Lontar Siwa Tattwa Purana



19a. aja murug. Mwah tanaku, sanghyang brahma amati sarira, tunggal palek, tka wnang wwanging madya ngastiti. Dina a, ka, sanghyang wasu mayoga, tunggil ring dina sa, ka, wnang manusa madya ngastiti dina ika, sanghyang wisnu mandadi sanjata bajra, sanghyang pasupati atulung duronin, ginawa ring hyang jagatpati. Ring dina sa, ka, uku landep, marmmanya wnang wonging madya ginawe wtoning sanjata, sanghyang adi suksma ameng-amenging madyapada, marupa lembu, sinembah de hyang guru. Ring dina, sa, ka, wara uye, wnang wonging madya ginawe wtoning sarwwa sato, lwirnya, banteng, kbo, ayam, bawi, salwiring patika wnang, wnang

jangan melanggar. Dan anakku Sanghyang Brahma yang setiap bulan mengheningkan cipta, saat itu boleh seluruh manusia memuja. Hari Selasa Kliwon, Sanghyang Wasu beryoga, sama dengan hari Sabtu Kliwon, manusia wajib memuja pada hari itu, Sanghyang Wisnu menjadi senjata petir, Sanghyang Pasupati menjiwai senjata itu, dibuat oleh Hyang Jagatpati. Pada hari Sabtu Kliwon Landep, maka wajib semua manusia, menyelengarakan hari peringatan adanya senjata, pada hari tersebut kebetulan sebagai hari Sanghyang Adi Suksma mengontrol dunia, berwujud lembu yang dipuja oleh Hyang Guru. Pada hari Sabtu Kliwon Uye, manusia wajib menyelenggarakan hari otonan binatang ternak, seperti: sapi, kerbau, ayam, babi, dan lain sebagainya, wajib

19b. ginawe sarwwa prani, tkeng paksi, danghyang pulaha, matmah taru-taru weltik. Ring dina, sa, ka, wara wariga, wnang wonging madyapada ginawe wtoning taru, sarwwa taru ya brahma kula, hyang watugunung atmu ring dewi sintakasih. Ring dina, bu, ka, sinta, tar wnang wong madya mayu sariraning dina ika, wnang wonging ngaturaken banten, yangaring pagorsi. Gor, nga, matmu, si, nga, pandita, ayuwan ring abanten, alanggendi wasa ring manusa, aja wong murug, ika kengetakna, wong wruh I aji aja murug, naku hyang Ghana, ta ampukulun, pedan awruh ulun pwa hyang siwa, dadya, ka, iriki bunta i/-

membuat berbagai macam makhluk hidup sampai dengan burung. Dhang Hyang Pulaha, menjelma menjadi berbagai macam tumbuhan. Pada hari Sabtu Kliwon Wariga, manusia di dunia wajib menyelenggarakan wton pohon, berbagai taru adalah keturunan Brahma, Hyang Watugunung bertemu dengan Dewi Sintakasih. Pada hari Rabu Kliwon Sinta, tidak boleh manusia di dunia melakukan upacara yang hubungannya dengan manusia, namun manusia wajib mempersembahkan sesajen, hari itu bernama Pagorsi. Gor artinya bertemu, Si artinya pendeta, hanya untuk mempersembahkan sesajen, wajib diperingati, hingga manusia yang telah menghayati tidak boleh melanggar, demikianlah anak-anakku, orang yang mengetahui tentang ilmu pengetahuan tidak boleh melanggar, demikianlah anak-anakku sekalian. Pahami juga oleh anak-anakku sekalian, bahwa Sanghyang Siwa menjadi Kliwon, dan saat itu juga ibumu


20a. -/niringing sarwwa kala, lawan dengen arupa joti, ya nora ulun dateng, tan dadi pwaya rupa durgga, marmmanya ring, ka, juga nawa suji, atmu hyang brahma, dadi kajeng kliwon. Yan hana yuncaraken mantra, moga sinidikara, asalin pwabhawa marmmanya salwir dina, ka, margganing hyang, margganing bhuta kala dngen, prasama angiring. Sanghyang mahadewa ucapakna, sdek hyang udayaka betang dewasa kang dadya dina, sdengnya mona mraga kliwa, ika dadya pwon, margganing pon lanus, ayu juga, kajeng kliwon, amuta yajnya ayu, hyang brahma tmu ring hyang Siwa, manusa yajnya ayu, ngawe padanan, mitra yajnya, nga, ya ta/-

diikuti oleh para Kala dan Dengen yang berupa Joti. Jika saat itu aku tidak datang, tidak mungkin lagi berubah wujud menjadi Durgga, saat itu Kliwon, Nawa Suji juga bertemu dengan Hyang Brahma sehingga menjadi Kajeng Kliwon. Jika ada yang membaca mantra, semoga berhasil apa yang ia lakukan, setiap hari engkau berganti rupa, kliwon sebagai jalannya dewa, juga jalan dari Bhuta Kala Dngen, sama-sama menjadi pengikut. Sanghyang Mahadewa berkata, sementara Hyang Udhayaka masih memperhitungkan hari baik dan hari yang buruk, dimana sedang dalam keadaan tenang dan diam, dalam perwujudan Kliwa, itu menjadi Pon, hari yang baik juga, Kajeng Kliwon melakukan Bhuta Yadnya, sedangkan pertemuan Hyang Brahma dengan Hyang Siwa, melakukan Manusa Yadnya baik, juga melakukan sedekah, dan yang dimaksud Mitra Yadnya adalah

20b. -/tiwa, dewa yajnya, nga, ayu ngawidi widana. Mangkana karmaning manusa, ngawe ayuning sarira, katmu wreddi alahani dlaha, surupakenda ing widyaksara palanya, rimadegira hyang brahma, magawe agama brahma, madegira hyang wisnu, ginawe gama tirta, madeg ira hyang indra, ginawe gamendra, madegira hyang yama, ginawe yama agama, yatika ingaranan medang kang bhuwana. Mwah yan ana wwang surupa kenda ing widyaksara, ya cihnaning mtu ring swargga, yan ana wwang jugul kineliking samanya, ya cihnaking mtu sakeng tambra gomuka, tan adretya yadnya, tlas. Ta amnaku den pepek suluraning wariga, singgih puku/-

upacara pembakaran jenazah. Yang dimaksud Dewa Yadnya adalah melakukan persembahan kepada dewata. Demikian yang dilakukan oleh manusia untuk mencapai kesejahteraan hidup dirinya, dan untuk menemukan banyak keturunan, dimana menjumpai berbagai macam hari suci, yang menyebabakan, Selama Hyang Brahma berkuasa, ada penganut Agama Brama. Selama Hyang Wisnu berkuasa ada yang menganut Agama Tirta. Selama Hyang Indra berkuasa, ada penganut agama Indra, dan selama Sanghyang Yama berkuasa, ada yang menganut Agama Yama, yang semuanya disebut Medang dunia. Dan jika ada orang yang dapat mewujudkan aksara suci, itu sebagai tanda keluar dari Surga, jika ada orang bodoh, itulah yang berasal dari Neraka, jelas orang itu tidak mengeti tentang apa arti dan tujuan yadnya, selesai. Pahamilah juga anakku semua, untuk melengkapi jalan berbagai Wariga, daulat paduka


21a. -/lun uku ginawen ulun, lwir petanganya. Sanghyang Giriswari, sira hyanging mlaya, dadi uku sinta. Sanghyang Raja Kulan ya hyanging sutranu, dadi landep. Sanghyang Mengkung Bhuwana, sira hyanging tanu, dadi uku ukir. Sanghyang Raja Bhuwana, sira hyanging hyang, dadi krantil. Sanghyang Raja Waksa, sira hyanging bregu, dadi totu. Sanghyang Raja Wisaya, hyanging warah swara, dadi gumbreg. Sanghyang Ajnyana, hyanging kawi, dadi wariga. Sanghyang Langlang Bhuwana, dadi warigadyan. Sanghyang Amubu, hyanging ambun, dadi Julungwangi. Sanghyang Siwa, hyanging nawa sanga, dadi sungsang. Sanghyang Buda, hyanging conaksa, dadi dungulan.

maka susunlah Uku, diantaranya, Sanghyang Giriswara, beliau sebagai dewanya hutan dan gunung, menjadi Uku Sinta. Sanghyang Raja Kula menjadi dewanya Surtranu, menjadi Landep, Sanghyang Mengkung Bhuwana, beliau dewanya Tanu, menjadi Uku Ukir. Sanghyang Raja Bhuwana, beliau menjadi dewanya para dewa, menjadi Krantil. Sanghyang Raja Waksa, beliau menjadi dewanya Bregu, menjadi Tolu, Sanghyang Raja Wisaya, sebagai dewanya suara, menjadi Gumbreg. Sanghyang Adnyana, sebagai dewanya ingatan, menjadi Wariga. Sanghyang Langlang Bhuwana, menjadi Warigadyan. Sanghyang Amubu, sebagai dewanya awan, menjadi Julungwangi. Sanghyang Siwa, sebagai dewanya sembilan dewa, menjadi Sungsang. Sanghyang Buda, sebagai dewanya para Conaksa, menjadi Dungulan.

21b. Hyang Jnara, sira hyanging warnna, dadi kuningan. Sanghyang Lengleng, sira hyanging edan, dadi langkir. Sanghyang Mdang, hyanging carmma, dadi mdangsya. Sanghyang Mpujita, sira hyanging puji, dadi pujut. Sanghyang Pangpang, hyanging punggung, dadi Pahang, ah snasira hyanging ulangun dadi krulut. Sanghyang Kasyapa, sira hyanging paksya, dadi mrakih. Sanghyang Timura, hyanging baret, dadi tambir. Sanghyang Jawil, hyanging mdang, dadi mdangkungan. Sanghyang indang bhuwanan, hyanging wreksa, dadi matal. Sanghyang Iswara, hyanging putus, dadi uye. Sanghyang Raju, hyanging dharmma, dadi mnail. Sanghyang Singha, hyanging prangbakat. Sangara, hyanging kala, dadi bala. Sanghyang

Hyang Jnana, beliau dewanya warna, menjadi Kuningan. Sanghyang Lengleng, beliau dewanya gila, menjadi Langkir. Sanghyang Mdang, dewanya kulit, menjadi Mdangsya. Sanghyang Mpujati, beliau dewanya kemasyuran, menjadi Pujut. Sanghyang Pangpang, dewanya kebodohan, menjadi Pahang, adapun sebagai dewanya keindahan menjadi Krulut. Sanghyang Kasyapa, beliau dewanya burung, menjadi Mrakih. Sanghyang Timura, dewanya angin, menjadi Tambir. Sanghyang Jawil, dewanya Mdang, menjadi Mdangkungan. Sanghyang Indang Bhuwana, sebagai dewanya tumbuhan, menjadi Matal. Sanghyang Iswara sebagai dewanya kesucian, menjadi Uye. Sanghyang Raju sebagai dewanya kebenaran, menjadi Mnail. Sanghyang Singha sebagai dewanya Prangbakat, juga dewanya Kala, menjadi Bala. Sanghyang


22a. Caya, hyanging sadu, dadi ugu. Sanghyang Ringgit, hyanging sangging, dadi wayang. Sanghyang Bhuwana, hyanging manca warnna, dadi klawu. Sanghyang Sasa, hyanging trena, dadi dukut. Hyang Kala, hyanging wgig kimuru, dadi watugunung. Ta anaku, patya pakreting uku, mwang ring sasih, Sanghyang Tunggal dadi kasa. Sanghyang Siwa, lingganing Jyesta, sada. Hyang Tri lingga, dadi karo katiga. Sanghyang Dharmma, dadi kapat. Sanghyang Panca Resi, dadi klima. Sanghyang Sadgana, dadi knem. Sanghyang Sapta Resi, dadi kapitu. Hyang Ngastaseni, dadi kapitu mwang kawulu, Sang Nawasangha, dadi kasanga. Sanghyang Dasa Ludra, dadi kadasa. Ta amnaku, singgih pukulun yan ring tanggal, Sanghyang Trigaspa/-

Caya sebagai dewanya orang bijak. Sanghyang Ringgit sebagai dewanya Sangging, menjadi Wayang. Sanghyang Bhuwana, sebagai dewanya lima warna, menjadi Klawu. Sanghyang Sasa, sebagai dewanya rumput, menjadi Dukut. Hyang Kala sebagai dewanya orang yang congkak, menjadi Watugunung. Demikian anakku mengenai Uku, dan pada bulan, Sanghyang Tunggal menjadi Kasa. Sanghyang Siwa menjadi Jyesta dan Sada. Hyang Trilingga menjadi Karo dan Katiga. Sanghyang Dharmma menjadi Kapat. Sanghyang Panca Resi menjadi Klima. Sanghyang Sadgana menjadi Knem. Sanghyang Sapta Resi menjadi Kapitu. Hyang Ngastaseni menjadi Kapitu dan Kawulu. Sang Nawasangha, menjadi Kasanga. Sanghyang Dasa Ludra menjadi Kadasa. Itu anakku, adapun jika pada tanggal, Sanghyang Trigaspati

22b. -/ti, dadi tanggal, 1. Hyang Dharmesta, dadi tanggal, 2, Hyang Soma dadi tanggal, 3, Kala Mretyu, dadi tanggal, 4. Hyang Naga Raja, dadi tanggal, 5. Hyang kumara, dadi tanggal, 6. Hyang Baruna, dadi tanggal, 7. Hyang Kala Gora, dadi tanggal, 8. Sanghyang Kala Tadah, dadi tanggal 9. Hyang Dasarata, dadi tanggal, 10. Hyang Danaswara, dadi tanggal, 11. Hyang Sangsara, dadi tanggal, 12. Hyang Taksaka, dadi tanggal, 13. Hyang Kala Dasa Bumi dadi tanggal, 14. Hyang kabeh, dadi tanggal, 15. Tanggal lawan panglong, ginawe nira Hyang Ghana, kweh duluranya, ring wariga uliken, yan wangkedep biksuka,

menjadi tanggal 1. Hyang Dharmesta menjadi tanggal 2, Hyang Soma menjadi tanggal 3, Kala Mretyu menjadi tanggal 4. Hyang Naga Raja menjadi tanggal 5. Hyang Kumara menjadi tanggal 6. Hyang Baruna menjadi tanggal 7. Hyang Kala Gora menjadi tanggal 8. Sang Kala Tadah menjadi tanggal 9. Hyang Dasarata menjadi tanggal 10. Hyang Danaswara menjadi tanggal 11. Hyang Sangsara menjadi tanggal 12. Hyang Taksaka menjadi tanggal 13, Hyang Kala Dasa Bumi menjadi tanggal 14. semua dewa menjadi tanggal 15. Tanggal dengan Panglong dibuat oleh Hyang Ghana, banyak rangkaiannya, dicari pada Wariga, jika ingin menjalani hidup yang mengasingkan diri,


23a. jah ta wwang madyapada, aywa tan aptityaning widdi widawasa, yan kita murug, jah ta mangguh dalan apadang, tan sinupating panjanmanta, uliken ring nitihusa purana, ajawihang. Tlas. Babon druwe Puri Gobraja, Singaraja.Puput sinurat, ring rahina sukra, mnail, umanis, isaka, 1910, olih, I wayan Gebyag, kesimpar kangin, pidpid.

demikianlah orang yang ada di dunia, jangan tidak dipentingkan tentang Widdhi, jika melanggar, semoga tidak menemukan keberhasilan, tidak mampu dibersihkan kekotoran itu, dicari di dalam ajaran Nitihusa Purana, jangan sembarang diberitahukan, selesai. Sumber naskah ini milik Puri Gobraja, Singaraja. Selesai ditulis pada hari Jumat Mnahil Umanis, tahun Saka 1910 oleh I Wayan Gebyag, dari Kesimpar Kangin, Pidpid.

 




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga