Lontar Siwa Tattwa Purana


13b. -/n akelan, iwak taluh, wuslama, ri sampun angentyani untunya, irika wnang angajarin wang rare, yan wahu wruh inangwan kang rare, wnang tiban adanda ri sampun areping istri, mwah upakaranen untunya, wnang araning atatah, upakaranya kadi awton, anawalenya, angringgit, sang sadaka wnang adudus agung, mangkana kramaning sang uttameng wangsa, wnang anggenen bhasmangkara. Ri wus aswami, mwah upakaranen ring sanggar, kadya upakaraning asinawur, lwir upakara ring sor, panlah kandel, wus sahika mwah adudus agung, ya nora sahika sang bhuta gring angranjing ri manusa pada mwah yan

satu kelan, sebutir telur. Kemudian bila tiba masa pergantian gigi, mulai mendidik anak. Jika anak mengenal diri, ketika mampu menyadari perbedaan wanita dan laki, lalu diupacarai giginya yang disebut dengan upacara Tatah, upacaranya cukup seperti sato Oton, sekedar menghilangkan gerigi-gerigi pada ujung gigi. Jika upacaranya menggunakan Dudus Agung, wajar dipimpin oleh pendeta, demikianlah kewajiban umat yang berbudi luhur, wajar pula melakukannya dengan Bhasmangkara. Bila sudah bersuami atau beristri, dibuatkan pula upacara terutama di Sanggar, sebagai upacara mohon perlindungan, sesajen yang di bawah mengenai perkawinannya, setelah itu dibuatkan upacara Adudus Agung, jika tidak seperti itu, Sang Bhuta Gring merasuki manusia yang bersangkutan,


14a. apodgala kramaning sang pandita, ginawe upakara, manududus anawa ratna, babangkit, masanggar rong tiga, yatika kramaning sang catur janma, atmah manusa, mangkana naku hyang Ghana, ta ampukulun. Naku kita hyang Ghana, den pepek daginging surapada, mwah ginawe aksara margga, ta ampwangku, sanghyang brahma kon agawe mas manik kratna mirah, mwah aneng mrik menyan astanggi. Sanghyang wisnu magawe wsi male lawura sani, sahaneng matmah sanjata, sanghyang sdana kon magawe arta, rajata pirak. Sanghyang sakra kon agawe megha mendung, teja tlerep mwang magawe lalanang, nakbi, jahinang, ka-/

jika ada orang yang Apodgala seperti pendeta, membuat sesajen, Madudus Anawa Ratna, babangkit, memakai Sanggar dengan tiga ruang, itulah yang dijalani oleh manusia, supaya anakku Hyang Ghana memahami. Selanjutnya anakku Hyang Ghana, apa yang menjadi isi alam Sura, dam menciptakan aksara suci yang menjadi petunjuk jalan bagi jiwa. Hamba memahami titah paduka, dan untuk itu sewajarnya Sanghyang Brahmamanon ditugaskan untuk membuat alat-alat yang terbuat dari emas berpermata mirah, serta yang harum dari kemenyan astanggi. Sanghyang Wisnu membuat berbagai macam senjata yang terbuat dari besi dan baja, Sanghyang Sadana ditugaskan menciptakan uang dan harta benda. Sanghyang Sakra diperintahkan untuk membuat awan, mendung, pelangi, dan kilat, serta membuat laki dan perempuan yang akan dewasa

14b. -/durung raja swala, salwir ngenaki citta. Sanghyang rudra agawe pada gringsing limar, karang rong, sahaneng laluwes, sutra katke wijil, murawa, mredangga sahaneng tatabuhan, den enak swara nglenyehi. Sanghyang sambu magawe boga paboga, madya mandira swara, sanghyang Sangkara magawe ikang ati saya saking sabrang. Sanghyang mahadewa sawarnna, kanaka drawa, jatirupa, atalpit, parasban, mwang sarwwa prana, hyang suryya magawe panas, Sanghyang pretiti ngamreteng bhuawana tita, naku Ghana, sulur surekparayang, singgih pukulun. Mojar hyang girinata, ya dewa,

memiliki sifat-sifat yang menyebabkan manusia birahi. Sang Hyang Rudra menciptakan kain gringsing dan semua pakaian yang serba halus berbahan sutra, membuat tari-tarian dan berbagai jenis alat music, sehingga suaranya menarik hati siapa yang mendengarkannya. Sanghyang Sambu menciptakan berbagai macam makanan yang enak. Sanghyang Sangkara mencipatakn sesuatu yang dapat membuat kagum orang-orang di luar daerah. Sanghyang Mahadewa menciptakan segala macam yang dapat menyenangkan hati, segala yang hidup dan tumbuh-tumbuhan pun yang dapat berperasaan. Hyang Suryya menciptakan panas. Sanghyang Pretiwi menyebabkan kemakmuran dunia, dan anakku Ghana mengatur segala jenis tempat suci. Bersabda Hyang Girinata, baiklah dewa semua,


15a. ya sanghyang, ya widdi, ya reka, ya tan pareka, ya suci, ya campur, ya yaksa, ya gandarwwa, ya pisaca, ya manusa, ya tiryak, ya bhuta, ya kala, ya dngen, ya durgga, ya sato, den mawruh lakunya swang-swang. Yan mangkana, taham wruh pwanaku, ginawe ratmakarat, nga, jagat, ma, nga, margga, ka, nga, kala, den jatmika ring margga, yama magawe papa swargga, pati urip. Singgih pwa ngulun, ginawe dina, sanghyang brahma dadi pahing, sanghyang mahadewa dadi pon, sanghyang iswara dadi manis, sanghyang wisnu dadi wage, sanghyang siwa dadi kliwon. Ika margganing dewasa, iniring de bhuta manca warnna, sanghyang Buddha ma-/

para Sanghyang, para Widdhi, para pencipta, ia yang tidak tercipta, ia yang suci, atau tidak suci, ia Yaksa, ia Gandarwa, ia Pisaca, ia Manusia, ia Tiryak, ia Bhuta, ia Kala, ia Dngen, ia Durgga, ia binatang, yang mengetahui kewajiban masing-masing. Jika demikian, maka menurut pendapat hamba sekalian, terlebih dahulu hendaknya mengadakan Ratmakarat yang artinta jagat, ma artinya jalan, ka artinya waktu, jadi artinya mengadakan jalan memaksa hidup yang menyebabkan menemukan Neraka atau Surga, hidup atau mati. Juga paduka menciptakan hari, Sanghyang Brahma menjadi Pahing, Sanghyang Mahadewa menjadi Pon, Sanghyang Iswara menjadi Manis, Sanghyang Wisnu menjadi Wage, Sanghyang Siwa menjadi Kliwon. Itu yang dijadikan jalan untuk melakukan sesuatu, diikuti oleh Bhuta Manca Warna, Sanghyang Buddha

15b. -/yoga inugrahan de hyang adi suksma, mutereng bhuwana, sira matmah uku dungulan. Sanghyang udaka dadi budda, sanghyang siwa dadi kliwon, tri dadya tunggal, bu, ka, dungulan dadyaning dewa, 3, bhuta, 3, nga, sang kala tluning dungulan, ya tar wnang taknolih sabuh rah, wonging madya wnang magawe byakala, wnang manusa ngastiti ika, tar wnang ngge dewasa atiwa. Pwah su, pa, nya, wnang manusa manggang sanjata, ya pangrebeg, ra, wa, kuningan, wnang wong ginawe sambutan, nga, ulihan, ca, ka, kuningan, pacekan agung, nga, hyang siwa tmu ring hyang girinata, dinaran dewasa, dewatmah dina, ya

beryoga kemudian dianugerahkan oleh Hyang Adi Suksma yang menguasai seluruh dunia, beliau mejadi Uku Dungulan. Sanghyang Udaka menjadi hari Rabu, Sanghyang Siwa menjadi Kliwon, tiga menjadi satu, Rabu Kaliwon Dungulan yang diwujudkan oleh tiga dewa dan tiga Bhuta yang namanya Sang Kala Tiga Dungulan. Pada hari ini wajib menyelenggarakan byakala, wajib manusia memuja, tidak boleh digunakan untuk hari upacara pembakaran jenazah. Pada hari Jumat Paing Dungulan, manusia yang memiliki senjata wajib melakukan Pangrebeg, Minggu Wage Kuningan, wajib manusia membuat upacara sambutan, namanya hari Ulihan, Senin Kliwon Kuningan, Pacekan Agung namanya, Hyang Siwa bertemu dengan Hyang Girinata, dinamakan hari para dewa, namuan hari terkutuk




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga