Lontar Tutur Bhuwana Aji


14a. elingakna pangaputan socane wiṣṇu bhaṭara, nga, sane paling sisina dasar agung, nga, lamun wěruha, tan manmu pāpa, swagha ta tmunta, dalan puniki tan pajanma, nga, saha gtah duṇdhaminya, yan tan mata lwih pañjanmane, aja wera tka ring siṣya, tka ring tasik suda,nga, paranin ida matwang, elingakna sane ngělahang sūryane, ika ri pagěr, nga, ne nglahang bulane, ni sapadělěngan, nga, ne ngělahang bintange, i paslani, nga, karaning rwa bhinedane, nto nglahang akṣarane, Ang, nādi, Ah, ring nādi, Ah ring śiwa dwara. Yan těka ring patinta tan pasasara, kalaning praliṇa ika putusing rwa bhineda, nga, palěpasan aywa wera, nga, aginya kawruhakna dewaning guruning langite, ida i ntoboto, nga, sane mapěsengan ajña-

Agar diingat selaput mata Bhatara Wisnu, disebutkan, yang paling di luar adalah dasar agung, disebutkan, jika hendak tahu, tidak akan menjumpai kemalangan, sorga yang engkau dapatkan, di jalan itu satupun tiada orang, disebutkan, serta getah dundhami, jika tidak baik matanya dalam penjelmaannya, janganlah menyebarluaskan sampai ke murid-muridnya, sampai pada lautan bersih, bagaimanakah beliau menyamakan, ingatkanlah yang memiliki surya, pada pagar itu, disebutkan, yang memiliki bulan, dalam pandangan mata, disebutkan, yang memiliki bintang, I Paslani, namanya, penyebab adanya rwabhineda, itulah yang memiliki aksara, Ang, nadi, Ah, pada nadi, Ang pada ubun-ubun. Jika tepat sampai pada kematianmu, pada saat waktu pemusnahan itulah akhir dari rwabhineda, disebutkan, sebuah pembebasan janganlah disebarluaskan, dikatakan, kemudian ketahuilah dewa dari guru langiy, beliau I Ntoboto, namanya, yang bernama

14b. na saṇdhi ida, nga, punika pagěhang, pangaputan socane di těngah, ni sapati, nga, pangaputan socane di kiwa, punika ne ngěmpu atmane, makadi puputing tryakṣarane, nga, sangkan ada sarghan atma ring bahu kabeh, sangkan ada atman awak, dadi swargha nunggal, sangkanya mati malu, tan wěnang ya bareng, tapanya magnah suba malwan di swargha loka, nga, i kulisah juga wnang ajak di swarghan, wruh, nga, ring, pati, nga, tan salah, nga, tuhu sira kṣatrya mwang brahmaṇa, piṭara wong waneh, nga, yan padha wruha tunggalanya, aja wera, brathanya, 4, kulak, artha, 1600, padha tan kni upādrawa, nga, daṇdhi, nga. Malih yan arěp katon nyaman nyane, apang dadi tunden, hana sadhananya antuk mabratha tan pama-

Ajnana sandhi, namanya, itulah yang dikukuhkan, selaput mata yang di dalam, adalah Ni Sapati, selaput mata bagian kiri, itulah yang mengasuh sang atma, seperti akhir dari tiga aksara, disebutkan, sehingga ada bagian-bagian atma di seluruh kepala, sehingga ada atma bertubuh, menjadi penyatuan sorga, sehingga harus mati terlebih dahulu, tidaklah pantas berbarengan, tapanya sudah terlebih dahulu berada di sorga loka, yaitu, I Kulisah juga wajib disertakan menuju sorga, tahu, yaitu, pada, kematian, dikatakan, tidak salah, yaitu, benar-benar beliau seorang ksatia dan brahmana, leluhurnya orang lain, disebutkan jika sama-sama hendak tahu penyatuannya, janganlah disebarluaskan, brathanya, 4, kulak, dengan uang, 1600, sama-sama tidak terkena murkanya, yaitu, denda, namanya. Kemudian jika ingin saudaranya terlihat, agar dapat diperintah, ada caranya dengan bertapa brata tidak makan

15a. ngan, pabrěṣih pitung rahinā, nga, wěngi solas rahinā, katon ikang swargha, katon nyamannyane, muwah i bapa ibune, swargha lwih, nga, sahananya wruh, aja wera angrědhaṇa pingita juga, i maya lara satěngah. Iki mantran pabrěṣihan, aywa korup, nga. Ma, Ung alabyya ta sira bhageṇdha cili, banyu suci tadah sāmpūrṇa. Malih tingkahnya ambukakěn kawiśeṣan, lwirṇya gnah nyamane ring sarira, rākṣanya angrakṣa ring śarira arěp papākěn satru yan mahyun marěp, pung, bhuṭa bhanaṣpati kraṇta bhayu wiśeṣa, nto manglanglang, yeh nyome yan marěp dakṣina, bhuṭa abhang maka awake, nto manglahang gnine, yan marěp paścima, bhuta bhanāṣpati kuning, nto manglahang lamase, yan marěp utara, bhu-

Membersihkan diri selama tujuh hari, yaitu sebelas malam, terlihatlah sorga, terlihatlah saudaranya, serta ayah ibunya, sorga yang indah, segala yang ada disana dapat dilihat, janganlah disebarluaskan, karena sangat bertuah dan amat disucikan, I Mayalara yang setengah. Inilah mantra pembersihan, janganlah serakah, yaitu, Ung alabyya ta sira bhageṇdha cili, banyu suci tadah sāmpūrṇa. Kemudian cara untuk membuka kesaktian, adapun tempat para saudara di dalam diri, perlindungannya menjaga di dalam tubuh ingin mengalahkan musuh jika ingin berhadapan, pung, Bhuta Bhanaspati Kranta sebagai kekuatan yang sakti, itulah yang menyebar, air ketuban jika menghadap ke selatan, sebagai wujud dari Bhuta Bang, itulah yang mengalahkan api, jika menghadap ke barat, Bhuta Bhanaspati berwarna kuning, itulah yang mengalahkan selaput liat, jika menghadap utara,

15b. ṭa irěng basukih, nto manglahang ari-arine, awake dadi kala mrětyu angaděg ring těngah, sami śakti mahabara, punika elingakna wiśeṣa lwih, nga, janma taṣṭasing pangeran, aywa wera, apang nawang i bapa mwah i meme, apang tawang awake, i bapa ring pagěh, i meme i tañjek, awake i johol, duhūr i memene nu mleman, těken i bapa, suba i bapa matěmwang těken i meme, i bapa i tan paśari, nga, i meme sanu putih, nga, awake i kuliśah, nga, ditu ya ada nyamane, i yamprug, lamase i sugyan, nga, getihe i ali, nga, ari-arine, i malih, nga, awake i bagya. Malih ngaran nyamane, yeh nyome dadi kulit idup, nga, gtihe da-

Bhuta Ireng Basukih, itu yang mengalahkan ari-ari, dirimu akan menjadi Kala Mretyu yang berada di tengah-tengah, semuanya sakti luar biasa, itulah yang harus diingat karena sangat mulia dan bertuah, seorang yang keturunan pangeran, janganlah disebarluaskan, sebab diketahui oleh ayah dan ibu, agar engkau tahu, ayah pada kekukuhannya, ibu I Tanjek, badannya I Johol, di atas ibu masih berlainan, sampai ayah, setelah ayah bertemu dengan ibu, ayah I Tan Pasari, namanya, ibu namanya Sanu Putih, badannya I Kulisah, namanya, disanalah ada saudaranya, I Yamprug, selaput liat menjadi I sugyan, namanya, darah adalah I Ali, ari-ari namanya I Malih, badannya adalah I Bagya. Kemudian nama saudaranya, air ketuban menjadi kulit yang hidup, disebutkan, darah menjadi

16a. di isi ode, nga, lamase dadi wāt, i balěta, nga, ari arine dadi tulang iga, nga, awake dadi jajah, i berahali, nga. Malih nyamane dadi krětha bayu, wiśeṣa, nga, gtihe abhang māwak, nga, lamase dadi bhuṭa kuning bhanaṣpati raja, nga, ari-arine dadi bhuṭa irěng basuki, nga. Malih nyamane munggah dadi dewa, nga, yeh nyome dadi bhaṭara iswara kangin linggih ida, putih rupānira. Gtihe dadi bhaṭara Brahma, klod linggih ida. Lamase dadi bhaṭara mahādewa, kuning rupanira, kawuh linggih ida, awake dadi bhaṭara śiwā, mañca warṇa rupanira, ring těngah linggih ida, ari-arine dadi bhaṭara wiṣṇu, irěng rupanira, kaja linggih ida. Malih yan agingsir linggih, ring kāndriya, nga, kuping, angrěnga śabda a-

Isi pusar, disebutkan, selaput liat menjadi urat, yaitu I Baleta, ari-ari menjadi tulang iga, disebutkan, tubuhnya menjadi sumsum tulang I Berahali, disebutkan. Kemudian saudaranya menjadi kretha bayu, sakti, disebutkan, darahnya merah merekah, disebutkan, selaput liat menjadi Bhuta Kuning Bhanaspati Raja, disebutkan, ari-arinya menjadi Bhuta Ireng Basuki, namanya. Kemudian saudaranya naik menjadi dewa, disebutkan, air ketuban menjadi Bhatara Iswara berstana di arah timur, warnanya putih. Darah menjadi Bhatara Brahma, stana beliau di arah selatan. Selaput liatnya menjadi Bhatara Mahadewa, warnanya kuning, stana beliau di arah barat, badannya menjadi Bhatara Siwa, warnanya panca warna, stana beliau di tengah, ari-ari menjadi Bhatara Wisnu, warnanya hitam, stana beliau di arah utara. Kemudian jika beralih tempat, pada indria, telinga, mendengar bicara

16b. la ayu, nga, bhaṭara wiṣṇu malinggih ring sunya, nga, socane inulut ala ayu, nga, bhaṭara śiwa malinggih ring wrědhaya, nga, cangkěm, ngraṣaṇin sahanānya, nga, malih yan gingsir linggih, wiku sasralaya, nga, di kawun sirahe ne běněng ka slagan alise, akṣa, nga, panunggalan unggyan, nga, tongos, nga, irika magnah sami, nga. Yan malih gingsir linggih, bhaṭara iswara ring putihing tingal. Bhaṭara brahma ring abhanging tingal. Bhaṭara śangkara ring wening tingal, śabdanya, Ah, nga, sami ida śarakna, iki yeh hning, nga, sane mtu ring payogan, tuwi bhāsmakna, nga, wiśeṣa angganya lwih ajā wera kang utama, dening warah kukuh anikain. Iki pabrěṣihan saking majāpait, brahmaṇa sang hyang anta-

Yang baik dan buruk, disebutkan, Bhatara Wisnu berstana pada sunya, disebutkan, matanya dikatakan melihat baik dan buruk, Bhatara Siwa berstana di hati, disebutkan mulut merasakan segala sesuatu, kemudian jika beralih di tempat lain wiku sasralaya, dinamakan, dari ubun-ubun kepala lurus sampai di sela-sela kedua alis, dinamakan aksa, sebagai penyatuan keberadaannya, yaitu, tempat, disanalah semuanya tinggal, dikatakan. Jika beralih tempat yang lain, Bhatara Iswara pada putih bola mata. Bhatara Brahma pada merah bola mata. Bhatara Sangkara pada hitam bola mata, suaranya adalah, Ah, semua beliau yang berkehendak, inilah air jernih, yaitu, yang muncul dari peyogaan, hendaknya dilebur menjadi abu, tubuhnya yang sakti dan kuat janganlah disebarluaskan yang sangat utama ini, dengan ucapan yang benar. Inilah pembersihan dari majapahit, brahmana Sang Hyang Antaboga




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga