Tutur Gong Besi, Pinugrahan dari Bhatara Dalem


Yang Berhak Muput Upacara Pitra Yajna

Unsur ketiga dari komponen pembentuk upacara dalam Teks Tutur Gong Besi adalah penjelasan mengenai sosok yang mampu atau memiliki hak menyelesaikan atau Muput upacara Pitra Yajna tersebut. Sebuah Upacara yajna pada dasarnya memiliki 3 komponen pembentuk, pertama adalah sang Yajamana atau yang menyelenggarakan upacara, sang sarati yang merupakan sosok penanggung jawab dalam hal upakara yajna dan terakhir merupakan sang Sadhaka yang memiliki wewenang menyelesaikan upacara.
Sebuah upacara Pitra yajna tentu saja memerlukan sosok Sadhaka yang mumpuni dalam menyelesaikan upacara Pitra yajna tersebut, hal ini karena dalam pitra yajna ada sebuah kegiatan mentransformasi Atma menuju kepada hal yang lebih baik. Teks Tutur Gong Besi menguraikān kriteria sang Sadhaka atau Pandita yang layak menyelesaikān upacara Pitra yajna tersebut, kutipannya sebagai berikut: 

Pradanane duking urip, matlah-tlah, makêpus pungsêd, matlubulan, maotonan, ikā pradanā sakalā, nga, malih pradana niśkāla, nga mati nutugang makatlun, matlah-tlah solas dinā, mwah ngaben, mukūr ñkah, ngaroras, matuun, ikā pradana niśkāla, anghing padā saling susupin, niśkālane maring sakalane, skalane kawah harana, niskālane sang åśi wnang wruhā, ring niskāla, yan tan wruh sang åśi, sasar budine dadi åśi, tan sidā denya amrêtiśþā atmā, apan atma magnah ring niśkāla, yan sang åśi tan wruh ring niśkāla, tan katon denya atmanya, ikā inganggen ngaben, lacur sang adwe gawe, branā tlah, atma tulus kasasar, ikā ngaran sang brêsih kurang krêta kurang krêtthi, rsi sasawangan, nga, wnanganya sang brêsih kabeh magêhang krêtthayasa yoga 138amadhi, pagêh pangrêgêpê 138amadhi, nga, ne wruh ngasūkśma Iwih ikā, nga, sang brêsih putus, wnang mrêtiśþa wong pjah, dados patirttan agung.
Artinya :
Upacara ketika masih hidup seperti bersuci-bersuci, upacara lepas pusar, tiga bulanan, otonan, itu tergolong pradana sakala (upacara nyata/masih hidup). Lagi pradana niskala yaitu upacara terhadap orang yang telah meninggal seperti upacara tiga hari, upacara pembersihan setelah sebelas hari, ngaben, mwukur, nyekah, ngaroras. Matuun menstanakan, itu termasuk pradana niskala (upacara terhadap orang yang telah meninggal). Tetapi keduanya saling meresapi, yang niskala ke sakala. Yang sekala neraka namanya. Yang niskala (tidak nyata) itu patut diketahui oleh sang resi, sebab jikā sang resi tidak tahu akan yang tidak nyata (niskala), maka kesasarlah budinya sebagai resi, maka tidak akan berhasil olehnya menyucikān atma, sebab atma itu berada di alam tidak nyata. Apabila resi yang tidak mengetahui perihal tidak nyata, tidak dapat melihat atmanya (orang yang diupacarai), resi itu digunakan melaksanakan upacara ngaben, maka percumalah orang yang punya pekerjaan, harta benda habis atma jadi kesasar. Resi seperti itu disebut orang suci yang kurang sempurna dan kurang jasa. Itulah yang disebut resi yang hanya penampilan saja. Orang suci yang telah bersih sepatutnyalah meningkatkan kesempurnaan yasa, yoga, samadhinya yang disebut dengan cara hidup suci. Yang dibutuhkan untuk itu adalah perbuatan yang bersih, pikiran yang bersih, senantiasa melaksanakan pemusatan pikiran dengan teguh yang disebut Samadhi. Yang bisa merasukanya adalah mulia. Resi yang telah mencapai kesucian tertinggi boleh menyucikān orang mati, sebagai tempat penyucian orang besar. 

Kutipan diatas menjelaskan bahwa pada dasarnya sangat tinggi ilmu yang harus dimiliki oleh pandita yang menyelesaikan upacara ngaben tersebut, sang pandita haruslah mampu mengetahui keadaan sunya atau Niskala karena atma berada di alam yang sunya, selain itu pula para pandita harus mampu melihat lepasnya sapta atma yang terdiri dari 1) Atma, 2) parahatma, 3) Para Atma, 4) Sogatma, 5) antaraatma, 6) siwatma, 7) Sunyatma.

Hal ini harus diketahui oleh Pandita karena jika tidak mengetahui hal tersebut maka upacara yang dipimpinnya akan menjadi mubazir dan tidak bermakna serta mengakibatkan kesasarnya atma yang diupacarai. Cara melatih kepekaan sang Pandita tersebut telah dijelaskan dengan cara meningkatkan yasa, yoga dan semadhinya.

Makna keselamatan berikutnya adalah makna keselamatan di akhirat. Keselamat di akhirat yang dimaksud adalah keselamatan manusia ketika telah meninggal, bahwa pada hakekatnya kehidupan tidaklah berhenti pada kematian hingga bersatu dengan Yang Tunggal, sehingga terdapat upaya menyelamatkan kehidupan seseorang di akhirat, dalam hal ini adalah leluhur.

Proses Leluhur, dari Preta menjadi Dewa Pitara

Proses keselamatan untuk leluhur pun telah dimulai dari digelarnya prosesi ngaben tersebut, roh dari leluhur sudah mulai mendapat penyucian secara bertahap dari Preta menjadi Pitara. Pelaksanaan upacara Ngaben tentu memiliki prosedurnya tersendiri terutama terhadap waktu pelaksanaanya karena waktu pelaksanaan prosesi ngaben tersebut menentukan kehidupan leluhur kita di alam niskala, hal ini dijelaskan dalam teks Tutur Gong Besi sebagai berikut: 

Malih paritêgês ngêsêng watangan, mangirim aja manêmu, ca, ka, ala dahat, papa duka sang atma, tur glima migna ring damuh kcpetanya ring pada, nga, apan ring dina, ca, ka, pahoman bhaþāra Śiwa, mwang Bhaþāri Uma, nga, yaning hana mangeseng watangan,.. susyah sumêng, nga, karyane, sang atma kasrah ka Yamaloka, antuk Ida Bhāþāra Śiwa, mwang Bhaþāri Uma, nga, ika sang atma kasasar, nga.
Iki paritêgês mangêsêng watangan aywa mangirirn ring pasah, yan mangirim ring pasah sengkala sang atma ring dalan, kahejuk sang atma, antuk Sang Bhuta Jingkrak, Sang Bhuta ngaduhada, sang Bhuta Jimpe, tur kakêkêp sang atma ring Dalêm, nga apan sang atma salah dalan, salêk sapta dina kasêrah ring Dalem, nga,ika tan wênang margganin sang pitara, kapitraloka, nga.
Artinya :
lagi perihal membakar mayat, mengirim (upacara membuang abu jenazah ke sungai atau laut) janganlah menuju hari Ca = Caniscara (Sabtu), Ka = Kliwon, sangat buruk, papa dan sengsara sang Atma, dan segera menghalangi/menyakiti pada keturunannya di bumi. Sebab pada hari Ca = Caniscara (Sabtu), Ka = Kliwon, merupakan persidangan Bhatara Siwa dengan Bhatari Uma namanya.
Kalau ada yang membakar mayat (pada waktu itu) Susyah Sumeng namanya kerja itu. Sang Atma akan diserahkan ke Yamaloka oleh Beliau Bhatara Siwa dengan Bhatari Uma. Itu adalah Atma yang tersesat namanya.
Ini ketentuan membakar mayat. Janganlah Mengirim pada hari Pasah. Kalau mengirim pada Pasah, sang Atma menemui bencana di jalan, ditangkap sang Atma oleh sang Bhuta Jingkrak, sang Bhuta Ngaduhada, sang Bhuta Jimpe. Akhirnya sang Atma disekap di Pura Dalem kenyataannya. Sebab sang Atma salah jalan, satu bulan tujuh hari sang Atma disekap di Pura Dalem. Itu tidak boleh sebagai jalan sang Atma ke Pitraloka. 

Teks Tutur Gong Besi menyatakan bahwa upacara selepas upacara ngaben adalah upacara ngeroras, upacara ngeroras ini bertujuan untuk mengupacarai atma agar terlepas dari selubung Suksma sarira pun memiliki unsur pembentuk.

Upacara ngaben berfungsi melepas selubung sthula sarira yang terdiri dari unsur-unsur Panca Maha Butha, maka suksma sarira sendiri dibentuk oleh Panca Tan Matra, Dasendriya, buddhi, manah, ahamkara, sattwam, rajas, tamas, dan karma wasana, itulah yang menjadi unsur pembentuk suksma sarira dalam pelaksanaanya pun selubung suksma sarira tersebut disimbolkan dengan sekah atau puspa lingga, yang nantinya akan dibakar sebagai simbol terbakarnya pula unsur-unsur suksma sarira tersebut.

Puspa Lingga atau Sekah tersebut pada akhirnya akan dibakar. Setelah pembakaran sekah atau puspa lingga tersebut maka diyakini selubung halus yang menyelubungi atma telah hilang atau kembali kepada unsur asal dari dunia ini.

Adapun makna yang terkandung dalam upacara ngeroras tersebut adalah adanya sebuah upaya yang dilakukan manusia untuk meningkatkan status leluhurnya di alam niskala, hal ini dikarenakan atma yang baru mengikuti proses pengabenan masih berstatus pitra, dengan adanya upacara ngeroras ini, maka status dari leluhur tersebut akan terselamatkan dan meningkat menjadi Dewa Pitara yang nantinya akan di stanakan pada Merajan Kamulan, selain itu pula dengan di gelarnya upacara ngeroras tersebut, maka siklus peleburan unsur Panca Tan Matra dan unsur Tri Antah Karana menjadi lengkap, sehingga sang atma selain dapat distanakan pada merajan kamulan namun juga dapat kembali kepada Tuhan Yang Maha Esa atau Brahman.
Terdapat sebuah kutipan Mantra dalam teks Tutur Gong Besi tentang proses meningkatnya status sang pitra menjadi sang Dewa Pitara, kutipannya adalah sebagai berikut: 

Om Ang Ung Mang, Ang Ung Mang, Om Ang Ah, Pukulun Ibu Pritiwi, Bapa Akāsā, Sanghyang Ulan Lintang Tranggaṇā, Kaki êmpu atmāda ring Swargan, Sarêng Widyadri widyadara, 
Yan sampun tutug watês ipun, Atêh mulih manumadhi, Maring manuśā ring damuhnya.

Secara leksikal dapat dimengerti maksud dari mantra tersebut, sang atma akan diantar menuju tempatnya menjelma, dalam hal inilah konteks atma yang menjalani proses ngerorasin akan kembali pada sanggah kamulan preti sentananya, dan menjadi dewa pitara yang sepadan dengan Bhatara dalem sesuai dengan isi teks Tutur Gong Besi:

… ngaran Ida Sanghyang Atma, ring Kamulan tngên bapana, nga, Sang Pratmā ring Kamulan kiwa, nga, Sang Siwatmā ring Kamulan madhya raganya,..

Artinya :
… bernama Beliau Sanghyang Atma. Pada Kemulan kanan ayahmu, Sang Pratma (Paratma). Pada Kemulan bagian kiri ibumu. Sang Siwatma. Pada Kemulan tengah dirinya (raganya) yaitu roh suci …

Demikianlah keutamaan menjalankan upacara ngeroras atau Atma Wedana, namun Teks Tutur Gong Besi menjelaskan pula tahapan paling baik dalam melaksanakan Sawa Wedana dan Atma Wedana yang akan menjadi sarana penyelamat paling baik diantara semua proses penyelamatan leluhur di akhirat, kutipannya adalah sebagai berikut:

atatiwayan, yan ring wahunya mangêsêng watangan ring byantara wenang ngirim, ring byantara mangêsêng sawa. wênang mangirim premangke, ika kadang
mantri, nga, karyane byantara mangêsêng sawa, tur ngirim prêmangke, raris mangrorasin, puput sadinā, tumandanging mantri, nga, karyane, ika madyaning utama, nga. Malih mangêsêng sawa, mangirim, mabrêsih, mangrorasin, sapuputing sadinā, ika kumandang mantri, nga, karyane utama ika mañwasta karyane, utama dahat. Yan hana wwang samangkana, kautamaning mañwata, nga, yan ing tutur wariga, sane munggah ring śastra, madya reko rahayu dahat, sang pitarā liwating rahayu, tur maweh dalan rahayu, nga, dêning bhaþāra ring Dalêm, tur kêna pinugrahan sang pitarā ring bhaþāri, sang pitarā umungguh ring swarga utama, katur kinasihan ring Hyang Kasuhun Kidul, ka, widyadhara widyadhari, ayu sang pitarā, tur kawehin warah nugrā, dening bhaþāra kabeh, mwang bhaþāri kabeh. Malih laminya sang pitarā munggwing swargan, 21, warsa, wênang sira tumurun manumadi ring damuhnya, panumadinya suka sugih rêndah, kahalen den warganya, tur kinasihan dening sang amêngkurat, sah ika kajaring sastra wariga, sane mungguh ring tutur wariga, patiwayan.
Artinya :
Atatiwayan (Upacara Ngaben), pada waktu membakar mayat, pada waktu hari Byantara patut Mengirim. Kalau pada waktu Byantara membakar mayat, patut sekarang juga Mengirim. Itu Kadang Mantri namanya. Upacara Ngaben pada waktu hari Byantara, sekarang juga Mengirim, kemudian Ngarorasin, selesai sehari, Tumandang Mantri namanya upacara itu. Itu madhyaning uttama namanya. Lagi kalau membakar mayat. Mengirim, Mabresih, Ngrorasin, selesai dalam sehari. Itu Kumandang Mantri namanya, kerja yang utama itu. Manywasta upacara itu, sangat utama. Kalau ada orang yang melaksanakan upacara yang demikian, itu utamanya Manywasta namanya. sesuai dengan ajaran Wariga, yang disebutkan dalam sastra (Agama), yang menengah itu konon, sangat baik. Sang Pitara menjadi selamat, lagi pula mendapatkan jalan yang sempurna kenyataannya. Dianugrahi oleh Bhatara di Pura Dalem. Sang Pitara mendapat tempat di Sorga yang utama, disayangi oleh Sang Hyang Kasuhun Kidul, Widhyadhara Widhyadhari, selamatlah sang Pitara. Lagi pula diberikan anugrah oleh semua Bhatara dan Bhatari. Lagi pula lamanya sang Pitara di Sorga 21 tahun, setelah itu bolehlah dia menjelma pada keturunannya. Penjelmaannya bahagia dan kaya berlimpah, dihormati oleh segenap warganya, dan juga disayangi oleh yang memegang kekuasaan. Demikianlah yang diajarkan dalam ajaran Wariga, yang tersurat dalam Tutur Wariga Patiwayan.

Kutipan di atas menjelaskan bahwa yang paling utama guna menyelamatkan leluhur alam niskala adalah dengan pelaksanaan upacara Manywasta, yang dimana atma dari leluhur akan langsung menjadi dewa pitara dalam sehari dan mendapat banyak anugrah di kehidupan eskatologinya, selain itu pula, keselamatan yang di dapatkan oleh leluhur dengan diadakannya upacara tersebut tidak hanya dinikmati oleh para leluhur di alam niskala saja namun juga akan di nikmati atau di bawa sebagai karma baik pada saat kelahiran atau punarbhawanya kelak.
Demikianlah ajaran tentang keselamatan serta makna yang terkandung di dalamnya, sebuah pedoman bagi kita sebagai manusia bahwa Tuhan ada dan mengadakan alam dan manusia untuk menjalani hidup dengan baik hingga sebuah keselamatan menyertai kita kembali menuju pada Tuhan Yang Maha Esa.

 




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga