Membangun Antahkarana (Instrumen Batin)


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Dalam filsafat Hindu, antaḥkaraṇa berarti “penyebab batiniah” mengacu pada totalitas dua tingkat pikiran, yaitu buddhi , kecerdasan atau pikiran yang lebih tinggi, dan manas, tingkat pikiran menengah yang ada sebagai atau termasuk tubuh mental. Antaḥkaraṇa juga telah disebut sebagai penghubung antara pikiran tengah dan batin, bagian reinkarnasi dari pikiran.

Kata lain untuk antahkarana adalah pikiran, totalitas pikiran, untuk mengetahui cara kerjanya seseorang harus terlebih dahulu mengetahui bagian-bagiannya. Apa itu manas ? Apa itu buddhi ? Apa itu ahamkara ? Dan apa itu chitta ?

Dalam literatur Veda, antaḥkaraṇa (organ internal) ini disusun menjadi empat bagian:

  1. Ahaṃkāra ( ego ) – mengidentifikasi Atman ( Diri atau Jiva) dengan tubuh sebagai ‘Aku’
  2. Buddhi ( kecerdasan ) – mengontrol pengambilan keputusan
  3. Manas ( mind ) – mengontrol sankalpa (kemauan atau resolusi)
  4. Citta ( memori ) – berkaitan dengan mengingat dan melupakan.

Ini adalah empat fungsi pikiran dan bersama-sama kita menyebutnya antahkarana atau instrumen batin. Dengan mengamati empat fungsi pikiran secara terpisah, seseorang akan dapat melihat bagaimana mereka bekerja bersama, dan bagaimana mereka dapat dikoordinasikan, diatur dan diintegrasikan; yang merupakan bagian besar dari nirodhah (Yogash chitta vritti nirodhah , sutra kedua dari sutra Yoga Patanjali).

Ketika semua vritti (gerakan dalam bidang pikiran) telah hilang, nirodhah hasilnya adalah Yoga; Pelihat beristirahat di sifatnya sendiri. Nirodhah dapat diterjemahkan ke dalam banyak kata berbeda, karena tidak ada satu kata pun yang menangkap nirodhah secara keseluruhan. Untuk mengatur vritti adalah satu aspek, untuk mengoordinasi, dan mengintegrasikan adalah dua aspek lainnya, tetapi juga menguasai, mengendalikan, menenangkan, dan mengesampingkan adalah terjemahan nirodhah. Semua kata-kata ini bersama-sama menawarkan sekilas pemahaman yang akan berkembang ketika pengalaman langsung dalam kehidupan sehari-hari dan praktik akan tercapai.
Semakin seseorang mengamati empat fungsi pikiran, 10 indera, 5 elemen, dan vayu dalam kehidupan sehari-hari, dan pemahaman tentang mereka tumbuh, semakin antahkarana akan dipahami dalam totalitasnya. Seseorang akan dapat mengamati fungsinya baik dalam kondisi sadar maupun saat sadar.

Empat fungsi pikiran dijelaskan dalam Upanishad sebagai seperti roda dengan empat jari. Pusat atau poros tidak pernah bergerak, yaitu Diri, di mana roda pikiran tampaknya berputar, oleh karena itu Diri tampaknya beroperasi dalam manifestasi nyata melalui empat fungsi pikiran.

Tubuh adalah alat fisik untuk hidup di dunia luar. Pikiran atau instrumen internal adalah antahkarana. Antahkarana memiliki empat fakultas yang berfungsi di dunia interior: manas (pikiran aktif), chitta (alam bawah sadar; gudang atau reservoir kesan halus atau samskaras), buddhi (kecerdasan), dan ahamkara (ego atau individualitas). Manas memiliki lima indera halus dan lima indera kasar untuk mengalami dunia luar, dunia objek. Mengkoordinasikan keempat fakultas membutuhkan upaya nyata dan membuat pikiran kreatif, bermanfaat, dan produktif.

Deskripsi lain bahwa ” antaḥkaraṇa ” mengacu pada keseluruhan proses psikologis, termasuk pikiran dan emosi, yang menyusun tingkat pikiran, sebagaimana dijelaskan di atas, yang disebut sebagai unit yang berfungsi dengan semua bagian bekerja bersama sebagai satu kesatuan. Lebih lanjut, ketika mempertimbangkan bahwa level pikiran adalah tubuh, mereka adalah:  berhubungan dengan manas-bagian dari pikiran yang berhubungan dengan lima indera, dan juga keinginan untuk sensasi dan emosi baru dan menyenangkan, sementara buddhi (kecerdasan, kecerdasan, kapasitas untuk berpikir) , terkait dengan tubuh kesadaran, pengetahuan, intuisi, dan pengalaman.

Jembatan Penghubung Kehidupan

Ketika kita masuk pada pertimbangan “Kehidupan ganda dari proses inisiasi”, seperti yang akan kita lihat, bukan dengan upaya murid untuk hidup secara simultan kehidupan dunia spiritual dan kehidupan praktis pelayanan pesawat fisik, tetapi sepenuhnya dengan persiapan murid untuk inisiasi, dan karenanya dengan kehidupan mental dan sikap.

Pernyataan ini mungkin dianggap menyangkut dirinya sendiri terutama dengan dua aspek utama kehidupan mentalnya dan bukan dengan kehidupan hubungan antara jiwa dan kepribadian. Oleh karena itu, adalah tepat untuk melihat dualitas yang ada dalam kesadaran murid, dan kedua aspeknya ada berdampingan:

  1. Kehidupan kesadaran di mana ia mengekspresikan sikap jiwa, kesadaran jiwa dan kesadaran jiwa, melalui medium kepribadian di atas bidang fisik; ini dia belajar untuk mendaftar dan mengekspresikan secara sadar.
  2. Kehidupan yang sangat pribadi dan murni subyektif di mana dia yang berorientasi pada jiwa yang berorientasi pada bidang mental, meningkatkan hubungan:
  3. Pikiran konkretnya lebih rendah dan pikiran abstraknya lebih tinggi.
  4. Dirinya dan Master dari kelompok cahayanya, sehingga mengembangkan kesadaran.
  5. Dirinya dan Hierarki secara keseluruhan, menjadi semakin sadar akan sintesis spiritual yang mendasari untuk bersatu. Dengan demikian ia secara sadar dan mantap mendekati Pusat sinar surya ini.

Kehidupan batin ini dengan tiga tujuannya yang perlahan terungkap terutama menyangkut kehidupan persiapan untuk inisiasi.

Tidak ada inisiasi bagi murid sampai ia mulai secara sadar membangun antah-karana, sehingga membawa Triad Spiritual dan pikiran sebagai aspek tertinggi di tiga dunia ke dalam hubungan yang erat; kemudian, ia membawa otak fisiknya ke posisi agen rekaman di atas bidang fisik, sehingga sekali lagi menunjukkan keselarasan yang jelas dan saluran langsung dari Triad Spiritual langsung ke otak melalui antahkarana yang telah menghubungkan pikiran yang lebih tinggi dan yang lebih rendah.

Ini melibatkan banyak pekerjaan, banyak kapasitas interpretatif dan banyak kekuatan untuk memvisualisasikan. Visualisasi ini tidak selalu berkaitan dengan bentuk dan dengan presentasi mental yang konkret; ini berkaitan dengan kepekaan akan gambar dan simbolis yang mengekspresikan secara interpretatif pemahaman spiritual, yang disampaikan oleh intuisi pencerahan – agen Triad Spiritual.

Sulit bagi orang yang memulai pekerjaan membangun antahkarana untuk memahami makna visualisasi karena hal itu dilihat berkaitan dengan respons yang berkembang terhadap apa yang disampaikan oleh kelompok ashram kepadanya, dengan visi yang muncul tentang Rencana Tuhan. seperti yang ada dalam kenyataan, dan untuk apa yang dilakukan kepadanya sebagai efek atau hasil dari setiap inisiasi berturut-turut. Saya lebih suka kata “efek” daripada kata “hasil,” karena inisiat semakin bekerja secara sadar dengan Hukum Sebab dan Akibat pada pesawat selain fisik. Kita menggunakan kata “hasil” untuk mengungkapkan konsekuensi dari Hukum kosmik yang besar seperti yang mereka tunjukkan di tiga dunia evolusi manusia.

Sehubungan dengan upaya ini ia menemukan nilai, kegunaan, dan tujuan imajinasi kreatif. Imajinasi kreatif inilah yang tersisa baginya pada akhirnya dari kehidupan astral yang aktif dan sangat kuat yang telah dijalaninya selama begitu banyak kehidupan; seiring evolusi berlangsung, tubuh astralnya menjadi mekanisme transformasi, keinginan diubah menjadi aspirasi dan aspirasi itu sendiri diubah menjadi kondisi intuitif yang berkembang dan ekspresif. Realitas dari proses ini ditunjukkan dalam munculnya kualitas dasar yang selalu melekat dalam hasrat itu sendiri: kualitas imajinatif jiwa, mengimplementasikan hasrat dan terus menjadi fakultas kreatif yang lebih tinggi ketika hasrat bergeser ke kondisi yang lebih tinggi dan mengarah pada realisasi yang lebih tinggi. Pembelajaran ini pada akhirnya memohon energi pikiran, dan pikiran, ditambah imajinasi, menjadi agen yang kreatif. Dengan demikian Triad Spiritual dibawa ke dalam hubungan dengan kepribadian tiga kali lipat.

Energi kreatif ini, ketika diterapkan oleh pikiran yang menyala-nyala (dengan kemampuan membuat bentuk-pikirannya), kemudian dipegang oleh murid untuk membuat kontak lebih tinggi daripada dengan jiwa, dan untuk membawa ke dalam bentuk simbolis yang darinya ia menjadi sadar melalui medium garis energi – antahkarana – yang ia ciptakan dengan mantap dan ilmiah.

Dapat dikatakan (secara simbolis) bahwa pada setiap inisiasi ia menguji jembatan penghubung dan menemukan secara bertahap kesehatan dari apa yang telah ia ciptakan di bawah ilham Triad Spiritual dan dengan bantuan tiga aspek pikirannya (pikiran abstrak dan pikiran konkret yang lebih rendah), dikombinasikan dengan kerja sama cerdas dari kepribadiannya yang dipenuhi jiwa. Pada tahap awal karya invosifnya, instrumen yang digunakan adalah imajinasi kreatif. Ini memungkinkan dia di awal untuk bertindak seolah-olah dia mampu menciptakannya; kemudian, ketika kesadaran imajinatif tidak lagi berguna, ia menjadi sadar akan apa yang ia miliki – dengan harapan spiritual, berusaha untuk menciptakan; dia menemukan ini sebagai fakta yang ada dan tahu di balik semua kontroversi bahwa “iman adalah substansi dari segala sesuatu yang diharapkan, bukti dari segala sesuatu yang tidak terlihat.”

Pembangunan Jembatan Antahkarana

Ketika lima energi mulai digunakan, secara sadar dan bijaksana dalam pelayanan, ritme kemudian diatur antara Kepribadian dan Jiwa. Seolah-olah sebuah medan magnet kemudian terbentuk dan kedua unit yang bergetar dari magnet ini atau energi yang dikelompokkan, berayun ke medan pengaruh satu sama lain. Ini hanya terjadi sesekali dan jarang pada tahap awal; kemudian itu terjadi lebih terus-menerus, dan dengan demikian suatu jalur kontak dibangun yang pada akhirnya menjadi garis perlawanan. Demikianlah bagian pertama dari “jembatan antahkarana” dibangun. Pada saat inisiasi ketiga selesai, inisiat dapat “lolos ke dunia yang lebih tinggi sesuka hati, meninggalkan dunia yang lebih rendah jauh di belakang, atau dia bisa datang lagi dan melewati jalan yang mengarah dari gelap ke terang, dari terang ke gelap, dan dari dunia bawah ke dalam dunia cahaya.

Dengan demikian keduanya adalah satu, dan penyatuan besar pertama di jalan kembali telah selesai. Tahap kedua dari Jalan kemudian harus dilalui, yang mengarah ke persatuan kedua yang jauh lebih penting karena mengarah ke pembebasan total dari tiga dunia.

Harus diingat bahwa jiwa pada gilirannya adalah penyatuan tiga energi, yang tiga di antaranya adalah refleksi. Ini adalah sintesis dari energi Kehidupan itu sendiri (yang menunjukkan sebagai prinsip hidup dalam dunia bentuk), dari energi intuisi,  kebijaksanaan atau pemahaman dan pikiran spiritual, yang pantulannya di alam bawah adalah pikiran atau prinsip kecerdasan dalam bentuk dunia.

Dari literatur teosofi kita memiliki atma, buddhi dan manas,  bahwa rangkap tiga yang lebih tinggi yang tercermin dalam tiga yang lebih rendah, dan yang berfokus melalui tubuh jiwa pada tingkat yang lebih tinggi dari bidang mental sebelum diendapkan ke inkarnasi.

Modernisasi konsep kita dapat mengatakan bahwa energi yang menghidupkan tubuh fisik dan kehidupan cerdas atom, keadaan emosi yang sensitif, dan pikiran cerdas, akhirnya harus dicampur dengan dan ditransmutasikan menjadi energi yang menghidupkan jiwa. Ini adalah pikiran spiritual, yang menyampaikan iluminasi; sifat intuitif, menganugerahkan persepsi spiritual; dan kehidupan ilahi.

Setelah inisiasi ketiga, “Jalan” diteruskan dengan sangat cepat, dan “jembatan” selesai yang menghubungkan dengan sempurna Triad spiritual yang lebih tinggi dan refleksi material yang lebih rendah. Tiga dunia Jiwa dan tiga dunia Kepribadian menjadi satu dunia di mana para inisiat bekerja dan berfungsi, tidak melihat perbedaan, menganggap satu dunia sebagai dunia inspirasi dan dunia lain sebagai bidang pelayanan, namun sekaligus menyatukan keduanya sebagai pembentuk satu dunia aktivitas. Dari dua dunia ini, tubuh eterik subyektif (atau tubuh inspirasi vital) dan tubuh fisik padat adalah simbol pada bidang eksternal.



Baca Juga

Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan