Membangun Antahkarana (Instrumen Batin)


Download Semua Konten PDF – 12 Bulan

Rp 100.000,00

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran. Mohon melakukan konfirmasi dengan membalas email jika sudah melakukan pembayaran. Tanpa konfirmasi, pihak admin tidak dapat mengetahui jika sudah ada pembayaran.

Sifat Antahkarana

Salah satu kesulitan yang terkait dengan penelitian antahkarana ini adalah kenyataan bahwa sampai sekarang pekerjaan yang dilakukan pada antahkarana sepenuhnya tidak disadari. Oleh karena itu, konsep dalam pikiran seseorang yang berkaitan dengan bentuk kreatif ini dan konstruksi jembatan ini bertemu pada awalnya dengan sedikit tanggapan dari sifat pikiran; juga, untuk mengekspresikan ide-ide ini, kita secara praktis harus membuat terminologi baru, karena tidak ada kata yang cocok untuk mendefinisikan makna kita.

Kesulitan lain dalam mempertimbangkan salah satu dari ilmu esoterik ini yang berhubungan dengan apa yang disebut sebagai “penyingkapan sadar akan pengakuan ilahi” (yang merupakan kesadaran sejati) adalah kebiasaan kuno umat manusia untuk mewujudkan semua pengetahuan. Segala sesuatu yang dipelajari manusia diterapkan – ketika berabad-abad berlalu – ke dunia fenomena alam dan proses alami, dan bukan pada pengakuan Diri, Yang Mengetahui, Yang Melihat, Pengamat. Oleh karena itu, manusia memasuki Jalan, ia harus mendidik dirinya sendiri dalam proses menggunakan pengetahuan sehubungan dengan Identitas sadar diri yang sadar, atau individu yang mandiri dan memprakarsai diri sendiri. Ketika dia bisa melakukan ini, dia mentransmutasikan pengetahuan menjadi kebijaksanaan.

Pengetahuan yang digunakan adalah kekuatan yang mengekspresikan dirinya sendiri; kebijaksanaan yang digunakan adalah energi dalam tindakan. Pengetahuan-kekuatan menyangkut kepribadian dan nilai-nilai material dunia; kebijaksanaan-energi mengekspresikan dirinya melalui benang kesadaran dan benang kreatif, karena mereka membentuk untaian ganda di dalam diri mereka. Mereka merupakan perpaduan dari masa lalu (utas kesadaran) dan saat ini (utas kreatif), dan bersama-sama mereka membentuk apa yang biasanya disebut Antahkarana. Ini tidak sepenuhnya akurat. Utas kebijaksanaan-energi adalah sutratma atau utas kehidupan, karena sutratma (ketika dicampur dengan utas kesadaran) sekali lagi juga disebut antahkarana.

Meskipun utas-utas ini selamanya ada dalam ruang dan waktu, mereka tampak berbeda dan terpisah sampai seorang menjadi sadar akan dirinya sendiri dan bukan hanya pada diri sendiri. Ada benang kehidupan (sutratma) dan benang kesadaran – yang satu berlabuh di hati dan yang lainnya di kepala. Selama berabad-abad yang lalu, jalinan kreatif, dalam satu atau lain dari tiga aspeknya, telah perlahan-lahan ditenun oleh manusia; dari fakta ini di alam aktivitas kreatifnya selama dua ratus tahun terakhir adalah indikasi, sehingga hari ini utas kreatif adalah satu kesatuan, secara umum, mengenai umat manusia sebagai keseluruhan dan membentuk ikatan erat yang kuat benang pada bidang mental.

Tiga utas utama yang pada kenyataannya adalah enam, jika utas kreatif dibedakan menjadi bagian-bagian komponennya, membentuk antahkarana. Mereka mewujudkan pengalaman masa lalu dan sekarang. Hanya di atas Jalan itu sendiri ungkapan “membangun antahkarana” menjadi akurat dan tepat. Dalam hubungan inilah kebingungan cenderung muncul dalam pikiran seseorang. Dia lupa bahwa itu adalah perbedaan yang murni sewenang-wenang dari pikiran yang lebih rendah menganalisis untuk menyebut aliran energi ini sebagai sutratma, dan aliran energi lain sebagai benang kesadaran dan aliran energi ketiga sebagai benang kreatif. Mereka pada dasarnya, bertiga bersama-sama antahkarana dalam proses pembentukan.

Untuk tujuan memahami studi dan pengalaman praktis, kita akan mendefinisikan antahkarana sebagai perpanjangan dari benang tiga kali lipat (yang sampai sekarang ditenun secara tidak sadar, melalui eksperimen kehidupan dan respons kesadaran terhadap lingkungan) melalui proses proyeksi secara sadar energi rangkap tiga dari kepribadian karena mereka didorong oleh jiwa, melintasi celah dalam kesadaran yang sampai sekarang ada. Dua peristiwa kemudian dapat terjadi:

  1. Respons magnetik Triad Spiritual (atma-buddhi-manas), yang merupakan ekspresi dari Monad, ditimbulkan. Tiga aliran energi spiritual secara perlahan diproyeksikan ke arah lotus ego dan menuju orang yang lebih rendah.
  2. Kepribadian kemudian mulai menjembatani kesenjangan yang ada di sisinya antara atom permanen manasic dan unit mental, antara pikiran abstrak yang lebih tinggi dan pikiran yang lebih rendah.

Antahkarana ini adalah produk dari upaya jiwa dan kepribadian yang bersatu, bekerja bersama secara sadar untuk menghasilkan jembatan ini. Ketika selesai, ada hubungan sempurna antara monad dan ekspresi bidang fisiknya, inisiat di dunia luar. Inisiasi lebih tinggi menandai penyempurnaan proses, dan kemudian ada garis lurus hubungan antara monad dan diri pribadi yang lebih rendah. Inisiasi selanjutnya menandai realisasi lengkap dari hubungan ini oleh inisiat. Itu memungkinkan dia untuk mengatakan: “Aku dan Dia adalah satu.”

Tubuh-jiwa tidak lagi melayani tujuan yang bermanfaat; tidak diperlukan lagi. Tidak ada yang tersisa kecuali sutratma, yang memenuhi syarat oleh Kesadaran – kesadaran yang masih mempertahankan identitas sementara bergabung dalam keseluruhan. Kualifikasi lain adalah kreativitas; dengan demikian kesadaran dapat difokuskan sesuka hati pada bidang fisik dalam tubuh atau bentuk luar.

Tetapi dalam tugas pembukaan, evolusi dan pengembangan ini, pikiran manusia harus memahami, menganalisis, merumuskan, dan membedakan; oleh karena itu, perbedaan temporer sangat penting dan bermanfaat. Karena itu kita dapat menyimpulkan bahwa tugas murid adalah:

1]. Untuk menjadi sadar akan situasi berikut:

  1. Proses dalam kombinasi dengan kekuatan.
  2. Status pada jalur, atau pengakuan dari lembaga kualifikasi yang tersedia, atau energi.
  3. Penggabungan atau integrasi utas kesadaran dengan utas kreatif dan dengan utas kehidupan.
  4. Aktivitas kreatif. Ini penting, karena tidak hanya melalui pengembangan kemampuan kreatif di tiga dunia inilah titik fokus yang diperlukan tercipta, tetapi ini juga mengarah pada pembangunan antahkarana, “ciptaannya”.

2]. Untuk membangun antahkarana antara Triad Spiritual dan kepribadian – dengan kerja sama dari jiwa. 




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga