Lontar Siwa Tattwa Purana



16a. nora wwang aniwiya, wastu alpa yusa, ika aja murug wonging madya, dina, bu, ka, widdi, nga, naku, taham, ulun atmu ibunta, ndi ayunya, singgih pukulun, su, ka, wara kuningan, ajaswe, mne lunggam ne wangpul, panimbungku dadya, sa, paduka dadya kliwon, ya kala durgga, ya widi wasa. Sa, ka, kuningan tkeng, bu, ka, Pahang, adwenang ring manusa, ingaran wruncal walung, ayu yan ring widdi, masarira durgga kala, sakaryyan manusa ala, wnang masmi salwiring luwun malungan, arengnya den pendem, madaging kwangen, sadulung gita, nganem lek sira tmu, iniring dewa

jika manusia tidak memperhatikannya, sehingga lupa ingatan dan pendek umur, hendaknya jangan dilanggar oleh manusia di dunia, setiap hari Rabu Kliwon itu adalah hari dewata beryoga. “Anakku pasti mengerti, bahwa pada hari itu pertemuanku dengan ibumu, dan apakah kebaikannya”? “Hamba memahami maksud paduka bahwa pada hari Sabtu Kliwon Kuningan, jangan sekali-kali sekarang pergi dan sekarang kembali, karena ibu hamba menjadi hari Sabtu sedangkan paduka adalah Kliwon, saat itu disebut hari Kala Durgga. Sejak hari Sabtu Kliwon sampai pada Rabu Kliwon Pahang, tidak boleh mengadakan acara untuk memiliki pada manusia (kawin), bernama hari Wruncal Walung, hanya hari baik untuk memuja kepada dewata, sebab hari itu sebagai perwujudan Widhi dan berwujud Durgga Kala, apa pun yang dilakukan manusia menemukan keburukan, dan juga membakar tulang belulang, arangnya ditanam, berisi kwangen, hal ini datang setiap enam bulan, diikuti oleh

16b. -/tek dewata kabeh. Rikala, a, wa, dungulan, wnang wong madya mabyakala, sa, ka, kuningan, bantening rong slanggi mesi skul kuning, iwak calwan, ginantung-gantung tamyang kungnam, banten ika ajangliwar wngi. Mwah kala, bu, ka, dungulan, banten soda putih kuning, jrimpen pajagan pnek, iwak jajatah, ring lbuh penjor siwang, yan nora sahika, rug kang manusaka, rinangsang de sang kala tiga, mwah tika tilem kasanga, ulun ginawe yoga, tka wnang wwang ring madya, ginawe tawur swang, nyepi sadinten, den ana pranging sata, ya bala pan sangkala bhumi, yan nora mangkana, rugwwanging madya. Yan ring

semua dewa. Pada hari Selasa Wage Dungulan, manusia di dunia wajib melakukan Byakala. Sabtu Kliwon Kuningan, sesajen dua tempat yang disebut slanggi, berisi nasi kuning, daging calon, memasang tamyang, mempersembahkan sesajen itu jangan sampai lewat dari waktu malam. Pada hari Rabu Kliwon Dungulan dengan sesajen Soda putih kuning. jrimpen pajagan, pnek, dagingnya jajatah, di pintu pekarangan rumah mendirikan penjor, jika tidak seperti itu, kacaulah manusia, dirasuki oleh Sang Kala Tiga. Ketika datang tilem kasanga, dimana aku sedang beryoga, wajib setiap manusia di dunia menyelenggarakan Tawur dan Nyepi sehari penuh, dan ada sabungan ayam untuk abdi Sang Kala Bhumi, jika tidak seperti itu, kacaulah dunia. Jika pada


17a. sasih jesta, sida pwang kulun, yan ring sukla kresna, purnnama tilem pwang ulun, yan ring taru, dewandaru ulun, yan ring giri suhmaru pwang ulun yan ring bhuta nakasa pretiwi pwa ngulun, den wruh ring kadadyangku naku, ri dungulan sarirangku, tar wnang wongnya ksawya wahara, katkeng utang dinawur utang, tka wnang alah tar ucapen, mangkana kita ginawe wariga. Wa, nga, putus, ri, nga, patmon, ga, nga, sarira, den wruh ri patmon kala lawan dewa, kala lawan manusa, wnang lawan tan wenang, akasa lawan pretiwi, sagara lawan danu, pati lawan urip, aja kita salah surup, nmoken sanghyang anadeke-/

bulan kesebelas, juga waktuku dan tepatnya pada hari purnama dan tilem, aku tetap melakukan yoga samadi, jika di dalam pohon, aku adalah raja pohon, jika pada gunung, aku adalah Gunung Sumeru, demikianlah keadaan diriku, supaya anak-anaku mengetahui tentang diriku. Pada Dungulan adalah wujudku, tidak boleh manusia membayar hutang, dan jika ada yang terjadi seperti itu, maka wajib tidak dapat dibicarakan serta salah yang memintanya. Karena sangat perlu adanya Wariga. Wa artinya kesucian, Ri artinya pertemuan, Ga artinya badan, jadi maksudnya adalah suatu kesucian pada pertemuan dari perwujudan antara dewa dengan manusia, boleh atai tidak boleh, langit dengan bumi, samudera dengan danau, kematian dengan kehidupan, jangan engkau salah masuk, pertemuan dewata yang mengadakan

17b. -/n wariga, ta ampwang kulun, tan kewuh pwa yangka ginawe margganing para dewata mwang manusa. Ulun anggawe tri lingga, nga, lungguh, hyang brahma nadi kajeng, masarira panas, iniring bhuta maling, sanghyang wisnu nadi pkenan, hyang siwa nadi pasah, ya margganing siwa, ya suwung, nga, sunya, sunya, nga, spi, tan amangguh dalan, tan katmu pwaya winet, kajeng lan pkenan juga wonging pada mahayu sarira, mangkanaku. Singgih pukulun, kweh ulun agawe ana, ring mdang kamulan, ana pasanjan ana ring sundari tiga, uku ugering sapta wara, ta amanaku. Hyang bregu, magawe sata siksa, sira wijnya anempur, ipa/-

Wariga. Perlu dipahami oleh anakku mengenai semua titahnya. Dengan tidak sudah dalam pemikiran pun berat ringan, untuk membuat jalan para dewa dengan manusia. Aku akan menciptakan tiga Lingga yang artinya tempat, Hyang Brahma menjadi Kajeng adalah perwujudan dari panas, diikuti oleh Bhuta Maling. Sanghyang Wisnu menjadi Pkenan, Hyang Siwa menjadi Pasah, itulah jalannya Siwam yang sunyi, sepi berarti kosong, tidak melihat jalan, tidak bertemu dengan apa yang dituju, Kajeng dan Pkenan adalah hari-hari yang boleh dilakukan untuk yadnya, demikian anak-anakku. Hamba cukup mengerti, oh paduka. Banyak pula yang telah aku kerjakan, sebagai kenyataan di Medang Kemualan, dimana aku sering berkunjung, dan ada di Sundari Tiga, yaitu Uku yang menjadi dasar dari Saptawara. Demikianlah anak-anakku. Hyang Bregu menciptakan ilmu tentang sabungan ayam, itulah sebabnya


18a. pranging sata. Sanghyang jagatpati madeging sungsang, hyang bregu dadi sukra, patmu lawan hyang jagatpati, wnang siwi, de para hyang, wnang wong manusa maniwi, ikaharaning sugyan, ring janma tar wnang, mwang danghyang wrehaspati, lan hyang wisnu, minta sadmata ring hyang jagatnata, atwa gocara, dening hyang jagatnata, mati ara bhusana kanadrawa, ya matmah wre. Hyang wisnu matmah wage, yangan sugyan, wnang sang brahma wangsa, satrya wangsa niwi, wnang mayusariraning janma, ginawe parebonan, kang sudra ring, su, ka, mangkanaku, ta ampukulun. Ah tanaku, hyang raditya dadi ra, hyang candra dadi ca, hyang

ada sabungan ayam. Sang Hyang Jagatpati sebagai Sungsang, Hyang Bregu menjadi Jumat, bertemu dengan Hyang Jagatpati, wajib dipuja oleh para dewa, wajib manusia memuja, itu disebut hari Sugyan, juga oleh para manusia. Dan Dang Hyang Wrehaspati dan Hyang Wisnu memohon restu kepada Hyang Jagatnata dengan berpadu pendapat dengan Hyang Jagatnata mengenai berbagai macam permata, pakaian indah dan berharga, terutama yang terbuat dari emas, ia menjadi wre, Hyang Wisnu menjadi Wage, juga disebut hari Sugyan, sewajarnya bagi keturunan Brahmana, Satrya memuja, mensejahterakan manusia, mempersembahkan Parebonan, sedang bagi yang Sudra pada Jumat Kliwon, demikianlah anak-anakku semua. Perhatikanlah anak-anakku bahwa Hyang Raditya menjadi hari Minggu, Hyang Candra menjadi hari Senin, Hyang

18b. brahma dadya, a, hyang udaka, dadi bu, hyang wasu, dadi sa. Hyang indra dadi tungleh, hyang baruna dadi aryang, hyang kwera dadi wurukung, hyang bayu, dadya paniron, hyang bajra, dadi was. Erawana, dadi kajeng mulu, tar wnang atiwa ring janma, pan agamya watugunung ala, maprang lawan Hyang Hari, winastu den atara Siwa, dumadya erawana. Hyang wisnu, dadya was, ika wnang tuten, naku hyang Ghana, ta ampukulun, bhagawan basundari, matmah catur wariga, ya ngawwaken salwir wwang mambekan, ring ayu, bhagawan gargga magawe mbek ala, magawe mbek abancah, den katmu ring wong madya ri dlaha, kangetakna

Brahma menjadi hari Selasa, Hyang Udaka menjadi hari Rabu, Hyang Wasu menjadi hari Sabtu. Hyang Indra menjadi Tungleh, Hyang Baruna menjadi aryang, Hyang Kwera menjadi Paniron, Hyang Bajra menjadi Was. Erawana menjadi Kajeng Mulu, saat ini tidak boleh melaksanakan pembakaran jenazah, sebab pada hari itu tepatnya Sang Watugunung kalah dalam peperangannya, yang bertempur dengan Hyang Hari. Saat itu Siwa berubah wujud menjadi Erawan. Hyang Wisnu menjadi Was, itulah yang wajib diikuti, anakku Hyang Gana. Selanjutnya anakku, Bhagawan Basundari menjadi empat Wariga, yang menyebabkan manusia berbuat baik. Bhagawan Gargga menimbulkan manusia agar berbuat bencana, yang menyebabakan manusia di dunia menerima penderitaan itu dari dulu sampai sekarang, ingatlah




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga