Lontar Tutur Bhuwana Aji


8a. rupāṇya kadi toya sane putih hning, watnyane sane akatih betel kacangkěme, kě songnyane, rika mawuděran mapiṇdha sūrya, jalannyane ngapit di těngahnyane mesi guruning śabda punika mulaning śwara, uli ditu měsuwang munyi, mwah ngawukin sang hyang ajñana śaktine ika maṇdhining śwara, saking irika kawukin apanga gěněp nyamane, apang dadi uduhā, dening irika magěnah ring malobhane, aywā wera utama dahat, apan awak ewor munyin ajñana saṇdhine, awake ditu suba malwan, di těngah manik lobakane, nyamane situ di samping magěnah ne mādan sakti maya, i lěsah, i gara, awake i rare kěndung, apanga dadi ya tunden, anghing mabrěsihakna lamun kita wong wěruha, tan pasaratan sasara

Rupanya seperti air yang bening, ototnya yang sebatang tembus ke mulut, yaitu ke lubang, di sana ia berputar seperti matahari, jalannya itu mengapit dan di tengahnya berisi guru sabda dan itulah asal muasal datangnya suara, dari sanalah mengeluarkan suara, dan memanggil Sang Hyang Ajnana kesaktiannya itu adalah kekuatan suara, dari sanalah panggil supaya lengkap saudaranya, agar dapat diatur, sebab di sana tempatnya, janganlah menyebarluaskan karena sangat utama, sebab engkau sesumbar berbicara tentang ajnana sandhi, aku telah dahulu ada di sana, di dalam permata lobaka, saudaranya di sana berada di samping yang bernama sakti maya, I Lesah, I Raga, I Rare Kendung, agar Ia dapat diatur, namun hendaknya melakukan pembersihan dahulu jika engkau orang yang hendak mengetahui, tanpa syarat sepertinya

8b. patinya sādya, apan di těngahnyane guruning śabda, mesi guruning idhěp, masaṇdhing ātmane ditu ijitir manyuṇdhangnyane maṇdhi, suba awake sang hyang ajñana saṇdhi, ditu rěngne kawukin ti walaṣṭaru mas, guruning pangungasan měrěta murub ring śarira, makapagěhaning śastra, surā wira makapagěhaning urip, makangisi swarane, i medha jati makapangěsonganing swaraning lětuh, sing kapangan tumut mukṣah saking dhada, tan katamaning lětuh, apan nganutin sěpining bungkah, wratnyane akatihne paling těbena dadi dasarnyane, dadi rupā nira i rare wilis, i rare cili, rupānnyane kādi anak-anākan mase, mangěning śari lěwih hanana. Punika piněngěraning śabda, makalunga tka, maka lunga pati, Maka lu-

Dengan sedia dalam kematiannya, sebab di tengah-tengahnya adalah guru dari segala ucapan, berisi juga guru dari pikiran, di sanalah atma bersanding untuk menyatukan kekuatan, setelah Sang Hyang Ajnana Sandhi, di sanalah suaranya panggil pada walastaju mas, guru dari pemberi kekuatan hidup menyala di dalam tubuh, sebagai pengukuh sastra, keberanian adalah sebagai benteng kehidupan, yang mengisi suara, I Medha Jati sebagai pemusnah suara-suara yang buruk, setiap yang dimakan turut moksah dari dada, tidak terpengaruh oleh kekotoran, sebab mengikuti dasar dari kekosongan, uratnya yang satu yang paling di bawah menjadi dasarnya, wujudnya menjadi I Rare Wilis, I Rare Cili, wujudnya seperti anak-anak, keadaannya hening dan penuh kemuliaan. Itulah peramalan ucapan, sebagai pergi dan datangnya, ke sana perginya kematian, sebagai

9a. nga urip, jalane ngěndusin, jalan pulěs, rupāṇya kadi suṇdharan manike, apan palingga yan sang hyang atma, kalāning idhěpe ring rāga, mněr ring swargha rāja nunggal, apan linggian idhěpe, jěmpana manik ingeṇdhih murub. Ěnto ne matapakan sūrya apine, pamaṇdhine śarining candra apine, marāga sūrya ida mangisi, irika katon songnya, wedhaning candra katon, dalěm saking pati makaton, ěnto ne padha maplitan, apan tranggaṇa panuhun rante wintěn, makatalin palinggian punika, ne madan rante intěn deni těngahnyane metel kajroning sūryane lawan candra, katěmu dewaning langite, gěnah idane di bolong langite, raṣa maṇdhi dane dewaning manuṣa rěṣi

Perginya kehidupan, jalannya kesadaran, jalan tidur, rupanya seperti cahaya permata, sebab stana dari Sang Hyang Atma, pada saat pikiran ada pada tubuh, sungguh menyatu pada raja sorga, sebab persemayaman pikiran, adalah tandu permata yang bercahaya menyala. Itulah yang bersimbol api matahari, pemandiannya adalah sari-sari api bulan, beliau mengisi sebagai matahari, di sanalah terlihat lubangnya, weda dari bulan yang terlihat, nampak dalam dari kematian, itulah yang semuanya berlipatan, sebab gugusan bintang yang sungguh sebagai rantai pembersihan, sebagai tali lingganya itu, yang disebut rantai inten karena di tengah-tengahnya tembus sampai ke dalam surya dan candra, bertemu dengan dewa langit, tempat beliau di lubang langit, serasa kesaktian beliau sebagai dewa dari manusia dan rsi

9b. gurunung langite, atmaan utěke badě kunang, nga, aja wera, utama dahat tan hana wong wruha ring dalan puniki, dalan puniki marghan sang brahmaṇa, mārghanya tunggal, tan pasasāra palanya atma punika, padha masowang-sowang makoping, atma pabahan, atma irung, atma cangkěm, atma sunya, atma sirah, atma awak, atma punika padha magěnah ring sor bahu, punika makasami mangiring, magěnah ring batan palinggihane, nto mādan těmpana kraṇdhi manik murub, di subane masi napak irika atma punika ring batan palinggihane. Samalih kawruhakna pagěnahan atma punika, swaraning angganya swaraning sesa, apan tan wěnang swarghane rěbutin atma pabahane gěnahnya ring swargha panantara

Dari guru di langit, adapun atma, yaitu, jangalah disebarluaskan, sebab sangat utama dan tidak ada orang yang hendak tahu tentang jalan ini, jalan ini adalah jalan sang brahmana, sebagai jalan penyatuannya, tidaklah menyimpang segala pahalanya itu, masing-masing sama-sama memiliki telinga, atma ubun-ubun, atma hidung, atma mulut, atma sunya, atma berkepala, atma tubuh, semua atma itu berada di bawah kepala, mereka semua mengikuti, berada di bawah tempat perstanaannya, itu dinamakan jempana krandhi dengan permata yang menyala, setelah menginjak di sana atma itu di bawah tempat persemayamannya. Kemudian hendaknya diketahui ketetapan atma itu, suara dari dirinya adalah suara dari perbuatannya, sebab tidak pantas sorga diperebutkan atma di ubun-ubun tempatnya di antara sorga

10a. ring sor gulěm, atma daśākṣarane gěnahnya ring swargha loka ring pakocakaning tangan, atma pañcākṣarane, gěnahnya ring swarghaning banyu, gulěm, atma tryākṣarane, gěnahnya ring swarghaning ngarab, di jalan umah tatite mwang klepe, atma rwa bhinedāne gěnahnya ring swarghaning swara rāja, awun-awun atmaan ekākṣarane gěnahnya maring swarghaning raga nunggal, ambara abhang, atma socane gnahnya maring swārgha waśa, tunggal gunung, atma irunge gnahnya maring swārgha wibhawa, di pangaputan netrane, rupānya kadi kubkuban tejane, atma rwa bhineda ne rupāṇya kadi slake ujar, atman ekākṣara ne rupānya kadi wāwayangan, atman netrane rupāṇya tatit pakredep, atmān siwā dwa-

Di bawah mendung, atma dasa aksara tempatnya di sorgaloka yaitu di pergelangan tangan, atma panca aksara, tempatnya di sorga angin, mendung, atma tri aksara, tempatnya di sorga yang menyala, di jalan tempat kilat dan petir, atma rwabhineda tempatnya di sorga swara raja, ubun-ubun, atma eka aksara tempatnya di sorga diri yang tunggal, langit merah, atma mata tempatnya di sorga wasa, tunggal gunung, atma hidung tempatnya di sorga wibawa, di selaput mata, rupanya seperti bayang-bayang sinar, atma rwabhineda yang rupanya seperti perak yang menyala, atma eka aksara yang rupanya seperti bayang-bayang, atma mata rupanya seperti kilat yang menyala, atma siwadwara (ubun-ubun)

10b. rane, rupāṇya kadi tejaning anak-anakan manike. Yan sira wruh rupāning atma ika pinaka dasar sang atma, tka ring śarira arěp ira, angidhěp sang hyang aghni rahaṣyane, limane ne kiwa sing tawang lěbuh, tlapakane mwah jarijine apan asahnya śarining ghni, paramarěsi, dewa puruṣa śariraning aji, nga, punika angreka prathiwi, nga, wat jarijine měsuk ke song wat awake, ring sampune masuk irika ring wtěng ta, manik kumbha, nga, tamabratha, brathan sāsara ya putus, nga, janma, nga, yan arěp sira pějah, sakārěp ira, sor singgih sane tuhu wong waneh, yan sira wruha gěnah atmānya pějah, ika maragā pya, nga, tkāning pañjait duhurnyane, saking irika wate padha releh dados wat pitung katih lě-

Rupanya seperti sinar bayang-bayang pada permata. Jika beliau tahu akan rupa atma itu sebagai dasar sang atma, sampai di depan tubuhnya, membayangkan Sang Hyang Agni Rahasia, tangan yang di kiri tidak menyentuh tanah, telapak dan jemarinya datar dengan sari api, parama rsi, dewa purusa sebagai sari-sari pengetahuan, disebutkan, itulah yang menciptakan pertiwi, disebutkan, urat jemari masuk ke dalam lubang urat badan, setelah masuk disana di perutnya, manik kumbha, disebutkan, tama bratha, bratha yang taat sebagai pembebasnya, disebutkan, manusia, namanya, jika ia menginginkan kematiannya, seperti yang diharapkannya, bawah dan atas yang sebenarnya orang lain, jika beliau hendak tahu tempat atma yang mati, ia berwujud api, disebutkan, sampai pada sela-sela ubun-ubun, dari sanalah uratnya menjadi tujuh batang lebih,




Beryadnya dengan Sharing

Tak akan Mengurangi Pengetahuan

Baca Juga