nghulun uriping panca buta. Lima kwéhing mala sinangku déning rajah, tamah. Mala ngaran. Maling. Maling kalinga-
 
9a. kemuliaan, begitulah yang ucapku, jika engkau tidak tahu bagaimana perilaku agama air itu, belum tahu beliau ada dalam tubuhmu, tidak berhaklah beliau mengatakan diri seorang bakta atau penganut, karena setiap penganut agama air adalah agama suci, agama yang penuh dengan kemuliaan. Maka dasarnya adalah berperilaku Tri Kaya Parisudha. Itulah beliau yang tahu bagaimana cara menjalankan ajaran kebenaran tidak akan mengalami penderitaan dalam menjalankan agama air, belumlah beliau tahu tentang kesejatian dalam diri. Janganlah engkau mengatakan diri suci, itu namanya mengaku diri menjadi pendeta yang bijak. Karena belum tahu benar tentang keagunganku. Itulah namanya orang yang kasmaran. Dengarlah semasih diri penuh noda, tubuh masih penuh dengan dosa. Akulah Panca Mala, Akulah Panca Wisaya, Akulah yang menghidupkan Panca Buta. Kelimanya termasuk dalam kemarahan dan kemalasan. Mala berarti mencuri. Mencuri berarti

9b. ning samar, samar pangawruh ta ring gama, apan kahilangan déning mala. Bima, ngaran panca wisaya, ngaran panca mahabhuta, jugul, lipia, punggung, lamur, bhuta, samangkana kramaning mala lima déning lali ika ngaran mala, apan sira lali ring awakta, tan wruh amwa kita ingemit awak sariran ta, mwang tan weruhang gama tiga, kalingania nghulun gama, ngaran. Awak ira ya awak i nghulun, kapindoné tan weruharia wakta pra data, kang pradana purusha, ikang anda kabéh, tan karasa ring hatinta. Sun [ingsun] pradanan ikang rat kabéh, jatinia tan weruh ring awak ta, maka ambek angkara budi, ning moksa ring sasamnia janma, mwang sakawirhaning dumadi, saka sapta, patyani, pupuhi, tan karep inalangan. Samangkana sira karya ajwar, ngaran. Amotoh, tan byakta sira-
 
9b. yang tidak terlihat, tidak terlihat itu adalah pedoman, karena kehilangan atas segala kekotoran. Bima adalah Panca Wisaya, juga merupakan Panca Maha Butha meliputi gemetaran, lupa, tidak peduli, penglihatan samar-samar, buta demikianlah tingkah laku dari lima kekotoran yang membuat seseorang itu lupa pada dosanya, karena bisa saja beliau lupa pada dirinya sendiri, tidak tahu bahwa dirinya sedang dilindungi oleh-Mu, juga tidak tahu akan agama tiga, itulah yang dikatakan oleh agama. Tubuhnya adalah tubuhku, keduanya tidak tahu akan hukuman yang didapat, bahwa maskulin dan feminim adalah pusat semua, tidak juga di hati-Mu. Aku adalah jiwa perempuan di dunia ini, sesungguhnya tidak tahu akan dirinya sendiri, setiap tingkah laku dan pikirannya, akan mendapatkan moksa sesama manusia semasih hidup, juga saat reinkarnasinya, seperti bayang-bayang, kematian, kehidupan, yang tidak dilupakan. Demikianlah beliau yang berucap dan bertingkah laku. Amotoh (berjudi), tidak bersungguh-sungguh

10a. inemu kretha bener, kasasar pwa sira pangangkusing agama. Kapatia tan weruh pwa sira, ankaria polah baktha prakosa, angaku aku, amrih jinungjunganing sasamaning wang. Kita kariya durung tatas ring gama, kari kmuring kawruhan, nghulun jugul, nghulun weruh, antah brantah, polah nghulun, apan ira tan wruh ring wekasing dadi, purwaning hana, sangkaning wisésa. Ingsun imepeking Tri Dramrah tkéng sapa niskarania sajagat kabéh. Wastu pwa kita amét sinét pati sining bhwana, sakarépta, tan weruh ring kadadinia, tan weruh, tan lingan ring mawisésania ikang sarat kabéh, krana pakosan rikéng sdanan ingsun inuksmi Andha bhwana, arep ingsun umulati, kadunian ikang bhwana. Kalingania, tan weruh ring wekas-
 
10a. akan menemukan kebenaran, tidak akan menemukan agamanya. Beliau tidak tahu akan kematian, bertingkah laku yang kurang baik seperti memperkosa, mengaku-aku, bersikap pamrih pada sesama manusia. Engkau seharusnya mengetahui apa yang disebut agama itu, masihkah engkau tahu, Aku ini lupa, Aku ini tahu, yang tidak terlihat, tingkah laku, apakah beliau tidak tahu bagaimana ia menjadi ada, akan semua yang ada karena kemampuannya. Akulah yang memenuhi Tri Dharma juga setiap yang memenuhi dunia ini. Dengan demikian engkau membawa kematian di dunia ini, di depannya, tidak tahu bagaimana jadinya, tidak tahu, tidak berkata tentang kemampuan di dunia ini, karena kemampuan sebenarnya ada dalam pusat dunia, di depanku diperhatikan, keduniawian itu di dunia. Katanya tidak tahu akan jejak



Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga